A Will Eternal – Chapter 801

shadow

A Will Eternal – Chapter 801

Chapter 801: Apakah Ini Bercanda?

Bai Hao sangat tersentuh, dan bibirnya bergerak seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi tidak bisa menemukan kata-kata. Tapi kemudian … Bai Xiaochun menatapnya dengan rasa ingin tahu, dan mengajukan pertanyaan yang tidak bisa dia tahan lagi.

“Hei, rencana dengan Proklamasi Universal Grace bekerja dengan sangat baik. Aku sudah bertanya-tanya sejak kamu muncul dengan itu apakah inspirasimu adalah anak haram dari Klan Bai? ”

"Uhh …." Bai Hao sangat terkejut. Tuannya benar-benar sangat berubah. Dalam satu saat dia mendominasi dan heroik, dan kemudian, dia beralih untuk mengajukan pertanyaan yang memalukan.

Setelah melihat betapa penasaran tuannya, Bai Hao ragu-ragu sejenak, lalu mengangguk.

Ketika Bai Xiaochun melihat muridnya mengakui kebenaran, dia menghela nafas, lalu mengulurkan tangan dan mengacak-acak rambutnya lagi.

“Sekarang masuk akal mengapa Nyonya Cai ingin menyingkirkanmu…. Rencana itu benar-benar kejam …. "

"Uhh …." Bai Hao benar-benar tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Bai Xiaochun memiliki pertanyaan lain yang ingin dia tanyakan, tetapi sebelum dia bisa, ekspresinya berkedip, dan dia mendongak untuk melihat seberkas cahaya merah terbang ke arahnya.

Bahkan saat itu masih mendekat, sebuah suara terdengar untuk mengisi Inspeksi Manor!

"Bai Hao, kau orang rendahan yang tak tahu malu! Aku akan membunuhmu!" Itu suara seorang wanita. Segera, dia muncul, mengenakan jubah merah tua, wajahnya yang cantik berkerut karena kemarahan yang mematikan. Itu tidak lain adalah Nyonya Merah-Debu, Zhou Zimo.

Sebelumnya, Zhou Zimo telah dalam meditasi terpencil mencoba untuk keluar dari Alam Dewa awal, dan dengan demikian tidak menyadari keributan yang disebabkan oleh Proklamasi Universal Grace.

Beberapa saat yang lalu, dia keluar dari meditasi, tertekan karena gagal menerobos. Lebih jauh, dia mendapati bahwa pikirannya tampak lamban dan tidak jelas, meskipun dia tidak yakin mengapa. Mengaitkannya dengan reaksi gagal dalam terobosannya, dia memutuskan untuk tidak khawatir tentang masalah ini. Saat itulah dia mendengar tentang Proklamasi Universal Grace, dan langsung meledak dalam kemarahan.

Dia sudah membenci Bai Xiaochun, dan meskipun beberapa masalah di antara mereka adalah kesalahpahaman yang akhirnya diselesaikan, dia masih membencinya. Itu terutama benar mengingat bagaimana ia tampaknya telah melemparkan Raja Hantu Raksasa ke pinggir jalan setelah diangkat sebagai komisaris inspeksi.

Dan sekarang ada masalah Proklamasi Universal Grace. Pada kesempatan lain, Nyonya Merah-Debu akan dapat melihat melewati permukaan situasi, tetapi saat ini, dia tidak berpikir jernih. Dalam keadaannya saat ini, dia agak memiliki pikiran satu jalur, dan karenanya, tanpa meluangkan waktu untuk memikirkan situasinya, dia terbang ke udara. Dalam perjalanan, Raja Hantu Raksasa mengiriminya beberapa pesan, tapi dia begitu sibuk dengan tekadnya untuk mengajar Bai Xiaochun pelajaran sehingga dia mengabaikannya.

Bai Xiaochun terkejut. Awalnya, dia mengira Grand Heavenmaster telah mengirim orang untuk menangkapnya. Tidak pernah dia bisa menebak bahwa itu sebenarnya Nyonya Merah-Debu, yang sudah lama tidak dilihatnya. Dengan membackup, dia mencoba menawarkan penjelasan.

"Zimo, kamu perlu mendengarkan—"

"Diam!" dia berteriak dengan marah. Mendarat di Inspection Manor, dia menuding Bai Xiaochun dan melanjutkan, “Kamu tidak tahu berterima kasih! Apakah Anda yang berada di belakang Proklamasi Universal Kasih Karunia itu?!?! ”

Fluktuasi Deva meletus darinya, menjadi sinar cahaya merah yang melesat ke arah Bai Xiaochun.

Quicky menyingkirkan Bai Hao, dia menghindari sinar cahaya dan berkata, "Dengar, aku bisa menjelaskan—"

Namun, sebelum dia bisa mengatakan sesuatu lebih lanjut, Nyonya Merah-Debu menyerang lagi.

Dia berada di puncak Alam Deva awal, dan menyerang dengan kekuatan penuh, yang berarti bahwa Bai Xiaochun bukan tandingannya. Itu bahkan menjadi masalah mengingat dia sudah menggunakan Tinju Kaisar yang Mati dua kali hari ini. Meskipun dia tampak baik-baik saja di luar, dia sebenarnya membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih.

Nyonya Merah-Debu tampak sangat marah karena dia menghindar. Selanjutnya, dia melakukan gerakan mantra untuk memanggil item ajaib, lotus merah, yang mulai berputar dengan cepat dan mengeluarkan cahaya terang ke segala arah.

Saat suara gemuruh memenuhi udara, Bai Xiaochun mundur lebih banyak. Fakta bahwa Nyonya Merah-Debu sedang menyerang dengan kekuatan penuh, dan bahkan tidak membiarkannya menjelaskan dirinya sendiri, menyebabkan kemarahannya berkobar.

“Dasar biddy tua gila! Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya, komisaris inspeksi, takut terhadap Anda !? ” Sebuah pemikiran belaka di pihaknya menyebabkan semua pasukan mayatnya mendongak, dan bersiul dengan aura pembunuh. Meskipun tidak ada dari mereka yang menyerang, yang lapis baja perak melangkah maju, basis budidaya deva-nya melonjak dengan kekuatan. Sesaat kemudian, pasukan mayat hitam-lapis baja Quasi-Deva Realm juga melangkah maju.

Kedua prajurit mayat itu mulai bertarung dengan Nyonya Merah-Debu, yang menggunakan lotus merahnya untuk mendorong mereka perlahan-lahan. Namun, reaksi nyata dari terobosannya yang gagal tampak semakin buruk, dan kepalanya tiba-tiba mulai berenang. Mendengus dingin, dia merenungkan fakta bahwa dia tidak bisa benar-benar membunuh Bai Hao terkutuk. Namun, dia benar-benar seorang penjahat yang tak tahu berterima kasih dan seorang pria yang tidak tahu berterima kasih yang sepenuhnya pantas dipukuli.

Mengingat betapa luar biasanya kedua pasukan mayat ini, dia akhirnya mundur dan bahkan berbalik untuk pergi. Namun, Bai Xiaochun tidak mau membiarkan semuanya jatuh begitu saja.

“Aktifkan formasi! Segel wanita itu di tempatnya! " Seketika, sembilan pasukan mayat setengah dewa terbang ke tempat terbuka untuk mengelilingi Nyonya Merah-Debu. Sisa dari 5.000 juga bergabung, menciptakan segel besar seperti jaring yang membuat Nyonya Merah-Debu tidak mungkin untuk melarikan diri.

Ekspresi yang tidak sedap dipandang dapat terlihat pada wajah Nyonya Merah-Debu ketika dia menyadari bahwa dia terjebak. Pada saat yang sama, kebenciannya pada Bai Xiaochun semakin kuat. Memanggil kekuatan lotus merahnya, dia berhasil menembus celah ke dalam barisan pasukan mayat, namun saat dia melakukannya, serangan balik dari terobosannya yang gagal memburuk. Perasaan ilahi tampaknya tidak mampu mengimbangi keinginannya untuk bertarung, yang juga menyebabkan lotus merahnya tertinggal.

Pada kesempatan lain, bahkan itu tidak akan menjadi masalah besar. Tapi dia menghadapi dua pasukan mayat paling kuat, dan mereka segera mendeteksi kelemahannya. Mereka menekan serangan itu, dan ledakan terdengar ketika wajah Nyonya Merah-Debu kehabisan darah. Pada titik ini, tidak peduli seberapa kacau pikirannya, dia menyadari bahwa dia bertindak ceroboh. Dia pasti tidak seharusnya datang mencari masalah bagi Bai Xiaochun setelah gagal pada terobosan, dan masih menderita serangan balasan karena itu.

Selain itu, dia tidak tahu bahwa pasukan mayat Bai Xiaochun berada di tingkat ini. Sebelumnya, ia telah memerintahkan 3.000, tetapi sekarang ia memiliki 5.000. Ditambah lagi, yang berlapis perak sudah sepenuhnya berada di tingkat dewa.

"Terlalu banyak hal terjadi ketika saya berada dalam meditasi terpencil …." dia berpikir, mengerutkan kening. Dia mulai mundur, ekspresi yang tidak sedap dipandang di wajahnya, tetapi ketika dia melakukannya, jaring yang dibuat oleh 5.000 pasukan mayat itu mengeras di sekitarnya.

Saat itulah Bai Xiaochun melihat kesempatannya untuk mengambil tindakan. Melompat ke depan, dia mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan dan melepaskan serangan kepalan ke arahnya!

"Kamu tidak ke mana-mana!" dia berteriak. Dua pasukan mayat paling kuat menyerang, didukung oleh sisa 5.000 orang. Nyonya Merah-Debu benar-benar terjebak, tidak mampu membebaskan diri, dan bahkan basis budidayanya sedang disegel.

Tidak berhenti bahkan untuk sesaat, Bai Xiaochun mengulurkan tangan, meraih lengannya, dan menariknya ke bawah ke tanah. Keduanya jatuh, dan kebetulan, dia mendarat di punggungnya, dengan dia di atas. Segera, dia bisa merasakan lekuk lembutnya, yang langsung menyalakan api di dalam dirinya. Tanpa memikirkannya, dia menatap bibirnya yang cantik dan menggoda.

"Beraninya kau, Bai Hao !!" dia berteriak, hatinya meledak dengan penyesalan dan kekhawatiran ketika dia mulai berjuang melawannya. Namun, basis budidayanya disegel, efek yang akan bertahan setidaknya untuk waktu yang diperlukan setengah dupa untuk membakar.

Semakin dia berjuang, semakin banyak tubuh Bai Xiaochun tergelitik menanggapi apa yang dia rasakan. Dia bahkan mengambil napas dalam-dalam beberapa saat dia kagum pada betapa menariknya dia. Namun, secara eksternal, dia menempatkan ekspresi paling keras ke wajahnya dan memelototinya.

"Jangan pernah berpikir untuk mencoba merayuku !!"

"Kamu!!" dia berteriak dengan marah, wajahnya memerah merah dan matanya terbakar seolah-olah dengan api. Namun, dia juga bisa melihat bagaimana perjuangannya mempengaruhi penculiknya, jadi dia berhenti bergerak.

"Kamu berjalan tepat ke dalam perangkap ini, Zhou Zimo," katanya dengan kasar. "Berbuat curang! Jangan bilang kamu benar-benar ingin masuk ke tempat tidurku ?! ”

"Diam, brengsek tak tahu malu! Kamu tidak tahu berterima kasih! Kamu penjahat! Beraninya kau memperlakukanku seperti ini setelah ayahku merawatmu dengan baik! ”

Bai Xiaochun mengerutkan kening, memeriksanya untuk mencoba menentukan apakah ini hanya tindakan … Dari apa yang dia ingat, Nyonya Merah-Debu biasanya tidak berperilaku seperti ini. Bagaimana dia bisa benar-benar bingung dengan situasi dengan Proklamasi Universal Grace? Tidak bisa menahan, dia mengulurkan tangan dan meletakkan tangannya di dahinya.

"Tidak demam? Apakah Anda baru saja menjadi bodoh? " Tiba-tiba matanya menyala. “Tunggu, apakah itu bajingan Raja Hantu Raksasa sebenarnya punya anak lain di dunia? Ohhhhh. " Dia mendecakkan lidahnya dengan tidak setuju. "Kamu bukanlah satu – satunya? Tidak mungkin…. Berapa banyak rahasia yang dimiliki orang tua itu? " Semakin dia memikirkannya, semakin masuk akal.

"Diam! Saya satu-satunya anak perempuan ayah saya! ” Dia akan terus mengutuknya, ketika tiba-tiba, rahangnya jatuh saat dia menyadari kebenaran dari semua itu.

"Um … apakah ini semacam lelucon?" Dia bertanya. “Jika kamu satu-satunya, maka kamu tidak bisa dengan serius mengharapkan aku untuk percaya bahwa kamu tidak menyadari Raja Hantu Raksasa adalah orang yang paling tidak terpengaruh oleh rencanaku! Tiga raja lainnya semuanya memiliki banyak anak, dan sekarang mereka akan dilemahkan. Ketika saatnya tiba, keluarga kami dapat dengan mudah mengambilnya! ”

Dengan itu, Bai Xiaochun berkedip beberapa kali. Dia sengaja menggunakan kata-kata ‘keluarga kami’ sebagai cara untuk menguji segalanya. Jika wanita ini akan datang dan berpura-pura bodoh, maka dia setidaknya harus ikut bermain.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya