A Will Eternal – Chapter 79

shadow

A Will Eternal – Chapter 79

Chapter 79: Xiaochun, Kami Percaya Kamu

Mata Bai Xiaochun melebar saat pikirannya dipenuhi dengan pemikiran 3.000 batu roh …. Dia memandang Hou Xiaomei, matanya bersinar, dan tiba-tiba merasakan keinginan untuk berlari, memeluknya, memberikan tiga ribu jempolnya dan memberitahunya … "Kerja bagus!"

Ketika murid-murid lainnya di lantai pelelangan mendengar bahwa harga besar keluar dari mulut Hou Xiaomei, keributan langsung berhenti, dan rahang turun. Mereka melihat ke atas untuk menemukan Hou Xiaomei berdiri di sana, tangan di pinggulnya, dadanya naik-turun, terlihat sangat adil dan halus. Dia cantik, tetapi memiliki ekspresi bangga di wajahnya, dan tampak seperti merica.

Sambil mengangkat dagunya, dia memandang Zhou Xinqi dengan pandangan yang mengatakan, aku dari Klan Hou, dan aku tidak takut pada siapa pun! Plus, saya kaya!

Efek keseluruhan tidak mengesampingkan, tetapi membuatnya tampak sangat lucu.

Cukup banyak orang yang tersenyum melihat pemandangan itu, sedangkan yang lain bahkan lebih terkejut daripada sebelumnya.

"3.100 batu roh!" Zhou Xinqi berkata dengan dingin, ekspresinya bertambah sedikit lebih dingin.

"Kura-kura kecil itu sangat penting bagiku!" Kata Hou Xiaomei. “Aku tidak peduli betapa mahalnya itu, pil apa pun yang dibuatnya pasti milikku. Hmph! 4.000 batu roh! Aku dari Klan Hou, dan aku punya banyak uang untuk berkeliling! ” Dia terutama menekankan kalimat terakhir. Di sebelahnya, Hou Yunfei menundukkan kepalanya karena malu. Dia tidak yakin mengapa adik perempuannya menyembah kura-kura kecil itu dengan pengabdian yang begitu heboh….

Penggemar Zhou Xinqi tidak bisa menonton ini berlangsung, dan banyak dari mereka mulai berteriak bahwa hanya pecundang yang akan menghabiskan begitu banyak uang untuk obat roh tingkat-2.

Hou Xiaomei tidak terlalu senang mendengar hal seperti itu. Menjulurkan dadanya dan meletakkan tangannya di pinggul, dia menyalak, "Aku punya banyak batu roh, jadi kamu bisa menggigitku!"

Saat Bai Xiaochun menyaksikan peristiwa itu terungkap, dia tidak bisa menahan diri untuk merenung bahwa dia telah membuat keputusan yang tepat untuk menarik Hou Xiaomei dari jalan bengkok dan menuju jalan kebenaran.

Zhou Xinqi mengerutkan kening. Sayangnya, dia tidak memiliki banyak batu roh, dan akhirnya, dia tidak punya pilihan selain menyerah.

Hou Xiaomei senang bahwa Zhou Xinqi tidak mengajukan tawaran lagi. Yang benar adalah bahwa dia tidak memiliki batu roh sebanyak yang disiratkannya. Dia hanya mengatakan itu di depan begitu banyak orang dengan harapan bahwa itu akan memaksa patriark klannya untuk mengakomodasi dia.

Pada akhirnya, Hou Xiaomei sangat senang telah memenangkan pil obat tiga kali lipat yang ditingkatkan semangatnya.

Bai Xiaochun juga sangat senang. Melihat Hou Xiaomei dengan kagum, dia berdeham. Menurut pendapatnya, mengingat betapa dia sangat mengaguminya, tidak pantas untuk tidak memberi tahu dia tentang identitas aslinya.

Setelah mencapai kesimpulan ini, dan melihat bahwa hari pertama pelelangan akan segera berakhir, ia memutuskan bahwa sekarang adalah waktu untuk keluar dan menyatakan identitasnya kepada publik.

Sementara itu, di belakang panggung, berbagai patriark dari klan para kultivator berkumpul, telah ditugaskan untuk berjaga-jaga di pelelangan. Salah satunya adalah seorang pria paruh baya, yang saat ini batuk kering ketika dia melihat sekeliling dengan masam pada sesama leluhurnya.

"Yah … cucu perempuanku benar-benar keras kepala. Aku takut dia sedikit membodohi dirinya sendiri di depan kalian semua. ” Dengan itu, dia dengan pahit menghasilkan sejumlah besar batu roh yang dia tunda ke samping.

"Gadis yang tidak bersalah!" Semua leluhur lainnya tertawa dengan baik.

Hari pertama pelelangan telah berakhir, dan meskipun ada lebih banyak hari yang akan datang, Bai Xiaochun sudah menjual pil obatnya, jadi dia tidak berencana untuk kembali. Dia berjalan ke pintu masuk pelelangan dan berdiri di sana menyaksikan semua orang keluar dari rumah lelang.

Hampir semua dari mereka dengan bersemangat mendiskusikan masalah Pil Violet Qi Spirit Ascension.

Akhirnya, Bai Xiaochun melihat Zhou Xinqi. Dia ingin pergi mendorongnya untuk tidak merasa berkecil hati, tetapi begitu dia mengambil langkah maju untuk menuju ke arahnya, dia melihat ke atas dan melihatnya datang. Tanpa kata lain, dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke kejauhan.

Bai Xiaochun berhenti di tempat, merasa agak tertekan. Tapi kemudian dia mendengar suara datang dari belakangnya.

"Kakak besar Xiaochun!" Adalah Hou Xiaomei, yang datang dengan gembira melewati kerumunan, diikuti oleh Hou Yunfei, yang juga tersenyum.

Bai Xiaochun memalingkan muka dari Zhou Xinqi dan memberi Hou Xiaomei senyum pujian. Tampak sangat mirip dengan anggota generasi senior, dia menepuk kepalanya.

"Hei, adik perempuan yang suci. Saya harus mengatakan, Anda melakukan pekerjaan dengan baik. Cara Anda memenangkan item terakhir dalam pelelangan sangat mendominasi! "

Wajah Hou Xiaomei memerah. Tampaknya mengingat sesuatu tiba-tiba, dia mengeluarkan Pil Violet Qi Spirit Ascension.

"Kakak besar Xiaochun, lihat! Pil obat ini dibuat oleh kura-kura kecil. Apakah kamu menyukainya? Sini, ambil. Bukankah Anda mengatakan sebelumnya bahwa Anda juga menyukai kura-kura kecil? Saya membeli pil ini hanya untuk Anda! " Siapa pun yang melihat ekspresi di wajahnya akan tergerak. Mengulurkan pil ke Bai Xiaochun, dia menatapnya dengan antisipasi, seolah-olah dia adalah satu-satunya hal yang ada di dunia.

Ketika Hou Yunfei melihat ini, tatapannya melembut, dan dia tersenyum, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Rahang Bai Xiaochun terjatuh. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa tujuan Hou Xiaomei dalam memenangkan pil obat adalah memberikannya padanya. Itu sangat mengharukan. Melihat bahwa mereka dikelilingi oleh beberapa orang, dia mengambil napas dalam-dalam dan memasang ekspresi serius di wajahnya.

Dengan mata penuh tekad, dia menggenggam tangannya di belakang punggung seperti pahlawan yang kuat, postur yang sudah lama dia kenal dengan adopsi.

"Xiaomei," katanya, "aku perlu mengungkapkan rahasia yang sangat besar!"

Hou Xiaomei tampak terkejut, seperti halnya Hou Yunfei.

"Rahasia apa?" Hou Xiaomei bertanya dengan rasa ingin tahu.

Bai Xiaochun berdeham keras, mengangkat dagunya, dan mengayunkan lengan bajunya.

"Aku, Bai Xiaochun, apakah dia yang mengejutkan hantu dan dewa, yang terkenal terkenal, misterius dan tak terduga … yang hebat dan perkasa … Lord Turtle !!" Dia kemudian melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak. Kata-kata yang baru saja diucapkannya telah dikunci di dalam dirinya terlalu lama, dan rasanya menyenangkan untuk mengucapkannya di tempat terbuka, terutama mengingat dia berbicara itu kepada orang yang paling memujanya, Hou Xiaomei, dan di depan begitu banyak penonton.

Yang paling penting, itu tidak pantas untuk membiarkan orang yang menyembahnya paling kuat untuk tetap dalam kegelapan, terutama ketika idolanya berdiri tepat di depannya! Bai Xiaochun menatap awan di atas, tampak sangat kesepian. Namun, telinganya sedikit berkedut saat dia menunggu untuk mendengar reaksi kaget Hou Xiaomei dan orang banyak lainnya.

Dia sudah merumuskan kata-kata yang akan dia gunakan untuk menanggapi keributan yang akan datang.

Namun, setelah beberapa saat berlalu, tidak ada suara yang terdengar. Semuanya diam. Terkejut, Bai Xiaochun hanya bisa melihat ke belakang dari awan ke arah Hou Xiaomei dan Hou Yunfei.

Hou Xiaomei berdiri di sana dengan mata lebar, dan Hou Yunfei juga terkejut. Saat mereka menatap Bai Xiaochun, para murid di sekitarnya memandang dengan ekspresi aneh di wajah mereka.

“Kura-kura kecil itu tidak peduli dengan urusan duniawi,” kata seseorang, “seperti awan yang mengambang di langit. Sekarang Sekte Paman Bai menyebut dirinya kura-kura kecil? Ya benar…. Ayo pergi."

Ekspresi yang tidak sedap dipandang bisa terlihat di wajah Bai Xiaochun, dan dia mengambil napas dalam-dalam untuk membuat penjelasan.

"Xiaochun, kamu baik-baik saja?" Hou Yunfei bertanya. Khawatir, dia menepuk kepala Bai Xiaochun.

"Aku benar-benar kura-kura kecil!" Bai Xiaochun berkata dengan cemas.

"Oh?" Hou Yunfei menjawab, ekspresi aneh di wajahnya. Dia dengan cepat mengangguk. "Tentu tentu. Kamu adalah kura-kura kecil …. ”

Pada titik ini, Hou Xiaomei menatap kakak Big Xiaochun dan dengan lembut berkata, "Kakak Xiaochun, Anda mengatakan kepada saya sebelumnya bahwa kura-kura kecil itu seperti awan di langit, seseorang yang tidak peduli sama sekali tentang hal-hal duniawi …. Sebenarnya, dalam hati saya, Anda sama pentingnya dengan dia. Anda tidak perlu berpura-pura menjadi dia …. "

"Tapi aku benar-benar–"

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Hou Yunfei menatapnya dengan sedih dan menggenggam lengannya. "Xiaochun, kami percaya padamu!"

Mata Bai Xiaochun melebar. "Aku benar-benar—"

Sebelum dia bisa selesai, ekspresi Hou Yunfei berubah lebih serius. "Xiaochun. Kami benar-benar percaya Anda! "

"Aku–" Mata Bai Xiaochun mulai berkaca-kaca saat perasaan pelesapan memenuhi dirinya. Tidak peduli bagaimana dia mencoba menjelaskan situasinya, itu tidak ada gunanya. Segalanya menjadi sangat berbeda dari yang dia bayangkan. Merasa sedih, dia berbalik perlahan dan berjalan pergi, entah bagaimana kembali ke sekte.

Kembali di halamannya, dia menatap kosong ke langit, ekspresi kesedihan di wajahnya.

"Tapi aku benar-benar Lord Turtle …." gumamnya, merasa sangat difitnah. Dia sudah lama bermimpi tentang memproklamirkan identitasnya di depan umum, tetapi sekarang mimpi itu berantakan.

Setelah beberapa saat, ia sampai pada kesimpulan bahwa masalahnya terletak pada kenyataan bahwa ia telah bekerja keras selama bertahun-tahun untuk mengembang citra kura-kura kecil di benak orang-orang …. Bagi mereka, kura-kura kecil itu adalah individu yang benar-benar bangga dan luar biasa.

Lebih tepatnya, berkat upaya tanpa henti dari Hou Xiaomei, kura-kura kecil telah berubah menjadi dewa …

Setelah beberapa saat, Bai Xiaochun dengan enggan pergi mencari Xu Baocai untuk menjelaskan kebenaran. Setelah itu, Xu Baocai menatapnya dengan tatapan kosong sesaat … dan kemudian mengangguk berulang kali dan berkata bahwa dia mempercayainya.

Bai Xiaochun merengut sedih sepanjang perjalanan kembali ke halamannya, di mana dia sekali lagi berdiri di sana dengan perasaan kosong.

Beberapa hari kemudian, Sun Chen datang berkunjung. Bai Xiaochun segera bersemangat. Tiba-tiba, ia memiliki harapan, berharap Sun Chen akan mengingat siapa yang telah mengantarkan pil obat untuk dilelang.

Namun, sebelum dia bahkan bisa mengatakan apa-apa, Sun Chen menyerahkan batu roh, lalu menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam. Ekspresi serius, dia berkata, "Saudara Bai, saya tidak yakin yang dipilih Terpilih membuat pil itu. Patriark Klan Sun cukup terkejut dengan masalah ini. Kami tahu bahwa satu-satunya cara untuk menghubungi Terpilih adalah melalui Anda, Brother Bai. Kalau tidak, Anda tidak akan memberikan pil obatnya.

"Saudara Bai, bisakah Anda menyampaikan kabar kepadanya bahwa Klan Sun berharap untuk memiliki persahabatan yang lama dengannya? Jika dia membutuhkan bantuan menjual pil obat di masa depan, kami akan menggunakan semua kekuatan kami untuk membantunya!

“Hal lain, Brother Bai. Bisakah Anda menyampaikan kata kepada Terpilih bahwa saya mengerti dia tidak mencari ketenaran dan kekayaan, dan sengaja menghindari keributan besar? Dia seperti awan di langit, mencari kesempurnaan dalam Dao pengobatan. Orang seperti dia pasti akan mencapai ketinggian luar biasa di masa depan. Karena itu, Klan Matahari kita akan dengan senang hati menangani semua hal yang berkaitan dengan dunia luar baginya. ” Sun Chen menggenggam tangan dan membungkuk sekali lagi. Ketika dia melihat ke atas, dia memperhatikan bahwa ekspresi Bai Xiaochun benar-benar kosong. Ketika ekspresi itu tidak berubah, Sun Chen sekali lagi menggenggam tangan, membungkuk, dan kemudian pergi.

Dalam hati, dia menghela napas ketika berpikir tentang seberapa tinggi posisi Bai Xiaochun di Sekte Stream Roh, dan bagaimana sosok misterius dan tak terduga yang tidak diketahui orang lain, benar-benar berurusan dengannya.

Sejak awal, dia bahkan tidak pernah menganggap bahwa Bai Xiaochun mungkin sebenarnya adalah kura-kura kecil. Kepribadian mereka terlalu berbeda. Setelah semua, itu bukan hanya murid aliran Spirit Sekte yang tahu tentang kura-kura kecil. Klan kultivator di luar juga menyadarinya. Mereka semua telah melakukan penyelidikan sendiri, dan sampai pada kesimpulan yang sama seperti Zhou Xinqi.

Pada saat Bai Xiaochun kembali tenang, bulan menggantung tinggi di langit. Sambil mendesah dalam-dalam, dia melompat ke pagar bambu yang mengelilingi halamannya. Menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dia menatap langit berbintang, rambut hitam panjangnya bergoyang tertiup angin dan jubahnya berdesir.

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa jauh di dalam diri saya adalah keinginan untuk menghindari hal-hal duniawi. Saya seperti awan yang mengapung di langit. Ai. Saya seharusnya tidak menyembunyikan hal-hal dengan baik. Terkadang, menjadi superior benar-benar kesepian. ” Ketika dia berdiri di sana di bawah sinar bulan, dia menjentikkan lengan bajunya, dan benar-benar tampak seperti pahlawan yang kesepian.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya