A Will Eternal – Chapter 72

shadow

A Will Eternal – Chapter 72

Chapter 72: Sekte Memiliki Aturan

Beberapa hari kemudian, ledakan menggema dari tempat kerja pembuat pil Bai Xiaochun. Beberapa saat kemudian, dia muncul, mengerutkan kening dan tampak cemas.

"Meskipun aku cukup akrab dengan pil obat tingkat 1 sekarang," keluhnya, "pil tingkat 2 jauh lebih sulit …." Selain kultivasi, waktunya baru-baru ini sebagian besar dihabiskan untuk meramu obat-obatan. Dalam usahanya untuk menghasilkan beberapa obat semangat tingkat-2, dia sudah menggunakan sebagian besar tanaman dan tumbuh-tumbuhan di tasnya. Sayangnya, tingkat kesulitan yang dia hadapi jauh lebih besar daripada sebelumnya, dan meskipun sangat hati-hati, dia telah gagal secara konsisten.

Setiap kali dia menemukan bahwa dia telah menggunakan terlalu banyak bahan, dia akan membuat penyesuaian. Namun bahkan kemudian, masalah baru akan muncul.

Menghela nafas putus asa, dia berjalan keluar dari Medicine Concocting Pavilion dan mendongak untuk menemukan sejumlah besar orang yang duduk di sana bersila. Sebagian besar dari mereka duduk dalam kelompok yang terdiri dari tiga hingga lima orang, dengan beberapa kelompok yang terdiri dari sepuluh orang. Mayoritas adalah wanita muda yang cantik, tidak ada yang akrab dengan Bai Xiaochun.

Mereka semua memiliki bentuk dan ukuran yang berbeda, tetapi masing-masing cantik dengan caranya sendiri. Banyak dari mereka jelas bersaing satu sama lain untuk menjadi yang paling glamor, dan begitu mereka melihat Bai Xiaochun muncul, mata mereka bersinar cerah.

Kebanyakan orang tua duduk di sebelah mereka, yang juga tampak senang melihat Bai Xiaochun. Bahkan, mereka semua bangkit berdiri dan bergegas dalam keriuhan.

Terkejut, dan sedikit tidak yakin dengan apa yang sedang terjadi, Bai Xiaochun tanpa sadar melangkah mundur beberapa langkah. "Hei, tunggu sebentar! Apa … apa yang kalian lakukan? "

"Rekan Daoist Bai, saya Zhao Tianhai. Zhao Yiduo adalah keponakan saya! Ha ha ha! Rekan Daoist Bai, Anda benar-benar pahlawan muda, pria yang memiliki penampilan dan bakat yang mencolok! ”

“Rekan Daoist Bai! Betapa naga di antara manusia, heroik dan luar biasa! Pandangan sekilas mengungkapkan bahwa dia seperti roket yang menjulang di antara awan, seseorang dengan potensi yang tak terbatas. Ahem. Saya Sun Yunshan, dan para wanita muda ini semuanya cantik dari klan saya. Rekan Taois, jika saya tidak salah, Anda kurang dalam hal pelayan perempuan, benar? "

"Rekan Daoist Bai, saya Zhou Tian. Satu pandangan sekilas pada Anda, Rekan Daoist Bai, dan saya dapat dengan jelas merasakan semangat kepahlawanan Anda. Anda jelas-jelas penguasa masa depan dari dunia kultivasi timur. Kami ditakdirkan untuk menjadi teman pada pandangan pertama. Lihatlah para wanita muda ini yang berdiri di sebelah saya. Setiap orang adalah mutiara berharga dari Klan Zhou …. "

Suara riuh terdengar, masing-masing berusaha berbicara lebih dulu dan paling keras. Mata Bai Xiaochun melebar, dan dia mundur beberapa langkah lagi. Namun, hanya perlu beberapa saat baginya untuk menyadari bahwa orang-orang ini datang untuk menawarkan anak perempuan klan mereka kepadanya….

Dia tidak yakin mengapa itu terjadi, tetapi setelah melihat para wanita muda itu, dia bisa melihat bahwa mereka semua sangat cantik. Bahkan, banyak dari mereka dapat dianggap sebagai tipenya. Cara mereka dipersembahkan tampaknya menunjukkan bahwa jika dia tidak menerima, dia akan menolak untuk memberi mereka wajah. Seketika, Bai Xiaochun sedang waspada.

Tentu saja, dia mahir dalam berurusan dengan orang-orang, jadi dia tidak membiarkan tanda-tanda itu muncul di wajahnya. Senyum lebar muncul, dan setelah bertukar basa-basi yang tidak berarti dengan juru bicara dari berbagai klan kultivator, ia berhasil melepaskan diri.

Namun, sebelum dia bisa mencapai kediamannya, dia bertemu dengan orang lain yang telah menempatkan diri di sepanjang jalan. Mereka semua memiliki kata-kata yang mirip untuk berbicara dengannya, dan menawarinya putri klan mereka serta hadiah dan janji lainnya.

"Sesuatu yang besar pasti terjadi, tapi apa?" dia pikir. “Mungkinkah mereka mengetahui bahwa salah satu leluhur saya adalah abadi? Mungkin aku bukan dari dunia fana. Aku … aku sebenarnya adalah keturunan dari seseorang yang kuat dan agung? Surga! Bagaimana mungkin aku tidak sadar ?! ” Pikiran berputar, dia bergegas sampai kediamannya terlihat. Namun, itu dikelilingi oleh kerumunan individu dari berbagai klan penggarap, yang semuanya berkilauan dengan harapan. Seolah-olah hanya anggukan kepala Bai Xiaochun yang akan menyebabkan mereka melakukan apapun yang dia inginkan!

Itu terutama berlaku bagi para wanita muda. Mereka semua berkerumun di sekitar Bai Xiaochun, saling memelototi, saling mendorong dan mendorong bolak-balik.

Melihat itu semua menyebabkan kulit kepala Bai Xiaochun menjadi mati rasa. Dia benar-benar dikelilingi, dan tidak peduli ke arah mana dia mencoba bergerak, dia menemukan sesuatu yang lembut dan hangat. Mereka bahkan mulai menarik pakaiannya, menyebabkan jantungnya berdebar. Akhirnya, dengusan dingin terdengar, dan Hou Xiaomei muncul. Menatap dengan marah, pipinya mengembang, dia menghampirinya, mendorong wanita muda lainnya ke samping.

"Minggir! Apa yang kalian lakukan? Ini adalah Puncak Awan Harum dari Sekte Stream Roh. Tidakkah Anda sekumpulan kucing tua tahu cara menjaga ketenangan Anda? Minggir dari saya, kalian semua. Hei kau! Lihat dirimu! Anda lebih kurus dari kacang hijau! Untuk apa kamu mendorong orang? Dan kau! Anda lebih gemuk dari sapi perah! Menyingkirlah dari jalanku !! ” Hou Xiaomei terdengar sangat marah ketika dia menyingkirkan semua wanita muda yang berkerumun di sekitar Bai Xiaochun.

Dia kecil dan lembut, tetapi dia marah, dan tampaknya dipenuhi dengan kekuatan yang tak terbatas. Menghadapi pertentangan seperti itu, para wanita muda lainnya segera menyerah dan membuka jalan, menangis dalam kebingungan. Hou Xiaomei menyerbu ke depan dengan tangan di pinggulnya, tampak seperti cabai, kata-kata yang diucapkannya tajam dan merusak.

Bai Xiaochun memanfaatkan momen itu untuk bergegas ke halaman. Begitu masuk, dia melihat ke bawah untuk menemukan bahwa pakaiannya telah diseret sedemikian rupa sehingga mereka akan jatuh.

"Sangat menakutkan!" dia berpikir, terengah-engah. Jantung berdebar dengan rasa takut yang tersisa, dia melihat ke belakang melalui gerbang utama dan melihat Hou Xiaomei berdiri di sana bertengkar secara verbal dengan wanita-wanita muda lainnya, berdiri sendirian di hadapan puluhan orang.

Akhirnya, anggota yang bertanggung jawab dari klan pembudidaya tidak bisa berpangku tangan. Mereka akhirnya turun tangan dan menyarankan kepada para remaja putri agar mereka pergi. Menggenggam tangan dengan hormat ke arah Bai Xiaochun, mereka berjanji untuk kembali mengunjungi di kemudian hari.

Segera, sudah malam. Itu tenang di luar gerbang Bai Xiaochun, tetapi di kejauhan, orang-orang dari berbagai klan pembudidaya duduk bersila dalam meditasi, tampaknya menjaga daerah itu.

Semua orang ini telah menggunakan berbagai cara dan metode untuk datang dari jauh, dan juga memiliki cara untuk menjaga diri agar tidak diusir.

Bai Xiaochun yakin bahwa sesuatu yang penting telah terjadi. Melihat pemandangan tenang di luar, dia akhirnya menyeret Hou Xiaomei ke halaman.

Bagi orang luar, Hou Xiaomei berapi-api seperti cabai, tapi begitu tangan Bai Xiaochun melakukan kontak dengannya, wajahnya menjadi merah padam, dan dia merasa pusing. Tubuh mungilnya hampir menjadi lemas saat Bai Xiaochun menyeretnya ke dalam.

Ketika dia berbicara, suaranya selembut dengung nyamuk. "Besar … kakak Xiaochun, ada begitu banyak orang di sekitar, apa yang kau rencanakan untuk dilakukan padaku …?"

"Hah?" Bai Xiaochun berkata, menatap dengan kaget. Melihat wajah aneh Hou Xiaomei, dia bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang salah dengannya, dan dengan cepat menampar pipinya. Ketika dia tampaknya tidak pulih, dia menamparnya lagi. Hou Xiaomei segera sadar kembali.

"Apa yang salah denganmu!?" bentaknya, injak kakinya. Namun, menyadari bahwa dia adalah orang yang salah, dia melemparkan slip giok padanya, dan kemudian berbalik dan melarikan diri.

Saat dia menyaksikan Hou Xiaomei lari ke kejauhan, Bai Xiaochun berdiri di sana bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. Akhirnya, dia melihat ke bawah pada slip batu giok dan memindainya dengan kekuatan spiritual. Saat dia melakukannya, matanya membelalak. Setelah memindai lagi, dia berdiri di sana di halaman, terengah-engah.

"Klan prestise …."

Slip batu giok telah dikirim ke Bai Xiaochun oleh Hou Yunfei, dengan Hou Xiaomei menjadi pembawa pesan. Kata-kata yang terkandung di dalamnya adalah tipe yang hampir tidak bisa diucapkan dengan keras. Mereka menjelaskan mengapa semua klan pembudidaya sangat tertarik pada status Bai Xiaochun sebagai murid Prestige, dan apa yang terjadi sebagai hasilnya. Mereka juga menjelaskan bahwa Klan Hou memegang harapan kuat bahwa keturunan Bai Xiaochun … juga akan memiliki darah Klan Hou mengalir di nadi mereka.

Kemudian Bai Xiaochun berpikir tentang bagaimana Hou Xiaomei telah bertindak sekarang, dan dia menggosok dagunya dengan serius. Mata berbinar, pikirnya, bukan tentang Hou Xiaomei, tetapi tentang kata-katanya sendiri beberapa saat yang lalu. Sesuatu yang penting telah terjadi!

“Bagaimana aku bisa membayangkan …? Dan di sini saya pikir imbalan atas jasa berjasa saya pada dasarnya tidak berguna. Saya berpikir bahwa menjadi Saudara Muda dari pemimpin sekte akan membuat saya menjadi pahlawan besar di sekte ini, tetapi saya tidak pernah berpikir bahwa menjadi murid Prestise akan membuat saya begitu penting di luar! ” Dia menjilat bibirnya, dan segera, jantungnya mulai berdetak lebih cepat.

“Saya bisa memilih mitra Daois yang saya inginkan! Semua sumber daya klan mereka siap membantu saya …. Akhirnya, saya memiliki harapan nyata untuk hidup selamanya! ” Terkekeh nakal, matanya mulai bersinar. Sebelumnya, dia khawatir tentang bagaimana menjaga upayanya untuk meramu obat roh tingkat-2. Tetapi sekarang, orang-orang pada dasarnya memperebutkan kesempatan untuk memberinya hadiah.

"Sayang sekali aku tidak bisa menerima mereka semua …." dia bergumam. Tapi kemudian, dia dikejutkan dengan inspirasi.

"Tunggu sebentar! Kenapa aku tidak bisa menerima semuanya ?! ” Bersihkan tenggorokannya, dia memasuki gubuknya untuk beristirahat malam itu, memikirkan sepanjang waktu tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya. Keesokan paginya subuh, dia melompat dari tempat tidur, gemetar karena kegembiraan. Setelah mendorong membuka gerbang halaman, ia menemukan banyak orang dari berbagai klan pembudidaya menunggunya.

"Rekan Daoist Bai …."

“Salam, Rekan Daoist Bai. Hamba Anda yang rendah hati telah datang atas permintaan patriark klan kami untuk memberikan salam resmi …. "

Semua orang mulai berbicara sekaligus, memenuhi udara dengan hiruk-pikuk suara. Bai Xiaochun mengangkat dagunya ke atas dan menjentikkan lengan bajunya.

"Baiklah, cukup sudah," katanya, tersenyum begitu lebar hingga matanya menjadi sayatan. “Semua orang mendekat. Apa pun permintaan Anda, kami dapat membicarakan semuanya. ” Dengan itu, dia secara acak mengangguk ke arah salah satu klan. Anggota klan yang bertanggung jawab bergegas maju dengan gembira, menyeret beberapa wanita muda bersamanya.

Para wanita mendekat, tampak agak gugup. Adapun semua klan yang mengamati lainnya, mereka juga tampak gugup, meskipun untuk alasan yang berbeda; mereka dengan cepat mulai mengirim pesan kembali ke rumah.

Hal-hal berlanjut seperti itu untuk klan berikutnya, dan kemudian berikutnya. Satu per satu, sepanjang hari. Bai Xiaochun bertemu dengan puluhan dari mereka.

Dia tidak memilih salah satu dari putri klan, namun, dia juga tidak menolak siapa pun. Dia hanya mengatakan kepada mereka bahwa dia perlu waktu untuk berpikir, dan bahwa masalah itu terlalu berat untuk dipikirkan. Adapun semua ‘hadiah pengantar,’ dia tidak menolak satu pun.

“Aku, Bai Xiaochun, selalu menangani semua masalah dengan adil dan adil. Menimbang bahwa aku belum memilih klan terhormat yang bersekutu dengan dalam pernikahan, aku benar-benar tidak dapat menerima hadiahmu. ” Itu adalah kata-kata yang akan dia ucapkan kepada setiap klan.

Tentu saja, semakin dia berbicara sedemikian rupa, semakin banyak klan penggarap bersikeras bahwa dia menerima hadiah mereka. Bahkan, mereka tumbuh lebih sopan. Banyak dari mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa meskipun tidak ada pernikahan yang dihasilkan, mereka masih ingin menjadi teman baik. Baru saat itulah Bai Xiaochun dengan enggan menerima hadiah.

Meskipun mereka mungkin bodoh, orang-orang dari klan pembudidaya ini tidak bodoh. Mereka tahu bahwa ketika Bai Xiaochun mengatakan dia perlu memikirkan masalah ini, dia kemungkinan besar hanya menunggu untuk melihat klan mana yang akan memberikan penawaran terbaik.

Tentu saja itu sesuai dengan harapan. Selain itu, mereka semua takut jika mereka tidak menawarkan hadiah mereka, Bai Xiaochun bahkan tidak akan menganggap putri klan mereka sebagai mitra Daoisnya. Hasilnya adalah bahwa pada hari berikutnya, orang banyak tidak menipis sama sekali, dan pada kenyataannya, semakin bertambah banyak. Selain itu, beberapa klan pembudidaya bahkan melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa bahkan jika putri klan mereka tidak bisa menjadi mitra Taois Bai Xiaochun, mereka masih bersedia baginya untuk menjadi pelayan untuk menghangatkan tempat tidurnya di malam hari. Selama dia bisa meneruskan garis keturunannya, dan dia mengakui secara formal, itu sudah cukup.

Semua klan yang berkunjung terus menawarkan lebih banyak hadiah. Bahkan, itu sampai ke titik di mana Bai Xiaochun menjadi sedikit gugup. Akhirnya, dia benar-benar ingin menolak, namun tidak mampu.

“Baik, kurasa aku akan menerimanya…. Tidak menerima bukanlah pilihan, ya? ” Selama tujuh atau delapan hari berturut-turut, ia terus menerima klan dan menerima hadiah mereka. Setiap pagi saat fajar, dia akan berjalan keluar untuk menemukan banyak orang yang menunggunya.

Tiga hari lagi berlalu. Ketika fajar menyingsing, Bai Xiaochun mendorong membuka gerbang utama, lalu rahangnya terjatuh. Mengejutkan… tidak seorang pun bisa terlihat. Semuanya tenang dan damai; sejauh mata memandang, daerah itu kosong.

Satu-satunya hal yang bisa dilihatnya adalah beberapa burung phoenix berwarna lima, terbang dengan anggun di atas. Phoenix adalah hewan peliharaan kesayangan dari Penatua Zhou, dan sering melayang di atas Puncak Awan Harum sekitar subuh. Mereka biasanya terbang bersama dalam satu kawanan, dan sangat cantik. Banyak murid yang iri dengan mereka.

Bai Xiaochun menggosok matanya dan melihat sekeliling. Berpikir bahwa mungkin dia salah membuka gerbang, dia masuk lagi, menutupnya, dan kemudian mencoba lagi. Namun, hasilnya tetap sama.

"Apa yang sedang terjadi?" dia berpikir, terkejut. Dia dengan cepat pergi mencari Hou Yunfei untuk meminta penjelasan.

Hou Yunfei menghela nafas dan menatap Bai Xiaochun. “Tadi malam, pemimpin sekte mengeluarkan dekrit Dharma. Sebagai Saudara Penatua Anda, dia memberi tahu klan para kultivator … bahwa menurut aturan sekte, Anda tidak dapat menerima mitra Daois dalam seratus tahun ke depan. Karena itu … semua orang tidak punya pilihan selain pergi. "

Rahang Bai Xiaochun terjatuh. Merasa sangat dirugikan, dia berkata, “Tidak ada lagi penghasilan…. Tidak ada lagi pernikahan …. "

Hou Yunfei tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis. Namun sesaat kemudian, dia memikirkan sesuatu, dan berkata, “Xiaochun, seorang teman saya dari Green Crest Peak memberi tahu saya bahwa Anda dan Shangguan Tianyou saling makan daging sapi. Apakah itu benar? Perlu diketahui bahwa Qian Dajin tidak penting sama sekali. Bagaimanapun Anda memilih untuk berurusan dengannya, sekte itu diam-diam akan setuju. Tetapi hal-hal tidak begitu sederhana ketika menyangkut Shangguan Tianyou! ”

"Apa maksudmu ‘tidak begitu sederhana?’" Tanya Bai Xiaochun. "Apakah dia lebih penting daripada aku atau sesuatu?" Telah menjadi anggota Sekte Stream Roh selama bertahun-tahun, Bai Xiaochun sangat menyadari bagaimana sekte itu mencoba melatih murid-muridnya. Mereka mendorong mereka ke arah kebesaran, melarang konflik yang mematikan, dan mendorong kerja sama dan kompetisi. Aturan sekte mengatur perilaku dasar. Para penatua dari berbagai puncak gunung, serta para Penguasa Puncak sendiri, memberikan bantuan dan pelatihan. Dan Aula Kehakiman merupakan ancaman yang mengancam untuk mencegah perilaku buruk. Sekte ini pada dasarnya memiliki semua aspek di bawah kendali.

Tentu saja, mengingat bahwa antara bank utara dan selatan Sekte Stream Roh memiliki beberapa ratus ribu murid, jelas mustahil untuk mengatur segalanya secara mikro. Murid-murid akan mengalami konflik dan perkelahian, dan sikap tidak pantas tertentu tidak mungkin bisa dikendalikan. Namun, ganjaran dan hukuman yang berlaku jelas, dan siapa pun yang melanggarnya akan benar-benar ditangani!

Bai Xiaochun telah melakukan layanan yang luar biasa untuk sekte itu, memiliki keterampilan yang mendalam dengan tanaman dan tumbuh-tumbuhan, dan dapat melepaskan kehebatan pertempuran yang luar biasa. Sekte itu secara alami menyadari hal itu, dan sangat menghargainya. Tentu saja, mereka tidak melayani setiap keinginannya seperti pelayan. Jika orang menghina atau memprovokasi dia, mereka tidak akan melompat keluar untuk melindunginya…. Tidak ada murid yang menikmati perlakuan seperti itu, baik Shangguan Tianyou maupun Bai Xiaochun.

Karena itu, Bai Xiaochun berkeyakinan bahwa Shangguan Tianyou, seorang Terpilih yang terkenal sombong yang murid Sekte Luar lainnya pergi sejauh memanggil Tuan Muda, masih tidak layak perhatiannya sendiri.

Setelah berpikir sejenak, Hou Yunfei menjawab, matanya bersinar saat dia memberi tahu Bai Xiaochun semua yang dia tahu: "Shangguan Tianyou memiliki ambisi besar. Dia berharap bahwa suatu hari dia akan dapat memasuki Legacy Echelon yang legendaris. Karena itu, ia terus menekan basis budidayanya, membuatnya tetap berada di antara Sekte Luar dan Dalam. Ketika percobaan berikutnya dengan api untuk Terpilih dari bank utara dan selatan datang, ia ingin mengambil tempat pertama, dan memasuki Sekte Batin di bagian atas. Itu akan memberinya kesempatan untuk memasuki Legacy Echelon. Kalau bukan karena itu, ia sudah lama mengajukan uji coba biasa dengan api untuk memasuki Sekte Batin. Bagaimanapun, siapa pun yang mencapai tingkat kedelapan Qi Kondensasi dapat melakukannya. "

Terkejut, Bai Xiaochun bertanya, "Kenapa semua orang ingin masuk ke Legacy Echelon? Xu Baocai memberi tahu saya bahwa Zhou Xinqi, Lu Tianlei, dan semua orang menginginkannya. ”

"Anggota Legacy Echelon memiliki status yang mirip dengan murid Prestige. Namun, itu adalah cabang yang berbeda dalam Spirit Stream Sect. Anda lihat, Sekte Stream Roh berbeda dari sekte lain. Kami memiliki dua cabang, yang satu berfokus untuk melindungi sekte, dan yang lain berfokus pada peningkatan kemuliaan dan kekuatannya!

"Semua orang dari pelayan ke para murid di tingkat ketiga Qi Kondensasi disatukan dalam satu kelompok yang lebih rendah. Mereka yang dari tingkat keempat hingga kedelapan Qi Kondensasi merupakan Sekte Luar. Pada tingkat kedelapan, Anda dapat mengajukan permohonan uji coba dengan api untuk memasuki Sekte Batin.

"Jika kamu bisa mencapai Yayasan Pendirian … maka kamu bisa menjadi penatua Yayasan Pendirian, dan mungkin bahkan seorang Dewa Puncak. Setelah dua siklus enam puluh tahun berlalu, jika Anda menerobos ke tingkat Inti Emas, maka Anda bisa menjadi Prime Elder, yang bertanggung jawab untuk melindungi dan mengelola sekte tersebut. Itu adalah cabang pertama.

"Cabang kedua adalah Legacy Echelon!

"Hanya ada satu cara untuk masuk, dan itu adalah … untuk menembus ke tingkat Gold Core sebelum dua siklus enam puluh tahun berlalu. Sejak saat itu, Anda akan menjadi alat untuk memastikan bahwa sekte kami mendapatkan posisi yang lebih besar di dunia kultivasi, yang diperolehnya … sumber daya dan kekayaan yang bahkan lebih kuat! Siapa pun yang mengambil tempat pertama dalam pertempuran Terpilih akan sejalan untuk memasuki Legacy Echelon. Saya tidak begitu yakin tentang detail pastinya, tetapi saya tahu ada aturan tentang semuanya!

“Satu-satunya adalah, mencapai level Gold Core sebelum dua siklus enam puluh tahun berlalu sangat, sangat sulit…. Dari anggota generasi sebelumnya, satu-satunya orang yang bahkan mendekati adalah Peak Lord Li Qinghou. Karena itulah sekte itu sangat menyukainya! ”

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar penjelasan tentang Eselon Legacy, yang juga memberinya pemahaman yang lebih jelas tentang sekte itu sendiri. Segera, dia pergi, dan ketika dia pergi, dia terus merenungkan masalah ini.

"Legacy Echelon …?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya