A Will Eternal – Chapter 769 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 769 | Baca Novel Online

Chapter 769: Aku Berani Kamu Untuk Mencoba Lagi, Duke Surgawi Chen

Ketika Bai Xiaochun tiba di luar Heavenmaster Hall di istana kekaisaran, ia segera menyadari bahwa itu bukan tanpa orang seperti itu di masa lalu. Ada beberapa lusin pembudidaya yang hadir yang datang untuk memberikan salam resmi kepada Grand Heavenmaster.

Salah satunya adalah Chen Haosong, bersama dengan pria tua yang Bai Xiaochun lihat bersamanya sebelumnya. Keduanya adalah adipati surgawi, dan ada tiga adipati surgawi lainnya yang hadir. Meskipun Bai Xiaochun tidak mengenali mereka, dia bisa mengatakan dari aura mereka bahwa mereka adalah dewa. [1]

Sisa orang yang hadir semuanya adalah surga surgawi. Empat dari mereka Bai Xiaochun diakui sebagai orang-orang dari kelompok sembilan yang mengepungnya.

Mereka semua memiliki ekspresi yang tidak sedap dipandang di wajah mereka ketika mereka menunggu Grand Heavenmaster memanggil mereka untuk audiensi mereka. Begitu Bai Xiaochun tiba, semua tatapan mereka datang untuk beristirahat padanya.

"Bai Hao !!" banyak dari mereka menggeram melalui gigi yang terkatup.

Mata Chen Haosong berkilauan terutama dengan dingin, dan dia jelas ingin membunuh Bai Xiaochun. Bagaimanapun, dia dekat dengan Surgawi Marquis Li, dan saat ini, tidak jelas apakah pria itu hidup atau mati!

Semua bangsawan dan aristokrasi di Arch-Emperor City telah terguncang oleh fakta bahwa dua marquise surgawi telah ditangkap oleh Grand Heavenmaster. Setelah pertanyaan dibuat, dan menjadi jelas bahwa Bai Xiaochun ada di balik itu semua, kebencian mereka untuknya tumbuh, meskipun mereka tidak berani melakukan apa-apa secara langsung.

Ketika tatapan lima dewa, dan seluruh kelompok setengah dewa, semua datang untuk beristirahat di Bai Xiaochun, itu membuatnya merasa seolah-olah gunung yang tak terhitung membebani atasnya.

Dinginnya tatapan menyebabkan suasana hati Bai Xiaochun tenggelam lebih rendah, dan pada saat yang sama, ia mulai merasa gugup.

“Aku tidak percaya betapa buruknya orang-orang ini ingin membunuhku! Mereka tidak berani memandang Grand Heavenmaster dengan cara ini, tetapi mereka tidak memiliki keraguan ketika datang kepada saya. Mereka jelas menggertak saya karena mereka memiliki basis budidaya yang unggul! ” Jantungnya menggigil ketakutan, dia melihat kembali pada kelompok itu.

Pada titik inilah Chen Haosong berbicara.

"Beraninya kau menipu Grand Heavenmaster, Bai Hao! Jika Anda memiliki bukti bahwa Heavenly Marquises Li dan Chen adalah pengkhianat, maka segera serahkan untuk saya lihat! ” Kata-katanya disertai dengan niat membunuh yang eksplosif, dan tatapan tajam berbahaya yang membuatnya jelas bahwa dia akan menebas Bai Xiaochun dengan darah dingin jika dia bisa.

Ekspresi Bai Xiaochun berkedip saat dia berjuang untuk berurusan dengan tekanan yang menimpanya. Energi yang mengalir dari Chen Haosong seperti gunung membanting ke dalam dirinya. Telinga berdering, dia mundur beberapa langkah, wajahnya berubah pucat dalam prosesnya, dan bahkan basis budidayanya terhuyung tidak stabil.

Tiba-tiba, sensasi intens krisis mematikan muncul di dalam dirinya, menyebabkan hatinya bergetar. Namun, itu juga ketika kilatan kebencian muncul di matanya saat dia memikirkan kembali adegan tragis dari lubang yang diisi dengan 10.000 mayat. Alih-alih mencoba menstabilkan basis kultivasinya, ia malah menggigit lidahnya ketika ia terhuyung mundur, dan kemudian mengirim darah yang keluar menyembur keluar dari mulutnya.

"Apa yang Anda miliki, Surgawi Duke Chen!" dia berteriak. "Apakah Anda mencoba untuk membunuh komisaris inspeksi tepat di depan Heavenmaster Hall!?!? Jangan bilang kau berencana memberontak di sini dan sekarang !? ” Sebuah pemikiran belaka pada bagiannya menjangkau Batalion Darah Pasukan Polisi, menyebabkan banyak pasukan mayat terbang dengan membunuh aura yang melonjak.

Kilatan cahaya dingin lainnya melewati mata Chen Haosong, tapi dia tahu bagaimana menahan lidahnya saat diperlukan. Meskipun dia telah menempatkan beberapa kekuatan basis kultivasi ke dalam kata-katanya beberapa saat yang lalu, dia hanya berharap untuk sedikit mengintimidasi Bai Xiaochun, tidak menyakitinya. Tentu saja, satu-satunya alasan dia menahan diri untuk tidak sengaja menyakitinya adalah karena mereka semua berdiri tepat di luar Heavenmaster Hall.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun akan benar-benar menuduhnya melakukan sesuatu yang tidak dia lakukan! Dan di atas itu, dia menggunakannya sebagai alasan untuk memanggil Batalyon Darah Pasukan.

Chen Haosong mengerutkan kening, begitu pula empat adipati surgawi di sisinya.

Sebuah cahaya kegilaan muncul di mata Bai Xiaochun. Dia yakin bahwa orang-orang ini tidak akan berani membunuhnya di sini. Lagipula, apa gunanya Grand Heavenmaster menggunakannya untuk mengeluarkan peringatan, jika dia membiarkan orang membunuhnya?

Either way, Bai Xiaochun tidak khawatir tentang benar-benar menghadapi ancaman terhadap hidupnya di sini. Dia masih dalam suasana hati yang buruk, dan merasa ingin melampiaskannya sedikit, jadi karena itu, dia memutuskan untuk melakukan sedikit tes.

"Saya berani Anda untuk mencobanya lagi, Duke Chen Surgawi !!" dia berteriak. Pada saat yang sama, aura pembunuh yang berkeliaran dari 1.000 mayatnya tumbuh semakin kuat. Semua tatapan mereka terfokus langsung pada Chen Haosong, seolah-olah mereka akan menyerangnya dengan sedikit provokasi.

"Kamu tidak akan berani!" Kata Chen Haosong, ekspresinya berkedip ketika dia sekali lagi menyadari betapa liciknya Bai Xiaochun.

“Aku tidak akan berani? Tidak ada yang tidak berani saya lakukan! Aku menampar Raja Hantu Raksasa di sisi kepala! Saya menculik lebih dari seratus orang di Necromancer Kettle! Saya pribadi bertarung melawan ratusan orang yang dipilih secara bersamaan di Borough 89. Jadi, ceritakan lagi apa yang tidak berani saya lakukan! Buat satu langkah lagi, dan Anda akan melihatnya sendiri! "

"Apakah kamu mengancamku !?" Chen Haosong berkata melalui mata sipit yang terbakar dengan niat membunuh.

Pada titik ini, Bai Xiaochun memutuskan untuk sepenuhnya berhati-hati terhadap angin. Kemarahan melonjak, dia memandangi semua orang yang telah berkumpul, dan dengan marah berteriak, “Dan jika ada di antara kalian yang berani bergerak, maka aku tidak akan membiarkannya jatuh! Berbuat curang! Jika aku bisa mengancam seorang duke surga, lalu apa yang membuatmu berpikir aku takut pada beberapa keajaiban surga !? Kalian dengarkan aku. Mulai dari sini, Anda sebaiknya berhati-hati di sekitar saya. Sebagai komisaris inspeksi, aku akan mengawasi kalian semua! ”

Meskipun marquise surgawi membara dengan amarah, ketika mereka melihat bahwa Chen Haosong hanya memegang tanah dan tidak berani bergerak … maka mereka jelas tidak punya pilihan selain memelototi Bai Xiaochun dengan marah.

Tentu saja, Bai Xiaochun tidak takut sama sekali ketika datang ke orang-orang hanya menatapnya, dan menatap kembali pada mereka dengan tak kenal lelah.

Ekspresi Chen Haosong tumbuh lebih tidak sedap dipandang, dan bahkan ketika ia tampaknya berada di ambang kehilangan kendali atas amarahnya, seseorang berdeham di dalam Balai Heavenmaster. Kemudian, pintu perlahan terbuka, dan Grand Heavenmaster berjalan keluar.

"Bagaimana kita bisa mempertahankan front persatuan dengan semua pertengkaran ini !?" katanya dengan suara serak.

Semua orang, termasuk Chen Haosong, berbalik, menggenggam tangan dan membungkuk.

"Salam, Grand Heavenmaster!"

Saat dia berdiri di sana di depan Heavenmaster Hall, Grand Heavenmaster tampak agak bungkuk. Dia tampak tua, dan tidak terlalu mengancam sama sekali, namun, semua orang menatapnya dengan teror yang bersembunyi di kedalaman mata mereka.

“Agaknya kamu datang ke sini dalam kelompok besar karena kamu memiliki sesuatu yang penting untuk dibahas. Apakah saya benar?"

Terdengar sangat hormat, Chen Haosong berkata, "Grand Heavenmaster, kami akan mengambil kata-kata nasihat Anda ke hati. Alasan Junior datang ke sini hari ini adalah untuk melaporkan bahwa semuanya tidak berjalan dengan baik dalam pertempuran di Tembok Besar barat. Saya ingin meminta penggunaan salah satu harta rahasia, Duri Heavenspan …. "

Adipati surgawi lainnya berlangsung dengan cara yang sama, melaporkan suku mana yang mengalami masalah, atau harta apa yang muncul. Beberapa menawarkan berita dari wilayah Sungai Heavenspan.

Sebagian besar keajaiban surgawi mengikutinya. Mereka melaporkan tentang hal-hal acak yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan Heavenly Marquis Li atau Chen. Meskipun Bai Xiaochun belajar sedikit lebih banyak tentang situasi di dunia luar dari mendengarkan laporan mereka, dia tahu bahwa semua orang ini adalah rubah tua yang cerdik, dan tidak benar-benar perlu menyatakan tujuan mereka yang sebenarnya dengan segera. Mereka semua datang ke sini hari ini bersama-sama sudah cukup untuk mengirim pesan yang sangat jelas.

Selain itu, itu tidak membuatnya tampak seperti mereka setia kepada Arch-Emperor. Posisi komisaris inspeksi telah dibiarkan kosong selama bertahun-tahun, tetapi sekarang setelah diisi, dua marquise surgawi telah segera ditangkap. Itu sudah cukup untuk membuat semua bangsawan dan gelisah aristokrasi, dan itu normal jika mereka akan mencoba mendapatkan lebih banyak klarifikasi tentang situasi.

Namun, tidak semua orang tampaknya bersedia untuk membiarkan hal itu terjadi. Salah satu marquise surgawi tampaknya lebih lambat dalam pengambilan daripada orang lain, dan setelah semua orang memberikan laporan mereka, berkata, "Grand Heavenmaster, um, tentang Heavenly Marquis Li …."

Sebagai tanggapan, semua orang memandangnya dengan kaget, dan banyak dari mereka bahkan mulai berkeringat dengan gugup. Adapun Grand Heavenmaster, dia berbalik ke arah orang yang baru saja berbicara, tatapan gelap di matanya.

"Bicaralah," katanya perlahan. "Aku tidak bisa mendengarnya."

"Um, aku–"

"Lebih keras!" Grand Heavenmaster mengulangi.

Keringat mulai menuangkan wajah marquis surgawi. Dengan gemetar, dia berkata, "Hamba Anda yang rendah hati … tidak memiliki pertanyaan untuk ditanyakan!"

Grand Heavenmaster mengangguk, dan kemudian memandang berkeliling pada kelompok itu dalam diam. Setelah beberapa saat yang menyakitkan berlalu, Chen Haosong pergi, dan kemudian satu per satu, sisa kelompok pergi.

Pada saat itu, hanya Bai Xiaochun dan Grand Heavenmaster yang tersisa di luar Heavenmaster Hall.

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali. Adegan yang baru saja diputar adalah sesuatu yang tidak sering dia lihat…. Grand Heavenmaster hanya mengucapkan beberapa kalimat pendek, namun terdengar sangat mengesankan.

Bahkan ketika Bai Xiaochun merenungkan subjek, Grand Heavenmaster memecah kesunyian.

“Terkadang aku benar-benar harus mengagumi Surgawi di Pulau Heavenspan…. Aku benar-benar tidak menghargai dia! ” Dengan itu, dia memandang Bai Xiaochun. "Jadi di antara kelompok tadi, menurutmu siapa yang setia pada klan kekaisaran?"

1. Pada titik ini saya ingin menjelaskan sesuatu yang membingungkan saya pada awalnya. Chen Haosong menyandang nama keluarga yang sama dengan Klan Chen yang baru saja dibersihkan Bai Xiaochun. Namun, Chen Haosong bukan anggota Chen Clan itu. Dia memiliki tingkat adipati sendiri Chen Clan, suatu hal yang kemudian menjadi lebih jelas dalam cerita. Untuk saat ini, saya pikir itu membuat hal-hal sedikit lebih mudah dimengerti untuk menunjukkan bahwa dia tidak terhubung dengan Chen Clan tingkat marquis.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya