A Will Eternal – Chapter 728 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 728 | Baca Novel Online

Chapter 728: Siapa Memberi Omong kosong Tentang Dukes Surgawi ?!

Suara gemuruh menderu terdengar, dan darah menyembur keluar dari mulut Chen Xiong saat dia dikirim terbang mundur.

"Apakah kamu benar-benar berani untuk memulai pertarungan di Arch-Emperor City!?!?" pekiknya.

"Berani taruhan, aku berani!" Bai Xiaochun berteriak. “Kamu berhutang obat jiwa padaku, sobat! Aku sepenuhnya ada di sini! ” Dengan itu, dia melangkah maju dan menendang Chen Xiong, mengirimnya terbang ke udara. Sesaat kemudian, dia menghantam dinding batu di sisi berlawanan dari toko, di mana dia tetap, tertanam dan tidak bergerak. Banyak tulangnya patah, dan basis budidayanya dalam kekacauan. Kemudian, tanpa diduga, dia pingsan.

"Hmph! Aku tidak percaya dia mencoba mengingkari utangnya. Ketika Anda berhutang budi kepada Lord Bai, Anda membayar! ” Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, bocah berjubah merah muda ini benar-benar bajingan. Dia adalah orang yang datang dan menyarankan taruhan, dan kemudian dia berusaha melarikan diri. Itu hanya menunjukkan betapa sombongnya bocah itu, dan salah satu hal yang paling dibenci Bai Xiaochun dalam hidup adalah ketika orang-orang memandang rendah dirinya.

Melihat ke arah Chen Xiong terbaring tak sadarkan diri di dinding, dua Pelindung Dao tuanya segera mulai berteriak marah pada Bai Xiaochun.

"Apa yang menyakitkan, Bai Hao!"

"Chen Xiong adalah putra qilin dari Chen Clan kita, dan patriark kita yang paling kuat saat ini adalah adipati surgawi!"

"Dukee surgawi?"

Kedipan ketakutan berlari melewati Bai Xiaochun. Lagi pula, di Wildlands, satu-satunya orang yang bisa menjadi adipati surgawi adalah orang-orang di puncak Alam Dewa. Para dewa seperti Duke Deathcrier hanyalah adipati duniawi. Namun, Bai Xiaochun yakin bahwa dia ada di sini, dan selain itu, Chen Xiong ini adalah orang yang datang mencari masalah, bukan sebaliknya. Dia juga yang menyarankan taruhan, dan mencoba melarikan diri. Bai Xiaochun sama sekali tidak salah, dan karena itu, dia tidak punya alasan untuk terlihat takut di depan semua orang ini.

Sambil menggertakkan giginya, dia memelototi pelindung Dao dan berkata, “Siapa yang peduli dengan adipati surgawi? Kembali di Giant Ghost City, saya menculik setengah dewa! ”

Dengan itu, dia dengan santai melambaikan lengan bajunya, menyebabkan angin liar untuk mengambil dua pelindung Dao dan membantingnya ke dinding di sebelah Chen Xiong, di mana mereka juga jatuh pingsan.

Ketika para pengamat melihat semua ini, terengah-engah terdengar. Semua orang benar-benar terkesan dengan kinerja gagah Bai Xiaochun, dan berita tentang insiden itu sudah mulai menyebar.

Dengan itu, Bai Xiaochun menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan dengan bangga berkata, "Soul Aide, tolong tutup toko!"

Jantung berdebar ketakutan, Bai Hao dengan cepat mengawal semua pelanggan keluar dan kemudian menutup pintu depan.

Adapun semua penggarap jiwa yang datang untuk menonton kegembiraan, mereka terguncang oleh apa yang mereka lihat. Faktanya, sangat sedikit dari mereka yang pergi. Setelah semua, itu tidak mungkin bahwa adipati surgawi dari Klan Chen akan membiarkan masalah ini turun, dan karena itu, orang ingin melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.

"Mulai sekarang, toko peningkatan roh ini pasti akan terkenal di Arch-Emperor City!"

"Peningkatan semangat lima belas kali lipat …. Itu saja sudah cukup untuk membuat toko layak namanya, dan kuplet! "

"Siapa sangka!? Sebenarnya ada master teratas yang bersembunyi di Borough 89, seseorang bernama Bai Hao. Kenapa nama itu terasa akrab …? ”

Tentu saja, semua orang menyadari nama Bai Hao karena bagaimana Chen Xiong meneriakkannya. Segera, orang-orang mulai merenungkan nama itu, dan tak lama kemudian, salah satu penanam jiwa tiba-tiba mengeluarkan teriakan kaget.

"Bai Hao …. Aku ingat sekarang! Dia pasti Bai Hao dari Giant Ghost City. Dia membunuh ayahnya sendiri dan membantu Raja Hantu Raksasa selama pemberontakan. Dia juga orang yang menculik semua yang dipilih di Necromancer Kettle. Bai Hao !! "

"Surga, aku ingat sekarang juga! Itu dia. Saya mendengar bahwa dia kejam dan tanpa ampun, dan pencela klannya sendiri. Dia seorang pengganggu yang terus-menerus membenci siapa pun! ”

“Semua itu bukan apa-apa. Saya mendengar bahwa dia benar-benar bangga menjadi pencuri istri! Tak tahu malu sampai tingkat tertinggi! Jadi, dia sebenarnya ada di Arch-Emperor City sekarang. Dan sekarang dia mengambil jubah grandmaster peningkatan roh !! ”

Saat lebih banyak orang berbicara, lebih banyak orang mengingat cerita yang telah mereka dengar tentang Bai Hao. Sementara itu, kembali ke dalam toko, Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya, menatap Chen Xiong dan dua pelindung Dao yang tertanam di dinding. Saat dia berpikir tentang betapa sombongnya Chen Xiong bertindak, dan bagaimana dia bahkan mencoba melarikan diri tanpa melunasi utangnya, amarahnya bertambah.

“Penindas total dan total. Aku menundukkan kepalaku, berusaha untuk tidak memprovokasi siapa pun. Menderita dalam keheningan! Tetapi kemudian bajingan ini harus datang dan mencoba menggertak saya! "

Menggunakan kekuatan topeng untuk memastikan bahwa hanya Bai Hao yang bisa mendengarnya, dia berkata, “Haoer, ini bukan salah Guru, bukan? Kamu melihat semuanya! Mereka benar-benar keluar dari barisan! ”

Bai Hao hanya tersenyum kecut dan menggelengkan kepalanya, tidak yakin apa yang harus dikatakan sebagai jawaban. Bencana telah dihasut, namun memang benar bahwa Bai Xiaochun belum memulainya. Itu benar-benar kasus di mana pohon itu mungkin merindukan perdamaian, tetapi angin tidak akan pernah berhenti.

"Tuan, kita perlu memikirkan apa yang harus dilakukan sekarang," katanya. "Klan mereka pasti akan datang mencari mereka segera."

Bai Xiaochun sebenarnya merasa sedikit gugup. Meskipun dia telah bertindak berani sebelumnya, dia sebenarnya sangat gugup. Bagaimanapun, ini adalah klan dengan deva di dalamnya, dan dia tidak di Giant Ghost City. Karena itu, dia dengan gugup mengeluarkan slip giok transmisi dan mengirim pesan suara ke Giant Ghost King.

Tak lama, suara yang mendominasi Raja Hantu Raksasa terdengar terdengar.

"Apa yang kamu takutkan? Dia hanya adipati surgawi, bukan? Dengar, Bai Hao, kau adalah Majordomo dari Giant Ghost City, dan juga menantuku. Mereka datang mencari untuk menimbulkan masalah, dan Anda memukul mereka, kan? Jika itu saja, maka jadilah itu. Jika Chen Haosong mencoba menggunakan statusnya untuk menjadi pengganggu, maka saya akan melakukan hal yang sama segera kembali! "

Sudah lama sejak Bai Xiaochun merasa tersentuh oleh perhatian orang lain, jadi begitu dia mendengar jawaban Giant Ghost King, itu seperti musik di telinganya. Fakta bahwa Yang Mulia benar-benar peduli pada raja sudah cukup untuk menghilangkan banyak tekanan. Mengambil napas dalam-dalam, dia memandang Chen Xiong dan pelindung Dao-nya, dan memberi mereka semua tatapan yang baik.

"Hmph! Mencoba kehabisan hutang padaku ?! Mungkin saya harus membebankan bunga! Lagipula, Raja Hantu Raksasa bilang dia akan mendukungku. ” Menjilati bibirnya, dia mencoba memutuskan apakah dia mendorong sesuatu terlalu jauh. Tetapi kemudian dia ingat bahwa dia berhutang 800.000.000 porsi obat jiwa, dan kemarahannya berkobar. Oleh karena itu, dia tidak ragu-ragu untuk mengeluarkan Parasol Abadi dan kemudian menempelkannya ke Chen Xiong.

"Aku hanya akan mengambil sedikit …." dia bergumam. Segera, mata Chen Xiong tersentak terbuka, dan urat biru menonjol di wajah dan lehernya. Dia bahkan melepaskan jeritan kesakitan.

Ketika orang-orang di luar mendengar itu, rahang mereka jatuh. Bahkan Bai Xiaochun sedikit terkejut, dan menarik Eternal Parasol kembali. Dia hanya menyedot sepuluh persen dari kekuatan hidup Chen Xiong untuk meningkatkan posisinya di tingkat Tempered Bones.

"Apa yang kamu lakukan, Bai Hao !? Kamu tidak akan mati dengan baik !! ” Chen Xiong jelas sedikit lebih kurus. Melotot dengan marah pada Bai Xiaochun, dia mulai berusaha untuk bebas dari tembok.

Mempertimbangkan betapa jernih dan jernihnya Chen Xiong, tampaknya dia belum benar-benar terluka oleh Parasol Abadi, dan karena itu, Bai Xiaochun memutuskan bahwa dia mungkin perlu mengambil sedikit lebih banyak tenaga hidup. Dengan itu, dia menusuk payung ke Chen Xiong lagi. "Diam! Saya hanya mengambil sedikit, ini bukan masalah besar! Anda berutang 800.000.000 porsi obat jiwa kepada saya! Beraninya kau mengutukku! ”

Jeritan kesakitan lainnya terdengar, diikuti oleh lebih banyak kutukan. Setelah itu, Bai Xiaochun menggunakan payung untuk ketiga kalinya, lalu yang keempat dan kelima ….

Bai Hao tertegun, dan dengan cepat mulai menawarkan beberapa saran. "Tuan, kamu harus berhenti. Anda akan membunuhnya …. "

"Jangan khawatir, Tuanmu memiliki banyak pengalaman dengan hal semacam ini." Bai Xiaochun sebenarnya merasa sangat antusias, dan sebelum dia menyadarinya, Chen Xiong sedikit lebih dari sekantong kulit dan tulang. Tangisannya sekarang lemah, dan dia bahkan terengah-engah. Selanjutnya, matanya bersinar dengan tingkat teror yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada titik ini, dia benar-benar menyesali semua keputusannya, dan juga mengerti mengapa semua teman-temannya sangat mengutuk Bai Hao ini, namun belum berani bertengkar dengannya.

Setelah selesai dengan Chen Xiong, Bai Xiaochun memandangi dua pelindung Dao. Setelah beberapa saat, dia berkata, "Bagaimana menurutmu, muridku … haruskah aku beralih ke keduanya?"

Bai Hao tersenyum kecut dan menatap Chen Xiong yang malang, yang telah diubah menjadi kerangka virtual oleh Tuannya. Meskipun dia merasa buruk untuknya, Bai Hao juga merasa dia perlu memberi tahu tuannya bagaimana perasaannya yang sebenarnya.

"Um … kenapa tidak memberi mereka semua perlakuan yang sama? Kami sudah menyinggung Duke Chen, sehingga mungkin tidak akan membuat perbedaan…. ”

"Itulah semangat!" Bai Xiaochun menjawab. "Ha ha ha! Saya sedang memikirkan hal yang persis sama! ” Dengan itu, ia menikam Parasol Abadi ke dalam pelindung Dao yang pertama. Tak lama, kedua pelindung Dao sama-sama jauh lebih kurus dari sebelumnya. Namun, mengetahui bahwa dia tidak ingin pergi terlalu jauh, dan juga mempertimbangkan bahwa mereka bukan penyebab utama, dia hanya mengambil sebagian dari kekuatan hidup mereka.

Bahkan ketika dia senang dengan masuknya kekuatan hidup, pintu depan toko bergemuruh seolah-olah kekuatan yang kuat telah mendarat di atasnya. Kemudian, pintu terbanting terbuka, dan gelombang energi dewa melonjak ke toko.

"Bai Hao!"

Gigi mengertak dan mata menyala-nyala karena marah, Nyonya Merah-Debu meledak di dalam.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya