A Will Eternal – Chapter 798 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 798 | Baca Novel Online

Chapter 798: Aku Akan Memberimu Sepuluh Napas!

Ketika pagoda marquis surgawi runtuh, keheningan total memenuhi area tersebut. Semua orang di klan merasa pikiran mereka disambar petir dari surga. Bagi klan marquis surgawi, pagoda marquis surgawi mereka adalah simbol betapa agungnya dan menakjubkan klan mereka!

Itu adalah warisan paling penting di klan mereka, diteruskan ke masing-masing penerus sebagai sarana untuk mempertahankan klan.

Dan saat ini, pagoda marquis surgawi Klan Zhou … runtuh berkeping-keping !!

Meskipun ini bukan pagoda pertama yang dihancurkan setelah Dinasti Arch-Emperor pindah ke Wildlands … itu adalah satu-satunya yang mengalami nasib seperti itu dalam ribuan tahun terakhir! Pentingnya peristiwa ini menantang imajinasi!

Jika seperti itulah reaksi Zhou Clan, maka ada sedikit kebutuhan untuk bertanya-tanya bagaimana semua orang di antara penonton bereaksi. Ada banyak orang yang mengamati peristiwa atas nama kelompok-kelompok kuat lainnya, dan juga hanya orang-orang acak yang tertarik menonton, dan mereka semua tercengang.

"Pagoda marquis surgawi Klan Zhou … runtuh …."

"Bai Hao ini sebenarnya berani menghancurkan pagoda surgawi !!"

Zhou Wudao muncul dari dalam pagoda yang runtuh, darah menyembur keluar dari mulutnya, dan tampak lebih tua dari sebelumnya. Begitu dia muncul di tempat terbuka, dia tidak menyerang Bai Xiaochun dalam serangan, melainkan … berbalik dan melarikan diri!

Dia tidak punya pilihan lain selain melakukannya. Serangan tinju Bai Xiaochun mengejutkan, begitu kuat sehingga benar-benar menghancurkan pagoda marquis surgawi yang megah dan megah!

Bagi Zhou Wudao, itu hampir tak terbayangkan. Kebanyakan orang hanya tahu sedikit tentang bagaimana pagoda marquis surgawi benar-benar bekerja, tetapi sebagai marquis surgawi, ia memiliki kendali penuh atas pagodanya sendiri, dan dengan demikian sangat terkejut dengan apa yang baru saja terjadi.

Dia tahu bahwa apa yang disebut pagoda marquis surgawi tidak diciptakan oleh marquise surgawi. Sebaliknya … mereka telah dibangun bersama dengan Arch-Emperor City itu sendiri! Lebih khusus lagi, mereka adalah perangkat magis yang mengejutkan yang bisa fokus dan melepaskan kekuatan formasi mantra yang tak terlihat!

Setelah semua, apa yang terlihat dari Arch-Emperor City saat ini sebenarnya hanya sebagian dari tingkat sebenarnya dari kota. Ada lebih banyak yang terkubur di bawah tanah. Dan untuk pagoda marquis surgawi, mereka dapat mengaktifkan marquis surgawi setengah dewa untuk melepaskan kecakapan pertempuran yang setara dengan deva penuh.

Dan tentu saja, pagoda bangsawan surgawi bahkan lebih mengesankan!

Kekuatan pagoda terbatas sampai batas tertentu. Bagaimanapun, mereka mahal untuk sepenuhnya menyala, dan itu tidak akan diizinkan kecuali Dinasti Arch-Emperor berada di bawah ancaman langsung.

Bahkan masih … mereka cukup kuat sehingga tidak ada orang biasa yang bisa menyerang mereka dengan sukses. Faktanya, yang berhasil dihancurkan ribuan tahun yang lalu … telah terjadi selama pertempuran para dewa!

Karena itu, tidak mungkin Zhou Wudao dapat menebak bahwa pagoda surgawi miliknya akan runtuh. Meskipun dia tidak yakin bagaimana itu terjadi, dia punya kecurigaan, dan mereka membuatnya takut.

"Jika itu bukan basis budidayanya, maka itu pasti beberapa kemampuan ilahi khusus …. Serangan tinju itu sebenarnya adalah teknik ajaib! Tapi apa?" Wajah Zhou Wudao menjadi pucat ketika dia menyadari bahwa dia telah memprovokasi seseorang yang pastinya tidak cukup kuat untuk diprovokasi. Dengan demikian, tanpa ragu sedikit pun dia melarikan diri secepat mungkin.

Sebuah kilatan dingin muncul di mata Bai Xiaochun. Dia tidak tahu banyak tentang pagoda marquis surgawi, dan karena itu, agak bingung dengan reaksi Zhou Wudao.

Dengan kecepatan seperti kilat ia segera mengejar, ketika tiba-tiba … kabur bayangan muncul dari dalam puing-puing bangunan runtuh di tepi Klan Zhou. Sosok itu sebagian tembus cahaya, dan bergerak langsung ke arah pasukan mayat yang memiliki area terkunci.

Bukan hanya sosok yang bergerak cepat, itu menggunakan semacam kemampuan ilahi yang memperlambat pasukan mayat ke bawah. Alhasil, itu sepertinya hanya akan menerobos blokade.

Namun, saat itulah Bai Xiaochun berhenti, berbalik, dan menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia tepat di depan sosok bayangan!

Seolah-olah dia telah menunggu orang ini membuat istirahat untuk itu!

"Jadi, kamu akhirnya menunjukkan wajahmu!" katanya, matanya memancarkan dingin dan niat membunuh. Suara gemuruh bergema ketika udara di sekitarnya mulai berputar seperti pusaran.

Tanpa diduga, intensitas niat membunuhnya benar-benar melampaui apa yang muncul ketika dia menyerang Zhou Wudao!

"Kamu!!" sesosok bayangan itu berseru, tiba-tiba mundur. Pada saat itu, itu berubah menjadi citra seorang lelaki tua. Dia tampak khawatir; jelas, dia percaya dirinya sangat pintar karena berusaha melarikan diri ketika pagoda marquis surgawi jatuh, dan Bai Xiaochun pergi mengejar Zhou Wudao.

Dengan melarikan diri pada waktu itu, dan menggunakan teknik istimewanya untuk memperlambat reaksi pasukan mayat, dia sangat percaya diri untuk dapat melarikan diri.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun akan siap untuk hal seperti ini. Orang tua itu tertangkap benar-benar tidak sadar.

Yang benar adalah bahwa begitu Bai Xiaochun tiba di Klan Zhou dan mendapati bahwa baik dia maupun pasukan mayatnya yang berlapis perak tidak dapat menggunakan akal ilahi mereka untuk menemukan orang tua ini, dia telah menyusun rencananya.

Salah satu alasan dia membunuh pewaris yang tampaknya adalah untuk melampiaskan amarahnya, tetapi yang lain adalah untuk mencegah Zhou Wudao membeli waktu dan mendapatkan bantuan.

Inti dari serangannya bukanlah membunuh siapa pun, tetapi memberi kakek Miao Lin’er apa yang dia yakini sebagai peluang untuk melarikan diri. Hanya dengan mendorong hal-hal sampai batas tertentu, dan dengan membuat lawannya berpikir bahwa dia benar-benar marah, laki-laki itu akan cukup percaya diri untuk mencoba melarikan diri.

Itulah sebabnya dia menyerang dengan efisiensi yang kejam, dan segera menggunakan Kepalan Kaisar yang Tak Mati. Sepanjang waktu, indera ilahi-nya telah menyebar melalui klan, dan terutama berfokus pada pasukan mayatnya!

Dia tahu bahwa ahli nujum tua itu akan berusaha melarikan diri dengan menerobos blokade pemeteraian, dan itulah yang dia tunggu-tunggu!

Sekarang pria tua itu mundur darinya, Bai Xiaochun melangkah maju. Pada saat yang sama, dia mengirim pemikiran ke pasukan mayatnya, menyebabkan mereka untuk memperkuat dan mengecilkan perimeter. Sementara itu, pasukan mayat lapis baja perak melepaskan kekuatan basis budidaya deva dan menuju ke ahli nujum tua!

Hanya butuh beberapa saat untuk mengunci segala sesuatu di atas dan di bawah. Pada titik ini, tidak masalah teknik khusus apa yang dimiliki orang tua ini, dia tidak akan melarikan diri!

Zhou Wudao juga terpengaruh, dan harus mulai mundur dari pasukan mayat. Tidak mungkin dia bisa menembus penghalang itu.

Kakek Miao Lin’er dapat melihat bahwa itu adalah saat yang kritis. Mata berkedip karena kegilaan, dia tiba-tiba menatap Bai Xiaochun dan berteriak, “Biarkan aku pergi, Bai Hao! Jika tidak, maka satu pemikiran dari saya akan menghapus jiwamu keluar dari keberadaan! "

Tampaknya khawatir bahwa Bai Xiaochun mungkin yakin bahwa budak jiwanya sudah mati, orang tua itu melakukan gerakan mantera, menyebabkan bayangan jiwa muncul di dahinya.

Bayangan jiwa itu adalah Bai Hao, yang terjebak di dahi lelaki tua itu, perlahan-lahan terbakar dan jelas dalam bahaya kritis.

Bai Xiaochun berhenti di tempat, gemetar ke dalam saat dia melihat bayangan jiwa Bai Hao. Pasukan jenazah juga berhenti, termasuk yang lapis baja perak, meskipun fluktuasi deva tumbuh lebih kuat.

"Jika kamu membiarkanku pergi," kata pria tua itu dengan gugup, "Aku akan mengembalikan budak jiwamu!" Matanya melaju bolak-balik antara Bai Xiaochun dan prajurit mayat lapis baja perak dengan basis budidaya deva. Fakta bahwa Bai Xiaochun telah berhenti bergerak langsung meningkatkan kepercayaan dirinya; dia bisa dengan jelas melihat betapa pentingnya budak jiwa ini baginya. “Mundur sekarang! Saya akan memberi Anda sepuluh napas waktu! "

Mata orang tua itu berkilau lebih cerah dari sebelumnya, dan ke samping, hati Zhou Wudao melompat dengan antisipasi.

Bai Xiaochun memalingkan muka dari bayangan jiwa Bai Hao dan ke mata ahli nujum surgawi. Meskipun dia sangat gugup, dia merasa lebih kejam dari sebelumnya. Dengan suara dingin, dia berkata, “Aku akan memberimu sepuluh napas waktu untuk memutuskan. Entah Anda mati, atau setiap anggota terakhir dari Klan Miao mati. Pilihan ada padamu!"

Melambaikan tangannya, dia memanggil layar cahaya, di dalamnya ada gambar!

Itu menggambarkan Inspeksi Manor, di mana ada puluhan ribu pembudidaya jiwa. Ada pria dan wanita dari semua tipe, dan mereka semua gemetar ketakutan. Miao Lin’er ada di sana, wajahnya pucat dan ditutupi dengan rasa takut.

Mereka dikelilingi oleh pasukan pasukan mayat yang berdenyut dengan aura pembunuh, pemimpin mereka tidak lain adalah Zhou Yixing!

Kakek Miao Lin’er jelas terkejut dengan gambar itu. Yang lebih mengejutkan adalah bahwa orang-orang dalam gambar dapat melihatnya. Mereka dengan cepat mulai memanggil dengan suara cemas.

"Selamatkan kami, Patriark !!"

"Bantu aku, kakek !!"

"Patriark, ini aku, Taner! Tolong aku!!!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya