A Will Eternal – Chapter 782 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 782 | Baca Novel Online

Chapter 782: Mengkonfigurasi Api Delapan Belas Berwarna

Ahli nujum duniawi yang telah bangkit di klan Miao Lin’er sudah lama meninggal. Namun, sebelum itu, dia terkenal luar biasa, dan hanya setengah langkah lagi dari menjadi ahli nujum surgawi. Sebelum kematiannya, dia telah berhasil membuat perangkat magis yang terhubung dengan garis keturunan klan, yang membuat mustahil bagi siapa pun di luar klan untuk mendapatkan formula mereka untuk nyala api berwarna delapan belas atau sembilan belas. Bahkan seorang setengah dewa tidak akan bisa mendapatkannya tanpa persetujuan mereka.

Karena itu, nasib baik klan terus berlanjut bahkan setelah kematian ahli nujum duniawi itu. Meskipun mereka mengalami penurunan, mereka masih memiliki simpanan cadangan. Selanjutnya, kakek Miao Lin’er sudah berada di puncak peringkat selestial.

Tujuan utamanya adalah untuk naik dari peringkat surgawi ke peringkat duniawi, dan kemudian mengembalikan kejayaan yang telah dibawa ke klan oleh ahli nujum bumi sebelumnya. Klan mereka akan mengguncang Wildlands, dan akan memiliki posisi lebih tinggi dari klan dengan marquise surgawi dan adipati. Mereka sebenarnya akan berada pada posisi yang sama dengan Grand Heavenmaster.

Sayangnya, metode klan mereka untuk mencapai peringkat ahli nujum duniawi adalah unik, dan membutuhkan jiwa yang sangat cerdas untuk digunakan sebagai bahan utama. Hanya dengan cara itu percikan api yang diperlukan dapat dibuat! Karena itu, dan karena teknik yang dikembangkan oleh klan secara keseluruhan, mereka sangat sensitif terhadap fluktuasi jiwa.

Sayangnya, jiwa yang cerdas jarang terjadi. Meskipun klan mereka telah berhasil menghasilkan beberapa selama bertahun-tahun, tidak satupun dari mereka yang sempurna. Tanpa jiwa yang memenuhi semua standar, setiap upaya untuk membuat nyala api delapan belas warna tidak akan berguna.

Setelah Miao Lin’er memperhatikan sesuatu yang berbeda tentang bentuk jiwa Bai Hao, dia segera memberi tahu kakeknya. Itu mendorong klan untuk melakukan tes yang lebih hati-hati, dan kemudian dipastikan bahwa Bai Hao adalah tipe jiwa yang mereka butuhkan untuk membuat nyala api mereka menyala!

Kalau bukan karena Bai Xiaochun sendiri, klan Miao Lin’er sudah akan bergerak dan menyambar Bai Hao. Kemudian, Bai Xiaochun melejit ke posisi komisaris inspeksi, dan mengguncang segalanya di bawah langit. Pada saat itu, mereka tidak berani memprovokasi dia, dan hanya menunggu waktu mereka.

Tapi sekarang … mereka melihat peluang yang sempurna. Meskipun mereka masih takut Bai Xiaochun, keinginan mereka untuk memiliki ahli nujum duniawi mendorong mereka untuk membuat keputusan. Mereka tidak mengeluarkan biaya untuk mengusulkan aliansi dengan tiga belas klan lainnya di Arch-Emperor City. Mereka telah menghujani mereka dengan hadiah dan bahkan menawarkan untuk bersumpah Dao untuk mewujudkannya. Dengan kekuatan penuh dari aliansi yang terfokus bersama, mereka yakin … bahwa mereka dapat mengusir Bai Hao tanpa meninggalkan jejak bukti!

Pada titik ini dalam pertemuan, Miao Lin’er merasa lebih percaya diri dari sebelumnya.

Beberapa waktu berlalu, di mana ketiga belas sosok bayangan mengambil lebih banyak waktu untuk berpikir. Kemudian, satu demi satu, mereka bersumpah Dao dan menempatkan mereka ke dalam slip tulang, meresmikan aliansi.

Miao Lin’er tersenyum dengan senyum yang indah, lalu menggenggam tangan dan membungkuk.

“Bagus sekali. Lain kali ketika jiwa itu muncul, kita akan bergerak! Menurut strategi yang diterapkan kakek saya, kami akan merencanakan skenario terburuk. Setelah kami memiliki jiwa, anggota klan kami akan tersebar dan bersembunyi di tiga belas klan Anda. Tiga bulan kemudian, kakek saya akan dapat menyulap percikan api! Dan sekarang, saya akan pergi. "

Dengan itu, dia membungkuk membungkuk, berbalik, dan meluncur keluar dari kamar pribadi. Sebenarnya, Miao Lin’er berpendapat bahwa kakeknya terlalu berhati-hati dalam semua ini. Bahkan dia tidak tahu di mana dia akan bersembunyi setelah klan bubar. Dia bahkan tidak tahu siapa tiga belas klan yang baru saja dia ajak bicara.

"Yah, selama kakek yakin bisa mencegah klan lain dari menikam kita, maka kurasa kita harus baik-baik saja." Meskipun dia tidak bisa membungkus pikirannya dengan apa yang dipikirkan kakeknya, dia yakin bahwa hari-hari Bai Xiaochun sudah ditentukan, dan bahwa dia akan segera mati.

Setengah bulan berlalu dengan singkat. Bai Xiaochun sekarang hanya selangkah lagi dari berhasil menyulap nyala api delapan belas warna!

Kecepatannya dalam kemajuan sebagian berkat pemborosan sumber daya yang berlebihan, tetapi juga karena Bai Xiaochun telah mulai menerapkan teori Bai Hao pada formula segalanya dari api lima belas warna ke atas. Itu membuat segalanya berjalan lebih lancar.

Yang paling penting, dia sudah berhasil dengan nyala api delapan belas warna yang sangat samar selama kompetisi dengan Sun Yifan dan Sima Tao. Karena itu, ia dapat menghemat banyak waktu!

"Kali ini, aku pasti akan berhasil!" pikirnya bersemangat, rambutnya berantakan dan matanya merah. Dia hampir tidak pernah beristirahat sama sekali selama beberapa bulan terakhir, tetapi dia masih bersemangat tinggi.

“Itu harus bekerja! Aku sudah membuang-buang semua sumber daya dari semua klan itu …. Setelah upaya saat ini, saya hanya akan memiliki cukup untuk dua percobaan lagi …. " Selama periode kerja keras baru-baru ini, Bai Hao dan Zhou Yixing sangat sibuk menjual barang-barang dari tas Bai Xiaochun untuk memegang dan menggunakan keuntungan untuk mendapatkan lebih banyak jiwa. Faktanya, keduanya saat ini berada di luar, mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkannya untuk batch terakhirnya.

Bai Xiaochun mengambil nafas yang sangat dalam, menutup matanya, dan kemudian mengatur qi-nya dan menjernihkan pikirannya. Setelah waktu yang lama berlalu, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan sepuluh tujuh belas api berwarna.

Segera, tangannya terbang ke kedua sisi, berkedip dengan gerakan mantra. Pada titik ini, semua konsentrasinya terfokus pada sepuluh lidah api tujuh belas warna, saat dia perlahan mulai menggabungkannya!

Dia sudah mencoba melakukan ini pada beberapa kesempatan, dan cukup akrab dengan prosesnya. Perlahan-lahan, sepuluh lidah api berubah menjadi lautan api.

Tingkat panas yang luar biasa mengalir darinya, meskipun terkandung dalam area 300 meter. Apa pun di luar itu tidak terpengaruh sama sekali.

Itu adalah trik yang Bai Xiaochun buat selama banyak sesi latihannya!

"Dan sekarang, saatnya untuk mulai mengompresnya …." Dia melepaskan kekuatan basis kultivasinya, dan memusatkan indera ilahi. Tidak ada hal lain di dunia yang berarti baginya saat ini; dia benar-benar fokus untuk mengompresi lautan api tujuh belas warna itu.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Fasilitas meditasi terpencilnya bergetar ketika kekuatan yang diberikan ke lautan api tujuh belas warna menyebabkannya mulai menyusut. Dari 300 meter, turun menjadi 270 meter. Kemudian 240 meter, 210 meter, 180 meter ….

Dan itu terus berlanjut!

Butir-butir keringat muncul di dahi Bai Xiaochun, dan dia mulai terengah-engah dari tenaga. Fluktuasi indera ilahi-nya agak tidak menentu, namun lautan api terus menyusut. Segera 150 meter. Kemudian 120 meter, 90 meter ….

"Di sinilah aku gagal berkali-kali sebelumnya …." Dia berpikir, bekerja keras untuk mempertahankan fokus penuh. Segera, lautan api menyusut hingga 60 meter!

Dan semuanya belum berakhir! 45 meter. 30 meter. 15 meter!

Pada titik ini, lautan api tujuh belas warna tampak seperti penguasa semua jenis api! Suara gemuruh yang kuat bergema, dan api melompat dan menari seolah-olah tidak ingin dibatasi.

Namun, semua aktivitas ledakan terbatas pada area 15 meter itu. Ketika penyusutan berlanjut, transformasi yang mengejutkan mulai terjadi. Api mulai membakar lebih panas, dan tujuh belas warna berbeda di dalamnya mulai tumpang tindih. Itu adalah pemandangan yang menyilaukan yang bahkan akal ilahi Bai Xiaochun tidak bisa jelaskan.

Selain itu, ketika tujuh belas warna berbeda berkedip, itu mungkin untuk melihat … warna lain !!

"Ini adalah momen terakhir yang kritis!" dia bergumam penuh semangat. Menurut formula, itu dalam area 15 meter bahwa warna kedelapan belas akan muncul. Di persimpangan yang sangat penting itu, terlepas dari bagaimana visinya berenang, ia harus menemukan warna tambahan itu!

Ketika dia menemukannya, dia harus mengunci indera ilahinya di atasnya, menyebabkan warna itu berkembang, tumbuh, menjadi … warna kedelapan belas!

Pada saat itu, dia bisa membuat sebagian dari obat jiwa delapan belas warna, atau, jika dia menekan api sampai habis, api delapan belas warna!

Dia hanya akan memiliki satu kesempatan, dan jika dia gagal … nyala api akan hilang.

Semakin kecil lautan api bertambah, semakin lambat warnanya akan berkedip, yang akan membuatnya lebih mudah dikenali dan dikunci ke warna yang baru. Sayangnya, dia perlu mengerahkan lebih banyak kekuatan untuk melakukan itu, yang berarti kemungkinan ketidakstabilan berbahaya bahkan lebih besar!

Ini adalah titik lain di mana ia sering gagal di masa lalu.

"Aku tidak bisa gagal lagi …." Memaksa napasnya terkendali, dia menatap lautan api setinggi 15 meter dan berusaha sekuat tenaga untuk menemukan warna tambahan. Sayangnya, setiap kali dia mengirimkan akal ilahi-Nya jauh ke dalam api, itu ditolak.

Waktu berlalu, dan dia mulai kehilangan fokus.

"Aku akan menekannya lagi!" katanya dengan penuh tekad. Pada titik ini, ia meninggalkan upaya pencariannya, dan mulai mendorong apinya ke ukuran yang lebih kecil. Itu sekarang 12 meter, dan berkedip-kedip warna tumbuh lebih lambat.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya