A Will Eternal – Chapter 720

shadow

A Will Eternal – Chapter 720

Chapter 720: Tinju Kaisar-Neraka

"Aku tidak membakar apa pun kali ini!" dia berseru ketika dia mundur, jantung berdebar karena ketakutan.

Itu bukan penjelasan terbaik, dan segera membuat Bai Hao merenungkan bencana apa yang akan terjadi. Sayangnya, dia telah menunggu terlalu lama sebelum mengganggu bencana. Para penggarap jiwa dari Legiun Hantu Raksasa mendekat, ekspresi kemarahan di wajah mereka. Ketika mereka memikirkan kembali apa yang telah terjadi dengan ledakan, itu hanya membuat mereka semakin marah.

Tentu saja, Nyonya Merah-Debu adalah yang tercepat dari semuanya. Ketika dia mengulurkan tangannya ke Bai Xiaochun, dia akan langsung mengambil kendali atas seluruh area, melampaui dan mengganti kehendak langit. Tepat di depannya, gambar telapak tangan besar muncul, yang segera mulai bergemuruh menuju gunung dataran rendah.

Ketika menerjang, tanah berguncang, dan gunung itu hancur berkeping-keping. Namun, pada saat itu, Bai Xiaochun telah menghilang dan muncul kembali sekitar 3.000 meter di udara.

"Ayo, masuk akal, Zhou Zimo! Saya tidak membakar apa pun! " Kemudian dia dengan cemas mengirim pesan lain ke Giant Ghost King.

"Hmm?" Nyonya Red-Dust bergumam. Fakta bahwa Bai Xiaochun telah menghindari serangan telapak tangannya sebenarnya cukup mengejutkannya. Bagaimanapun, dia adalah dewa, dan telah menggantikan kehendak langit di daerah itu. Dia berasumsi bahwa Bai Xiaochun akan dibunuh, namun, bertentangan dengan harapan, dia menghindarinya. “Sepertinya ayah benar. Kecakapan pertempurannya benar-benar di luar biasa. Sebenarnya luar biasa …. "

Dengan mendengus dingin, dia bersiap untuk terus bertarung, ketika tiba-tiba, dia mengerutkan kening. Melihat tasnya yang dipegang, dia menyadari bahwa Raja Hantu Raksasa mengiriminya pesan yang marah.

Ekspresi muram menutupi wajahnya saat dia mengeluarkan slip giok dan melayang di udara, berkomunikasi dengan Raja Hantu Raksasa. Pemandangan itu menyebabkan Bai Xiaochun segera menarik napas lega.

“Aku benar-benar tidak bisa bertahan di tempat ini. Nyonya Merah-Debu benar-benar tidak masuk akal. Maksudku, ayolah, aku tidak menyalakan api apa pun kali ini …. ” Merasa sangat sial, dan pada saat yang sama sedikit bersalah, dia dengan sembunyi-sembunyi mempelajari Nyonya Merah-Debu.

Adapun kultivator jiwa lainnya dari Legiun Hantu Raksasa, fakta bahwa sersan mayor mereka memimpin dalam menangani Bai Hao ini berarti bahwa mereka tidak bisa melakukan apa pun selain kipas untuk mengelilinginya dan mengunci daerah itu. Kemudian mereka menatapnya dengan aura pembunuh yang melonjak, yang tentu saja hanya membuatnya lebih gugup daripada sebelumnya.

Nyonya Red-Dust sama sekali tidak senang dengan bagaimana diskusi dengan ayahnya berlangsung. Pada akhirnya, dia menghancurkan slip giok dan menatap Bai Xiaochun dengan ekspresi dingin.

Bai Xiaochun menunggu di sana dengan gugup untuk melihat apa yang akan dikatakannya.

“Jika kamu bisa selamat dari satu serangan dariku, maka kamu bisa meninggalkan kamp tentara. Dan sesudahnya, saya tidak ingin melihat Anda lagi. Pernah!" Bahkan ketika kata-katanya terus bergema, dia mengambil langkah ke depan dan muncul tepat di depan Bai Xiaochun. Di sana, dia melambaikan tangannya di udara, menyebabkan angin merah cerah muncul dan mengelilingi Bai Xiaochun.

Angin itu berisi kehendak Nyonya Merah-Debu, dan merupakan serangan tingkat dewa yang bisa dengan mudah menghancurkan setiap pembudidaya Nascent Soul. Begitu angin muncul, itu berputar menjadi tornado merah besar yang naik tinggi ke langit.

Seolah Nyonya Red-Dust telah memanggil semua kekuatan langit dan bumi dan menyatu dengan kehendaknya. Itu menjadi serangan mematikan yang begitu kuat sehingga wajahnya muncul di dalam tornado itu sendiri!

Kultivator jiwa di sekitarnya memandang dengan bersemangat, hanya menunggu untuk melihat bagaimana Bai Hao ini akan menangani pukulan yang didukung oleh kekuatan dewa.

Bai Xiaochun langsung bisa merasakan tekanan luar biasa yang membebani dirinya. Auranya melambat hingga merangkak, dan wajahnya jatuh. Jantung berdebar kencang, ia mencoba untuk mundur, tetapi menyadari bahwa Nyonya Merah-Debu akan mengendalikan seluruh area, menguncinya dan membuat kemampuan teleportasinya sendiri mustahil untuk digunakan.

Dia tidak bisa melakukan apa pun untuk menghindari angin merah, dan dengan demikian, sensasi intens dari krisis mematikan menumpuk di dalam dirinya. Tidak ada waktu untuk merenungkan bagaimana menghadapi situasi ini. Sebaliknya, dia meraung, "Kamu benar-benar berpikir aku takut padamu, Zhou Zimo !?"

Alih-alih mencoba untuk menghindar, dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian memanfaatkan kekuatan penuh dari basis kultivasinya. Pada saat yang sama, kekuatan tubuh dagingnya meletus melalui tangan kanannya dalam serangan tinju!

Itu bukan serangan tinju biasa; segera setelah itu dimulai, auranya menyusut, dan pusaran hitam muncul di sekitar tinjunya. Saat pusaran berputar, kehendak Nyonya Merah-Debu hancur dan tersedot ke dalam kepalan, membuat segala sesuatu di sekitar Bai Xiaochun menjadi pusaran mengamuk yang ilusif.

Wajah Nyonya Merah-Debu jatuh ketika dia menyadari bahwa alih-alih meremehkan lawannya seperti yang dia duga, dia justru meremehkannya! Kekuatan tinju ini menyebabkan hatinya bergetar; jelas ini bukan teknik magis dari tahap Nascent Soul. Selanjutnya, dia bisa merasakan sedikit kehendak Bai Xiaochun dalam kepalan tangan!

Itu adalah ciri khas sihir Daois para dewa!

Pada saat yang sama dengan kehendak Bai Xiaochun muncul, gambar seseorang muncul di belakangnya, mengenakan jubah kekaisaran dan mahkota kekaisaran. Hampir segera setelah gambar itu muncul, itu juga tersedot ke dalam pukulan tinju. Ini adalah … Kepalan Kaisar yang Tak Mati!

Tinju itu menghantam angin merah, mendarat langsung ke gambar wajah Nyonya Merah-Debu.

BOOOOOOOOOOOOM!

Segala sesuatu di daerah itu diguncang dengan keras oleh ledakan yang dihasilkan. Bahkan populasi Arch-Emperor City terkejut. Selain itu, karena sangat mungkin bahwa ada orang-orang di Arch-Emperor City yang mengenali Teknik Forever Live Forever, Bai Xiaochun menggunakan kekuatan topengnya untuk mengubah citra pusaran hitam dan kaisar bayangan.

Apa yang orang lain lihat adalah serangan tinju yang mendominasi yang bisa mengguncang langit dan bumi.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Kontak antara dua lawan ini menyebabkan surga bergetar dan bumi bergetar. Wajah besar itu hancur, dan angin liar mulai menghilang. Adapun Bai Xiaochun, meskipun fakta bahwa dia secara fisik tangguh, dan sepenuhnya dibalut empat belas kali lipat item yang ditingkatkan, dia masih dikirim terbang mundur 3.000 meter. Ketika dia melakukannya, dia batuk dua suapan darah berturut-turut. Namun, dia masih dalam kehebatan pertempuran puncak!

Nyonya Merah-Debu tidak menggunakan semua kekuatan dewa yang dimilikinya. Lebih jauh lagi, serangan balasan berikutnya jauh lebih menakjubkan dan spektakuler daripada yang bisa dia bayangkan. Meskipun melakukan upaya tergesa-gesa untuk membela diri, dia masih dikirim mundur 300 meter, darah mengalir keluar dari mulutnya, dan organ-organ internalnya bergetar dengan sakit. Setelah berhenti, dia menatap kaget pada Bai Xiaochun, wajahnya pucat.

Sepanjang hidupnya, hanya ada dua orang yang bukan dewa yang bisa melawannya dengan cara ini. Satu adalah Bai Xiaochun, dan yang lainnya adalah Bai Hao ini. Selanjutnya, berdasarkan apa yang dia ingat, tidak mungkin Bai Xiaochun bisa melakukan serangan tinju seperti ini. Terlepas dari kenyataan bahwa ada kecurigaan muncul di hatinya, dan dia bahkan tahu bahwa Bai Xiaochun memiliki topeng penyamaran, dia masih tidak percaya mereka menjadi orang yang sama, alasan utama adalah fakta bahwa Bai Hao ini memiliki dikirim kepadanya oleh ayahnya.

Dia menolak untuk percaya bahwa Bai Xiaochun bisa menipu akal ilahi dari seorang dewa. Oleh karena itu, fakta bahwa Raja Hantu Raksasa telah menyetujui Bai Hao ini menjelaskan semuanya. Adapun kecurigaan kecil yang baru saja lahir, dia dengan cepat menguburnya.

"Aku mengalahkan Nenek Merah-Debu sampai mati terakhir kali kita bertarung," pikir Bai Xiaochun, "dan aku jauh lebih kuat sekarang daripada aku dulu. Bagaimana mungkin aku takut padanya sekarang? Hmph. Mungkin aku tidak bisa mengalahkannya, tapi aku pasti tidak akan membiarkannya menginjakku seperti yang dilakukannya terakhir kali !! Namun, berdasarkan ekspresi di wajahnya, mungkin dia mungkin curiga dengan identitasku sekarang …. ” Saat ini, basis kultivasinya sedikit bergetar. Dia baru saja menyerang dengan kekuatan sembilan puluh persen dari serangan tinju, dan telah menyimpan sepuluh persen cadangan. Yang benar adalah bahwa dia tidak cukup mampu melepaskan seluruh versi yang sepenuhnya bertenaga saat ini.

Dalam pertukaran singkat dengan Nyonya Merah-Debu ini, dia sudah tahu seberapa kuat dia dari sebelumnya. Dalam pertarungan mereka sebelumnya di nekropolis, itu hanya karena Nyonya Merah-Debu dilemahkan oleh kutukan sehingga ia berhasil keluar hidup-hidup. Dia telah mengorbankan klonnya dan menggunakan setiap teknik yang dimilikinya sebelum berhasil melarikan diri. Tapi sekarang … segalanya berbeda!

Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia menyadari bahwa Nyonya Merah-Debu sebenarnya tidak menakutkan seperti yang dia kira. Di sana dia melayang di udara, menatapnya, tidak mengatakan sepatah kata pun.

Sementara itu, semua prajurit di sekitarnya dari Giant Ghost Legion sedang melihat dengan sangat terkejut. Saat mata mereka tertuju pada Bai Xiaochun, pikiran mereka dipenuhi dengan tingkat keheranan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Seorang pembudidaya Nascent Soul yang bisa melawan dewa!?!?"

"Surga! Apakah saya melihat sesuatu barusan? Bai Hao ini … sangat kuat! Saya mendengar desas-desus bahwa dia menculik semua yang dipilih di Necromancer Kettle, tetapi saya pikir itu hanya karena dia mendapat bantuan dari Giant Ghost King. Sekarang saya bisa melihat betapa mengejutkannya dia sebenarnya! ”

"Pemogokan kepalan itu pasti kartu trufnya …."

Ketika semua orang terkejut, sesuatu yang lain terjadi di kota kekaisaran yang tinggi di udara di atas. Di suatu tempat di istana kekaisaran, di Heavenmaster Hall, Grand Heavenmaster tiba-tiba membuka matanya dan melihat ke arah Legiun Hantu Raksasa. Segera, visinya menembus semua rintangan untuk beristirahat di Bai Xiaochun.

"Apakah itu … Tinju Kaisar-Neraka?" Grand Heavenmaster jelas tergerak. Berdasarkan apa yang dia tahu, serangan tinju yang dilepaskan pasti sangat mirip dengan Hell-Emperor Fist yang legendaris.

"Tinju Kaisar-Neraka adalah bagian dari warisan Kaisar-Neraka …. Hanya seseorang yang disetujui oleh Kaisar-Neraka yang bisa menggunakannya! ” Ketika sampai pada Kaisar-Neraka yang legendaris, bahkan Grand Heavenmaster, seseorang yang sangat dekat dengan puncak Alam Demigod, seseorang yang mengendalikan Putra Surga dan mengeluarkan perintah untuk semua ciptaan, masih terguncang dan ketakutan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya