A Will Eternal – Chapter 731

shadow

A Will Eternal – Chapter 731

Chapter 731: Terjebak Di Tengah

Zhou Hong menatap Xu Peng. Mengingat apa yang dia ketahui tentang kepribadian Xu Peng, dia tahu bahwa itu tidak mungkin untuk berubah pikiran.

Sayangnya, Gongsun Yi menolak ajakannya dengan pesan dengan kata-kata sarkastis yang menjelaskan bahwa ia tidak perlu menggunakan plot dan skema untuk mendapatkan kembali wajah yang telah hilang, bahwa ia akan melakukannya dengan kehebatan pertempurannya sendiri.

Meskipun Zhou Hong tidak terlalu senang tentang itu, setelah itu, dia tidak punya pilihan lain selain bertemu dengan Xu Peng. Lagipula, dia memiliki keraguan tertentu tentang Raja Juara Junior, dan tidak mau terlibat dengannya.

"Jangan khawatir, Brother Xu, Bai Hao ini telah mencapai jalan buntu. Aku tahu kita tidak bisa membunuhnya, jadi rencanaku adalah mempermalukannya dan memastikan dia tidak akan tinggal di Arch-Emperor City. Kita hanya perlu mengantarnya kembali ke Giant Ghost City. ” Itulah yang diinginkan Zhou Hong. Memiliki Bai Hao ini terjebak di Giant Ghost City, jauh dari pandangan dan pikiran, jauh berbeda dari membuatnya tepat di Arch-Emperor City, membuat heboh besar. Selain itu, yang pertama akan memberinya kesempatan untuk mencapai kesuksesan yang bahkan lebih besar pada akhirnya.

Saat ini, iklim politik di Arch-Emperor City sangat tidak stabil, jadi jika Bai Hao berhasil mengkonsolidasikan kekuatannya, itu bisa membuatnya sangat sulit untuk dihadapi nanti.

"Oh?" Xu Peng berkata sambil tersenyum. "Aku ingin mendengar detailnya." Dengan itu, dia memandang penuh harap.

"Baiklah," Zhou Hong menjawab, "Aku belum memikirkan semua hal spesifik, tapi kita tidak bisa membiarkannya melakukan apa saja yang dia inginkan di sekitar sini. Tokonya semakin populer, bukan? Rencanaku adalah untuk memanggil salah satu ahli nujum grandmaster dari Kota Sembilan Kata dan mendirikan toko tepat di sebelah toko Bai Hao.

"Ketika datang ke pertempuran kecakapan dan pertempuran, Bai Hao jelas luar biasa. Tapi saya menolak untuk percaya bahwa dia sama baiknya dalam melakukan bisnis. Jika kita memotong sumber penghasilannya, dia akan cukup putus asa untuk mulai membuat kesalahan, dan kemudian kita akan mendapat keuntungan. ”

Yang benar adalah bahwa Zhou Hong sudah menyusun rencana yang rumit, tetapi tidak ingin mengungkapkan fakta itu kepada Xu Peng. Dia sebenarnya masih tidak puas bahwa dia tidak bisa hanya menyerang Bai Hao dan menghadapinya secara langsung. Sayangnya, dia tidak bisa mengalahkannya dalam perkelahian, dan karena itu harus menggunakan skema untuk membalas dendam.

Xu Peng mendengarkan dengan penuh perhatian, dan pada akhirnya, tersenyum misterius. Dia bukan orang bodoh, dan tahu bahwa Zhou Hong pasti punya rencana lain yang tidak dia ungkapkan. Namun, Xu Peng masih ingin mencoba mengambil keuntungan dari situasi ini untuk keuntungannya sendiri, dan dalam hal apa pun, tidak ada salahnya membuka toko. Bahkan, itu mungkin bisa membantu situasi. Akhirnya, Xu Peng mengangguk.

“Kedengarannya itu ide yang bagus, Brother Zhou. Sebenarnya, bagaimana kalau saya mengundang ahli nujum grandmaster dari Spirit Advent City? Kami berdua bisa membuka toko, di Borough 89! ”

Mereka berdua tertawa terbahak-bahak, dan kemudian mulai mengatur.

Setengah bulan kemudian, Bai Xiaochun masih di tengah meneliti formula untuk api tujuh belas warna. Bai Hao selesai dengan perbaikan teknik, tetapi masih perlu untuk menyelesaikan beberapa hal.

Bisnis terus membaik, dan tidak pernah ada lagi garis yang keluar dari pintu. Itu juga selama setengah bulan bahwa kedua toko di kedua sisi Bai Xiaochun mengubah kepemilikan.

Setelah ditutup sebentar untuk renovasi, keduanya dibuka kembali, lebih besar dan lebih mewah dari sebelumnya. Dalam hal bisnis tertentu yang terlibat, mereka menjual obat jiwa dan menawarkan layanan peningkatan semangat!

Yang paling mengejutkan dari semuanya adalah nama-nama yang melekat pada tanda-tanda di atas toko.

Satu adalah Sima Tao, yang lain adalah Sun Yifan!

Ketika kedua nama itu terungkap, itu menyebabkan kegemparan besar di Borough 89. Hanya butuh waktu singkat sebelum orang berbicara, tidak hanya tentang toko Bai Xiaochun, tetapi tentang dua toko yang baru dibuka ini!

"Sima Tao …. Dia seorang penatua agung dari Klan Sima di Spirit Advent City! Dan dia juga ahli nujum surgawi. Dia mahir dalam peningkatan roh, dan diterima secara luas sebagai penambah semangat nomor satu di Spirit Advent City! ”

“Dia sangat terkenal! Semua orang mengatakan bahwa dia adalah salah satu dari sedikit necromancer yang mungkin benar-benar menembus peringkat duniawi! ”

“Sun Yifan juga bukan individu biasa. Dia adalah pembudidaya nakal tanpa klan, tetapi yang mendapatkan bantuan dari Raja Sembilan Kata. Setelah itu, dia mencapai kenaikan meteorik ke pangkatnya sebagai ahli nujum surgawi saat ini! ”

“Kamu tahu apa yang kudengar? Seharusnya, dia sangat berterima kasih kepada Sembilan Kata Raja sehingga dia setuju untuk menjadi penasihat tingginya. Dalam hal keahliannya dalam necromancy, itu setara dengan Sima Tao! ”

Seluruh kota terguncang oleh dua nama ini, dan terlepas dari insiden yang terjadi dengan Chen Xiong, banyak orang mulai memperhatikan lebih dekat untuk melihat apa yang akan terjadi. Lagipula, Borough 89 tidak berada di distrik pusat Arch-Emperor City; itu terletak lebih ke pinggiran kota. Untuk dua grandmaster tiba-tiba mendirikan toko di tempat seperti itu sangat jitu.

"Mereka bergerak di Bai Hao …."

"Satu dari Sembilan Kota Kata dan satu dari Kota Roh Advent …. Mereka menantangnya tanpa membuat gerakan terbuka. Saya mencium sebidang tanah. ”

Bai Xiaochun marah dengan perkembangan baru ini, yang segera membuatnya menjadi buruk. Terlepas dari kenyataan bahwa ia dapat melakukan peningkatan semangat lima belas kali lipat, dalam hal basis budidaya dan reputasi sebagai penambah semangat, ia hanya bisa dianggap seseorang dari generasi Junior untuk dua orang ini.

Hampir segera, bisnis mulai bergeser ke toko-toko yang dioperasikan oleh dua grandmaster. Obat jiwa yang dijual di sana bermutu tinggi, dan setiap bagiannya ditandai dengan stempel resmi yang menjamin kualitasnya, yang juga membuat obat itu menjadi barang koleksi. Sejauh peningkatan Roh pergi, kedua ahli nujum telah meningkatkan beberapa item sihir ke titik peningkatan lima belas kali lipat. Sebenarnya, karya agung Sun Yifan adalah alat ajaib yang telah dia tingkatkan enam belas kali untuk Sembilan Kata Raja!

Bai Xiaochun terjebak tepat di antara dua toko lainnya, dan hanya butuh tiga hari bagi bisnisnya untuk menerima pukulan kritis.

Bai Xiaochun sama sekali tidak senang. Saat berjalan keluar untuk memeriksa dua toko lain, ia menemukan bahwa mereka memang lebih besar daripada miliknya. Ketika Anda menambahkan bagaimana pekerjaan mereka dijamin dengan segel, itu benar-benar membuat tokonya sendiri tampak terlalu sederhana.

“Apa artinya ini !? Tidak bisakah mengalahkanku dalam perkelahian jadi sekarang mereka akan mencoba mengeluarkanku dari bisnis !? ” Kedua toko yang lain benar-benar ramai, dan meskipun tokonya tidak sepenuhnya kosong, tidak seperti sebelumnya. "Sembilan Kata Kota … itu pasti Zhou Hong. Dan Spirit Advent City. Hmm. Saya tidak mengambil kekuatan hidup dari Xu Shan. Mengapa dia mengeluarkannya untuk saya? "

Cukup banyak orang memperhatikan bahwa Bai Xiaochun telah berjalan ke jalan untuk melihat toko-toko lainnya. Bahkan Sima Tao dan Sun Yifan menyadarinya, tetapi tampaknya memandangnya sebagai persaingan bisnis, dan tidak terlalu memperhatikannya.

Sejauh yang mereka ketahui, Bai Xiaochun mungkin memiliki kecakapan pertempuran yang mengesankan, dan bahkan memiliki basis budidaya Nascent Soul, tetapi dalam hal peningkatan semangat dan necromancy, dia tidak bisa dibandingkan dengan mereka. Mereka telah menghabiskan sebagian besar hidup mereka tenggelam dalam necromancy, dan memiliki banyak pengalaman. Tidak mungkin beberapa anak nakal yang sedang naik daun bisa mendekati kemampuan mereka.

Setelah mengukur situasi, Bai Xiaochun berjalan dengan marah kembali ke tokonya. Meskipun ia awalnya tidak terlalu peduli tentang toko penyempurnaan roh miliknya, mengingat bahwa kultivasinya di masa depan terikat dengan nyala api multi-warna, dan ia perlu melakukan banyak penelitian, itu berarti ia memiliki kebutuhan yang lebih besar untuk membalas dendam. jiwa dari sebelumnya. Bahkan, jumlah yang terlibat bahkan sulit untuk diproses secara mental.

Dia tidak bisa kembali ke Giant Ghost City, dan tidak ada cara untuk menghancurkan klan mana pun. Nyonya Merah-Debu tidak akan membantu sama sekali. Itu berarti bahwa satu-satunya cara lain yang mungkin untuk mendapatkan jiwa adalah dengan mengalahkan orang dalam perkelahian, yang terlalu berbahaya sejauh menyangkut Bai Xiaochun.

Tanpa jiwa, dia tidak bisa menyulap nyala api, dan tanpa nyala api multi-warna, dia tidak bisa meningkatkan basis budidayanya. Tanpa basis budidaya yang lebih tinggi, dia tidak akan pernah bisa keluar dari Wildlands. Itu, ditambah dengan semua tekanan dari Nyonya Merah-Debu, membuatnya merasa sangat cemas.

Dia sendirian, tanpa klan untuk mendukungnya, dan tanpa gaji dari Raja Hantu Raksasa. Jika dia ingin menyulap api dan meningkatkan basis kultivasinya, maka dia harus bergantung pada jiwa pendendam.

Harapannya telah datang untuk beristirahat di tokonya, dan dia semula mengira itu akan dapat mendukungnya sampai pada titik di mana dia dapat meningkatkan basis budidayanya dan meninggalkan Wildlands.

Tapi sekarang karena dua toko baru telah dibuka, rencana Bai Xiaochun benar-benar hancur. Selain itu, jika hal-hal terus berjalan seperti mereka, yang lain yang dipilih di kota pasti akan terlibat. Jika semuanya sampai pada titik di mana dia tidak memiliki bisnis sama sekali, maka dia akan berada dalam masalah yang sangat serius, dan bahkan mungkin terbunuh.

"Tidak, aku harus memikirkan cara!" Kembali di tokonya, dia duduk di sana berpikir, kerutan di wajahnya ketika segala macam ide mengalir di kepalanya. Namun, tidak peduli ide-ide apa yang muncul, mereka memiliki kekurangan yang tidak bisa dia tangani, mengingat betapa lemahnya dia secara keseluruhan.

Dari samping, Bai Hao memandang Tuannya, dan kemudian pada orang-orang di luar sebagian besar pergi ke dua toko lainnya. Setelah beberapa saat, dia berkata, "Tuan, saya memiliki dua rencana yang dapat menyelesaikan situasi!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya