A Will Eternal – Chapter 790

shadow

A Will Eternal – Chapter 790

Chapter 790: Rahmat Universal Dimulai!

Munculnya sekelompok baru pasukan mayat di Inspeksi Manor adalah sumber kejutan bagi banyak orang, terutama kaum bangsawan dan aristokrasi, di antaranya banyak spekulasi mulai menjadi liar.

"Ini tidak masuk akal …."

"Bai Hao seharusnya terjebak dalam rawa tak terhindarkan!"

"Satu-satunya pilihan yang dia miliki adalah mengundurkan diri sebagai komisaris inspeksi …. Tapi sekarang, dia tidak hanya baik-baik saja, dia sebenarnya lebih kuat dari sebelumnya! "

Semua orang di Arch-Emperor City benar-benar terguncang, dan kaum bangsawan dan aristokrasi segera menuangkan semua sumber daya yang mereka dapat untuk menyelidiki apa yang terjadi. Itu terutama berlaku bagi para pemimpin berbagai klan yang telah bersatu untuk menangkap Bai Hao.

Meskipun mereka merasa ada yang tidak beres dengan situasinya, mereka tidak dapat menemukan penjelasan. Selain itu, mereka tidak berani membuat terlalu banyak adegan, dan hanya bisa menunggu, meredam spekulasi mereka sampai kebenaran terungkap.

Orang-orang terpilih yang telah berkonflik dengan Bai Xiaochun semuanya menggertakkan gigi mereka dengan marah bahwa ia tiba-tiba melepaskan diri dari situasi yang mematikan, dan bahkan keluar lebih kuat dari sebelumnya.

"Kenapa dia tidak mati!?!?"

"Itu pasti gertak sambal!"

Hampir semua kultivator jiwa yang dipilih itu berasal dari garis keturunan langsung berbagai klan penting, dan banyak dari mereka adalah penerus yang dipilih oleh anggota klan yang lebih tua. Mereka adalah orang-orang yang memiliki akses ke sumber daya budidaya dalam jumlah besar, dan telah mencapai tingkat budidaya saat ini.

Ada banyak bajingan dan saudara kandung dan kerabat lainnya yang dikalahkan oleh kemuliaan mereka, orang-orang yang sangat terpisah dari mereka baik dalam hal basis budidaya dan sumber daya yang mereka miliki akses.

Tentu saja, orang-orang seperti itu masih anggota klan besar, dan dengan demikian melampaui pembudidaya jiwa biasa dalam banyak aspek. Tetapi dalam hal sumber daya budidaya, satu-satunya harapan mereka untuk benar-benar mendapatkan manfaat adalah untuk memastikan bahwa mereka menempel erat pada penerus yang dipilih di klan.

Ini telah menjadi urusan dalam aristokrasi Wildlands selama beberapa generasi. Meskipun situasi sesekali muncul di mana orang-orang memberontak terhadap pengaturan klan mereka, mereka biasanya mengalami nasib buruk.

Ketika Zhao Dongshan mendengar berita tentang Bai Hao, dia berada di sebuah halaman di klannya. Dia sangat marah sehingga dia mengecam pohon di dekatnya, yang hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya yang membumbui anggota klan terdekat lainnya. Namun, tidak ada dari mereka yang berani menghindar ke samping, dan hanya berdiri di sana dengan tenang.

Banyak orang yang hadir adalah saudara dari Zhao Dongshan, banyak dari mereka bajingan. Di luar klan, mereka bisa bertindak dengan cara yang megah dan mendominasi, tetapi di dalam klan, mereka harus menundukkan kepala dan bertindak fawningly kepada penerusnya, Zhao Dongshan.

Saat ini, wajah Zhao Dongshan sangat suram, dan matanya menyala dengan cahaya yang pantang menyerah.

"Bai Hao !!" dia menggeram melalui gigi yang terkatup. Dia takut Bai Hao, tetapi lebih dari itu, cemburu padanya. Bai Hao telah menginjak-injaknya dengan kaki dari Necromancer Kettle sampai ke Arch-Emperor City. Selain itu, baru beberapa bulan sejak Bai Hao memaksanya untuk memberikan salam resmi seperti yang dilakukan junior kepada senior. Kemarahannya masih panas karena insiden itu.

Namun, dia hanya bisa menekan niat membunuh di dalam hatinya, setidaknya sampai Bai Hao benar-benar dan benar-benar dikalahkan. Bagaimanapun, dia tidak pernah bisa melupakan nasib Li Tiansheng.

"Aku menolak untuk percaya bahwa dia akan tetap berkuasa selamanya!" Dengan marah mengibaskan lengan bajunya, dia memandang sekeliling saudara-saudaranya yang lahir di luar nikah resmi. Dia adalah orang yang pada dasarnya mudah tersinggung, dan karena dia adalah penerus yang ditunjuk dalam klan, dia sering bertindak secara sombong terhadap anggota klan lainnya.

"Kalian semua berbaris. Saya ingin melakukan perdebatan! " Dia segera menuju ke salah satu anggota muda klan, yang merupakan saudara kandungnya. Ekspresi pria muda itu berkedip, tetapi dia tidak berani menolak untuk bertarung. Namun, hampir segera setelah dia bergerak, jelas bahwa dia bukan tandingan Zhao Dongshan. Sebuah ledakan terdengar, dan pemuda itu jatuh ke belakang, darah menyembur keluar dari mulutnya.

Ekspresi anggota klan lainnya berkedip, dan kulit kepala mereka kesemutan. Namun, mereka tidak punya pilihan dalam masalah ini. Satu demi satu, lebih banyak ledakan dan tabrakan dapat terdengar ketika puluhan petani Zhao Clan terlempar ke sana-sini, batuk darah.

"Sampah yang tidak berguna, kalian semua !!" Zhao Dongshan berteriak. Meskipun kata-katanya membuat marah semua anggota klan lainnya, mereka tahu bahwa dia melampiaskan frustrasinya, dan bahwa mereka tidak memiliki pilihan untuk menolak. Mereka hanya harus bertahan.

Zhao Dongshan sadar bahwa mereka hanya bertahan karena mereka tidak punya pilihan lain, namun, dia tidak peduli. Dia adalah penerus klan, marquis surgawi masa depannya. Tidak peduli seberapa marah anggota klan lainnya, mereka harus hanya menundukkan kepala mereka, supaya mereka tidak dituduh memberontak.

Zhao Dongshan mendengus dingin dan bersiap untuk melampiaskan sedikit frustrasi ketika, tiba-tiba, seberkas cahaya terang melesat ke arah mereka dari jarak yang cukup jauh. Itu tidak lain adalah seorang pelayan tua, yang memiliki ekspresi khawatir di wajahnya, dan terengah-engah, seolah-olah dia baru saja mengalami beberapa cobaan yang mengerikan.

Dia sebenarnya bersiap untuk terbang tepat di atas Zhao Dongshan dan langsung menuju ke pagoda surgawi. Namun, Zhao Dongshan mengerutkan kening dan berteriak, "Apa yang membuat Anda terburu-buru, Sun Fu? Bencana atau apalah ?! ”

Orang tua itu rupanya tidak mendengarnya, yang menyebabkan sedikit gangguan pada bagian Zhao Dongshan. Bahkan, dia melambaikan tangannya, menyebabkan suara gemuruh memenuhi udara ketika orang tua itu terlempar keluar dari udara. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya ketika dia melihat sekeliling, terkejut. Saat itulah dia memperhatikan Zhao Dongshan menatapnya dengan ekspresi muram.

"Sesuatu yang besar telah terjadi, Putra Mahkota !!" kata lelaki tua itu dengan suara bergetar. “Semua orang di luar membicarakannya …. Grand Heavenmaster akan mengeluarkan dekrit Dharmik, sesuatu yang disebut Proklamasi Universal Grace. Pada intinya … itu akan memaksa semua klan untuk mendistribusikan sumber daya mereka secara merata di antara semua ahli waris potensial di klan …. Tidak masalah jika kamu bajingan atau bukan penerus, selama kamu memiliki darah yang tepat, kamu akan diperlakukan sama !! ”

Zhao Dongshan merasa benar-benar dan benar-benar disambar petir. Rasanya terlalu tidak percaya untuk percaya, sedemikian rupa sehingga dia melangkah maju dan meraih pria tua itu. "Apa yang baru saja Anda katakan?!"

"Aku tidak mengada-ada!" kata lelaki tua itu, menggigil. "Semua orang di luar membicarakannya …."

Zhao Dongshan baru saja akan mulai berteriak lagi ketika, tiba-tiba, suara lonceng terdengar dari istana kekaisaran, berdering untuk mengisi semua Arch-Emperor City.

Setiap kali bel itu berbunyi, itu berarti sesuatu yang sangat penting sedang terjadi.

Ketika lonceng berdentang, sebuah suara yang suram terdengar terdengar, mencapai telinga semua orang di kota!

"Pendiri Dinasti Arch-Emperor pernah berkata …

“Bahwa semua makhluk hidup harus diperlakukan sama….

"Mulai hari ini, dari pengadilan kekaisaran ke bawah, anak-anak klan, apakah mereka bajingan atau bukan penerus, akan memiliki akses yang sama ke kekayaan dan sumber daya klan mereka!

"Zaman keemasan baru akan dimulai untuk dinasti kekaisaran kita!"

Setiap orang yang mendengar kata-kata itu merasa seolah-olah hati mereka melompat-lompat di dada mereka. Zhao Dongshan terengah-engah, matanya bersinar karena tidak percaya ketika dia berdiri di sana gemetar, pikirannya kosong. Tiba-tiba, dia melihat sekeliling pada semua saudara kandungnya.

Sebelumnya, mereka telah mengalihkan pandangan mereka, tetapi sekarang, mereka kembali menatapnya dengan mata menyala-nyala. Zhao Dongshan mengenali api itu … itu adalah ambisi!

"Mustahil. Ini sama sekali tidak mungkin …. " katanya, menggigil. Sementara itu, semua klan lainnya di Arch-Emperor City telah turun ke dalam kesunyian yang mematikan. Adapun marquise surgawi, ekspresi mereka berkedip, dan pikiran mereka merasa seperti mereka akan meledak.

"Proklamasi Universal Grace ini akan menjadi akhir dari dinasti !!"

“Ini tidak masuk akal! Apa yang menurut Grand Heavenmaster sedang dilakukannya!?!? ”

"Sialan. Sialan! Ide siapa ini? Mengapa Proklamasi Universal Grace ini tampak seperti rencana yang kejam seperti yang terjadi pada hari pengorbanan leluhur!?!? ”

Tanggapan langsung terhadap Proklamasi Universal Grace adalah agar Arch-Emperor City menjadi benar-benar diam. Tapi kemudian, keributan besar terjadi. Saat itulah kekuatan dewa penghancur Grand Heavenmaster turun dari istana kekaisaran.

Pada saat yang sama, aura dari lima adipati surgawi bergabung dengan Grand Heavenmaster untuk mengisi kota ….

Saat itulah Bai Xiaochun membuka matanya di dalam ruang meditasi terpencil di Inspeksi Manor. Perlahan bangkit, dia mengambil langkah maju untuk muncul di udara di atas manor, mata merahnya bersinar dengan cahaya dingin.

Sambil mendesing lengan bajunya, dia dengan keras berkata, “Pasukan mayat, segera berkumpul…. Waktunya telah tiba untuk menegakkan Proklamasi Rahmat Universal! "

Ketika suaranya terdengar, semua 5.000 mayatnya terbang, aura pembunuh menyala dengan kekuatan yang kuat.

"Kami akan mulai dengan klan marquis surgawi!" Dengan itu, dia terbang ke udara, diikuti oleh pasukan mayat. Tujuan pertamanya … Klan Zhao!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya