A Will Eternal – Chapter 770 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 770 | Baca Novel Online

Chapter 770: Hamba Anda yang Sederhana Memiliki Rencana

Bai Xiaochun bahkan tidak berkedip sekali pun dalam menanggapi pertanyaan Grand Heavenmaster. Mengingat betapa seriusnya pria itu bertindak, dia tanpa ragu berkata, "Grand Heavenmaster, saya akan mengatakan ada kemungkinan besar bahwa mereka semua setia kepada klan kekaisaran. Dan terutama Chen Haosong. Bajingan itu pasti ada di sisi Kaisar-Lengkungan! ”

Bai Xiaochun masih marah melihat betapa Chen Haosong tampaknya ingin membunuhnya, dan menganggap ini adalah kesempatan sempurna untuk melakukan sesuatu tentang hal itu.

Membersihkan tenggorokannya sedikit, Grand Heavenmaster berkata, "Oh? Apakah Anda punya bukti? "

"Bukti? Tentu saja! Beberapa saat yang lalu, Chen Haosong jelas ingin membunuhku. Grand Heavenmaster, Anda secara pribadi menunjuk saya sebagai komisaris inspeksi, dan saya sepenuhnya dan sepenuhnya loyal kepada Anda. Fakta bahwa dia sebenarnya ingin membunuhku melakukan banyak hal untuk menunjukkan apa yang dia pikirkan. Grand Heavenmaster, kenapa tidak kita singkirkan saja semuanya! ”

Grand Heavenmaster memandang Bai Xiaochun dari sudut matanya. Dia tahu perbedaan kecil antara Chen Haosong dan Bai Xiaochun, dan juga tahu orang macam apa Bai Xiaochun. Oleh karena itu, dia hanya mengabaikan desakannya, dan melihat dengan serius ke kedalaman istana kekaisaran.

Ketika Bai Xiaochun menyadari bahwa Grand Heavenmaster mengabaikannya, dia menghela nafas dalam hati pada betapa bimbangnya pria itu. Ketika Anda harus membunuh, itu perlu dilakukan tanpa ragu-ragu!

"Jika aku jadi dia," gumamnya pada dirinya sendiri, "aku pasti akan membunuh Chen Haosong segera. Tidak ada alasan untuk begitu plin-plan tentang hal itu. " Setelah sedikit waktu berlalu, Bai Xiaochun menyadari bahwa Grand Heavenmaster masih mengabaikannya, dan sepertinya tenggelam dalam pikiran. Oleh karena itu, Bai Xiaochun memutuskan untuk sementara waktu melupakan apa yang baru saja terjadi di luar.

Saat dia melakukannya, dia mulai merenungkan hal-hal lain, seperti semua kekayaan yang telah dijarahnya dari Klan Li dan Chen. Saat itulah dia mulai bertanya-tanya apakah Grand Heavenmaster sedang seperti Raja Hantu Raksasa, dan menunggu untuk mendapatkan perpecahannya.

"Grand Heavenmaster, Klan Li dan Chen berenang dalam kekayaan. Saya mendapat banyak harta dari mereka, jumlah yang sangat mengejutkan. Saya tidak dapat percaya bahwa beberapa keajaiban surgawi sebenarnya memiliki begitu banyak uang. Jelas, mereka terhubung dengan baik dengan Arch-Emperor. ” Kata-kata pengujiannya sama sekali tidak berpengaruh sama sekali. Grand Heavenmaster masih tampak tenggelam dalam pikiran, membuat Bai Xiaochun bertanya-tanya apa yang sedang dipikirkannya.

Setelah ragu-ragu sejenak, dia berkata, "Grand Heavenmaster, saya akan segera mengirim beberapa orang untuk mengirimkan semua harta yang disita …."

Namun, Grand Heavenmaster masih tidak menanggapi. Sekarang, Bai Xiaochun mulai merasakan banyak tekanan, dan mulai bertanya-tanya apakah Grand Heavenmaster mencurigainya telah mengambil beberapa hal untuk dirinya sendiri selama penggeledahan ….

Bersihkan tenggorokannya, dia berkata, "Um … Grand Heavenmaster, aku baru ingat bahwa Li Clan memiliki semacam gunung roh …."

Namun, yang mengejutkan, Grand Heavenmaster terus mengabaikannya.

Merengut di ambang air mata, Bai Xiaochun berkata, "Grand Heavenmaster, saya baru ingat bahwa Chen Clan memiliki sepotong batu giok roh …."

Sekitar waktu inilah Grand Heavenmaster akhirnya kembali menatap Bai Xiaochun, meskipun dia tampaknya tidak memfokuskan matanya, seolah-olah dia masih menatap ke angkasa.

Itu hampir membuatnya tampak seperti dia mengetahui rahasia semua dunia, sebuah pemikiran yang menyebabkan hati Bai Xiaochun mulai berdebar.

"Grand Heavenmaster, terpikir olehku bahwa ada banyak obat jiwa di Klan Li …."

Saat kata-katanya menghilang, Grand Heavenmaster tiba-tiba berbicara dengan suara seraknya.

"Apakah kamu tahu apa hal yang paling sulit untuk dipahami, Bai Hao?" Dengan itu, matanya menjadi fokus, dan dia berbalik untuk melihat ke kejauhan.

Kata-katanya membuat Bai Xiaochun merasa lebih gugup dari sebelumnya ketika dia mencoba menentukan arti dari mereka. Mungkinkah dia curiga bahwa Bai Xiaochun sebenarnya telah menggelapkan lebih dari apa yang baru saja dia akui?

Dalam kegelisahannya, dia bahkan merenungkan apakah dia harus menyerahkan Thistle Roh Pelangi dari Klan Li. Sebenarnya sangat menjengkelkan bahwa Grand Heavenmaster begitu pelit. Dia tidak menggelapkan sebanyak itu, namun pria itu terus menggali padanya.

Bahkan ketika dia berdiri di sana mencoba memutuskan apa yang harus dilakukan, Grand Heavenmaster melanjutkan.

“Hati manusia! Tidak ada satu pun di dunia ini yang lebih sulit untuk dipahami. Apakah kamu tidak setuju, Bai Hao? " Tampaknya ada kekuatan aneh yang bekerja dalam kata-kata itu. Begitu mereka memasuki telinga Bai Xiaochun, dia merasa ingin menangis. Dia hampir tidak percaya bahwa Grand Heavenmaster bahkan lebih pelit daripada Raja Hantu Raksasa. Bagaimanapun, Bai Xiaochun telah melakukan semua pekerjaan, namun, Grand Heavenmaster mengambil semua hadiah.

Tidak berani menyembunyikan hal lain, dia dengan cepat berkata, "Grand Heavenmaster, ternyata ingatanku agak buruk. Saya baru saja menyadari bahwa Li Clan sebenarnya memiliki tangkai– ”

Namun, sebelum dia bisa selesai, Grand Heavenmaster memotongnya, suaranya serak dan pupilnya sehitam malam.

“Hati manusia tak terduga. Dan bukan hanya kaum bangsawan dan aristokrasi dari Dinasti Arch-Emperor, atau Arch-Emperor sendiri. Saya juga sama. Anda tahu, jika bukan karena saya, ketika Arch-Emperor gagal melangkah ke Alam Demigod bertahun-tahun yang lalu, Dinasti Arch-Emperor akan runtuh …. Saya takut empat raja surgawi, dan saya menjaga dinasti utuh. Saya mengusir pasukan penyerang dari Sungai Heavenspan …. Anda tahu, kadang-kadang saya pikir saya harus mengikuti contoh Surgawi dari Pulau Heavenspan, dan benar-benar memusnahkan musuh-musuh saya. Singkirkan matahari dan bulan, dan biarkan langit terbuka dan cerah! " Saat kata-kata ini keluar dari mulutnya, dia menegakkan tubuh. Dia tidak lagi bungkuk, melainkan berdiri tegak dan lurus. Dia berdenyut dengan energi yang sulit untuk diungkapkan, dan tampak seperti orang yang sama sekali berbeda dari sebelumnya. Suara gemuruh memenuhi langit dan bumi, dan bahkan cahaya matahari dan bulan tampak memudar.

Tiba-tiba, Grand Heavenmaster sama sekali tidak tampak seperti orang tua bagi Bai Xiaochun. Dia tampak seperti raksasa yang bisa menopang langit, seolah-olah satu pemikiran di pihaknya dapat menyebabkan matahari dan bulan lenyap, dan melemparkan semua langit dan bumi ke dalam kegelapan!

Energi itu begitu kuat sehingga Bai Xiaochun terpaksa mengambil beberapa langkah mundur, jantungnya berdebar sepanjang waktu. Namun, efeknya hanya berlangsung sesaat sebelum Grand Heavenmaster membungkuk kembali, menundukkan kepalanya, dan menghela nafas.

Langit kembali normal, dan semua langit dan bumi diam. Namun, hati Bai Xiaochun masih berpacu, dan dia terengah-engah. Pada titik ini, Grand Heavenmaster berbalik untuk menatapnya.

"Apa yang baru saja Anda katakan? Klan Li memiliki tangkai apa? "

Bai Xiaochun balas menatapnya dengan syok bisu, air mata pepatah mengalir dalam dirinya. Pada titik ini, dia menyadari bahwa dia telah salah menilai situasi. Grand Heavenmaster sama sekali tidak peduli tentang kekayaan yang telah disita selama penggeledahan. Dia mendesah dan berpikir, bukan tentang harta karun itu, melainkan tentang masalah pribadinya. Lebih jauh, kata-kata yang diucapkannya tidak pernah ada hubungannya dengan kekayaan yang disita.

Bai Xiaochun menelan ludah saat dia berlari untuk datang dengan ide bagaimana memastikan dia bisa menjaga semua yang dia dapatkan selama penggeledahan. Untuk memiliki tatapan Grand Heavenmaster yang diarahkan padanya menyebabkan butir-butir keringat muncul di dahinya ketika dia dengan gugup berkata, "Um … apa yang dimiliki Klan Li? Ah, itu tidak masalah. Grand Heavenmaster, Anda sepenuhnya benar bahwa hati manusia tak terduga. Namun, itu tidak penting! Sebenarnya, tidak masalah apakah orang-orang setia padamu atau tidak, pada Arch-Emperor! ”

Pada awalnya, apa yang dia katakan tidak masuk akal bahkan untuk dirinya sendiri. Namun, ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, sebuah ide mulai terbentuk lebih jelas dalam benaknya, dan dia melanjutkan, “Yang paling penting adalah apa yang akan mereka lakukan jika Anda dan Arch-Emperor hadir pada saat yang sama! Siapa yang peduli jika Chen Haosong dan yang lainnya benar-benar setia kepada Kaisar Agung ?! Siapa di antara mereka yang akan mengakui hal itu secara terbuka?

"Bahkan jika semua bangsawan dan aristokrasi di seluruh Kaisar Dinasti Arch-Kaisar setia kepada Arch-Emperor, mengapa itu penting ?! Tak satu pun dari mereka yang berani mengakuinya di hadapan Anda! Itu menunjukkan bahwa Anda memilikinya di bawah ibu jari Anda! " Semakin dia berbicara, semakin segalanya masuk akal, dan dia semakin bersemangat.

"Grand Heavenmaster, mungkin Anda tidak bisa memaksa semua orang untuk setia kepada Anda, Anda juga tidak bisa menentukan dengan pasti siapa yang tidak loyal. Namun, apa yang dapat Anda lakukan, tuan, adalah membuat semua orang takut kepada Anda!

"Grand Heavenmaster, hamba setia Anda berpendapat bahwa Anda tidak perlu mencoba mencari tahu siapa yang setia kepada siapa. Anda hanya perlu mencari tahu siapa yang paling mereka takuti! ” Pada akhirnya, dia berbicara begitu keras sehingga dia hampir berteriak. Pada saat yang sama, mata Grand Heavenmaster perlahan mulai menyipit dalam pikiran. Itu pada gilirannya menyebabkan Bai Xiaochun merasa sangat bangga dengan kata-katanya. Tidak hanya kedengarannya indah, mereka sebenarnya dikemas dengan banyak tingkat kebenaran.

Menimbang bahwa Grand Heavenmaster sekarang berpikir serius tentang kata-katanya, Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi mendesah betapa tak tertandingi dia di bawah surga.

"Untuk melindungi tanaman obat itu dari Klan Li," pikirnya, "dan juga Queer, aku harus bangkrut." Bersihkan tenggorokannya, dan merasa seperti gambaran kebenaran yang luar biasa, dia memukul sementara setrika panas.

"Grand Heavenmaster, hambamu yang rendah hati memiliki rencana …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya