A Will Eternal – Chapter 717

shadow

A Will Eternal – Chapter 717

Chapter 717: Guru Memiliki Banyak Pengalaman?

Bai Xiaochun menenangkan auranya dan menenangkan pikirannya. Lupa tentang hal-hal yang berkaitan dengan Nyonya Merah-Debu, dia melambaikan tangannya di depannya untuk memanggil nyala api lima belas warna dari tasnya.

Dia awalnya berhasil pada nyala api lima belas warna dengan memperoleh beberapa dari tiga klan besar, dan kemudian rekayasa balik formula. Kalau bukan karena fakta bahwa dia khawatir tentang secara tidak sengaja mengungkapkan identitasnya, dia pasti sudah melakukan peningkatan semangat lima belas kali lipat pada semua yang dia miliki.

“Yah, tidak ada yang bisa kulakukan untuk saat ini. Saya hanya harus puas dengan peningkatan empat belas kali lipat. Kalau tidak, orang akan curiga, dan itu akan membahayakan saya. ” Setelah memeriksa formula itu secara mental, matanya bersinar, dan dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, lalu melambaikan jarinya.

Bahkan jiwa yang lebih dendam dicurahkan dari pagoda penimbunan jiwa lainnya, sampai ada begitu banyak sehingga mereka menghasilkan badai.

Untungnya, Bai Xiaochun telah membuat mantra pembatas yang kuat, dan juga memiliki penyembunyian pelindung yang diberikan oleh topengnya. Karena itu, tidak ada fluktuasi tunggal diluncurkan ke tempat terbuka untuk mengingatkan siapa pun tentang apa yang terjadi.

Dari luar, tenda Bai Xiaochun tampak diam dan sunyi. Bahkan, ketika para penjaga melakukan patroli malam mereka, tidak satupun dari mereka yang memandangnya.

Satu jam berlalu, dan Bai Xiaochun benar-benar fokus pada tugas yang dihadapi, membuat penyesuaian konstan pada nyala lima belas warna, dan juga dengan hati-hati mengendalikan lautan jiwa di sekitarnya.

Jika dia membuat kesalahan sekecil apapun dalam menggabungkan jiwa-jiwa ke dalam nyala api, itu akan menyebabkan kegagalan. Karena itu, keringat membasahi wajah dan lehernya saat dia bekerja, dengan hati-hati memberi makan jiwa-jiwa, dan kadang-kadang menambahkan jiwa khusus ke dalam campuran sesuai kebutuhan.

Meskipun itu adalah proses yang melelahkan, dia menggertakkan giginya dan terus berjalan.

“Aku harus menjadi lebih kuat! Itu satu-satunya pilihan saya di sini di Wildlands. Jika identitas saya terungkap, setidaknya maka saya akan memiliki sesuatu untuk jatuh kembali …. " Insiden sebelumnya dengan Nyonya Merah-Debu telah menggembirakan, tetapi juga membuatnya merasa seperti hampir kehilangan nyawanya yang miskin. Karena itu, dia tahu bahwa dia harus melakukan segala yang mungkin untuk membuat kemajuan yang dia butuhkan.

Ada fokus yang membandel di dalam dirinya, sesuatu yang pertama kali muncul jauh di belakang dalam Spirit Stream Sect ketika ia meramu obat. Sekarang kehidupan kecilnya yang malang telah dipertaruhkan, bahkan lebih dipertontonkan lagi.

Segera matanya merah, dan ekspresi ganas bisa terlihat di wajahnya. Dari samping, Bai Hao mulai gugup; ini adalah pertama kalinya dia melihat Tuannya bertingkah seperti ini.

"Guru benar-benar akan bangkrut dalam sesi sulap ini …." dia berpikir dengan gugup. Tepat ketika dia hendak memberikan beberapa saran, ekspresi Bai Xiaochun berkedip, dan ada yang salah dengan api lima belas warna. Itu menyala terang, kemudian menjadi redup, dan akhirnya, suara letupan bisa terdengar saat itu berubah menjadi gerakan cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang tersebar ke segala arah.

"Sialan!" Bai Xiaochun meraung. Menarik keluar api lima belas warna lagi, dia segera mulai lagi. Kali ini, dia menghabiskan waktu lebih lama. Akhirnya, matahari bersinar terang di luar, dan mata Bai Xiaochun benar-benar merah, dan dia bahkan terengah-engah. Dia menghabiskan sepanjang malam untuk mendapatkan nyala enam belas warna sampai tigapuluh persen sempurna. Namun, pada saat-saat terakhir, ketika dia berpikir dia bisa menyelesaikan nyala api dalam satu ledakan terakhir, dia melakukan kesalahan, dan nyala lima belas warna itu melakukan hal yang sama seperti sebelumnya. Itu menyala dengan cahaya, lalu menghilang.

"Bagaimana ini bisa terjadi?!" Sambil menarik rambutnya, dia mengeluarkan formula itu lagi dan mulai mempelajarinya. Adapun Bai Hao, dia berdiri ke samping bergumam sebentar, sampai matanya akhirnya berkilauan.

"Tuan, mungkin masalahnya adalah kita berada di kamp tentara, dan aura pembunuhan keseluruhan terlalu kuat. Meskipun aura pembunuh tidak memiliki bentuk yang spesifik, itu masih dapat mempengaruhi jiwa-jiwa yang dendam …. ”

Begitu Bai Xiaochun mendengar penjelasannya, matanya bersinar. Itu memang masuk akal.

"Bagus sekali, magang!" katanya, menampar pahanya. "Kamu benar sekali."

Roh mengangkat, dia menghasilkan api lima belas warna lain dan hendak mulai bekerja ketika Bai Hao melanjutkan, "Tuan, mengapa Anda tidak beristirahat sedikit dulu? Kamu nampaknya tidak dalam kondisi terbaik untuk menyulap api …. ”

"Ah, jangan khawatir, Guru dalam kondisi sempurna saat ini." Jelas tidak khawatir, Bai Xiaochun mulai bekerja dengan nyala api lima belas warna. Kali ini, ia bahkan lebih lama dari yang terakhir. Sehari berlalu. Menjelang sore hari berikutnya, dia jelas kelelahan. Matanya merah padam, dan dia tampak sangat gugup ketika dia menatap tajam ke api yang menghilang di depannya.

"Bagaimana ini bisa terjadi…? Kegagalan lain …. Saya menyelesaikan masalah yang disebabkan oleh aura pembunuh, tetapi ada sesuatu yang salah! Saya menolak untuk percaya bahwa saya tidak bisa menyelesaikan semua masalah! " Pada titik ini, dia sudah lupa waktu, atau di mana dia. Sambil menggertakkan giginya, dia menghasilkan api lima belas warna lagi dan kemudian mulai menyulap.

Bai Hao menjadi sangat gugup. Sesuatu tampak sangat aneh tentang Bai Xiaochun, dan dia tampak benar-benar tidak stabil. Kadang-kadang dia akan mencoba membujuknya untuk berhenti, dan pada awalnya dia akan merespons, tetapi akhirnya hanya berhenti mendengarkan. Itu hanya membuat Bai Hao semakin gugup.

"Ini bukan cara untuk menyulap api enam belas warna! Jika dia terus seperti ini, sesuatu yang tidak terduga akan terjadi …. " Bai Hao sangat gelisah saat dia menyaksikan pekerjaan Tuannya, dan dia merasakan aura berdenyut yang berbahaya menumpuk. Sementara itu, ekspresi Bai Xiaochun berubah sengit saat dia mengirim sekelompok besar jiwa pendendam ke dalam api lima belas warna.

Dalam satu gerakan, dia berhasil menyelesaikan lima puluh persen pekerjaannya, dan kegembiraannya melonjak. Namun, pada saat itulah, tiba-tiba, nyala api berkedip-kedip dengan liar, dan energi mengerikan keluar darinya. Warna lain muncul di dalam nyala api, warna keenam belas, tetapi kemudian, dengan cepat, warna itu menghilang, mengubahnya kembali menjadi nyala lima belas warna.

Ketika perkembangan yang tidak stabil ini terjadi, fluktuasi mengerikan yang muncul dari nyala api menjadi lebih jelas. Bai Xiaochun menjadi gila dengan antisipasi, dan menolak untuk menyerah, bukannya bekerja sekeras yang dia bisa untuk mengendalikan nyala api.

"Berhenti, Tuan!" Bai Hao menjerit, teror tertulis di wajahnya. “Nyala itu tidak stabil! Terlalu mengerikan untuk merenungkan apa yang bisa terjadi jika kamu kehilangan kendali !! ”

Namun, bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, wajah Bai Xiaochun jatuh, dan dia kehilangan kendali atas nyala api. Seketika, fluktuasi mengerikan meletus dengan kekuatan penuh.

Api dan cahaya yang menyilaukan memenuhi tenda. Bai Hao gemetar putus asa; meskipun pagoda penumpukan jiwanya akan menawarkan perlindungan, mengingat seberapa dekat dia dengan ledakan, tidak mungkin dia bisa lolos tanpa terluka.

"Aku sudah selesai. Jadi…." dia meratap dalam hati. Namun, bahkan ketika api meletus, Bai Xiaochun bergerak dengan kecepatan yang menyilaukan. Dia meraih Bai Hao, dan kemudian kilatan hitam cahaya bisa dilihat, yang tidak lain adalah wajan penyu. Lalu dia jatuh ke tanah, meringkuk, dan menempatkan wajan di atas dirinya dan Bai Hao.

Itu terjadi dengan kemudahan dan kecepatan yang tak terlukiskan yang hanya datang dengan tindakan yang sangat akrab ….

Begitu kura-kura itu jatuh, ledakan memekakkan telinga membelah udara!

Saat itu larut malam, dan sebagian besar pembudidaya jiwa di kamp beristirahat. Tiba-tiba suara ledakan segera menyadarkan mereka semua, namun, sebelum mereka bisa bereaksi, lautan api besar mulai menggelinding.

Itu adalah massa api raksasa yang kadang-kadang berwarna lima belas dan kadang-kadang berwarna enam belas. Selain itu, itu tidak jatuh dari langit, melainkan menyebar dari tenda Bai Xiaochun. Dilihat dari jauh, adalah mungkin untuk melihat tenda yang tak terhitung jumlahnya direduksi menjadi abu, dan segala sesuatu di daerah itu hangus hitam….

Hampir setengah dari kamp terpengaruh. Saat lautan api menyebar, suara jeritan yang tak terhitung dapat terdengar sebagai jiwa pendendam yang Bai Xiaochun tidak punya waktu untuk mengumpulkan kembali diubah menjadi jiwa api yang membuat insiden itu bahkan lebih merusak.

Bangunan yang tak terhitung jumlahnya dihancurkan, dan tenda yang tak terhitung jumlahnya menjadi abu. Apa pun yang tidak secara langsung dihancurkan langsung dilalap api. Selain itu, api itu unik karena bisa juga membakar baju besi, menyebabkan sejumlah besar pembudidaya jiwa membuang baju besi mereka, secara bersamaan berteriak kesakitan.

Seluruh pasukan terlempar ke dalam kekacauan oleh ledakan yang tiba-tiba.

"Apa yang sedang terjadi!?!?"

"Aku terbakar !!"

"Surga! Apa yang terjadi…."

Sosok yang tak terhitung jumlahnya muncul ke tempat terbuka, beberapa untuk melawan api, yang lain untuk mencari sumber ledakan.

Hanya butuh beberapa saat bagi teriakan dan tangisan untuk mencapai tingkat memekakkan telinga.

Sementara itu, kembali ke tempat tenda Bai Xiaochun pernah berdiri, sebuah wajan hitam besar bisa terlihat di tanah. Perlahan-lahan, dasar terangkat hanya dengan celah, dan sebuah mata mengintip keluar.

Bai Xiaochun mengerjap beberapa kali, lalu menjulurkan kepalanya untuk melihat segala sesuatu di sekelilingnya terbakar, dan kemah dalam kekacauan. Di sebelahnya, Bai Hao juga tampak ragu-ragu. Dia masih gemetaran hanya karena memikirkan bahaya yang baru saja mereka alami.

Bersihkan tenggorokannya dengan perasaan bersalah, Bai Xiaochun berkata, “Jangan khawatir, seperti yang saya katakan, Guru memiliki banyak pengalaman dalam hal-hal seperti ini. Lihat, tidak ada yang terjadi pada kita berdua! ”

Tertegun, dan bahkan lebih gugup dari sebelumnya, Bai Hao menjawab, "Tuan, kami … hanya menyebabkan bencana besar …."

Meskipun Bai Xiaochun benar-benar ketakutan, dia harus bersikap baik untuk muridnya, jadi dengan kenyamanan, dia berkata, “Tidak apa-apa. Dalam hal akibat dari hal semacam ini, um … Tuan … memiliki banyak pengalaman juga. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya