A Will Eternal – Chapter 755

shadow

A Will Eternal – Chapter 755

Chapter 755: Aku Bukan Bai Hao ….

Murid Chen Haosong sedikit mengerut. Jika apa yang Nyonya Merah-Debu katakan itu benar, dan Raja Hantu Raksasa sudah membawa masalah itu ke Grand Heavenmaster, maka seperti yang dia katakan, hampir tidak ada yang berani menyentuh Bai Hao sampai Grand Heavenmaster menimbang situasi.

Namun, alasan untuk mengatakan bahwa hampir tidak ada yang berani menyentuhnya … adalah bahwa masih ada orang lain di Arch-Emperor City yang memenuhi syarat untuk mengabaikan Grand Heavenmaster.

Dia, tentu saja, Kaisar Agung saat ini!

Namun, Arch-Emperor tidak akan dengan santai melakukan hal seperti itu.

Saat Bai Xiaochun melihat-lihat antara Nyonya Merah-Debu dan Chen Haosong, dia akhirnya mulai pulih setelah pertanda tiba-tiba yang baru saja terjadi. Baru sekarang dia mulai gugup, dan menghela nafas dengan gelisah.

“Bagaimana mungkin aku bisa seberuntung ini …? Apakah hidup kecilku yang malang akan berada dalam bahaya …? ” Fakta bahwa masalah itu telah meningkat hingga ke tingkat Grand Heavenmaster tidak menghibur sama sekali, dan pada kenyataannya, jantungnya berdetak cepat.

Meskipun Bai Xiaochun belum pernah melihat Grand Heavenmaster ini, dia tahu persis siapa dia!

Dia adalah Tuan Chen Manyao, yang Bai Xiaochun temui sebagai proyeksi bayangan kembali di Sekte yang Menentang Sungai. Karena dia berada di wilayah Sungai Heavenspan pada saat itu, mustahil untuk mengatakan tingkat dasar budidaya pria itu. Tetapi sekarang setelah dia memikirkannya, metode apa pun yang telah dia gunakan untuk menyelesaikan tugas itu pada waktu itu tidaklah sederhana.

Jantung berdebar dengan kecemasan, ia mulai melakukan brainstorming sebanyak mungkin ide tentang bagaimana cara melarikan diri Arch-Emperor City jika segalanya berjalan ke selatan ….

"Apa yang harus saya lakukan, apa yang harus saya lakukan …?" dia pikir. Pada titik ini, Chen Haosong mengeluarkan slip giok transmisi dan mengirim pesan ke Grand Heavenmaster. Duke surgawi lainnya juga mengeluarkan slip giok.

Keheningan turun ke daerah itu, dan dengan itu, tekanan besar mulai membebani Bai Xiaochun. Sejauh yang dia ketahui, dia adalah orang yang paling tidak beruntung di seluruh dunia. Sejak dia tiba di Arch-Emperor City, dia menjaga ekornya tetap di antara kedua kakinya, namun, terus-menerus mengalami masalah.

Ketika kebuntuan berlanjut di bawah, itu jauh di atas kota di istana kekaisaran, di lokasi yang mewakili kekuatan terbesar di seluruh Wildlands, bahwa seorang lelaki tua duduk bersila di aula istana, berpikir.

Meskipun penampilannya kuno, ia memancarkan aura aneh yang membuatnya tampak tua. Itu hampir seolah-olah fitur kunonya hanyalah fasad belaka; jelas, jika kekuatan qi dan darahnya meletus, itu bisa mencakup semua Arch-Emperor City.

Dia mengenakan pakaian sederhana, sedikit lebih dari jubah putih. Meskipun tidak ada yang mewah tentang itu, jubah itu akan menyebabkan setiap orang di Wildlands yang melihatnya segera merasa gugup.

Dan itu karena jubah itu mengungkapkan statusnya, status yang sangat tinggi sehingga, meskipun mengenakan pakaian yang paling umum, dia tampak seperti dia berpakaian di sungai bintang-bintang.

Dia adalah Grand Heavenmaster!

Dia saat ini sedang melihat slip giok transmisi, yang penuh dengan informasi tentang apa yang terjadi di Borough 89. Cukup banyak orang yang mengirim pesan kepadanya tentang hal itu, dan meskipun itu bukan masalah yang sangat penting dalam skema besar barang, itu sudah cukup untuk membuat Grand Heavenmaster memberikan sedikit pemikiran.

"Sungguh lucu," katanya, senyum dingin dan aneh menyebar di wajahnya. "Bai Hao ini tampaknya membuat badai ke mana pun dia pergi …. Raja Hantu Raksasa menginginkannya sebagai menantu. Roh Advent King menginginkan saya untuk mengeksekusinya sehingga putrinya akan melupakannya. Sembilan Kata-kata putra Raja ingin membunuhnya …. Tampaknya semua dari empat raja surgawi telah terseret ke dalam masalah yang berputar di sekitar Bai Hao.

“Dan itu belum lagi bahwa insiden di Borough 89 telah menyeret hampir semua adipati surgawi dan marquise surgawi ke dalamnya…. Bahkan mereka yang tidak muncul secara pribadi di Borough 89 memiliki anak-anak yang terlibat.

"Aku tidak percaya bahwa Bai Hao kecil berhasil melakukan semua ini …. Sangat lucu. Tentu saja, selain Bai Hao, ada penyebab lainnya. Yaitu … dua pangeran kekaisaran ….

"Apakah seseorang menyuruh mereka melakukannya? Apakah seseorang menginspirasi mereka untuk mengadu Zhou Hong melawan Bai Hao, dan menyebabkan begitu banyak nyawa hilang dalam proses itu? Saya tidak berpikir bahwa kedua pangeran itu dapat membuat rencana seperti itu. Satu-satunya orang yang bisa melakukan sesuatu yang begitu cerdik … adalah Kaisar Agung sendiri. " Akhirnya, dia melihat ke atas, dan matanya berkilau dengan cahaya dingin ketika dia melihat lebih dalam ke istana kekaisaran.

"Kamu tidak ingin menjadi boneka, dan jadi kamu mengambil keuntungan dari situasi ini untuk melakukan pukulan dari bayang-bayang …?

“Sayangnya, ada sesuatu yang sama sekali tidak kamu sadari. Bai Hao ini yang menurutmu terlalu banyak digunakan memiliki banyak rahasia lain, rahasia yang begitu memalukan hingga kau bahkan tidak bisa membayangkannya. Kemungkinan tertinggi dari semua adalah bahwa dia sebenarnya Bai Xiaochun …. Lagipula, ketika dia berada di luar Arch-Emperor City, saat aku bersiap untuk menyelidikinya, dia melepaskan … Hell-Emperor Fist !! ” Mata Grand Heavenmaster menyipit ketika perasaan tidak enak muncul di hatinya.

"Kaisar-neraka, apa kau mencoba memberitahuku untuk percaya padanya …?" Dengan itu, dia memejamkan mata dan mengabaikan masalah tentang identitas sejati Bai Hao, dan hubungannya dengan Kaisar-Neraka. Kemudian, dia mengalihkan pikirannya kembali ke apa yang terjadi di Borough 89.

“Sepertinya bagiku bahwa Arch-Emperor City sudah terlalu lama diam. Arch-Emperor mulai mendapatkan ide-ide …. Oleh karena itu, pertanyaannya adalah, dari semua bangsawan dan aristokrasi yang terhubung ke istana kekaisaran, siapa di antara mereka … yang setia kepada Kaisar Agung? " Pandangan suram muncul di mata Grand Heavenmaster saat dia melihat kembali ke bawah pada slip batu giok.

"Bai Hao ini … telah menyinggung hampir semua bangsawan dan bangsawan di Arch-Emperor City. Bahkan peristiwa Necromancer Kettle saja sudah cukup untuk membuatnya marah publik. Kalau begitu … Saya pikir memiliki Bai Hao ini hidup akan jauh lebih baik bagi saya daripada membiarkannya mati! " Grand Heavenmaster tersenyum. Semakin banyak orang yang tersinggung oleh Bai Hao ini, semakin berarti dia sebenarnya adalah agen bebas di kota, tidak terhubung dengan siapa pun.

"Apakah dia Bai Hao atau Bai Xiaochun tidak masalah." Untuk Grand Heavenmaster, akan sangat berharga untuk memiliki pejabat pemerintah yang tidak terafiliasi di sisinya!

Selanjutnya, petunjuk yang diberikan oleh Kaisar-Neraka membuat Grand Heavenmaster lebih tertarik pada Bai Xiaochun daripada sebelumnya. Dan kebetulan bahwa ia didukung oleh Raja Hantu Raksasa membuatnya semakin menarik.

"Jika dia benar-benar menjadi mitra Daois dari Zhou Zimo itu, maka itu akan menimbulkan keraguan pada teoriku. Tapi tidak mungkin mereka berdua bisa bersama! ” Grand Heavenmaster tahu bahwa Bai Xiaochun adalah alat yang sempurna untuk dia gunakan sekarang karena Arch-Emperor tampaknya merencanakan sesuatu. Selain itu, ia telah menyinggung semua orang penting di kota. Dengan memberinya kesempatan, dia bisa membuatnya merasa seolah-olah pendukung satu-satunya adalah Grand Heavenmaster, hubungan yang hanya akan tumbuh lebih dalam seiring berjalannya waktu.

Selanjutnya, apa yang dia dengar tentang penggeledahan Bai Hao di Giant Ghost City menunjukkan orang seperti apa dia. Dia pasti akan menggunakan kekuatan untuk membalas dendam. Dan itu akan membantu Grand Heavenmaster mencari dan memutuskan hubungan rahasia yang berkembang antara aristokrasi dan Arch-Emperor!

Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Grand Heavenmaster membuat keputusan.

“Segera menuju ke Borough 89 dengan dekrit Dharmik…. Bai Hao ditunjuk sebagai komisaris inspeksi, dan diberi komando 1.000 pasukan! Dan bawa dia ke saya segera! "

Bahkan ketika kata-kata Grand Heavenmaster mulai bergema, udara di depannya berubah, dan sesosok bayangan muncul. Sosok itu tampak terkejut ketika posisi komisaris inspeksi disebutkan, tetapi menundukkan kepalanya dengan hormat, menyuarakan persetujuannya, dan kemudian menghilang.

Kembali di Borough 89, Bai Xiaochun mengerutkan kening ketika pikirannya berpacu dengan berbagai pemikiran tentang apa yang akan datang. Meskipun dia memiliki firasat yang sangat buruk tentang apa yang akan terjadi, tidak ada cara untuk melarikan diri saat ini, jadi dia terpaksa menunggu dengan gugup.

"Jika aku benar-benar tidak punya pilihan lain, maka aku akan menemukan kesempatan untuk menyelinap pergi. Saya masih memiliki beberapa Heavencleaving Good Fortune Pills yang tersisa, dan saya juga dapat menggunakan topeng saya untuk mengubah penampilan lagi jika saya benar-benar harus. ”

Seiring waktu berlalu dan kecemasannya meningkat, Bai Xiaochun merasakan tekanan meningkat. Dia sangat gugup, jantungnya gatal seolah-olah telah tumbuh rumput, dan mulut dan tenggorokannya benar-benar kering.

“Aku juga tidak bisa mengandalkan Raja Hantu Raksasa. Jika dia ingin menyelamatkanku, dia bisa menggunakan portal teleportasi untuk datang ke sini sekarang …. " Pada titik ini, dia tidak berminat untuk mencoba melakukan sesuatu yang berani. Melirik sekilas ke Nyonya Merah-Debu dan Chen Haosong, dia perlahan mulai mundur.

Namun, pada saat ia bergerak, wajah Chen Haosong dan adipati surgawi lainnya berkedip. Mata Nyonya Merah-Debu berkilauan, dan kemudian ketiga dewa tiba-tiba melihat ke arah yang sama.

Ketika Bai Xiaochun menyadari apa yang terjadi, dia mengikuti garis pandang mereka untuk menemukan udara berubah, dan sosok berjubah hitam melangkah keluar ke tempat terbuka.

Melihat pendatang baru ini menyebabkan mata Chen Haosong melebar, dan itu sama dengan adipati surgawi lainnya dan Nyonya Merah-Debu.

Hati kesembilan surgawi mulai bergetar karena ketakutan.

Bai Xiaochun hampir gila dengan gugup, ke titik di mana hatinya hampir meledak keluar dari dadanya. Dia bahkan khawatir itu mungkin berhenti berdetak.

Pada titik itulah sosok hitam, bayangan, yang fitur wajahnya bahkan tidak dapat dibedakan, menatap Bai Xiaochun dengan mata berkilauan.

"Jadi, kamu Bai Hao!" Dinginnya suara itu tampaknya Bai Xiaochun dipenuhi dengan niat membunuh, membuatnya gugup seperti kelinci kelinci yang ketakutan.

"Aku bukan Bai Hao …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya