A Will Eternal – Chapter 772

shadow

A Will Eternal – Chapter 772

Chapter 772: Jika Kau Mendapat Apa yang Dibutuhkan, Berjuanglah!

Saat lonceng berdentang, jalan-jalan di Arch-Emperor City dipenuhi dengan lautan manusia. Itu sama di atas juga, dengan angka yang tak terhitung jumlahnya terbang ke istana kekaisaran.

Penjaga kota keluar dengan kekuatan penuh untuk menjaga ketertiban dan memastikan bahwa tidak ada yang tak terduga terjadi pada hari pengorbanan leluhur ini.

Tentu saja, ada sedikit peluang untuk hal seperti itu; penjaga kota melakukan tugasnya dengan loyalitas tertinggi. Bahkan, daerah dekat Inspeksi Manor dijaga sangat ketat.

Persoalan dengan dua mukjizat surgawi bulan sebelumnya sangat besar. Komisaris inspeksi baru telah membuat percikan besar, dan merupakan target permusuhan yang hampir universal di dinasti. Jika ada kecelakaan terjadi mengenai dirinya, itu bisa mempengaruhi pengorbanan leluhur, dan itu adalah sesuatu yang penjaga kota tidak bisa biarkan terjadi.

Bahkan ketika penjaga kota memberikan perhatian khusus untuk menjaga Inspeksi Manor aman, Bai Xiaochun terbang dari dalamnya, dikelilingi oleh seribu pasukan mayat.

Ketika dia melakukannya, para bangsawan dan bangsawan terdekat memperhatikan, dan banyak tatapan datang untuk diperbaiki padanya. Mereka semua mengandung emosi yang campur aduk, dengan segala sesuatu mulai dari kebencian hingga ketakutan.

Ketika Bai Xiaochun merasakan begitu banyak orang memandangnya, dia berdeham, menggenggam tangannya di belakang, dan mengangkat dagunya. Dia bahkan melotot ke arah orang-orang yang menatapnya dengan ekspresi penuh kebencian, membuatnya terlihat seperti dia tidak takut pada apa pun di dunia.

Ekspresinya yang angkuh mengatakan itu semua: Jika kamu punya apa yang diperlukan, maka lakukanlah!

Dan itu adalah kebenaran! Dia mendapat dukungan dari Grand Heavenmaster, serta 1.000 tentara mayat. Itu berarti bahwa Bai Xiaochun bisa menatap para adipati surgawi jika dia mau, apalagi marquise surgawi.

Ketika para bangsawan dan bangsawan aristokrat yang terbang di udara merasakan sikap Bai Xiaochun, mereka mengerutkan kening, lalu memandangi pasukan mayatnya dengan takut sebelum mengembalikan fokus mereka ke istana kekaisaran dan terbang ke depan.

"Benar-benar sekelompok wusses. Semua mengguncang sepatu bot mereka saat melihat komisaris inspeksi! ” Merasa sangat senang, dia terus melangkah dengan perlahan menuju istana kekaisaran.

Tentu saja, bukan hanya bangsawan dan aristokrasi terbang di udara yang memperhatikan Bai Xiaochun. Orang-orang biasa di bawah di kota ini, pembudidaya jiwa yang tak terhitung jumlahnya dan raksasa biadab, semua menyaksikan Bai Xiaochun terbang ke atas.

"Komisaris Inspeksi Bai Hao!"

"Itu dia! Bulan lalu, dia mengguncang klan dua marquise surgawi …. "

“Tidak ada yang melihat dia selama sebulan, tetapi sekarang saatnya untuk pengorbanan leluhur, di sini dia. Dia pasti akan menyebabkan adegan lain …. "

Menanggapi gebrakan pembicaraan, penjaga kota di daerah itu menjadi lebih waspada. Meskipun mereka tidak berduyun-duyun untuk mengelilingi Bai Xiaochun, mereka memang melihat sekeliling dengan niat membunuh, siap untuk melompat untuk campur tangan jika terjadi sesuatu yang tidak terduga.

Merasa sangat terlindungi, Bai Xiaochun terus maju dengan antisipasi apa yang akan terjadi. Hanya memikirkan rencananya untuk pengorbanan leluhur membuatnya begitu bersemangat sehingga dia hampir tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri.

“Bulan meditasi terpencil saya sangat produktif. Saya akhirnya berhasil dengan nyala api tujuh belas warna … dan Hao’er membuat kemajuan yang signifikan dalam pelelangan nyala api delapan belas warna. Saya yakin itu tidak akan lama sebelum formula untuk api delapan belas warna selesai.

"Begitu aku memiliki formula itu, dan berhasil menyulap nyala api itu … maka akhirnya aku akan menjadi ahli nujum duniawi!" Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia menggigil mengantisipasi. Saat ini, sepertinya langit adalah batasnya, dan itu benar-benar perasaan yang luar biasa.

“Hanya ada tiga ahli nujum di bumi di seluruh Wildlands. Jika saya berhasil, maka saya akan menjadi yang keempat! " Di Wildlands, ahli nujum duniawi sangat langka sehingga posisi mereka kira-kira sama dengan adipati surgawi!

Bahkan, dalam beberapa hal, mereka benar-benar melampaui adipati surgawi. Selama orang seperti itu tidak mengkhianati Wildlands, mereka bisa melakukan apa saja yang mereka sukai. Mereka bahkan bisa melakukan pelanggaran berat yang biasanya dihukum dengan hukuman mati, tetapi dibebaskan karena posisi mereka!

Lagipula … ada puluhan dewa di Wildlands, tapi hanya ada tiga ahli nujum di bumi!

"Tapi itu hanya sekunder. Yang paling penting adalah bahwa jika saya dapat menyulap nyala delapan belas warna, maka itu berarti saya bisa melakukan peningkatan roh pada jiwa saya yang baru lahir! Dalam satu gerakan, saya bisa mendorong basis kultivasi saya sampai ke tahap Nascent Soul akhir !! ” Pikiran seperti itu membuat Bai Xiaochun bahkan lebih bersemangat. Bagaimanapun, dia saat ini berada di pertengahan Nascent Soul stage, tetapi bisa mengalahkan setengah dewa dalam pertempuran. Jika dia mencapai tahap Nascent Soul akhir … maka dia kemungkinan besar bisa menang melawan dewa sejati!

“Bahkan jika aku tidak bisa, yah, tunggu saja sampai aku berada di lingkaran besar. Maka aku pasti akan bisa mengalahkan para dewa! ” Bai Xiaochun tidak mungkin bersemangat. Dia bahkan menambah kecepatan saat dia menuju ke istana kekaisaran. Dia dan pasukannya adalah berkas cahaya terang yang melesat ke gerbang timur istana.

Saat dia mendekat, seorang pria paruh baya bisa terlihat di kejauhan. Dia mengancam tanpa marah, mengenakan jubah emas panjang yang disulam dengan gambar matahari, bulan, dan awan. Secara keseluruhan, dia terlihat sangat mengesankan.

Selain itu, setiap kali orang melewatinya, mereka dengan hormat akan menggenggam tangan dan membungkuk untuk memberi salam.

Pria itu tak lain adalah salah satu dari sepuluh adipati surgawi, Chen Haosong!

Dia tidak berdiri di sana sendirian. Di sebelahnya ada seorang lelaki jangkung berbadan kekar yang mengenakan jubah resmi bersulam ular emas. Dari tubuhnya yang kekar, mungkin untuk mengatakan bahwa dia memiliki kekuatan tubuh yang luar biasa, namun, dia berdiri dengan penuh hormat di belakang Chen Haosong.

Begitu Bai Xiaochun melihat Chen Haosong, dia mendengus dingin di dalam hatinya. Adapun Chen Haosong, sinar dingin melewati matanya, bersama dengan ekspresi jijik yang tidak dia sembunyikan.

Bai Xiaochun telah melihat pria kekar itu sebelumnya juga. Dia sangat mirip Zhao Dongshan, dan sebenarnya salah satu anggota senior klan Zhao Dongshan. Dia bukan marquis surgawi biasa, melainkan, salah satu dari sembilan marquise surgawi yang sangat kuat yang mengeroyok Bai Xiaochun!

Pria kekar melirik Bai Xiaochun, dan kemudian tertawa dingin.

"Pengorbanan leluhur adalah untuk adipati surgawi dan marquise surgawi," katanya dengan suara booming. "Apa yang dilakukan sampah ini di sini?"

Suaranya begitu keras sehingga semua bangsawan dan aristokrasi yang berkumpul di dekat gerbang timur bisa mendengarnya dengan sangat jelas.

Tak satu pun dari orang-orang itu yang memiliki kesan yang sangat baik tentang Bai Xiaochun, jadi mereka segera melirik dengan tatapan menghina saat mereka memandangnya.

Kemarahan Bai Xiaochun berkobar, dan dia memelototi mereka. Menimbang bahwa dia mendapat dukungan penuh dari Grand Heavenmaster, dia tidak takut pada orang-orang ini sama sekali. Bahkan, dia langsung menunjuk pria kekar itu.

"Orang ini tidak menghormati Grand Heavenmaster! Tangkap dia! " 1.000 pasukannya segera mendongak, dan kemudian 100 dari mereka menyerbu ke arah pria kekar itu.

Orang ini tidak pernah dapat menebak bahwa Bai Xiaochun akan berani mengambil tindakan di sini, di gerbang timur istana kekaisaran, pada hari pengorbanan leluhur. Ekspresi berkedip, dia baru saja akan mencadangkan ketika Chen Haosong menyela dengan mendengus dingin.

"Cukup dengan melodrama!" katanya, melangkah maju.

Suaranya bergema dengan kekuatan ledakan, menyebabkan pasukan mayat yang maju bergetar nampak, dan kemudian terhenti, seolah-olah mereka telah disegel di tempat.

Pada saat yang sama, kaki Chen Haosong mendarat, dan energi ledakan keluar darinya. Angin topan segera menendang, meraih 100 pasukan mayat dan melemparkan mereka kembali ke Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun melebar ke tatapan yang lebih dalam, dan dia baru saja akan mengatakan sesuatu ketika Chen Haosong berbicara.

"Zhao Xionglin adalah marquis surgawi, dan berhak untuk mencaci maki kamu! Jika kamu tidak akan menundukkan kepala dan menerimanya, baiklah, tapi beraninya kamu pergi dan memfitnah– ”

"Grand Heavenmaster sendiri menunjuk saya sebagai komisaris inspeksi!" Bai Xiaochun menyela dengan keras, mengangkat dagunya. “Dia dengan tegas memerintahkan saya untuk berpartisipasi dalam pengorbanan leluhur. Bagi Zhao Xionglin untuk berbicara begitu kasar, dan bahkan mencaci maki saya, setara dengan dia menentang dekrit Grand Heavenmaster! Bagi saya untuk mengatakan bahwa dia menunjukkan rasa tidak hormat sebenarnya membiarkannya lolos dengan mudah! ”

"Kamu!!" Zhao Xionglin berkata dengan marah. Meskipun dia telah mendengar bahwa Bai Hao ini relatif berlidah tajam, dia tidak pernah membayangkan bahwa dia dapat dengan mudah memutar hal-hal untuk membuatnya tampak seperti Zhao Xionglin sendiri yang menghina Grand Heavenmaster.

“Hanya itu yang bisa kau katakan? ‘Kamu’? Jika Anda memiliki apa yang diperlukan, maka lihat apakah Anda dapat melawan semua 1.000 pasukan mayat saya! Jika 1.000 terlalu banyak, lalu bagaimana dengan 100? Pilih 100 yang kamu suka, dan lihat apakah kamu tidak akan mati oleh tanganku! ” Saat Bai Xiaochun berbicara, aura pembunuh yang berasal dari 1.000 pasukannya tumbuh semakin kuat.

"Betapa tidak tahu malu!" Zhao Xionglin menggeram melalui gigi yang terkatup. Meskipun dia adalah salah satu yang terkuat di antara marquise surgawi, tidak ada cara dia bisa mengalahkan 100 pasukan mayat dalam pertarungan, apalagi 1.000. Pasukan mayat tidak takut mati sama sekali, dan memiliki tubuh terberat yang bisa dibayangkan. Ketika mereka menyerang, mereka menyebabkan darah terciprat, dan tidak berhenti sampai pertempuran berakhir.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya