A Will Eternal – Chapter 757

shadow

A Will Eternal – Chapter 757

Chapter 757: Kamu Atau Tidak Berani ?!

Pada dua kesempatan, Bai Xiaochun telah menguras Zhou Hong dari tenaga hidup tanpa konsekuensi sama sekali. Bahkan, dia benar-benar menjadi terkenal, dan bahkan meningkatkan kedudukan keseluruhannya sebagai hasilnya. Dan sekarang, dia telah menarik perhatian Grand Heavenmaster, dan telah diberi gelar komisaris inspeksi yang sangat menakutkan.

Zhou Hong bukan satu-satunya yang takut dengan situasi ini. Sebenarnya semua aristokrat yang dipilih adalah sama. Bahkan klan mereka secara keseluruhan terguncang. Seseorang yang dulunya bukan siapa-siapa tanpa nama langsung menjadi fokus dari semua perhatian, dan seseorang yang tidak bisa diabaikan oleh siapa pun.

Tiba-tiba pergantian peristiwa yang membuat banyak orang kesulitan menerima. Tentu saja, berita menyebar dengan cepat, dan tak lama kemudian, rubah tua yang lihai dalam aristokrasi mulai menyatukan potongan-potongan teka-teki, dan sampai pada pemahaman tentang apa yang dipikirkan oleh Grand Heavenmaster ….

"Sesuatu yang besar akan datang …." Sulit untuk mengatakan siapa yang sampai pada kesimpulan ini terlebih dahulu, tetapi segera, semua orang membicarakannya.

Ketika Roh Advent Raja mendengar tentang situasi itu, dia menghilangkan segala larangan pada putrinya, Xu Shan. Adapun Raja Sembilan Kata-kata, setelah Zhou Hong kembali, ia merawat luka-lukanya dan kemudian memberi perintah tegas agar ia tidak menginjakkan kaki keluar dari Kota Sembilan Kata!

Ketika Raja Hantu Raksasa mendengar berita itu, dia duduk di sana di singgasanaanya untuk waktu yang lama, berbagai ekspresi muncul di wajahnya. Pada akhirnya, dia menghela nafas.

"Jika Grand Heavenmaster menginginkannya, bisakah aku benar-benar menolak …?" Dia menggelengkan kepalanya, emosi campur aduk terlihat di matanya.

Nyonya Merah-Debu kembali ke Legiun Hantu Raksasa, terbungkus dalam pikirannya sendiri dan spekulasi tentang apa artinya semua itu.

Karena satu perintah tunggal yang diberikan oleh Grand Heavenmaster, seluruh Dinasti Arch-Emperor kini menjadi astir. Bahkan, di suatu tempat jauh di dalam istana kekaisaran, di aula megah, seorang pria duduk di atas takhta kekaisaran, mengenakan jubah kekaisaran. Begitu dia mendengar berita itu, tangannya mengepal ke lengan naga berbentuk takhta, dan seluruh tubuhnya menjadi kaku.

Sementara itu, Bai Xiaochun mengikuti sosok berjubah hitam melalui istana kekaisaran. Dia tidak lagi mondar-mandir, melainkan melihat sekeliling dengan waspada. Meskipun dia senang dengan bagaimana segala sesuatunya berjalan, dia masih takut dan cemas tentang Grand Heavenmaster ini.

Meskipun Bai Xiaochun tidak bisa melihat wajah pria berjubah hitam itu, dia bisa merasakan betapa keras dan seramnya dia. Itu memberi sedikit tekanan pada Bai Xiaochun, dan dia hanya berpikir untuk mengatakan sesuatu untuk meredakan ketegangan di antara mereka berdua ketika pria itu tampaknya menyadari apa yang dia pikirkan.

"Dari sekarang sampai saat kita mencapai Grand Heavenmaster, tutup mulut!"

Bai Xiaochun tidak terlalu senang dengan betapa tidak sopannya tanggapan atas pertanyaannya yang tak terucapkan. Bagaimanapun, dia sekarang adalah komisaris inspeksi. Namun, mengingat bahwa orang ini adalah dewa, dan juga telah dikirim secara pribadi oleh Grand Heavenmaster, sepertinya strategi yang baik untuk menyerah padanya sekarang. Namun, tampaknya tidak ada kebutuhan untuk benar-benar takut padanya.

"Bajingan bayangan ini mencoba mengacaukanku sebelumnya. Kembali ketika dia memberikan dekrit Dharmik, dia sengaja membuatnya seolah ingin membunuhku. Semua untuk menakuti saya …. " Itu membuat Bai Xiaochun semakin marah, tetapi dia tahu apa yang harus dikatakan dan bagaimana mengatakannya, dan karena itu menjaga ekspresinya tetap tenang saat dia mengikuti pria berjubah hitam melalui istana kekaisaran.

Istana itu besar, dan sama mengesankannya dengan surga surgawi, tetapi Bai Xiaochun tidak berminat untuk menikmatinya. Dia fokus untuk mencoba melacak jalan yang mereka ikuti, sampai akhirnya, mereka tiba di pintu masuk aula besar.

Rasanya biasa saja, tanpa hiasan hiasan apa pun. Bahkan bisa digambarkan sebagai sederhana. Ada sesuatu yang kuno tentang hal itu, dan di halaman utama di depan pintu masuk, ada sebuah kuali dengan dupa yang terbakar di dalamnya, asap yang menjulang tinggi ke langit.

Tidak ada satu orang pun yang hadir, membuatnya tampak seperti jenis tempat yang hanya sedikit orang mau datangi.

"Tunggu disini." Dengan itu, pria berjubah hitam berjalan maju beberapa langkah sebelum menghilang tanpa jejak. Bai Xiaochun memandang pintu utama, yang ditutup, dan kemudian di sekitar halaman yang sunyi. Akhirnya, dia berdiri diam menunggu. Untuk suatu alasan, aula besar itu tampak seperti binatang buas besar yang menatapnya.

Bai Xiaochun menelan ludah. Mustahil untuk tidak gugup di saat seperti ini. Namun, setelah meninjau situasi secara mental, dia masih merasa seperti dia harus baik-baik saja. Setelah semua, itu tidak akan sulit bagi Grand Heavenmaster untuk menimbulkan masalah baginya jika dia mau. Mengingat mereka berada di Arch-Emperor City, pria itu bisa menangkapnya kapan saja dia mau.

Ketika dia berdiri di sana menunggu, dia mencoba memutuskan bagaimana membawa dirinya dalam pertemuan ini.

“Mungkin bukan ide yang baik untuk menggunakan sanjungan. Raja Hantu Raksasa menyukai hal semacam itu, tapi aku tidak cukup tahu tentang Grand Heavenmaster. Apa hal pertama yang akan dia lakukan? Bertindak menakjubkan? Atau mungkin mencaci saya …? " Ketika dia duduk di sana dengan kesal dalam pikiran cemas, dia tiba-tiba menyadari bahwa ada sesuatu yang aneh, seolah-olah seseorang sedang memandangnya dari atas. Perlahan-lahan menengadah, dia melihat bahwa jauh di atas awan, sebuah kepala besar menggantung, menatapnya dengan ekspresi ingin tahu. Itu adalah naga!

Pada saat yang sama, tekanan kuat turun, tekanan yang bisa dikatakan Bai Xiaochun melampaui Chen Haosong. Jelas, naga ini … sebanding dengan setengah dewa!

Bai Xiaochun telah melihat naga yang sama ini dari jauh ketika dia pertama kali tiba di Arch-Emperor City. Tapi sekarang, dia tepat di depannya, hanya sekitar 300 meter jauhnya. Dia bisa melihat hampir setiap detail tentang itu, termasuk lautan sisik yang menutupi tubuhnya.

Meskipun Bai Xiaochun agak khawatir akan begitu dekat dengan naga, ia dengan cepat tersenyum, melambaikan tangan, dan memanggil salam.

"Hai, di sana …!" Hampir seketika, mata naga itu berkilauan. Kemudian, Bai Xiaochun merasakan angin bertiup ke wajahnya, di mana dia menemukan bahwa naga itu telah menjatuhkan kepalanya lebih jauh, sampai itu hanya sedikit lebih dari satu meter darinya.

Bai Xiaochun tersentak kaget, dan mulai gemetar karena memiliki sesuatu yang begitu besar tepat di depannya. Dia bahkan bisa merasakan napasnya padanya, saat itulah dia menyadari naga itu sebenarnya mengendusnya dengan rasa ingin tahu.

Pada titik ini, dia benar-benar ingin menangis, dan mundur selangkah. Saat dia melakukannya, naga itu bergerak maju! Kulit kepala kesemutan, Bai Xiaochun menyimpan senyum ramah di wajahnya, dan hendak mengatakan sesuatu yang lain ketika suara seorang lelaki tua melayang keluar dari dalam aula.

"Dia menyukaimu."

Bai Xiaochun menoleh untuk menemukan bahwa, pada titik yang tidak diketahui, pintu aula terbuka, dan terlihat di kedalamannya adalah seorang lelaki tua.

Dia mengenakan jubah putih panjang, dan entah bagaimana tampak seperti dewa atau makhluk ilahi. Pandangannya adalah tipe yang sepertinya membuat segalanya tidak penting, seolah hanya dengan meliriknya saja bisa membuat tempat-tempat paling gelap menjadi cerah.

Itu adalah sensasi yang menyebabkan hati Bai Xiaochun bergetar. Pria ini pastilah orang yang sama yang telah diproyeksikan ke Sekte Penangkal Sungai … Tuan Chen Manyao!

Bahkan, bahkan jika dia belum pernah melihatnya sebelumnya, Bai Xiaochun akan langsung bisa mengatakan bahwa ini adalah Grand Heavenmaster. Tanpa ragu-ragu, dia menggenggam tangan dan membungkuk.

"Hamba rendah hati Anda Bai Hao menawarkan salam, Grand Heavenmaster!"

"Masuk," kata Grand Heavenmaster dengan sedikit senyum. Dia tidak mengintimidasi seperti yang dibayangkan Bai Xiaochun, dan setelah beberapa saat, sepertinya tidak lebih dari seorang lelaki tua. Bahkan, setelah dia tersenyum, sensasi ilahi pada dirinya memudar.

Jelas, dia sangat berbeda dari Giant Ghost King, yang sebenarnya membuat Bai Xiaochun lebih gugup saat dia bergegas memutuskan bagaimana harus bertindak. Saat dia berjalan ke aula, naga besar mengawasinya pergi, lalu perlahan-lahan menghilang ke awan.

Saat Bai Xiaochun berjalan lebih jauh ke aula, kecemasannya meningkat. Dia benar-benar tidak yakin bagaimana harus bertindak, tetapi siap untuk memainkannya dengan telinga dan menyesuaikan pada saat itu juga.

Grand Heavenmaster tampaknya tidak peduli tentang seberapa gugupnya Bai Xiaochun. Setelah memandangnya dari atas ke bawah, dia berkata, “Saya bertanya kepada Anda di sini sehingga saya dapat mengajukan pertanyaan kepada Anda…. Apakah Anda atau tidak berani … untuk menyelidiki semua orang penting dalam dinasti, dan mencari tahu siapa di antara mereka … yang telah mengganggu penanaman damai yang dilakukan oleh Kaisar Agung ?! ”

Meskipun dia mengucapkan kata-kata itu perlahan, itu menyebabkan energi dan tekanan aneh menumpuk di seluruh aula.

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali, sudah mulai bersemangat dengan apa yang didengarnya. Menimbang bahwa dia ingin membalas dendam, kesempatan untuk menyelidiki semua orang penting di istana kekaisaran adalah kesempatan yang sempurna. Jika dia mengatakan mereka setia kepada Kaisar Agung, maka itu berarti mereka, apakah mereka sebenarnya atau tidak!

Ekspresi cerah, dia menampar dadanya dan dengan penuh semangat menyatakan, "Grand Heavenmaster, tidak perlu bertanya apakah saya berani atau tidak. Selama Anda memberi perintah, saya akan berani melakukan apa pun. Selidiki aristokrasi? Ha! Aku bahkan akan menyelidiki Arch-Emperor! ”

Ekspresi aneh dan geli dapat terlihat pada Grand Heavenmaster ketika dia bertanya, "Apakah kamu tidak takut pada Kaisar Agung?"

Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak sebelum dengan hati-hati bertanya, "Yah, um … basis kultivasi apa yang dia miliki?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya