A Will Eternal – Chapter 775

shadow

A Will Eternal – Chapter 775

Chapter 775: Bai Hao Ini Adalah Celaka yang Baik Untuk Apa-apa.

Lelaki tua yang seram itu menyerang dengan kecepatan seperti kilat, sampai-sampai Nyonya Merah-Debu dan ahli waris lainnya jelas tidak punya waktu untuk bereaksi. Sebenarnya, Nyonya Merah-Debu sebenarnya cenderung melakukan sesuatu, tetapi tidak cukup cepat untuk melakukannya.

Basis kultivasi orang tua itu meletus dengan fluktuasi deva saat dia muncul tepat di depan Bai Xiaochun. Di sana, ia menyerukan kekuatan deva untuk menjadi satu dengan semua ciptaan dan mengambil bentuk simbol magis yang sangat besar.

Tentu saja, Bai Xiaochun terkejut, dan segera mencoba untuk mundur. Dari apa yang dia tahu, pria tua ini lebih menakutkan daripada Chen Haosong. Satu serangan darinya … akan menjadi bencana besar!

"Aku mengatakan satu hal yang tidak disukainya, dan dia mencoba membunuhku!?!?" Bai Xiaochun takut mati. Namun, bahkan ketika dia dengan gemetar mundur dari pria yang menyeramkan, Grand Heavenmaster tersenyum. Itu adalah senyum yang mendalam dan bermakna, dan pada saat yang sama, kelipan pujian bisa terlihat di matanya. Menjangkau, dia melambaikan jari kanannya ke arah Bai Xiaochun.

Seketika, perisai cahaya hitam muncul di sekitar Bai Xiaochun, hampir seperti gelembung yang benar-benar mengelilinginya.

Semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkan, tetapi sebenarnya terjadi pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu. Kemudian, simbol ajaib luar biasa yang merupakan penjelmaan dari lelaki tua yang menyeramkan itu menghantam gelembung itu.

Ledakan besar terdengar, dan seluruh istana kekaisaran bergetar.

Gelembung itu runtuh, dan lelaki tua itu muncul, wajahnya pucat saat dia batuk seteguk darah. Serangan itu mengirimnya jatuh ke belakang untuk membanting ke tanah di dalam aula utama, di mana ia batuk lebih banyak darah. Lalu dia berbalik untuk melihat Grand Heavenmaster.

"Grand Heavenmaster, Anda–" Sebelum dia bisa selesai berbicara, Grand Heavenmaster memandangnya, menyebabkannya bergetar. Apa pun yang dia rencanakan untuk dikatakan tersangkut di tenggorokannya.

"Tenang dan biarkan Bai Hao selesai berbicara," Grand Heavenmaster berkata dengan dingin. Sedangkan untuk Arch-Emperor, dia sekarang mencengkeram lengan tahta naga begitu erat sehingga nadi biru terlihat menonjol di punggung tangannya!

Bai Xiaochun menelan ludah. Gelembung hitam dari beberapa saat yang lalu telah memastikan bahwa dia keluar dari insiden itu sama sekali tidak terluka. Namun, sensasi krisis mematikan yang dia rasakan masih melekat, menyebabkan hatinya bergetar. Namun, dia sudah memulai jalan ini, dan tidak ada jalan untuk kembali. Sinar dingin di matanya, dia menenangkan diri dan berbicara dengan suara keras.

"Dengar, dasar bodoh. Saya tidak berusaha menipu Yang Mulia. Ini adalah jiwa dewa! Apakah Anda buta atau apa? Selain itu, saya tidak meminta pendapat Anda tentang masalah ini. Grand Heavenmaster: maukah Anda memberikan penilaian? Jiwa macam apa ini, tuan? ”

Senyum misterius di wajah Grand Heavenmaster terlihat oleh semua orang ketika dia menjawab, "Jiwa dewa!"

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, para pangeran dan putri kekaisaran tersentak, dan wajah mereka berkedip dengan berbagai emosi. Beberapa dari mereka, seperti pangeran kedua dan pangeran besar, benar-benar pucat.

"Grand Heavenmaster sedang berusaha membuat ayah menundukkan kepalanya dalam penyerahan !! Dia akan memaksanya untuk mengatakan bahwa itu adalah dewa dewa !! Grand Heavenmaster menegaskan kembali otoritasnya !! "

Bahkan pejabat dan aristokrasi yang paling tidak cerdas pun dapat melihat apa yang sedang terjadi. Sebagai tanggapan … ekspresi wajah semua orang yang hadir segera berubah, dengan beberapa menjadi bersemangat atau bahagia.

Nyonya Merah-Debu menarik napas dalam-dalam dan memandang Bai Xiaochun dengan ekspresi rumit. Mata Zhou Hong menyala karena ketakutan ketika dia menyadari bahwa Grand Heavenmaster akan memaksa tangan Kaisar Agung. Semakin Zhou Hong memikirkan tentang bagaimana Bai Xiaochun melakukan tugas ini, semakin takut dia.

Raja Juara Junior berdiri di sana dengan tenang, dan pewaris Roh Advent King menundukkan kepalanya. Chen Haosong dan adipati surgawi lainnya berdiri dalam introspeksi diam, jelas berharap bahwa mereka tidak terseret ke dalam apa yang terjadi.

Bai Xiaochun bisa melihat pembuluh darah melotot di tangan Arch-Emperor, dan bisa merasakan niat membunuh di matanya. Meskipun itu pemandangan yang menakutkan, Bai Xiaochun mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia berada di sisi Grand Heavenmaster. Selain itu, dia tidak bisa membantu tetapi memikirkan kembali bagaimana klan kekaisaran berada di belakang serangan di toko peningkatan semangatnya.

Sambil menggertakkan giginya, dia berkata, “Grand Heavenmaster berkata bahwa itu adalah dewa dewa. Yang Mulia, apa yang Anda katakan, tuan? Jiwa macam apa ini …? ”

Sebagai tanggapan, Arch-Emperor duduk di sana di Singgasana Naga-nya, matanya semakin dingin dari sebelumnya. Semua mukjizat surgawi dan adipati surgawi berdiri di sana dengan hati berdebar, mengalihkan pandangan mereka ke bawah.

Pembuluh darah di tangan Arch-Emperor melotot lebih besar dari sebelumnya, dan matanya lebih dingin daripada angin musim dingin yang paling dingin. Sepertinya dia ingin dengan sepenuh hati menguliti Bai Xiaochun hidup-hidup!

Orang yang berbicara berikutnya adalah orang tua jahat kedua. Di dalam, dia menggerutu pahit, tetapi sebagai pelayan klan kekaisaran selama beberapa generasi, dia merasa bahwa dia harus berbicara. "Apa yang kamu miliki, Bai Hao! Ini omong kosong lengkap! Itu jelas jiwa tingkat Pendirian Yayasan. Bagaimana bisa ada yang mengira itu adalah dewa deva ?! ”

Pada titik ini, Bai Xiaochun mengambil napas santai dan malas. Kemudian, dia memelototi lelaki tua itu dan mengangkat jiwa setingkat Yayasan Pendirian tinggi ke udara. Perlahan-lahan berbalik untuk melihat aristokrasi dan pejabat yang berkumpul, dia berdeham.

"Marquise Surgawi. Dukely Dukes. Maukah Anda membantu sedikit? Apakah ini jiwa level Yayasan Pendirian, atau jiwa dewa? ” Bai Xiaochun benar-benar mulai bersemangat, karena ia akhirnya mencapai tujuan akhir rencananya. Segala sesuatu yang telah dia lakukan hingga saat ini merupakan tipuan. Dia sengaja membiarkan semua orang percaya bahwa dia akan mencoba memaksa Kaisar-Arch untuk turun tahta, atau setidaknya menundukkan kepalanya. Tetapi kebenarannya … adalah bahwa tujuannya bukan untuk memaksa tangan Kaisar Agung, melainkan … semua pejabat pemerintah dan bangsawan!

Semua ini berasal dari pernyataannya bahwa dia bisa memberi Grand Heavenmaster kesempatan untuk melihat apa yang Bai Xiaochun tidak bisa; apa yang dipikirkan semua orang.

Kata-kata tak terduga Bai Xiaochun membuat semua orang lengah. Tiba-tiba, urat-urat menonjol keluar di wajah Arch-Emperor ketika dia menyadari bahwa segalanya jauh lebih buruk daripada yang dia kira sebelumnya. Adapun dua pria tua yang menyeramkan, wajah mereka benar-benar kehabisan darah.

Para pangeran dan putri kekaisaran gemetar, dan beberapa dari mereka bahkan mendesah dalam hati. Semua bangsawan dan pejabat tiba-tiba merasa seperti mereka mati lemas. Sebelumnya, mereka berharap untuk tetap berada di luar dari apa yang tampak sebagai Grand Heavenmaster dan kepala Kaisar yang menyeruduk. Dan pada awalnya, tampaknya mereka berhasil. Tapi kemudian, tanpa peringatan sama sekali, Bai Hao yang terkutuk ini membalikkan segalanya dan menargetkan mereka!

Mata Nyonya Merah-Debu melebar, seolah ini adalah pertama kalinya dia benar-benar melihat Bai Xiaochun. Raja Juara Junior dan pewaris Roh Advent King sama-sama terengah-engah.

Tindakan Bai Xiaochun dari sebelumnya, dan cara dia mengendalikan aliran peristiwa, telah menjadi ahli, untuk sedikitnya. Hampir tidak ada yang bisa dipersiapkan sama sekali untuk menyadari bahwa tujuan sebenarnya Bai Xiaochun sebenarnya adalah pejabat dan bangsawan!

Namun, ada beberapa di antara hadirin yang tidak tertangkap benar-benar lengah. Chen Haosong dan sembilan adipati surgawi lainnya sebenarnya sudah mulai berspekulasi sejak awal bahwa Bai Xiaochun melakukan suatu tindakan.

Beberapa keajaiban surgawi juga sudah mulai bekerja sebelumnya. Namun, pemahaman itu tidak membantu mereka menyelesaikan masalah yang mereka hadapi sekarang, dan mereka semua mengutuk dengan keras di hati mereka.

Adapun semua orang yang memiliki masalah dengan Bai Xiaochun di masa lalu, pergantian peristiwa yang tiba-tiba menyebabkan wajah mereka jatuh, dan kebencian mereka terhadapnya tumbuh semakin kuat.

Pada titik ini, semua orang bisa mengatakan bahwa Grand Heavenmaster membantu Bai Hao ini, dan menggunakan jiwa yang dimaksud untuk menentukan sikap semua orang yang hadir!

Itu adalah masalah yang ingin dihindari oleh semua orang yang hadir, tetapi sekarang mereka terjebak di jalan buntu. Dengan demikian, kebencian yang mereka rasakan terhadap Bai Xiaochun menembus sampai ke sumsum mereka. Di masa lalu, mereka dapat mengambil keuntungan dari ketidakstabilan politik umum untuk keuntungan mereka sendiri. Tetapi sekarang, mereka harus secara terbuka mengungkapkan kesetiaan mereka. Dan itu bukan pilihan yang mudah untuk dilakukan. Jika mereka menyatakan bahwa Bai Xiaochun memegang jiwa tingkat Pendirian Yayasan, Grand Heavenmaster pasti tidak akan memaafkan dan melupakan. Tetapi jika mereka mengatakan itu adalah jiwa dewa, maka Grand Heavenmaster akan memiliki kaitannya dengan mereka dengan baik dan baik. Dan itu berarti bahwa jika Arch-Emperor pernah berhasil mendapatkan kembali kekuasaan, mereka dan klan mereka pasti akan disingkirkan oleh kematian.

Tentu saja, beberapa orang dapat mempertimbangkan untuk mencoba mempertahankan kesetiaan secara diam-diam kepada Arch-Emperor, sementara secara bersamaan menyatakan diri untuk Grand Heavenmaster. Tapi itu tidak mudah, mengingat mereka berbicara di depan umum. Apakah Grand Heavenmaster percaya tindakan mereka atau tidak tidak masalah. Juga tidak masalah bahwa Kaisar Agung mungkin memahami tindakan mereka. Tidak hanya itu akan sangat memalukan, tetapi mereka akan memberikan musuh mereka kesempatan untuk digunakan melawan mereka. Slip-up sekecil apa pun di kemudian hari dapat menyebabkan hasil yang mengerikan.

Yang paling penting dari semua dalam situasi ini adalah kenyataan bahwa Grand Heavenmaster tidak mungkin benar-benar mempercayai pernyataan kesetiaan yang dibuat di sini hari ini. Namun, bukan itu yang dia inginkan …. Dia menginginkan kekuatan yang akan datang dengan semua orang memihak padanya, apakah mereka tulus atau tidak.

Dengan kekuatan itu, dia bisa dengan mudah menghancurkan semua pengaruh yang Arch-Emperor diam-diam bangun. Tidak hanya semua orang akan menyadari bahwa mereka sekali lagi telah dikuasai oleh Grand Heavenmaster, tetapi siapa pun yang pernah merasakan kesetiaan kepada Arch-Emperor sekarang akan dilanda teror.

Ini menunjukkan kekuatan, dan pada saat yang sama, ancaman!

"Bai Hao ini benar-benar sial !! Betapa tidak tahu malu !! ”

"Sangat kejam. Sialan !! ”

"Dia memaksa kita untuk secara terbuka mengungkapkan sikap kita!" Kebencian membengkak di hati semua yang hadir, dan pada saat yang sama, takut pada Bai Xiaochun.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya