A Will Eternal – Chapter 810 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 810 | Baca Novel Online

Chapter 810: Aku akan merindukanmu semua!

Zhao Xionglin merasa sangat frustrasi hingga itu adalah siksaan. Dan ketika dia menyadari bahwa Bai Xiaochun menghalangi jalan keluar, hatinya membengkak dengan kutukan, dan wajahnya mulai berubah menjadi warna ungu kemerahan. Jelas, tidak tinggal atau pergi adalah pilihan yang layak ….

Akhirnya, Grand Heavenmaster bosan dengan situasinya. Melambaikan lengan bajunya, ia mengirim Zhao Xionglin terbang keluar dari Heavenmaster Hall, dan istana kekaisaran pada umumnya.

Bai Xiaochun menggerutu sendiri tentang hal itu, dan kemudian melangkah keluar pintu. Namun, dia sudah memutuskan bahwa dia tidak akan membiarkan Zhao Xionglin lolos begitu mudah.

"Dan kemudian ada pria itu Liu Yong. Tunggu saja sampai saya menyusulnya! ” Mendengus, dia bergegas pergi.

Ketika Zhao Xionglin muncul di luar istana kekaisaran, dia sangat tersentuh bahwa dia telah selamat pada saat terakhir. Dengan menggunakan kecepatan terbesar yang dia bisa, dia bergegas menuju klannya, merengut lebih frustrasi daripada yang pernah dia rasakan sepanjang hidupnya. Pikiran tentang bagaimana dia dengan keras menyatakan di depan semua aristokrasi bahwa dia akan bersujud kepada Bai Hao jika dia menyulap nyala api delapan belas warna seperti tamparan di wajahnya.

Pada saat Zhao Xionglin kembali ke klannya, kata Bai Xiaochun menjadi ahli nujum duniawi sudah mulai menyebar melalui Arch-Emperor City.

Dalam momen singkat, semua orang membicarakannya!

"Kami akhirnya memiliki ahli nujum duniawi keempat di Wildlands !!"

"Keempat! Bahkan di masa keemasan, kita hanya punya lima! ”

"Bai Hao. Grandmaster Bai. Bahkan ketika dia menyulap lidah samar dari api delapan belas warna itu, jelas bahwa dia akhirnya akan mencapai peringkat duniawi! ”

Bukan hanya Arch-Emperor City yang terguncang. Semua Wildlands berada dalam kegemparan besar saat berita menyebar. Itu terutama berlaku untuk para necromancer. Hampir semua klan ahli nujum mulai melakukan segala daya mereka untuk mencoba menjangkau ahli nujum duniawi baru dan membangun hubungan.

Berita bahkan mencapai wilayah Sungai Heavenspan, dan membuat banyak orang terpana. Empat sekte sungai besar semua menempatkan nama Bai Hao ke Daftar Eksekusi mereka!

Hadiah untuk kepalanya luar biasa. Bagaimanapun juga … dia sekarang adalah satu dari hanya empat ahli nujum duniawi yang ada. Bagi empat sekte sumber sungai, fakta bahwa seseorang yang begitu muda telah mencapai ketinggian seperti itu memastikan bahwa mereka semua merasa perlu melihatnya mati!

Sayangnya, dia terlalu jauh dari mereka untuk melakukan apa pun selain menghela nafas dengan menyesal.

Jika orang-orang di wilayah Sungai Heavenspan mendengar berita ini, tidak perlu menyebutkan klan Zhou Yixing. Meskipun mereka berada jauh, jauh dari Arch-Emperor City, ketika mereka mendengar tentang masalah ini, dan mengetahui bahwa Zhou Yixing adalah salah satu pengikut Bai Hao ini, mereka sangat gembira. Bahkan, kepala klan mengeluarkan perintah segera mempromosikan Zhou Yixing ke posisi pangeran mahkota!

Tetua klan setuju dengan keputusannya, dan tidak peduli seberapa tidak puasnya saudara klan Zhou Yixing. Dalam dunia necromancer, menjadi bawahan dari necromancer duniawi adalah hal yang sangat penting.

Selanjutnya, dengan bantuan Bai Xiaochun, necromancy Zhou Yixing telah maju pesat; dia sekarang hanya berjarak satu rambut dari peringkat langit sendiri.

Tentu saja, Proklamasi Universal Grace belum dibatalkan. Namun, Zhou Yixing memiliki kekuatan yang cukup untuk memastikan bahwa tidak ada pertempuran atau reaksi dari kerabatnya di klan. Setelah semua … semua orang di Wildlands juga tahu bahwa Bai Hao ini adalah orang di belakang Proklamasi Universal Grace.

Zhou Yixing tidak hanya menjadi terkenal di klannya. Ke mana pun dia pergi di Arch-Emperor City, orang-orang akan memegang tangan sebagai salam, membuat dia merasa sangat senang. Sekarang, dia benar-benar, yakin positif bahwa keputusan aslinya untuk memihak Bai Xiaochun telah menjadi yang terbaik!

Jika Zhou Yixing bersenang-senang dalam kemuliaan, maka tidak perlu menyebutkan Bai Xiaochun. Meskipun dia seharusnya menuju ke Daerah Terbatas Sungai Dunia Bawah, dia menunda dan menunda, memberinya banyak waktu untuk berjalan-jalan di kota dan menghargai tatapan memuja yang dilemparkan orang ke arahnya. Selain itu, ia akan terus dibanjiri oleh para ahli nujum yang berkunjung, yang menghujaninya dengan hadiah ucapan selamat. Semua dalam semua, Bai Xiaochun merasa luar biasa tentang bagaimana semuanya berjalan.

Dia juga kembali untuk mengunjungi jalan di mana toko penyempurnaan rohnya berada, di mana dia menerima banyak pemujaan dan pemujaan. Akhirnya, ketika dia pergi ke hampir semua tempat penting di Arch-Emperor City, dia berpikir kembali ke Zhao Xionglin dan Liu Yong.

Sayangnya, Liu Yong sangat licik …. Sadar bahwa Bai Xiaochun akan berusaha membalas dendam, ia sudah lama meninggalkan Arch-Emperor City dan mendaftar sebagai tentara di Tembok Besar. Meskipun Bai Xiaochun sedikit terkejut dengan itu, ia harus mengakui bahwa itu membuktikan Liu Yong menjadi orang yang sangat menentukan.

Zhao Xionglin tidak begitu menentukan. Dia hanya pergi ke meditasi terpencil, dan berasumsi bahwa Bai Xiaochun akan melupakannya. Sial baginya, ia meremehkan keuletan Bai Xiaochun. Bai Xiaochun melakukan perjalanan setiap hari ke Klan Zhao, menyebabkan masalah bagi semua orang, sangat menyenangkan anak-anak bajingan itu.

Mempertimbangkan status barunya, dia adalah pusat perhatian ke mana pun dia pergi. Segala macam pembudidaya nakal berusaha menjadi pengikutnya. Yang paling penting, berita pertengkaran antara dirinya dan aristokrasi tepat sebelum kenaikannya ke pangkat duniawi mulai menyebar. Sejak saat itu, setiap kali hal-hal buruk terjadi di Arch-Emperor City, semua orang mengarahkan jari-jari mereka pada para bangsawan dan aristokrasi!

Juga, karena dia adalah subjek pengabdian liar oleh semua ahli nujum Wildlander, bahkan adipati surgawi yang memiliki masalah dengan Bai Xiaochun terpaksa hanya bertahan dalam situasi.

Saat ini, dia lebih aman dalam posisinya daripada sebelumnya. Oleh karena itu, Bai Xiaochun menolak untuk menyerah pada Zhao Xionglin. Sayangnya, pria itu seperti kura-kura dengan kepala tersembunyi di cangkangnya; dia tetap di pagoda marquis surgawi dan tidak akan keluar tidak peduli apa yang dikatakan Bai Xiaochun.

Akhirnya, Bai Xiaochun mulai marah.

“Baiklah, kamu pengecut. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Lord Bai hanya akan membiarkan Anda bersembunyi darinya? " Bai Xiaochun melotot marah pada pagoda marquis surgawi, menggerutu tentang betapa konyolnya tindakan Zhao Xionglin. Dia jelas telah kehilangan, dan terus bertindak tanpa malu.

"Jika kamu adalah pria sejati, kamu akan menyukai Liu Yong dan bersembunyi di garis depan perang di Tembok Besar! Setidaknya itu akan memberi Anda sedikit rasa hormat saya. Tetapi sebaliknya Anda bersembunyi di pagoda marquis surgawi yang lemah! Yah, kamu tunggu saja dan lihat bagaimana aku membuatmu keluar! ” Menjentikkan lengan bajunya, ia pergi mengunjungi klan marquis surgawi lainnya. Setiap kali dia bertemu dengan salah satu keajaiban surgawi, dia akan menggertak dan membual sampai menyebabkan mual. Selain itu, dia membuat sebuah petunjuk bahwa selama Zhao Xionglin tidak keluar dan bersujud padanya, dia akan tinggal di Arch-Emperor City. Lambat laun, marquise surgawi mulai menjadi sangat frustrasi dan marah dengan Zhao Xionglin.

Akhirnya, setelah Bai Xiaochun mengancam hampir semua keajaiban surgawi, Chen Haosong menghela napas dan mengirim pesan kepada Zhao Xionglin mendesaknya untuk menyerah. Zhao Xionglin ingin menangis, tetapi tidak ada air mata yang mengalir. Nyali memutar dengan penyesalan, dia menguatkan dirinya dan pergi untuk menemukan Bai Xiaochun, kepada siapa dia bersujud dengan cara dramatis.

Bai Xiaochun sangat senang dengan apa yang dilihatnya. Setelah itu, dia memutuskan untuk membiarkan yang lain pergi dari surga. Sambil mendesing lengan bajunya, dia membawa Zhou Yixing bersamanya dalam perjalanan keluar dari kota. Mereka tidak pergi ke portal teleportasi, melainkan menggunakan pesawat surgawi Arch-Emperor City, ditemani oleh kontingen penjaga pribadi Grand Heavenmaster, saat mereka menuju … Daerah Terbatas Sungai Underworld.

Sekelompok besar ahli nujum keluar untuk mengawal Bai Xiaochun pergi. Adapun semua keajaiban surgawi, mereka menghela napas lega, dan berharap bahwa setelah dia pergi, dia tidak akan pernah kembali.

Zhao Xionglin harus menahan diri dari memecahkan drum dan gong untuk mengekspresikan kegembiraannya.

Ada banyak reaksi yang beragam di dalam Arch-Emperor City. Saat Bai Xiaochun pergi, dia memikirkan kembali semua yang terjadi di sana, melihat kembali ke kota, dan menghela nafas.

"Aku akan merindukan kalian semua …."

Ketika dia datang ke Arch-Emperor City, dia bukan siapa-siapa dari Giant Ghost City. Setelah pergi, akan sulit baginya untuk secara lebih megah. Dia sekarang kebalikan dari siapa pun, salah satu orang paling penting di seluruh Wildlands.

Banyak orang di kota itu memikirkan hal yang sama, dan itu membuat mereka menghela nafas.

"Dia tipe orang yang mungkin kamu benci, tapi tidak punya pilihan selain mengagumi!" Chen Haosong berkata sambil menghela nafas.

"Dia adalah tipe orang yang hanya muncul sesekali dalam Dinasti Arch-Emperor. Seseorang yang menyebabkan gelombang ke mana pun dia pergi, seseorang yang mencapai puncak tertinggi, seseorang yang tidak ada yang berani meremehkan! " Semua marquise surgawi menghela nafas dalam-dalam.

Dia telah menculik raja surgawi dari Giant Ghost City, dan menaklukkan kerumunan yang dipilih di Necromancer Kettle. Dia telah berduel dengan ahli nujum langit, dan menjatuhkan klan yang paling kuat di masanya sebagai komisaris inspeksi!

Dia melemparkan semua ciptaan ke dalam kekacauan selama pengorbanan leluhur, menghasut amarah surgawi, membuat musuh-musuh seluruh aristokrasi dengan Proklamasi Universal Grace, dan telah menjadi ahli nujum duniawi yang menakjubkan!

Kisah-kisah tentang hal-hal itu tidak pudar karena Bai Xiaochun meninggalkan Arch-Emperor City. Bahkan, mereka terus diberi tahu dengan lebih bersemangat. Saat dia pergi, Grand Heavenmaster memandangnya pergi dan bergumam pada dirinya sendiri, "Aku benar-benar ingin tahu … mengapa Kaisar-Neraka memilihnya !?"

Berdiri di sebelahnya, Hei Ming bergumam, "Aku tidak tahu!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya