A Will Eternal – Chapter 744

shadow

A Will Eternal – Chapter 744

Chapter 744: Grandmaster Bai!

Orang-orang yang telah menonton sangat tersentuh. Meskipun mereka hanya bisa melihat api delapan belas warna untuk sesaat, itu masih …

Api delapan belas warna!

Sangat sedikit orang di Wildlands yang pernah melihat nyala delapan belas warna. Bagi kebanyakan penggarap jiwa, itu adalah legenda, sesuatu yang suci yang hanya bisa dibicarakan.

Tapi sekarang … mereka benar-benar melihatnya!

Keinginan yang dalam telah terpenuhi, dan semua orang yang hadir akan mengingat momen ini selama mereka hidup!

Dari samping, Bai Hao memandang dengan penuh kegembiraan. Meskipun dia adalah orang yang memecahkan tanah baru, dan memiliki bakat spektakuler untuk menyulap api, dia juga tahu bahwa dia tidak akan pernah bisa melakukannya dengan basis kultivasinya saat ini. Hanya Tuannya yang bisa mengambil teori dan mengubahnya menjadi kenyataan. Prosesnya terlalu sulit.

Selain itu, Bai Hao telah melihat sesuatu pada Gurunya yang dimiliki orang lain, tetapi tidak pada tingkat yang sama …. Fokus!!

Bai Hao tidak merasa seolah prestise-nya telah berkurang oleh Gurunya. Selama dia bisa membantu Tuannya bersinar, maka dia benar-benar bahagia.

Dia bukan orang yang sangat ambisius, dan dalam kehidupannya, sebagian besar peduli pada cinta keluarga. Setelah dihidupkan kembali sebagai jiwa, aspek kepribadiannya tetap ada. Bai Xiaochun adalah tuannya … dan keluarganya.

Ada orang lain di kerumunan yang memandang dengan emosi campur aduk, dan itu adalah Chen Manyao. Sebelumnya, dia merasa sekitar delapan puluh persen yakin bahwa orang ini sebenarnya Bai Xiaochun, tetapi sekarang dia mulai ragu.

Dia tahu bahwa Bai Xiaochun ahli dalam meramu obat-obatan, tetapi menyulap api sama sekali berbeda. Bai Hao ini jelas luar biasa ketika menyulap sulap, dan dia tidak berani dengan ringan sampai pada kesimpulan bahwa dia dan Bai Xiaochun adalah satu dan sama.

"Apakah dia benar-benar Bai Xiaochun …?" dia pikir.

Ketika semua orang menatapnya dengan berbagai pikiran mengalir di kepala mereka, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan menetap di basis kultivasinya. Sangat menguras tenaga baginya untuk menyulap nyala api berwarna delapan belas, dan sekarang, gelombang kelelahan menyapu dirinya. Biang rasa sakit juga memenuhi tubuh dagingnya.

Dia perlahan-lahan menyelinap keluar dari kondisi Flame Harmony, dan pikirannya perlahan-lahan muncul dari trance yang dia masuki saat membayangkan. Tiba-tiba, dia ingat bahwa dia seharusnya berada di tengah kompetisi. Lalu dia ingat semua yang baru saja dia lakukan, dan matanya membelalak kaget.

"Er … um … apa yang aku lakukan …?" dia pikir. Melihat sekeliling dengan gugup, dia melihat bahwa semua orang memiliki pandangan hormat dan hormat di mata mereka ketika mereka menatapnya. Dia mengerjap beberapa kali, dan kemudian tiba-tiba mulai bersemangat. “Aku menyulap nyala delapan belas warna! Surga! "

Bersemangat, dia mengambil napas dalam-dalam, menggenggam tangannya di belakang punggung, dan mengangkat dagunya ke atas. Sadar bahwa dia adalah pusat perhatian, dia memutuskan bahwa akan sangat tepat untuk mengatakan sesuatu yang mendalam. Ketika dia bergegas untuk menghasilkan kata-kata yang tepat, seseorang di antara kerumunan bangsawan yang dipilih tiba-tiba bergerak maju. Itu Zhou Hong, yang tampaknya benar-benar marah ketika dia menatap Bai Xiaochun.

"Bai Hao," katanya, matanya berkedip, "kamu mencoba menang dengan mengganggu upaya sulap Sun Yifan dan Sima Tao. Anda melanggar aturan, dan karena itu … Anda kalah! "

Ketika orang-orang mendengar itu, mereka tiba-tiba sadar, dan ingat bahwa Bai Xiaochun baru saja berada di tengah persaingan dengan Sima Tao dan Sun Yifan. Apa yang baru saja dikatakan Zhou Hong tampaknya masuk akal, dan tiba-tiba … semua orang mulai ragu.

Yang benar adalah bahwa Zhou Hong merasa sangat gugup. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun akan melakukan pertunjukan yang begitu memukau, bahwa dia akan menghancurkan tradisi dan berhasil menyulap nyala delapan belas warna yang samar.

Dia sudah bisa membayangkan betapa sulitnya menghadapi Bai Xiaochun di masa depan. Kecuali jika para anggota bangsawan dan aristokrasi langsung menentangnya, dia hampir tidak tersentuh.

Namun, karena segala sesuatu yang terjadi di Necromancer Kettle, Zhou Hong memutuskan bahwa dia harus mengambil keuntungan dari momen itu, betapapun tidak pantasnya itu!

Bagaimanapun, apa yang telah dilakukan Bai Xiaochun benar-benar melanggar aturan kontes!

Hampir segera setelah Zhou Hong berbicara, Little Wolfgod dan Li Tiansheng menyuarakan persetujuan mereka.

"Itu benar, Bai Hao pasti yang kalah!"

“Dia mengganggu nyala api Grandmaster Sun dan Grandmaster Sima. Bahkan jika dia menyulap nyala delapan belas warna samar, dia pasti kalah dalam kompetisi! ”

Mata Bai Xiaochun melebar. Mengetahui sepenuhnya bahwa dia saat ini berada di puncak gelombang kemuliaan, dia bersiap untuk menawarkan balasan kepada Zhou Hong. Namun, bahkan ketika dia membuka mulutnya, Sun Yifan bergegas keluar dari kerumunan, berdiri di depannya, dan membungkuk secara formal.

Baik ekspresinya maupun cara dia membawa dirinya tampak sangat tulus, dan tidak sedikit pun tindakan. Dia bertindak sepenuhnya dan sangat hormat.

"Grandmaster Bai, saya benar-benar yakin! Saya mengakui kekalahan! "

Murmur mulai beriak melalui kerumunan. Pada saat yang sama, yang terpilih di atas mulai gugup.

"Grandmaster," kata Zhou Hong, "kamu–"

"Yang Mulia, tolong, tidak apa-apa. Saya, Sun Yifan, adalah orang yang mengerti tempatnya. Ketika sampai pada keterampilan menyulap api, saya tidak cocok untuk Grandmaster Bai! " Kata-kata Sun Yifan diucapkan dengan ketegasan yang luar biasa. Dia benar-benar tidak ingin menyinggung Bai Xiaochun. Dia tahu bahwa sangat mungkin bahwa dia akhirnya akan menjadi ahli nujum duniawi … posisi yang jauh di atas dirinya dan hampir semua orang.

Sekarang dia berada di jalan itu, dia tidak bisa ditahan, dan hal terbaik untuk dilakukan adalah menyetujui dia.

Sun Yifan bukan satu-satunya yang mencapai kesimpulan yang sama. Setelah hening sejenak, Sima Tao mengendalikan nafasnya, melangkah maju, dan membungkuk dalam-dalam pada Bai Xiaochun.

"Grandmaster Bai, aku, Sima Tao, juga mengakui kekalahan. Saya benar-benar berharap Anda dapat mengabaikan banyak kesalahan saya sebelumnya. "

Penonton membengkak dengan lebih banyak percakapan di perkembangan ini. Di udara, Zhou Hong dan yang lainnya memilih memandang dengan wajah pucat dan hati yang cemberut.

Wajah Zhou Hong hampir ungu karena marah, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan tentang apa yang terjadi. Jika Sun Yifan dan Sima Tao mengakui kekalahan, ada sedikit yang bisa dia lakukan. Tidak memiliki wajah untuk tetap di belakang, ia mengayunkan lengan bajunya dan berubah menjadi seberkas cahaya yang keluar dari Borough 89. Wolfgod Kecil, Li Tiansheng, dan yang lainnya semua mengikuti. Pangeran kedua tetap tinggal sebentar lebih lama sebelum juga pergi.

Bai Xiaochun sebenarnya terkejut dengan apa yang terjadi. Situasi telah diselesaikan tanpa dia harus melakukan apa pun. Sun Yifan dan Sima Tao mengambil inisiatif untuk menyelesaikan masalah dengannya. Bahkan, Bai Xiaochun sebenarnya merasa agak buruk bagi mereka. Bagaimanapun, semuanya telah terjadi karena dia benar-benar merusak obat jiwa mereka.

"Grandmaster, tolong, cukup dengan ini," katanya, bergegas untuk menarik mereka dari busur mereka. “Ketika datang ke Dao necromancy, senioritas adalah hal yang paling penting. Tanpa anggota senior dari komunitas ahli nujum Wildlands yang bekerja keras dari generasi ke generasi, mengabdikan hidup mereka untuk pekerjaan mereka, maka kita para junior tidak akan punya apa-apa untuk dikerjakan. Hanya dengan dasar formula sebelumnya kita dapat membuat sesuatu yang baru!

"Aku menyulap nyala api delapan belas warna yang pingsan itu sepenuhnya karena kecelakaan, dan hanya karena aku berada di sebelahmu Lansia, dan bisa melihat sekilas keagungan surga.

"Aku benar-benar tidak memenangkan kompetisi hari ini, kalian berdua juga tidak kalah. Dengan bantuan kalian berdua saya membuat kemajuan yang signifikan. Tanpa bantuan Anda, Grandmaster, saya tidak akan pernah bisa menyulap nyala delapan belas warna yang redup itu. Banyak, banyak terima kasih! " Bai Xiaochun benar-benar memiliki cara dengan kata-kata ketika dia perlu, dan bahkan merasa sedikit bersalah tentang segalanya. Lebih jauh lagi, ketika dia berbicara, dia mundur dan membungkuk di pinggang ke Sun Yifan dan Sima Tao, dengan cara yang bahkan lebih tulus daripada yang mereka membungkuk padanya.

Fakta bahwa ini terjadi di depan puluhan ribu penonton, dan banyak aliran indera ilahi, menyebabkan hati Sun Yifan dan Sima Tao bergetar. Permintaan maaf mereka sebelumnya pada dasarnya adalah tindakan putus asa yang tak berdaya. Sebaliknya, Bai Xiaochun dengan tulus merendahkan dirinya di saat kemenangan besar. Akibatnya, Sun Yifan dan Sima Tao sangat tersentuh sehingga mereka agak tersendat.

Lebih jauh lagi, ini tidak hanya akan menyelesaikan masalah pengobatan jiwa, tetapi itu sebenarnya akan sedikit memperbaiki reputasi mereka.

Kedua grandmaster memandang Bai Xiaochun, lalu satu sama lain, dan kemudian mulai tertawa terbahak-bahak. Dengan Zhou Hong tidak terlihat dan tidak waras, mereka menuju ke toko Bai Xiaochun untuk mengobrol dan bertukar petunjuk tentang necromancy. Satu-satunya hal yang mereka sesali adalah bahwa mereka belum melakukan ini sebelumnya.

Semua orang yang hadir, termasuk para dewa yang menonton melalui akal ilahi, tidak bisa tidak memuji tindakan Bai Xiaochun. Caranya menyelesaikan situasi benar-benar mengagumkan.

“Nah, begitulah seharusnya para grandmaster bertindak! Ungkapan lama mengatakan untuk mengubah senjata perang menjadi hadiah dari batu giok dan sutra. Ini tidak mudah dilakukan, tetapi ia berhasil melakukannya dengan sempurna. Sangat luar biasa! ”

“Itulah cara untuk melakukan diri sendiri …. Tidak heran dia menjadi sangat terkenal di Giant Ghost City! ”

"Aku bertaruh satu-satunya alasan dia mendapatkan reputasi terkenal itu adalah karena orang menyebarkan desas-desus palsu."

"Saya suka Bai Hao ini!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya