A Will Eternal – Chapter 797 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 797 | Baca Novel Online

Chapter 797: Membunuh Dan Menghancurkan!

Klan Zhou pada dasarnya tidak mampu melakukan perlawanan. Darah menyembur keluar dari mulut mereka yang keluar untuk bertarung, dan mereka dikirim jatuh ke belakang. Kemudian, suara mengerikan terdengar, yang tidak lain adalah Bai Xiaochun.

“Itu benar, aku di sini untuk balas dendam pribadi. Tetapi saya hanya ingin membunuh tiga orang. Dan jika ada yang mencoba menghentikan saya, saya akan menebangnya! " Bai Xiaochun tidak peduli apakah anggota Zhou Clan yang lain hidup atau mati. Namun, ada dua orang yang sudah lama ada di daftar untuk dibunuh. Salah satunya adalah Zhou Wudao, dan yang lainnya adalah kakek Miao Lin’er. Sekarang, ada orang baru di daftar itu … pewaris yang jelas!

Tanpa berhenti sejenak, Bai Xiaochun menembak dengan kecepatan seperti kilat menuju pewaris yang sangat jelas!

Wajah pewaris itu pucat pasi saat ia melaju ke arah pagoda surgawi. Tepat ketika dia hendak mencapainya, Bai Xiaochun tiba-tiba muncul di depannya dan melepaskan serangan tinju!

Serangan kepalan itu berisi semua kemarahan dan kegilaan Bai Xiaochun; itu merobek udara, dan memicu jeritan nyaring dari ahli waris. Sensasi mendalam dari krisis yang mematikan memenuhi dirinya, seolah-olah dia tahu bahwa tidak ada lagi tempat baginya untuk hidup di dunia ini.

Ini adalah klannya, di mana dia seharusnya aman, namun, bahaya mematikan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menemukannya!

"Ayah!! Selamatkan aku!!!" dia berteriak.

Pada titik ini, seberkas cahaya menyilaukan keluar dari pagoda surgawi, disertai dengan suara dingin dan seram.

"Jika kamu berani membunuh anakku, Bai Hao, maka budak jiwamu akan hancur melebihi bayangan keraguan !!"

Saat ini duduk di pagoda surgawi adalah seorang pria paruh baya dengan tinggi dan penampilan rata-rata. Dia setengah dewa, tetapi di antara setengah dewa, tidak bisa dianggap sangat kuat. Namun, dengan kekuatan pagoda marquis surgawi, ia mampu bertarung dengan kekuatan yang kira-kira setara dengan dewa penuh.

Itulah sebabnya, terlepas dari bagaimana Bai Hao telah menyerang klannya dan menghancurkan perisai mereka, dia telah menunggu dengan sabar di dalam pagoda surgawi surgawi.

Saat ini, ia merasa ragu-ragu dan takut, bukan pada Bai Xiaochun, tetapi pada pasukan mayatnya, terutama yang mengenakan baju besi perak.

Pada saat yang sama, ia masih merasa percaya diri dalam beberapa aspek. Fakta bahwa Bai Xiaochun telah datang ke sini menunjukkan betapa pentingnya budak jiwanya baginya. Dan karena itu … Zhou Wudao yakin bahwa ia tidak akan membunuh putranya. Dia hanya mencoba menciptakan tekanan, atau mungkin membuat skenario di mana dia bisa menawarkan perdagangan untuk budak jiwanya. Apapun masalahnya, komisaris inspeksi pasti tidak akan melakukan pembunuhan!

Bagaimanapun, Zhou Wudao adalah seorang marquis surgawi, dan ini adalah Arch-Emperor City. Komisaris inspeksi masih menjawab kepada grand heavenmaster, dan meskipun dia bertindak sangat gila, dia tidak menjadi irasional.

"Aku hanya perlu mengulur waktu !!" dia pikir. Dengan itu, ia menghasilkan slip giok transmisi untuk mengirim pesan meminta bantuan.

Namun, di saat kepercayaan diri Zhou Wudao, mata Bai Xiaochun berubah lebih merah daripada sebelumnya. Mengabaikan sinar cahaya yang turun dari pagoda surgawi, dia mengirim tinjunya terbang ke depan dengan kecepatan yang bahkan lebih besar dari sebelumnya !!

Itu menembus udara seperti embusan angin badai, mendarat langsung ke bagian belakang pewaris yang melarikan diri.

Tampaknya pewaris memiliki basis budidaya tahap Jiwa Nascent pertengahan, sedangkan Bai Xiaochun memiliki kecakapan pertempuran mirip dengan setengah dewa. Bagaimana mungkin pewaris ini bisa membela diri terhadap hal itu? Suara gemuruh yang kuat memenuhi udara ketika sebuah jeritan keluar dari bibir pemuda itu yang jauh melebihi apa pun dari sebelumnya.

Namun, teriakan itu tidak bertahan lama. Kekuatan ledakan kepalan tangan membuatnya tak lebih dari kabut darah dan darah!

Bahkan jiwanya yang baru lahir tidak mampu melarikan diri, dan hancur berkeping-keping. Sang pewaris … dihancurkan dalam jiwa dan raga! Bahkan tulangnya tidak tertinggal !!

Adapun sinar cahaya dari pagoda surgawi surga, pasukan mayat lapis baja perak melangkah maju dan mengambil pukulan untuk Bai Xiaochun.

"Bai Hao !!!" Zhou Wudao berteriak marah karena dia melompat berdiri. "Bagaimana … beraninya kau membunuh anakku !!!"

Tidak pernah dalam imajinasinya yang paling liar, dia bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun benar-benar akan sangat menentukan, dan juga tidak kenal kompromi.

Anggota lain dari Klan Zhou yang baru saja menyaksikan apa yang terjadi dibiarkan bergetar secara fisik. Kata-katanya yang mengerikan dari sebelumnya telah mendorong sejumlah besar orang untuk melepaskan pikiran untuk mencampuri urusannya, tetapi sekarang, semuanya sangat ketakutan sampai ekstrem.

Bukan hanya mereka. Kerumunan sudah mulai membangun di daerah di luar perimeter yang dibuat oleh pasukan mayat, dan ketika mereka melihat apa yang baru saja terjadi, banyak dari mereka tersentak.

Untuk membunuh putra marquis surgawi dengan cara ini … menunjukkan seberapa dalam permusuhannya terjadi!

"Saya kira saya belum membunuh cukup banyak orang sejak datang ke Arch-Emperor City," kata Bai Xiaochun dengan nada sengit dan brutal. “Yah, karena kamu dan temanmu memutuskan untuk menyerangku secara pribadi…. Maka bukan saja aku akan membunuh putramu … Aku juga akan membunuhmu! ”

Bahkan ketika kata-katanya terus bergema di udara, dia meledak maju dengan kecepatan eksplosif ke arah pagoda surgawi.

Saat dia mendekat, beberapa sinar cahaya menyilaukan keluar dari pagoda ke arahnya. Secara bersamaan, sisi pagoda berdesir ketika sesosok bayangan muncul.

Sosok bayangan itu adalah salah satu kemampuan ajaib pagoda marquis surgawi, klon ajaib yang segera menembak ke arah Bai Xiaochun dalam serangan.

Pada titik inilah pasukan mayat, termasuk yang lapis baja perak, berpisah dan mulai mencari kakek Miao Lin’er bangunan.

Jelas, Bai Xiaochun telah memberi mereka perintah untuk melakukannya. Dia tidak membutuhkan bantuan pasukan mayatnya untuk pertarungan ini. Bahkan, dia menginginkan kesempatan untuk melampiaskan kemarahan, kegilaan, dan rasa bersalah yang telah menumpuk selama sebulan terakhir!

Ledakan gemuruh bisa terdengar saat sinar cahaya menyilaukan mendarat di Bai Xiaochun, namun, dia bahkan tidak berkedip sebagai tanggapan. Dia hanya menambah kecepatan, meluncur ke arah klon ajaib dengan kecepatan tinggi. Saat dia mendekat, dia mendorong keluar tangan kanannya.

Ledakan angin kencang menyebar ke segala arah sebagai tanggapan. Sebagai tanggapan, klon ajaib Zhou Wudao mendengus dingin dan melakukan gerakan mantra, memanggil segerombolan ular sanca ilusi untuk menyerang Bai Xiaochun.

Ekspresi Bai Xiaochun tidak berubah sama sekali. Dia mengepalkan tangan kanannya, yang menyebabkan pusaran hitam muncul, bersama dengan kekuatan gravitasi yang menakutkan. Seolah-olah semua energi di seluruh area tersedot ke pusaran itu!

Bahkan aura Bai Xiaochun menghilang, sampai hampir sepertinya dia tidak ada. Namun, saat itulah sosok yang mendominasi muncul di belakangnya!

Ini tidak lain adalah … Tinju Kaisar yang Tak Berujung !!

Itu adalah serangan yang membuat Nyonya Merah-Debu tampak terkejut, dan sangat dekat dengan kekuatan deva!

Sejumlah besar kekuatan membangun di sekitar Bai Xiaochun. Rasanya hampir seperti malam jatuh di daerahnya karena semua cahaya tersedot ke pusaran hitam itu!

Klon bayangan Zhou Wudao merasakan sensasi intens dari krisis mematikan yang menumpuk, dan berteriak, secara bersamaan melakukan gerakan mantra dua tangan yang menyebabkan ular piton itu semua membentuk bersama-sama menjadi formasi pertahanan selebar 300 meter.

Namun, formasi defensif itu sama efektifnya dengan Tinju Kaisar Tak Berujung Bai Xiaochun seperti belalang melawan kereta perang!

BOOOOOOOOOOOOM!

Formasi python itu tercabik-cabik, menjadi awan darah dan tulang yang dengan cepat berubah menjadi tidak lebih dari abu!

Tiruan Zhou Wudao tidak bisa tampak lebih terkejut melihat betapa liar Fist Kaisar yang Mati itu!

Namun, hal-hal belum berakhir. Ketika kegelapan malam semakin kuat di daerah itu, pagoda marquis surgawi mulai bergetar. Di dalam, Zhou Wudao batuk seteguk darah, dan wajahnya menjadi seputih selembar ketika dia tidak berusaha untuk melawan dengan kekuatan pagoda.

"Waktunya untuk menggandakannya!" Bai Xiaochun berkata, matanya berkilauan. Mengepalkan tangannya menjadi kepalan, dia melepaskan Kepalan Kaisar yang Mati lagi, kali ini dengan tingkat kekuatan dua kali lipat!

Kegelapan di area itu menyatu dengan sendirinya, membuat kepalan hitam besar yang membuat semua orang yang melihatnya terkejut. Kemudian tinju itu menghantam pagoda marquis surgawi!

Langit dan bumi bergetar hebat; semua Arch-Emperor City gemetar!

Beberapa saat kemudian, Tinju Kaisar yang Tak Berujung menghilang, dan pagoda surgawi masih berdiri!

Bai Xiaochun melayang di luarnya, ekspresinya sedingin es.

Di dalam pagoda, Zhou Wudao batuk lebih banyak darah, dan tampak sudah tua, namun tertawa terbahak-bahak.

“Jadi bagaimana jika kamu melakukan serangan tinju tingkat dewa? Ini adalah pagoda surga yang indah— ”Namun, sebelum Zhou Wudao bisa selesai berbicara, suara retak dapat didengar. Wajahnya jatuh, dan kemudian kehabisan darah ketika dia melihat … celah muncul tepat di bawahnya!

"Mustahil. Mustahil…." Zhou Wudao merasa seolah-olah pikirannya telah disambar petir, dan wajahnya ditutupi dengan ekspresi kengerian yang tak tertahankan.

Kemudian, lebih banyak suara retak bisa didengar. Semakin banyak retakan mulai menyebar melalui pagoda, karena, dalam waktu beberapa saat … itu runtuh !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya