A Will Eternal – Chapter 759 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 759 | Baca Novel Online

Chapter 759: Kita Semua Pada Tim Yang Sama

Di luar gelap ketika Bai Xiaochun dengan panik mencoba mengaktifkan medali perintah. Di sekelilingnya sangat sunyi senyap, sehingga mungkin saja mendengar pin drop.

Perlahan tapi pasti, rambutnya mulai berdiri. Dia tidak bisa tetap tenang, dan sedang melakukan segala yang dia bisa untuk mengaktifkan medali perintah secepat mungkin. Namun, pada suatu saat di malam hari, pekerjaannya terganggu oleh suara langkah kaki yang datang dari luar gedung tempat dia berada.

Buk Buk Buk Buk…. Itu hampir terdengar seperti detak jantung, meskipun Bai Xiaochun cukup yakin mereka adalah langkah kaki. Namun, setelah mengirim akal ilahi di luar untuk memeriksa, dia tidak bisa melihat siapa pun di daerah itu.

Itu, tentu saja, menyebabkan kulit kepalanya geli begitu keras hingga rasanya seperti meledak.

"Ini benar-benar … sangat berhantu …." Dia merasa ingin menangis; selain kematian, hal yang paling dia takuti dalam hidup adalah hantu. Tidak masalah bahwa dia berada di tahap Heaven-Dao Nascent Soul, dia masih tidak bisa menghilangkan fobia yang mendalam itu. Tanpa ragu-ragu dia mendapatkan setumpuk jimat kertas dari tasnya untuk dipegang dan mulai menamparnya sendiri.

Mereka adalah jimat yang tersisa dari hari-harinya di Sekte Penangkal-Sungai, yang juga dia gunakan di labirin Kaisar-Lengkungan. Saat ini, dia tidak peduli sama sekali bahwa menggunakan mereka secara teoritis dapat mengungkapkan identitasnya, dan dia bahkan lupa menggunakan kekuatan topengnya untuk mengubah penampilan mereka. Setelah memoles dirinya sendiri dengan mereka, dia masih gemetaran ketakutan, dan terus mendorong medali perintah untuk mengaktifkan. Pada saat yang sama, dia terus melihat sekeliling dengan cemas, khawatir dia akan melihat wajah menjulang dalam kegelapan.

“Aku komisaris inspeksi, dan ini Inspeksi Manor! Bagaimana ini bisa terjadi…? Seharusnya tidak seperti ini …! " Ketika dia duduk di sana dengan gugup, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia dapat mendengar lebih banyak dan lebih banyak langkah kaki di luar, sampai kedengarannya seperti seluruh pasukan sedang lewat.

Pada titik ini, dia hampir menjadi gila.

"Begitu banyak hantu …." pikirnya, wajahnya pucat pasi. Pada titik inilah, tanpa peringatan apa pun, seseorang tiba-tiba mengetuk pintu.

Itu adalah ketukan keras, metodis yang membuat Bai Xiaochun sangat ketakutan sehingga dia melompat berdiri dan menatap pintu, terengah-engah dan bergetar.

Setelah beberapa saat, ketukan itu berhenti, dan kemudian langkah kaki itu pergi ke kejauhan, seolah-olah pasukan apa pun yang ada di luar telah bergerak.

Akhirnya, ketika Bai Xiaochun yakin bahwa semuanya tenang, dia menyeka keringat dari alisnya. Tiba-tiba, dia merasa agak malu. Bagaimanapun, dia adalah seorang kultivator yang kuat, ahli nujum Wildlands yang menggunakan jiwa-jiwa pembalas yang tak terhitung jumlahnya untuk menyulap api magis. Namun, di sini dia ditindas oleh hantu. Secara keseluruhan, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit mencemooh tindakannya sendiri.

"Ayolah! Apakah Lord Bai benar-benar takut pada hantu? Nah, saya hanya tidak ingin keluar sampai saya selesai mengaktifkan perintah medali. Lagipula, aku tidak ingin menimbulkan kesalahpahaman. ” Setelah mencapai kesimpulan bahwa ini jelas merupakan cara terbaik untuk melihatnya, ia tidak lagi merasa sangat malu, dan baru akan terus bekerja dengan medali perintah ketika ….

Tiba-tiba, suara gemuruh bergema ketika beberapa kekuatan besar mendorong pintu, membuatnya terbuka. Ketika itu terjadi, angin dingin mengalir masuk, mengejutkan Bai Xiaochun sehingga dia menjerit dan melepaskan semua kekuatan basis kultivasinya. Berbelok ke belakang, dia berteriak, “Saya komisaris inspeksi! Kita semua berada di tim yang sama di sini …. "

Tidak mungkin untuk mengatakan apakah itu karena apa yang baru saja berteriak Bai Xiaochun, tetapi setelah pintu terbuka, jelas bahwa tidak ada orang yang berdiri di ambang pintu. Itu benar-benar kosong.

Keringat membasahi dahi Bai Xiaochun, dan auranya bergetar dengan tidak stabil. Di luar, Arch-Emperor City tampak benar-benar gelap, yang bukan bagaimana Bai Xiaochun mengingat tempat yang biasanya di malam hari. Kembali ke Borough 89, tempat itu selalu ramai. Terlebih lagi, dia sekarang berada di distrik pusat kota, di Borough 4, tempat yang seharusnya lebih ramai.

Di pusat kota, jalanan penuh sesak siang dan malam. Tapi anehnya … bahkan dengan pintu terbuka, Bai Xiaochun bahkan tidak bisa mendengar bisikan keramaian dan kesibukan yang seharusnya dia miliki. Semuanya gelap dan sunyi.

Rupanya, bagian dari pusat kota ini menyadari bagaimana segala sesuatu bekerja di dekat Inspeksi Manor, dan mematikan semua lampu mereka di malam hari.

"Tempat macam apa ini ?!" Gigi berceloteh, dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya dan kemudian melambaikan jarinya, menyebabkan pintu berayun tertutup. Melihat sekeliling area dengan waspada, dia memindai semuanya dengan akal ilahi, tetapi sekali lagi tidak menemukan apa-apa. Akhirnya, dia menepuk-nepuk tas pegangannya untuk menghasilkan pagoda penimbunan jiwa, yang darinya Bai Hao terbang.

"Kamu adalah pembudidaya hantu, muridku," katanya. "Bantu aku melihat-lihat dan lihat apakah ada makhluk lain sepertimu di sekitar sini." Bai Hao agak terkejut, tapi dia melihat sekeliling sejenak, lalu memejamkan matanya untuk sementara waktu. Akhirnya, dia mengerutkan kening.

"Tuan," katanya ragu-ragu, "pasti tidak ada hantu di sekitar sini yang memiliki kemampuan mental seperti saya …. Namun, pasti ada sesuatu yang aneh tentang tempat ini, seolah-olah ada di suatu tempat antara dunia kematian dan kehidupan. Saya benar-benar tidak bisa meletakkan jari saya di atasnya. Ini seperti tempat ini …. " Pada titik ini ia menyadari bahwa wajah Tuannya telah memutih pucat pasi, dan ia tampak sangat ketakutan.

"Ada apa, Tuan?" Dia bertanya.

Bai Xiaochun menjilat bibirnya dan merenung bahwa dia pasti tidak bisa membiarkan dirinya terlihat ketakutan di depan muridnya. Memukul dadanya, dia berkata, “Hahaha! Tidak ada! Saya sama sekali tidak takut, lanjutkan dengan penjelasan Anda. ”

"Eh, Tuan … Aku tidak pernah mengatakan kamu terlihat takut."

"Hah? Oh Ha ha ha! Yah, jangan bicara tentang itu. Anda hanya mengatakan sesuatu tetapi tidak selesai. Bagaimana dengan tempat ini? "

Melihat aneh pada Bai Xiaochun, Bai Hao melanjutkan, “Bagiku, tempat ini tidak terasa kosong sama sekali…. Faktanya, itu seperti ada orang di sekitar kita … angka tersembunyi dalam jumlah besar … "

Kata-katanya menyebabkan merinding menutupi kulit Bai Xiaochun, dan dia melihat sekeliling kiri dan kanan untuk melihat apakah dia bisa melihat sesuatu. Dia tidak bisa.

"Tuan, um … kamu yakin tidak takut?" Tiba-tiba, Bai Hao menemukan situasinya agak lucu. Ini adalah pertama kalinya dia melihat Tuannya tampak ketakutan seperti ini. Dia bahkan tidak takut ketika menghadapi ratusan orang terpilih.

Di dalam, Bai Xiaochun meratap ketakutan. Namun, di luar, dia hanya memelototi Bai Hao.

"Omong kosong," katanya keras. "Saya? Takut?! Aku tidak takut pada apa pun! ”

Setelah itu, dia memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan. Menarik Bai Hao sedikit lebih dekat, dia terus bekerja dengan medali perintah, dan secara bersamaan mulai mengobrol secara acak dengan Bai Hao.

“Jadi, muridku, bagaimana kabarmu akhir-akhir ini? Um … oh, bagaimana nyala delapan belas warna datang? Kami tidak akan kembali ke toko kami, Anda tahu, jadi kami perlu memikirkan cara baru untuk mendapatkan lebih banyak jiwa. ”

Bai Xiaochun terus mengobrol, mengubah topik pembicaraan terus-menerus. Meskipun ekspresi aneh bisa terlihat di wajah Bai Hao, dia terus menjawab pertanyaan. Saat keduanya mengobrol, waktu berlalu, dan akhirnya Bai Xiaochun mulai kehabisan hal untuk dibicarakan. Saat itulah ia menceritakan kepada Bai Hao apa yang terjadi selama pertemuannya dengan Grand Heavenmaster.

Sebelumnya, Bai Hao tidak berani membiarkan sedikit pun fluktuasi keluar, karena takut dia terdeteksi. Oleh karena itu, dia tidak mengetahui rahasia apa yang telah terjadi antara Bai Xiaochun dan Grand Heavenmaster. Saat Bai Hao mendengarkan, ekspresinya berubah sangat muram.

"Selidiki siapa yang setia pada Arch-Emperor …." Bai Hao terkejut, dan pada saat yang sama, menyadari bahwa Tuannya telah diseret ke dalam jaringan intrik yang sangat besar.

Mata berkedip-kedip dengan kecerdasan, dia memberikan analisisnya tentang situasi, “Tuan, ini bukan masalah kecil. Grand Heavenmaster tidak hanya menentang keinginan mayoritas dengan tidak membunuh kami, tetapi ia kemudian menunjuk Anda sebagai komisaris inspeksi …. Jelas, dia menggunakan fakta bahwa kamu menyinggung begitu banyak orang untuk menggunakan kamu sebagai alat! ”

"Aku memikirkan itu juga," kata Bai Xiaochun, alisnya menari-nari. "Tuan terlalu luar biasa, bukan begitu?" Meskipun Bai Xiaochun untuk sementara berhenti berpikir tentang betapa menakutkannya tempat dia berada, dia tidak berhenti menggunakan kekuatan topeng untuk menyembunyikan dirinya.

Adapun Bai Hao, ia terus merenungkan masalah ini, menggunakan kecerdasan atasannya untuk menganalisis bagaimana situasi akan paling bermanfaat bagi tuannya.

“Tuan, situasi ini mungkin menjadi kesempatan baik bagi kita. Semua itu akan turun ke posisi Grand Heavenmaster …. Dia jelas menyukai Anda karena cara Anda menyinggung semua orang. Kalau begitu … dia mungkin ingin menggunakanmu, bukan hanya seperti alat biasa, tapi seperti pisau tajam! Tuan, mulai dari sini, semakin banyak orang yang Anda sakiti, semakin aman kita! ”

Bai Xiaochun telah lama menjadi yakin bahwa Bai Hao sangat cerdas, terutama karena insiden dengan Sun Yifan dan Sima Tao. Karena itu, setelah mendengar analisisnya, dia mengangguk setuju.

Bai Hao sangat senang mendapat persetujuan dari tuannya. Mata berkedip-kedip dengan cahaya aneh, dia terus memikirkan masalah ini sejenak. Kemudian dia mendekat ke Bai Xiaochun, merendahkan suaranya, dan berkata, “Tuan, saya pikir saya punya ide tentang apa yang dipikirkan Grand Heavenmaster. Pertama, Anda perlu memuluskan krisis internal. Setelah itu, Anda perlu melemahkan aristokrasi …. Dalam hal merapikan krisis internal, saya tidak punya rencana bagaimana melakukan itu. Tetapi sejauh melemahkan aristokrasi … ketika saatnya tiba, saya punya rencana yang akan sepenuhnya menghancurkan klan berpengaruh dan kekuatan lainnya, dan pada saat yang sama, membuat Anda lebih berharga dari sebelumnya ke Grand Heavenmaster! "

Dengan itu, ia melanjutkan untuk menguraikan rencananya.

"Sangat kejam …." Bai Xiaochun bergumam, matanya melebar.

"Tuan," Bai Hao menjawab dengan tenang, "karena kita sudah mulai menyusuri jalan ini, kita harus berjalan sampai akhir …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya