A Will Eternal – Chapter 73 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 73 | Baca Novel Online

Chapter 73: Siapa yang Melakukan Ini !?

Menghela nafas, Bai Xiaochun meninggalkan kediaman Hou Yunfei dan kembali ke halamannya sendiri. Dia menatap langit, lalu berkeliling di pemandangan sekitarnya, dan berpikir tentang klan pembudidaya. Menurut pendapatnya, Pemimpin Sekte Kakaknya telah bertindak sedikit mendominasi, namun … meskipun sekarang tidak mungkin untuk mengumpulkan hadiah lagi, setidaknya tidak perlu mengembalikan hadiah yang sudah dia ambil.

"Ya! Itu bukan salahku! Itu adalah kesalahan keputusan Dharmic dari Pemimpin Sekte Brother Sekte! ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun merasa sedikit lebih baik. Setelah mengatur semua hadiah, ia pergi ke pasar untuk membeli sejumlah besar bahan tanaman obat untuk obat-obatan roh tingkat-2. Kemudian, ia kembali ke Paviliun Pembuatan Obat untuk melanjutkan pekerjaan kultivasi dan meramu.

Yang sebenarnya adalah bahwa pada awalnya, Zheng Yuandong tidak ingin terlibat dalam masalah ini dengan Bai Xiaochun dan klan pembudidaya. Namun, acara tersebut berlangsung dengan cara yang mengejutkan. Sembilan murid Prestige sebelumnya semuanya diberikan gelar mereka secara anumerta, setelah terbunuh dalam pertempuran. Selanjutnya, mereka semua adalah anggota dari berbagai klan pembudidaya lainnya. Meskipun tidak ada dari mereka yang pernah memiliki keturunan langsung, mereka semua memiliki kerabat di antara berbagai klan mereka. Karena itu, tidak ada masalah yang pernah muncul, dan klan mereka dengan lancar berubah menjadi klan Prestige.

Tentu saja, sekte ini sangat dihargai dan juga melindungi klan semacam itu.

Tapi sekarang, Bai Xiaochun adalah murid Prestige yang hidup, status yang menakutkan untuk sedikitnya. Pada awalnya, itu tidak jelas, dan waktu berlalu begitu saja. Zheng Yuandong dan banyak lainnya tidak pernah berpikir banyak tentang apa artinya memiliki keturunan Prestige yang hidup di tengah-tengah mereka, dan bagaimana menarik orang seperti itu kepada klan para petani.

Tapi kemudian, klan pembudidaya mulai muncul dalam jumlah besar. Pada awalnya, Zheng Yuandong hanya mengamati kejadian itu. Sejauh yang dia ketahui, tidak masalah klan mana yang dipilih Bai Xiaochun. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa dengan semua kompetisi, klan akan berusaha keras menawarkan anak perempuan klan mereka sebagai pelayan, hanya untuk mendapatkan seseorang dengan garis keturunan Bai Xiaochun?

Zheng Yuandong hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika Bai Xiaochun menyerah pada godaan. Jika itu terjadi … tidak akan lama sebelum dia bisa menjadi ayah bagi ratusan keturunan. Menurut aturan klan, semua keturunan generasi pertama dari murid Prestige secara otomatis diizinkan untuk memasuki Sekte Dalam, dan akan menerima perawatan dan pelatihan khusus. Selanjutnya…. setelah keturunan itu mulai menyebar, akan ada ratusan cabang klan Prestige. Dalam beberapa ratus tahun, seluruh Sekte Stream Roh akan diisi dengan Bai Clan …. Hasil akhirnya akan sangat buruk.

Selain semua itu … selama Bai Xiaochun tetap hidup, yang harus dia lakukan adalah terus menjadi bapak keturunan, dan masalah ini tidak akan pernah berakhir. Dia akan menjadi mimpi buruk bagi sekte itu.

Karena pertimbangan seperti itu, Zheng Yuandong mengadakan pertemuan darurat dengan para sesepuh sekte, termasuk para sesepuh utama. Keputusan bersama mereka adalah Bai Xiaochun tidak bisa menerima pasangan Daois selama seratus tahun. Meskipun agak sombong, Zheng Yuandong merasa bahwa tidak ada pilihan lain. Dia tidak ingin mempertaruhkan segalanya pada kemampuan Bai Xiaochun untuk melawan godaan. Dia hanya bisa berharap bahwa setelah seratus tahun, Bai Xiaochun akan tumbuh dewasa dan sedikit lebih dewasa.

Waktu berlalu. Segera, satu tahun telah berlalu.

Selama waktu itu, seolah-olah Bai Xiaochun telah hilang dari tepi selatan. Hanya sedikit orang yang pernah melihatnya. Dia menghabiskan seluruh waktunya meramu obat-obatan dan berlatih kultivasi. Dia jarang meninggalkan Medicine Concocting Pavilion, tempat dia bekerja keras untuk memproduksi obat roh tingkat-2.

Basis kultivasinya juga perlahan membuat kemajuan. Segera, dia berada di tengah-tengah tingkat ketujuh Qi Kondensasi. Selain itu, ia menyelesaikan satu masalah demi satu masalah dalam meramu obat roh tingkat-2.

Yang benar adalah bahwa sebagian besar apoteker pekerja harian lain di tingkatnya akan sudah lama meramu obat-obatan tingkat 2. Tapi Bai Xiaochun keras kepala, dan menolak untuk mulai meramu batch lain tanpa terlebih dahulu menyelesaikan setiap masalah yang dia temukan di batch sebelumnya.

Akhirnya, setelah satu tahun penuh, dia akhirnya yakin bahwa dia telah menyelesaikan semua masalah tentang ramuan obat roh tingkat-2. Dengan semua masalah yang hilang, dia mulai lagi batch.

"Pil Violet Qi Spirit Ascension!" serunya, matanya merah. Mereka adalah pil obat tingkat 2 yang cocok untuk tingkat kedelapan Qi Kondensasi dan di bawahnya. Mengikuti resepnya dengan tepat, ia memilih berbagai jenis tanaman dan tumbuh-tumbuhan, mengaturnya dengan hati-hati, dan kemudian mulai memasukkannya ke dalam tungku pil.

Setelah dengan hati-hati menyesuaikan api tanah, ia terus mengawasi tungku pil, sesekali menyesuaikan energi spiritual yang ia makan di dalam. Setelah enam jam berlalu, tungku pil tiba-tiba mulai bergetar. Aroma obat yang kuat melayang keluar, dan mata Bai Xiaochun mulai bersinar terang. Bersandar ke tungku pil, ia menamparnya di samping, di mana tiga pil obat merah terbang keluar.

"Itu berhasil!" dia berseru dengan bersemangat. Meraih ketiga pil itu, dia melihat mereka. Tapi kemudian, matanya membelalak. "Eee? Tunggu sebentar. Ada yang tidak beres. Menurut deskripsi, Pil Violet Qi Spirit Ascension seharusnya berwarna ungu. Kenapa yang ini merah? ”

Setelah menggaruk kepalanya sejenak, dia mengangkat pil ke hidungnya dan menghirup dalam-dalam. Aroma obat kuat, dan mengandung banyak energi spiritual. Namun, baunya agak aneh, dan mengingat warnanya salah, ia tidak berani mengkonsumsinya.

Duduk di sana dengan penuh pertimbangan, dia memikirkan kembali berbagai langkah yang telah diambilnya selama proses meramu. Dua jam kemudian, matanya terbuka, dan dia tertawa getir.

“Aku memasukkan serbuk sari bunga superagate terlalu banyak. Itu menodai sisa bahan tanaman obat, menghasilkan efek samping yang aneh ini. ” Dengan itu, ia meletakkan tiga pil obat merah ke samping, dan sekali lagi mulai mengarang.

Kali ini, ketika tungku pil mulai bergetar, dan aroma obat menyebar, satu pil obat ungu terbang keluar. Setelah memeriksanya dengan cermat, ekspresi kepuasan mendalam muncul di wajah Bai Xiaochun.

Dia dengan cepat memulai batch lain. Pada hari-hari berikutnya, ia terus memproduksi lebih banyak, sampai ia memiliki beberapa lusin Pil Kenaikan Roh Violet Qi. Setelah selesai, dia duduk di samping, kelelahan. Setelah istirahat, dia membuat pil merah dan menatapnya dengan ragu. Sejauh menyangkut dirinya, masing-masing dan setiap pil yang baru saja diraciknya sangat berharga, dan lebih jauh lagi, ketika datang ke bahan-bahan, dia sudah mulai kehabisan.

“Menurut instruksi meramu, selama pil terbentuk, itu dianggap sebagai sukses. Pil Violet Qi Spirit Ascension merah ini memiliki terlalu banyak serbuk sari bunga superagate, yang menyebabkan warnanya berubah. Namun, semua itu berarti bahwa mereka akan kehilangan beberapa efektivitas. " Setelah ragu-ragu sejenak, dia menampar tasnya untuk menghasilkan jarum bambu hijau.

Itu adalah barang yang dia peroleh dari sekte itu untuk digunakan dalam meramu obat-obatan, yang dapat digunakan untuk membuat penilaian umum apakah pil obat yang diberikan beracun atau tidak. Setelah dengan hati-hati memasukkan jarum ke dalam salah satu pil obat merah, dia menunggu sebentar, lalu menariknya kembali. Jarum bambu terlihat persis sama seperti sebelumnya, bukan hitam.

"Tidak beracun!" katanya dengan napas lega. Namun, karena hati-hati, dia masih memilih untuk tidak mengkonsumsi pil merah. Sebagai gantinya, dia memegang mereka di tangan ketika meninggalkan Paviliun Pembuatan Obat. Di luar di udara fajar, dia mulai berjalan menyusuri salah satu jalan kecil yang menembus sekte.

Di atas, dia bisa melihat sekawanan burung phoenix lima warna meluncur dengan anggun di udara, sesekali membuat teriakan menusuk yang bergema keluar. Mengabaikan burung phoenix, ia menuju ke salah satu peternakan ayam ekor roh lokal, di mana ia memperoleh seekor ayam ekor roh. Setelah kembali ke halamannya, dia meletakkan ayam itu dan kemudian melemparkan salah satu pil obat merah di depannya.

Ayam ekor roh awalnya duduk di sana tampak agak lelah. Tapi kemudian ia melihat pil obat merah. Sebuah tremor berlari melalui itu, dan tiba-tiba melompat berdiri, bergegas ke depan dan mematuk ke arah pil.

Namun, pada saat yang tepat inilah tangisan yang sangat kuat terdengar dari atas. Kemudian, angin kencang bertiup, dan sebelum ayam ekor roh bisa mencapai pil itu, ia terlempar dari kakinya.

Sedikit ketakutan, Bai Xiaochun melompat mundur. Pada saat yang sama, lima burung phoenix berwarna mendekat dari atas, mata terbelalak, bertarung di antara mereka sendiri sepanjang jalan. Akhirnya, salah satu yang terkuat di antara kelompok itu, seorang laki-laki, berhasil mendorong teman-temannya, lalu ia mengambil pil obat dan menelannya.

Melihat dengan jijik pada ayam roh ekor yang telah tertiup ke samping, phoenix kemudian terbang dengan anggun ke udara. Bai Xiaochun tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis. Dengan mata terbelalak, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton ketika phoenix naik ke atas.

Namun, setelah terbang hanya dalam waktu singkat, phoenix yang elegan mulai bergetar, dan kemudian meraung panjang. Matanya menjadi merah padam karena penuh dengan pembuluh darah. Semua bulunya tiba-tiba berdiri tegak, membuatnya tampak seperti bola api yang akan meledak.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa otot-otot phoenix jantan yang kuat mulai membengkak dan beriak. Suara retak terdengar saat seluruh phoenix tumbuh lebih besar. Yang paling menonjol dari semuanya adalah bagaimana area berbulu di antara kedua kakinya tiba-tiba membuncit dengan sesuatu yang keras dan seperti batang ….

Ekspresi yang sangat aneh terlihat di wajah phoenix jantan ketika dia melihat-lihat phoenix yang lain.

Burung phoenix lain bergetar, dan hampir berserakan, ketika burung phoenix jantan menyerang dengan marah ke arah mereka. Selanjutnya, jeritan sengsara mulai berdering.

Bai Xiaochun berdiri di sana di halamannya, menatap kaget ketika burung phoenix jantan yang menggembung … melanggar semua burung phoenix lainnya. Beberapa saat kemudian, tanpa ikatan, si phoenix berbalik ke arahnya, matanya menyala merah seperti sebelumnya, seluruh tubuhnya tampak penuh dengan nyala api.

Ketakutan, Bai Xiaochun melarikan diri, nyaris tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak.

Syukurlah, phoenix itu benar-benar menargetkan, bukan dia, tetapi ayam roh ekor ….

Segera setelah itu, dia menyaksikan phoenix jantan terbang kembali ke puncak gunung, berteriak keras sepanjang jalan. Baru setelah itu Bai Xiaochun menyeka keringat di keningnya.

"Cukup menakutkan …." pikirnya, sambil menatap dua pil obat yang tersisa yang dipegangnya. "Pil obat macam apa ini!?!?" Jantungnya mulai berdebar ketika ia menyadari bahwa mereka pasti semacam afrodisiak. Jelas … mereka juga sangat efektif.

**

Hari itu adalah hari yang tidak akan pernah dilupakan oleh para murid dari Fragrant Cloud Peak….

Semua burung di gunung, apa pun jenisnya, dirusak oleh burung phoenix kesal Penatua Zhou…. Murid yang tak terhitung jumlahnya menyaksikan ketika satu burung demi burung mengeluarkan teriakan yang menyedihkan. Meskipun burung-burung berusaha sekuat tenaga untuk melarikan diri, tidak satu pun dari mereka yang cocok untuk phoenix Penatua Zhou. Tidak ada yang berhasil melarikan diri ….

Phoenix jahat bahkan tidak menyisihkan ayam ekor roh, apalagi burung-burung lain yang dibesarkan oleh Penatua Zhou. Apa pun di gunung dengan sayap … mengalami mimpi buruk yang hidup hari itu.

Semua murid berbicara tentang masalah ini, dan hati mereka bergetar. Segera, berita menyebar ke Violet Cauldron Peak dan Green Crest Peak. Beberapa orang bahkan datang untuk melihat peristiwa ajaib yang terjadi untuk diri mereka sendiri.

“Apakah Anda mendengar itu di Fragrant Cloud Peak, salah satu burung phoenix Penatua Zhou menjadi gila? Itu mulai menerkam burung apa pun yang dilihatnya…. ”

“Aku melihatnya dengan mataku sendiri. Apa phoenix buas! Itu bahkan tidak mengampuni burung gagak yang lewat …. ”

“Hanya apa yang Penatua Zhou lakukan, ya? Bagaimana dia bisa membiarkan phoenixnya bertindak seperti itu …? ”

"Itu benar-benar menyebalkan, kau tahu? Phoenix itu tampak sangat bersemangat! Itu menerkam beberapa burung itu berulang-ulang. Itu brutal! "

Ketika Bai Xiaochun mendengar pembicaraan di sekitar sekte, ia mulai bergetar, dan bahkan merasa sedikit bersalah.

"Itu bukan salahku …." katanya pada dirinya sendiri. "Ini benar-benar bukan salahku …. Saya mencoba memberikan pil itu ke ayam roh ekor …. Phoenix itu mencurinya! ” Merasa diperlakukan salah, dia bergegas kembali ke Paviliun Pembuatan Obat. Setelah beberapa pemikiran, ia sampai pada kesimpulan bahwa tidak mungkin ada orang yang tahu apa yang terjadi.

Di sana dia duduk di Paviliun Peramu Obat, mendesah saat dia mengeluarkan dua pil obat merah yang tersisa, yang kemudian dia lihat dengan serius.

“Pil obat ini sebenarnya sangat kuat. Mungkin aku bisa menggunakannya sebagai kartu truf dalam pertarungan …. Jika saya bertemu dengan beberapa binatang buas di masa depan, saya tidak perlu takut.

“Yah, jika aku ingin menggunakannya sebagai kartu truf, maka aku lebih baik membuat pil lain yang bisa menghasut hasrat intens pada wanita. Keduanya bisa saling melengkapi. ” Bai Xiaochun bisa membayangkan bagaimana dua pil bisa bekerja bersama. Jika dia menemukan beberapa binatang buas yang berbahaya di masa depan, dia hanya akan melemparkan pil ke satu arah dan kemudian lari ke arah yang lain.

Itu adalah prospek yang menggairahkan, tetapi sisi buruknya adalah dia tidak memiliki formula obat untuk diolah. Setelah merenungkan masalah ini sebentar, dan mempertimbangkan semua jenis tanaman dan vegetasi yang dia ketahui, dia secara mental menyiapkan formula obatnya sendiri.

Tentang waktu Bai Xiaochun mempertimbangkan cara membuat formula obatnya sendiri, Penatua Zhou kembali ke kediamannya di puncak Fragrant Cloud Peak. Di sana, dia menatap phoenix yang rusak dan lesu, lalu memalingkan kepalanya untuk melihat burung phoenix jantan di kejauhan, menerkam seekor ayam ekor roh. Jeritan sengsara kemudian mulai berdering.

Pikiran Penatua Zhou hampir meledak. Dengan gemetar hebat, dia berdiri di sana dengan perasaan seolah-olah seluruh dunia berputar di sekelilingnya. Marah, dia berteriak, "Siapa yang melakukan ini!?!?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya