A Will Eternal – Chapter 732 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 732 | Baca Novel Online

Chapter 732: Hanya Perang Bisnis

"Hah?" Bai Xiaochun berkata, sedikit terkejut. "Dua rencana?"

Dalam waktu singkat dia bersama Bai Hao, dia sudah datang untuk melihat bahwa dia sangat berbakat, sangat banyak sehingga dia memenuhi syarat untuk mengguncang semua Wildlands.

Tanpa Bai Hao, Bai Xiaochun akan menghadapi kesulitan yang hampir tidak dapat diatasi ketika datang ke sulap api.

Namun, itu bukan hanya keterampilan Bai Hao dalam menyulap api yang mengesankan. Meskipun Bai Xiaochun pasti ada hubungannya dengan keberhasilan toko, banyak dari itu berkaitan dengan bagaimana Bai Hao menangani bisnis sehari-hari. Secara keseluruhan, Bai Xiaochun sangat senang dengan pengaturan tersebut.

Namun, dia melihat ada kelemahan pada muridnya. Bai Hao selalu memikirkan hal-hal dengan cara yang sangat terbatas. Dia hanya tidak cocok dengan Bai Xiaochun, yang memikirkan pikiran besar dan melakukan rencana gagah ….

Terlihat sangat serius, Bai Hao merendahkan suaranya dan berkata, "Tuan, kedua rencana saya ini sedang dalam tahap awal perencanaan. Jika Anda ingin detail lebih lanjut, saya perlu sedikit lebih memikirkannya dan menyelesaikan semuanya. Atau saya bisa memunculkan beberapa ide lain. ”

Bai Xiaochun melambaikan tangannya dengan acuh dan berkata, "Tidak, tidak apa-apa, ceritakan ide Anda."

Kemudian dia memandang muridnya dengan antisipasi penuh harap.

Terlihat bijaksana, Bai Hao melanjutkan. “Tuan, Sun Yifan dari Kota Sembilan Kata dan Sima Tao dari Kota Roh Advent keduanya ahli nujum surgawi. Salah satunya adalah penasihat tinggi untuk raja, dan yang lainnya berasal dari klan ahli nujum bangsawan. Di permukaan, sepertinya mereka bekerja sama, tetapi kenyataannya adalah … sebagai ahli nujum grandmaster, mereka berdua sangat arogan. Tidak mungkin mereka benar-benar cocok. ”

Yang benar adalah bahwa Bai Hao benar-benar telah banyak memikirkan situasi, dan tidak hanya menembak mulutnya; dia memberikan analisis yang cukup akurat.

“Karena itu, tidak masalah siapa yang ada di balik layar yang mengatur semua ini. Yang harus kita lakukan adalah membuatnya agar kedua grandmaster ini berhenti mengikuti perintah, yang seharusnya dimungkinkan selama mereka tidak bertindak langsung atas nama raja masing-masing. Anda lihat, keduanya memandang reputasi mereka sebagai hal yang penting. Meskipun mereka saat ini menahan diri, mereka berdua benar-benar tertarik untuk mengalahkan yang lain …. Kita hanya perlu membuang bahan bakar ke api, dan mereka berdua akan mulai bertengkar satu sama lain! ” Mata Bai Hao berkilauan, dan nadanya tumbuh lebih jahat.

"Tuan, yang harus Anda lakukan adalah mewujudkannya, kemudian menghisapnya sedikit dan mendapatkan sisi baik dari salah satu dari mereka dengan mengakuinya sebagai atasan. Tidak hanya itu akan meningkatkan reputasi Anda sendiri, Anda juga dapat menggunakannya sebagai serangan terhadap yang lain. Dalam hal semua hal rumit yang perlu terjadi di belakang layar, saya bisa mengatasinya. Dengan mengikuti rencana ini, hanya perlu waktu singkat untuk mencapai ukuran kesuksesan pertama. " Dengan itu, Bai Hao berhenti berbicara dan memandang Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali saat dia mempertimbangkan masalah ini. Berpura-pura menundukkan kepalanya ke salah satu dari dua pendatang baru adalah sesuatu yang bisa dia terima. Namun, bahkan ketika dia merenungkan kata-kata Bai Hao, pikirannya sendiri membawanya kembali ke situasi yang telah terjadi ketika dia pertama kali sampai ke Langit Berbintang Polik Sekte Dao.

Bai Hao bisa mengatakan bahwa Tuannya tiba-tiba tampak agak terganggu. Merasa agak ragu, dia melanjutkan dengan rencana keduanya.

"Ada rencana lain yang saya buat," jelasnya. “Yang ini sedikit lebih langsung, dan juga sedikit lebih tinggi. Mungkin akan menyebabkan lebih banyak situasi yang harus dihadapi. Anda bisa berpartisipasi dalam kompetisi dengan Sun Yifan dan Sima Tao mengenai necromancy dan peningkatan semangat, dan kemudian hancurkan mereka. Ini bisa menimbulkan masalah lain. Namun, jika kami berhasil membuat mereka menantang Anda, Tuan, maka sebagai pihak yang dituduh, Anda bisa membalas dengan impunitas. "

Setelah itu, Bai Xiaochun tetap diam dan berpikir sejenak. Lalu matanya berkilau, dan dia tiba-tiba terlihat sangat bersemangat.

"Ha ha ha! Bagus sekali, magang. Kedua rencana itu luar biasa. Namun, saya sebenarnya memiliki cara yang lebih baik untuk menghadapi situasi ini! ”

Mata Bai Hao melebar. "Menguasai…."

Hatinya mulai berdebar ketika dia berpikir tentang bagaimana Bai Xiaochun telah menangani masalah di masa lalu. Untuk beberapa alasan, dia sudah mendapatkan firasat buruk tentang situasi tersebut.

"Jangan takut, muridku, Guru memiliki banyak pengalaman dalam menangani situasi seperti ini. Lihat dan pelajari saja! ” Dengan itu, Bai Xiaochun bangkit, tampak sangat bersemangat dan percaya diri. Baginya, langit sudah tampak lebih biru dari sebelumnya.

Yang benar adalah jika Bai Xiaochun tidak menyebutkan memiliki pengalaman, maka Bai Hao sebenarnya akan merasa jauh lebih baik. Tapi sekarang, dia punya perasaan yang sangat tenggelam tentang apa yang akan terjadi. Pada saat itu, Bai Xiaochun menghasilkan slip giok transmisi dari tasnya.

“Hmmmphh! Saya tidak peduli apakah ini perang bisnis, apakah Anda benar-benar berpikir saya takut pada Anda? Kembali di Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit, Lord Bai tak tertandingi di bawah surga. Ketika sampai pada pertempuran perang tanpa pendaratan, tidak ada yang bisa mengalahkanku! ” Merasa cukup bangga, dia dengan cepat mengirim pesan kepada Zhou Yixing kembali di Giant Ghost City.

Tugas yang ada dalam benaknya untuknya adalah sesuatu yang dengan mudah bisa ditangani oleh Zhou Yixing. Selain itu, mengingat bahwa Zhou Yixing masih memiliki mantra pembatas dalam dirinya, hidup dan mati bisa dikendalikan oleh satu pikiran dari Bai Xiaochun.

Dia belum menghubungi Zhou Yixing sejak datang ke Arch-Emperor City, alasannya adalah kematian Li Feng. Jelas, Bai Xiaochun telah mendengar tentang insiden yang terjadi selama pertempuran dengan suku buas.

Dia segera mulai mencurigai pentingnya acara tersebut, dan akhirnya menyadari apa artinya tentang Zhou Yixing.

Itu membuat Bai Xiaochun waspada, dan dia telah memutuskan untuk meninggalkan Zhou Yixing untuk desainnya sendiri untuk waktu yang singkat sebelum memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya.

**

Zhou Yixing saat ini berada di sebuah rumah besar miliknya di Giant Ghost City, terlihat sangat muram. Segalanya berjalan baik baginya setelah kepergian Bai Xiaochun, dan semua orang memperlakukannya dengan hormat. Tetapi seiring berjalannya waktu, hubungan dengan kelompok-kelompok kuat di kota telah mendingin, dan tidak seperti sebelumnya.

Tidak semua dari mereka menjauhkan diri, dan Zhou Yixing masih memiliki cara untuk menegaskan kekuatannya.

Namun, dia merasa sangat bertentangan tentang tertinggal di Giant Ghost City. Dia ingin bersama Bai Xiaochun di Arch-Emperor City, namun, Bai Xiaochun tampaknya sudah terlalu sibuk untuk memikirkannya.

"Mungkinkah aku benar-benar membuat pilihan yang salah …?" Itu adalah pertanyaan yang dia tanyakan pada dirinya sendiri lebih dan lebih sering saat ini. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan selain tetap pada senjatanya dan menunggu untuk melihat apa yang terjadi. Jika cukup waktu berlalu dan Bai Xiaochun tidak menghubunginya, maka dia selalu bisa mengambil inisiatif untuk mengirim pesan.

Bahkan ketika dia duduk merenungkan masalah ini, giok transmisi tergelincir ke dalam tasnya yang tiba-tiba bergetar. Setelah menariknya dengan cemas, aliran akal ilahi memasuki pikirannya, dan dia mendengar suara Bai Xiaochun.

"Zhou Yixing, datanglah ke Arch-Emperor City!"

Jantungnya meledak karena kegembiraan, dia tidak menunda bahkan untuk sesaat. Setelah membuat semua pengaturan yang diperlukan, dia menuju ke portal teleportasi.

Tak lama, dia berada di Arch-Emperor City. Ini adalah pertama kalinya di tempat itu, dan dia langsung terpesona oleh kemegahannya. Butuh waktu lama baginya untuk menenangkan diri dan kemudian menemukan penginapan yang diperintahkan Bai Xiaochun agar dia tetap tinggal.

Malam itu, Bai Xiaochun masuk ke penginapan tanpa disadari dan menemukan Zhou Yixing.

"Tuan!" Zhou Yixing berkata, menembak ke kakinya, menggenggam tangan, dan membungkuk dalam-dalam. Meskipun dia sangat bersemangat, dia tetap mengeluarkannya dari suara dan ekspresi wajahnya. Sebaliknya, dia memasang ekspresi serius di wajahnya yang mengatakan dia akan memanjat gunung belati dan berenang melalui lautan api jika Bai Xiaochun memintanya.

Bai Xiaochun menyerahkan tas memegang Zhou Yixing dan kemudian menurunkan suaranya dan berkata, "Ambil jiwa-jiwa pendendam dan sumber daya lainnya. Pergilah ke toko-toko yang dikelola oleh Sima Tao dan Sun Yifan dan beli obat jiwa bermutu tinggi yang mereka miliki yang ditandai dengan anjing laut mereka! ”

Zhou Yixing segera menundukkan kepalanya setuju, ekspresi yang sangat serius di wajahnya. Meskipun dia baru saja tiba di Arch-Emperor City, dia telah menerima beberapa laporan tentang kegiatan Bai Xiaochun, dan secara umum mengetahui situasinya. Dengan demikian, dia segera mengerti apa yang dibicarakan Bai Xiaochun.

"Jangan khawatir, tuan," katanya dengan ketegasan yang dapat memotong kuku dan memotong besi. "Aku akan segera menanganinya!"

Senyum muncul di wajah Bai Xiaochun. Dia menawarkan beberapa kata dorongan lagi, dan kemudian memberikan formula untuk nyala api berwarna tiga belas kepada Zhou Yixing, bersama dengan beberapa saran tentang bagaimana menggunakannya. Bai Xiaochun telah melakukan hal serupa di Giant Ghost City, hasilnya adalah bahwa Zhou Yixing sudah menjadi ahli nujum terestrial yang terampil dengan api dua belas warna.

Dikombinasikan dengan saran khusus yang diberikan Bai Xiaochun, formula ini pada dasarnya adalah harta paling berharga bagi Zhou Yixing, yang hatinya membengkak dengan rasa terima kasih.

Meskipun saran dari Bai Xiaochun tidak bisa menandingi pengalaman pribadi, setidaknya itu akan membuat segalanya lebih mudah. Yang lebih penting adalah bahwa itu menunjukkan kepada Zhou Yixing bagaimana perasaan Bai Xiaochun tentang dia.

Selanjutnya, Bai Xiaochun juga berjanji kepadanya bahwa begitu dia menguasai nyala api tiga belas warna, dia akan memberinya formula untuk nyala api empat belas warna, bersama dengan beberapa saran pribadi. Pada saat itu, Zhou Yixing merasa lebih yakin dari sebelumnya bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya