A Will Eternal – Chapter 776 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 776 | Baca Novel Online

Chapter 776: Kau Kacau …

Dalam Dinasti Arch-Emperor saat ini, Arch-Emperor sebenarnya hanya boneka. The Grand Heavenmaster memegang kekuatan sejati, dan mengendalikan baik Putra Surga maupun aristokrasi. Namun, itulah yang terjadi di balik layar.

Lebih jauh lagi, dalam skema besar hal-hal, tidak masalah bahwa Arch-Emperor lemah; dia hanya Kaisar Arch yang memerintah saat ini. Tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti apa yang akan terjadi ketika Arch-Emperor berikutnya bangkit. Selanjutnya, Grand Heavenmaster belum mengikuti contoh Surgawi dari Pulau Heavenspan, dan mengubah dirinya menjadi seorang kaisar. Sejauh banyak orang prihatin, Grand Heavenmaster sebenarnya cukup baik dan murah hati.

Bahkan lebih banyak orang berharap untuk menjaga jarak dari masalah ini. Tidak berani terlibat, mereka menjaga perasaan mereka yang sebenarnya samar-samar, memungkinkan Grand Heavenmaster dan Arch-Emperor untuk menangani hal-hal mereka sendiri, selama Dinasti Arch-Emperor sendiri berlanjut.

Oleh karena itu, peristiwa yang terjadi sekarang seperti baut tiba-tiba, dan telah menempatkan masalah di sekitar masalah Grand Heavenmaster dan Arch-Emperor tepat menampar terbuka!

Semua orang di alun-alun mengutuk Bai Xiaochun dalam hati karena begitu keji sehingga menyeret mereka ke dalam situasi yang mereka telah berusaha keras untuk hindari. Bahkan, sebagian besar dari mereka sangat menyesal telah datang untuk menghadiri acara tersebut.

Tentu saja, Arch-Emperor juga benar-benar tidak siap dengan apa yang terjadi, dan menyadari bahwa peristiwa hari ini akan menentukan sekali dan untuk seberapa kuat dia!

Bai Xiaochun berkedip beberapa kali, hatinya bergetar karena gugup. Namun, dia tahu bahwa tangannya telah dipaksa. Pangeran kedua dan pangeran besar sudah bergerak melawannya, dan jika bukan karena Grand Heavenmaster, dia pasti sudah mati dan dimakamkan di sini di Wildlands.

"Kamu tidak bisa menyalahkanku untuk ini, Arch-Emperor. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, salahkan kedua putra Anda …. ” Pada titik ini, pikirannya dibuat; nasibnya sekarang sepenuhnya terikat pada Grand Heavenmaster.

Saat ini, seluruh lapangan menjadi sunyi. Para marquise surgawi dan adipati semua berdiri di sana menatap kaki mereka. Untuk pertama kalinya pada hari pengorbanan leluhur, seluruh istana kekaisaran benar-benar sunyi.

Itu membuat perbedaan yang cukup tajam dengan suara riak dan perayaan yang datang dari orang-orang biasa di bawah kota.

Kaisar Agung tidak mengatakan apa-apa, Grandmaster Agung juga tidak. Semua orang di aula berdiri di sana tanpa mengintip. Para pangeran dan putri memiliki ekspresi pahit di wajah mereka ketika mereka melihat ke bawah ke tanah, hati dipenuhi dengan kebencian untuk Bai Xiaochun pada bencana yang disebabkannya, dan ketakutan akan Grand Heavenmaster.

Namun, keheningan itu tidak berlangsung lama. Akhirnya, salah satu keajaiban surgawi mengertakkan gigi dan melangkah maju. Dengan menggenggam tangan, dia membungkuk pada Arch-Emperor dan Grand Heavenmaster, lalu berbicara dengan suara keras.

"Sangat jelas bagi saya bahwa Komisaris Inspeksi Bai Hao memegang jiwa dewa!"

Sekarang orang pertama telah melangkah maju untuk membuat pernyataan, yang kedua diikuti. Lalu yang ketiga. Satu demi satu, lebih dari seratus marquise surgawi melakukan hal yang sama.

"Itu benar-benar jiwa dewa!"

"Benar! Jika kamu melihat dari dekat, itu jelas adalah jiwa dewa! ”

Setiap orang mengatakan hal yang sama; bahwa itu adalah jiwa dewa!

Beberapa orang yang melangkah maju benar-benar loyal kepada Grand Heavenmaster, tetapi tidak semuanya. Namun, tak satu pun dari mereka yang ragu-ragu bahkan untuk memperjelas sikap mereka!

Dan tentu saja, banyak dari mereka mengutuk Bai Xiaochun sampai mati. Namun, wajah mereka ditutupi dengan ekspresi muram ketika mereka membuat pernyataan mereka tentang jiwa dewa. Bahkan sembilan marquise surgawi yang telah menyerang Bai Xiaochun melakukan hal yang sama, termasuk Zhao Xionglin. Meskipun dia bersumpah di dalam hatinya, dengan suara menggelegar dia berkata, "Siapa pun dapat melihat bahwa itu pasti jiwa dewa!"

Saat para pemuja surgawi membuat pernyataan mereka, wajah para pangeran dan putri kekaisaran semakin pucat dan pucat. Senyum pahit tersebar di wajah kedua lelaki tua yang menyeramkan itu. Sedangkan untuk Arch-Emperor, dia duduk di sana dengan tenang, menonton keajaiban dan adipati surgawi. Rasa dingin di matanya dari sebelumnya telah hilang, dan wajahnya tanpa ekspresi. Namun, jauh di matanya, sudah jelas bahwa dia memberi citra Bai Xiaochun ini ke dalam benaknya untuk selamanya.

Itu melanda rasa dingin ke dalam hati Bai Xiaochun, tapi dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia adalah salah satu dari orang-orang Grand Heavenmaster, dan bahwa Kaisar Agung tidak bisa menyakitinya bahkan jika dia lebih kuat daripada yang sudah ada.

“Kaisar Agung yang Bodoh! Saya telah memukul Raja Hantu Raksasa di sisi kepala, bodoh! Hmm, aku bertanya-tanya bagaimana rasanya menampar Arch-Emperor? ” Menelan dengan susah payah untuk mengumpulkan keberanian, dia menunggu keajaiban surgawi untuk semua melangkah maju.

Tak lama, mereka semua selesai, masing-masing dari mereka telah mengucapkan kata-kata jiwa. Berikutnya adalah sepuluh adipati surgawi, dan tidak seorang pun ragu-ragu tentang apa yang harus dilakukan.

"Jiwa dewa!"

"Jiwa dewa!"

Chen Haosong tidak terkecuali. Pada titik ini, para pangeran dan putri kekaisaran gemetar, meskipun entah karena marah atau takut tidak mungkin untuk diceritakan! Dalam hal Nyonya Merah-Debu dan perwakilan lain dari empat raja surgawi, mereka juga mengakui bahwa Bai Xiaochun memiliki jiwa dewa. Pada saat itu, alun-alun sekali lagi menjadi sunyi.

Itu adalah keheningan yang menunjukkan bahwa kekuatan keseluruhan Grand Heavenmaster sekali lagi meroket, melampaui tingkat kekuatan sebelumnya sejauh ini. Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya ia dan Kaisar Agung berselisih di depan umum!

Satu pernyataan dari Grand Heavenmaster telah menyebabkan semua orang menundukkan kepala mereka dalam penyerahan. Itu adalah jenis kekuatan yang menentang deskripsi. Seperti yang dikatakan Bai Xiaochun, Grand Heavenmaster tidak perlu tahu apa yang dipikirkan semua orang. Dia hanya membutuhkan semua orang untuk takut padanya. Sudah cukup.

Di dalam aula, pangeran besar, pangeran kedua, dan semua orang yang hadir tampak sama pucatnya dengan kematian. Namun sekali lagi, mereka tenggelam dalam penghinaan, dan ketakutan … dari Grand Heavenmaster. Pada titik ini, mereka tahu bahwa tidak masalah skema rahasia apa yang telah mereka kerjakan. Di depan Grand Heavenmaster, mereka sangat lemah sehingga mereka bisa dikalahkan dengan satu pukulan. Benar-benar menakutkan.

Lebih dari apa pun … mereka merasa sedih bahwa klan kekaisaran telah jatuh ke tingkat ini ….

Pada titik ini, Arch-Emperor menatap mendalam ke Bai Xiaochun, lalu bangkit. Tanpa melirik siapa pun, bahkan Grand Heavenmaster, dia berjalan keluar dari aula. Kedua pria tua yang menyeramkan itu menarik napas dalam-dalam, menatap Bai Xiaochun, dan kemudian mengikuti.

Para pangeran dan putri kekaisaran bergegas mengejarnya, tidak berbicara sepatah kata pun. Namun, mereka semua memandang Bai Xiaochun sebelum berangkat.

Para pejabat dan aristokrasi yang berkumpul benar-benar diam ketika mereka semua memandang ke Grand Heavenmaster di atas takhta hitamnya, yang menatap balik ke mereka dengan sinar gelap di matanya.

Yang benar adalah bahwa dia telah memberikan perhatian yang sangat dekat kepada semua orang di luar aula, termasuk marquise surgawi dan adipati surgawi. Dia telah mempelajari sedikit perubahan dalam ekspresi wajah mereka, dan bahkan fluktuasi jiwa mereka.

Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, sinar gelap di matanya sangat jitu. Pada titik ini, dia bangkit, mendorong semua orang di lapangan untuk menggenggam tangan dan membungkuk.

"Perpisahan, Grand Heavenmaster, Arch-Emperor!"

"Anda semua diberhentikan," kata Grand Heavenmaster. Lalu dia menatap Bai Xiaochun dengan setuju dan berkata, "Bai Hao, kamu ikut aku."

Dengan itu, dia berbalik dan menuju ke belakang aula besar.

Memperhatikan persetujuan di mata Grand Heavenmaster, Bai Xiaochun dengan lantang berkata, “Kamu dipecat! Kalian semua!"

Pada saat yang sama, dia menghela nafas ke dalam, dan juga mulai bersemangat pada prospek telah melakukan sesuatu yang sangat penting!

Dari awal hingga akhir, dia telah mengendalikan inisiatif, dan itu adalah hal yang sangat mendebarkan. Meskipun dia masih merasa sedikit ketakutan, fakta bahwa dia mendapat persetujuan dari Grand Heavenmaster membuatnya gemetar karena kegembiraan.

“Saya benar-benar melakukan pelayanan yang baik kali ini! Aku bertanya-tanya bagaimana Grand Heavenmaster akan menghadiahiku ?! ” Bahkan ketika dia bergegas maju untuk mengikuti Grand Heavenmaster, dia menyadari bahwa semua orang menatapnya. Berbalik, ia melihat bahwa banyak keajaiban dan adipati surgawi memandangnya dengan jijik terhadap seseorang yang memandangi orang kecil yang secara tak terduga meraih posisi berkuasa.

Dan itu sama sekali tidak menyenangkan bagi Bai Xiaochun.

Itu terutama berlaku untuk Zhao Xionglin, yang memelototi Bai Xiaochun dengan sangat keras sehingga sepertinya dia tidak menginginkan apa pun selain merobek anggota tubuhnya dari anggota tubuh!

"Beraninya kau memelototiku!" Bai Xiaochun berpikir.

Kemudian dia menjentikkan lengan bajunya, mengangkat dagunya ke atas, dan dengan keras berkata, "Sekarang setelah kalian semua memastikan bahwa aku memiliki jiwa dewa, kurasa itu berarti aku benar-benar beruntung hari ini!"

Dengan itu, dia tiba-tiba melemparkan jiwa tingkat Yayasan Pendirian ke arah Zhao Xionglin.

"Surgawi Marquis Zhao, aku punya bisnis dengan Grand Heavenmaster, jadi aku meninggalkan jiwa dewa ini bersamamu untuk disimpan dengan aman. Besok pagi di cahaya pertama, saya akan pergi ke klan Anda untuk mengambilnya. Jangan sampai hilang! Lagipula, itu adalah dewa dewa! ”

Zhao Xionglin bahkan tidak memiliki kesempatan untuk bereaksi sebelum Bai Xiaochun pergi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya