A Will Eternal – Chapter 766

shadow

A Will Eternal – Chapter 766

Chapter 766: A Howl From The Rear Courtyard

“Tidak pernah ada orang kaya yang baik hati. Li Clan ini benar-benar tahu cara mendapatkan uang! Dan semua dengan memanjat punggung rakyat jelata …. ” Tentu saja, itu membantu upaya penggeledahan Bai Xiaochun untuk mengkategorikan Klan Li dengan cara ini. Dengan kemarahan benar-benar lurus, dia berdiri di samping, menyaksikan Zhou Yixing mencabut thistle roh pelangi.

Melirik bunga itu, dia berkata, “Hati-hati dengan bunga itu! Jangan rusak itu. Ai. Menanam bunga adalah satu-satunya hobi yang saya miliki, jadi meskipun bunga itu bukan milik saya, saya tidak tahan membiarkan orang lain merusaknya. ”

Zhou Yixing tampak agak malu. Jelas bagi siapa pun yang melihatnya bahwa bunga ini sama sekali tidak biasa. Saat dia bekerja, dia bergumam pada dirinya sendiri bahwa tampak terlalu jelas bahwa Bai Xiaochun berusaha menghindari tanggung jawab dan meminta Zhou Yixing membawa bunga itu ke rumahnya untuknya….

Setelah Zhou Yixing menggali thistle spirit pelangi, Bai Xiaochun menunjuk ke tanah dan, mata berkilauan, berkata, "Ada sesuatu yang sangat aneh tentang tempat ini. Yixing, mari kita sedikit lebih dalam dan melihat apa yang bisa kita lihat. "

Sebagai tanggapan, Zhou Yixing menginjak kakinya dengan paksa ke tanah, yang menyebabkan tanahnya runtuh dan menghilang, memperlihatkan sesuatu yang terkubur lebih jauh ke bawah. Kulit binatang!

Mustahil untuk mengatakan dengan pasti apa jenis binatang itu. Itu benar-benar hitam, dan nampaknya biasa saja. Itu tidak memancarkan energi spiritual, dan tampak hampir seperti kulit binatang biasa. Namun, begitu itu muncul, Bai Xiaochun bisa merasakan Parasol Abadi di dalam tasnya tiba-tiba menjadi bersemangat.

Kembali di Borough 89, Parasol Abadi telah membantu Bai Xiaochun bertahan melawan serangan tingkat deva Chen Haosong. Namun, kanopi payung akhirnya hancur, hanya menyisakan poros utama yang rusak.

Fakta bahwa dasar payung sekarang bergetar menyebabkan mata Bai Xiaochun melebar. Dia dengan cepat mengirim beberapa perasaan ilahi ke dalam tasnya untuk dipegang, yang memungkinkannya untuk merasakan bahwa payung tiba-tiba mulai bertengger dengan keinginan. Jelas, ia ingin menyembunyikan binatang itu.

Tidak memperhatikan reaksi Bai Xiaochun, Zhou Yixing berkata, "Itu hanya kulit binatang."

Penasaran, ia mengambil untuk melihatnya, tetapi tidak melihat sesuatu yang aneh tentang itu. Dia memandang Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menggosok matanya, segera menyebabkan mereka memerah dan menangis. Melihat tempat persembunyiannya, dia menghela nafas dan berkata,

“Kulit binatang itu membuatku berpikir kembali ke masa kecilku, dan teman tetapku, Blackie…. Ah, terserahlah. Serahkan padaku. Saya akan menyimpannya sebagai kenangan. Saya ragu Grand Heavenmaster akan keberatan jika saya menyembunyikan binatang buas biasa. " Menghela nafas dan menggelengkan kepalanya, dia menerima persembunyian binatang buas dari Zhou Yixing. Setelah merasakannya di tangannya, dia memasukkannya ke dalam tasnya untuk dipegang, dengan ekspresi kenangan dan kesedihan di wajahnya. Kemudian, dia berbalik untuk pergi.

Zhou Yixing menatapnya dengan curiga saat dia pergi. Sambil tersenyum masam, dia menggelengkan kepalanya dan melanjutkan dengan penggeledahan. Tak lama, Klan Li telah sepenuhnya dibersihkan ….

Hati para anggota Klan Li meneteskan darah pepatah, dan itu terutama berlaku untuk Li Tiansheng. Dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton sebagai kasus demi kasus kekayaan diseret. Terlepas dari rasa sakit yang dia rasakan, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk situasi ini. Pada saat ini, keinginannya untuk bertahan hidup jauh melebihi segalanya, dan dia yakin bahwa jika dia melakukan hal sekecil apa pun untuk membuat Bai Xiaochun kesal, dia kemungkinan akan kehilangan tenaga hidupnya.

Sepanjang waktu, dia benar-benar membuat senyum terpampang di wajahnya, meskipun itu adalah tipe senyum kaku yang terlihat lebih buruk daripada seseorang yang menangis. Setelah Li Clan dibersihkan, Bai Xiaochun memandang Li Tiansheng, dan tidak bisa menahan sedikit rasa kagum.

"Begitu banyak kemauan, begitu," pikirnya. "Dia benar-benar tersenyum selama penggeledahan seluruh. Tampaknya Li Tiansheng mampu menghadapi situasi sulit lebih baik daripada orang kebanyakan …. ” Tiba-tiba, dia merasa lebih waspada dari sebelumnya, dan dengan cepat membuat keputusan untuk membuat persiapan terlebih dahulu untuk mencegah masalah di masa depan.

"Para pria, tangkap mereka semua dan lemparkan mereka ke Grand Suaka. Dan beri tahu sipir bahwa Li Tiansheng ini memiliki kemauan yang tidak biasa, dan harus diberi hukuman yang sangat berat! ” Dengan itu, dia mengabaikan Li Tiansheng yang diam-diam marah, dan memimpin sebagian besar Batalyon Darah Pasukannya naik ke udara.

"Target berikutnya, Klan Chen! Tidak banyak waktu yang tersisa, aku pasti harus bergegas! ” Dengan itu, ia menekan maju dengan kecepatan tinggi menuju lokasi penggeledahan berikutnya, yaitu Klan Chen di Borough 13!

Semua orang yang hadir untuk mengawasinya dan pasukan mayat mengguncang Li Clan terkejut, dan bahkan gemetaran. Fakta bahwa Li Clan yang perkasa telah bertemu nasib seperti itu bukanlah masalah kecil di Arch-Emperor City.

Jelas, Grand Heavenmaster memegang pisau tajam untuk memicu perubahan besar di kota!

Ketika orang menganalisis masalah ini dan menyebarkan berita, berbagai bangsawan dan aristokrasi di kota itu semua diberi tahu. Bahkan keempat raja surgawi mengetahui hal itu. Semua orang terkejut pada intinya, dan banyak, banyak mata datang untuk fokus pada Bai Xiaochun untuk melihat apa yang akan dia lakukan selanjutnya.

Saat Bai Xiaochun berjalan menuju Chen Clan, pikirannya terfokus pada tasnya untuk dipegang, dan Eternal Parasol, yang sekarang mengalami transformasi dramatis!

Kulit binatang yang tampaknya biasa itu jelas-jelas ada hubungannya dengan pertumbuhan thistle roh pelangi. Setelah Bai Xiaochun memasukkannya ke tasnya, sebuah wajah hantu yang misterius, setengah tertawa, setengah menangis muncul di permukaan poros payung yang rusak. Kemudian, itu dengan rakus menyerap kulit binatang, menyatu dengan itu sebagai satu!

Saat itu terjadi, kulit binatang menjadi kanopi baru dari payung. Selanjutnya, aura mulai memancar dari payung yang membuat Bai Xiaochun sangat bersemangat.

Itu tampaknya memperbaiki dirinya sendiri dan tumbuh lebih kuat! Bai Xiaochun tidak bisa lebih bersemangat. Bagaimanapun, Eternal Parasol telah sangat membantu ketika datang untuk menumbuhkan Tulang Kematiannya.

Dia khawatir tentang cara memperbaiki kerusakan pada Parasol Abadi, tapi sekarang, itu memperbaiki dirinya sendiri, dan bahkan menjadi lebih kuat dalam prosesnya. Pada titik ini, Bai Xiaochun yakin bahwa penggeledahan sudah layak dilakukan.

"Klan Li telah membantu saya mendapatkan Eternal Parasol saya kembali. Aku bertanya-tanya … kejutan apa yang ada di Chen Clan? ” Dengan gembira, ia menarik indera ilahi dari tasnya yang dipegang dan didorong ke arah Borough 13 dengan kecepatan yang lebih besar.

Banyak orang memperhatikan kemajuannya, dan segera, yang mengejutkan mereka adalah mereka menyadari bahwa Boroughs 12, 13, dan 14 semuanya memiliki keajaiban surgawi di dalamnya! Menimbang apa yang terjadi pada Surgawi Marquis Li, mereka hanya bisa membayangkan akan datang.

"Siapa yang dia tuju kali ini?!?!"

"Sialan. Saya tidak menyinggung Bai Hao, maupun Grand Heavenmaster …. "

Ketika Bai Xiaochun melewati Borough 12 dengan megah, marquis surgawi di sana menghela napas lega. Namun, Klan Chen di Borough 13 mulai merasa gugup. Kemudian, dia berhenti di udara di luar klan mereka.

"Surgawi Marquis Chen, keluar untuk melihat saya segera!" Marquis surgawi dari Borough 14 segera sedikit lega. Sementara itu, Heavenly Marquis Chen duduk di atas pagoda marquis surgawi, dicengkeram oleh firasat. Menatap Bai Xiaochun, dia menggigil dalam kecemasan.

"Hal terbaik untuk dilakukan adalah keluar dari sini secepat mungkin!" Tanpa ragu sedikit pun, ia menghancurkan slip batu giok, yang menyebabkan tubuhnya segera mulai memudar.

Semua orang di Klan Chen takut tanpa kecerdasan, termasuk yang terpilih yang telah menemani Zhou Hong dalam upayanya menyebarkan desas-desus tentang Chen Manyao dan Xu Shan. Pada saat ini, semua orang telah mendapat kabar tentang nasib Li Tiansheng, dan oleh karena itu, fakta bahwa Bai Xiaochun telah datang ke sini sangat menakutkan.

Diam memerintah di Chen Clan, dengan pengecualian terengah-engah anggota klan. Mata yang tak terhitung jumlahnya tertuju pada Bai Xiaochun, melayang di sana di udara dikelilingi oleh pasukan mayat hitam-lapis baja.

Tangannya tergenggam di belakang, dan dagunya diangkat dengan bangga, terkesan oleh keagungannya sendiri. Namun, setelah menunggu sebentar dan tidak melihat Heavenly Marquis Chen, dia melambaikan tangannya kepada anak buahnya dan berkata, "Jadi, dia memiliki keberanian untuk membenci keagungan Grand Heavenmaster? Kalahkan Chen Clan ini! Jika ada yang menolak, jalankan mereka di tempat! "

Aura jahat muncul dari pasukan mayat saat mereka terbang ke Chen Clan. Adapun dua mayat mayat tingkat dewa, Bai Xiaochun menjaga mereka di sisinya sebagai pengawal.

Zhou Yixing ada di sisi Bai Xiaochun, dan ketika dia melihat betapa kuat dan menakjubkan Bai Xiaochun, dia sekali lagi yakin bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat.

Saat Batalyon Darah Pasukan Korban mulai menyerang Chen Clan, kekuatan teleportasi tiba-tiba muncul dari pagoda di tengah-tengah klan. Namun, seperti itu, harrumph dingin juga memenuhi udara.

"Kamu pikir kemana kamu pergi?" Sosok berjubah hitam yang akrab itu sekali lagi muncul. Mengabaikan pagoda marquis surgawi, dia melangkah ke kejauhan, lalu mengulurkan tangan ke udara tipis. Seketika, udara terdistorsi, dan gambar muncul dari Heavenly Marquis Chen, yang jelas berusaha melarikan diri klan.

Ketika anggota klan melihat bahwa marquis surgawi mereka sendiri berusaha melarikan diri, itu menyerang ketakutan mereka, dan membuat mereka merasa hancur. Mereka sama sekali tidak punya keinginan untuk bertarung, dan hanya menyaksikan ketika pasukan mayat masuk dan mulai menggeledah klan.

Chen Clan sebenarnya jauh lebih kaya daripada Li Clan. Bahkan Bai Xiaochun, dengan pengalamannya yang luas melakukan penggeledahan, dibiarkan terengah-engah saat melihat semua kekayaan.

Namun, saat dia mendekati untuk melihat lebih dekat, lolongan kegembiraan meletus dari klan di daerah di mana pasukan mayat baru saja mengambil kendali.

"Aku tahu kamu akan mendapatkan apa yang pantas kamu dapatkan pada akhirnya, Chen Clan! Bahkan jika aku mati di sini hari ini, aku, Song Que, dapat menutup mataku dalam kematian, puas bahwa kau telah mendapatkan nasibmu !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya