A Will Eternal – Chapter 814 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 814 | Baca Novel Online

Chapter 814: Jika Ada Pertanyaan …

Bai Xiaochun mengabaikan semua tatapan. Bagaimanapun, dia tahu bahwa kekuatan luar biasa dari gravekeeper membuatnya jauh lebih kuat daripada Grand Heavenmaster.

Namun, bahkan tidak setengah bulan fawning diminta gravekeeper untuk membayarnya sedikitpun perhatian. Pada titik ini, Bai Xiaochun merasa seperti bola api yang mulai menggerutu.

Itu juga jelas bahwa hanya dia dan Bai Hao yang dapat melihat gravekeeper, yang hanya duduk di sana sepanjang waktu memancing. Tentu saja, yang ia tangkap adalah jiwa pendendam, bukan ikan.

Jiwa-jiwa pendendam akan selalu berjuang sekuat tenaga untuk mengambil umpan, namun, gravekeeper hanya mengambil satu jiwa pendendam per hari.

Bai Xiaochun menghela nafas dan melihat ke gravekeeper, lalu berbalik dengan mengerutkan kening untuk melirik Sungai Underworld. Di sebelahnya adalah Bai Hao, yang telah menyaksikan Tuannya bekerja keras selama sebulan penuh, tanpa hasil untuk ditampilkan.

Menurunkan suaranya, dia berkata, “Tuan, anggota generasi senior ini sama sekali tidak biasa. Jangan merasa kecil hati…. ”

"Aku tahu," Bai Xiaochun menjawab dengan gigi terkatup. “Orang ini jelas bukan orang biasa. Namun, Anda tidak perlu khawatir. Guru memiliki banyak pengalaman berurusan dengan orang tua seperti ini! ” Bai Xiaochun sebagian besar yakin bahwa dia baru saja mengambil sudut yang salah. Oleh karena itu, malam berikutnya, dia menemukan pancing, duduk di sebelah gravekeeper, dan mulai memancing bersamanya.

"Menjadi roh yang baik dengan seseorang bisa membuat keajaiban!" Sepenuhnya yakin, dia duduk di sana memancing dengan gravekeeper selama setengah bulan sementara Bai Hao memandang, tidak yakin apa yang membuat situasi.

Pada titik ini, satu bulan telah berlalu, dan tidak peduli apa yang dilakukan Bai Xiaochun, gravekeeper itu tidak memperhatikannya. Akhirnya, Bai Xiaochun menghela nafas dan memutuskan untuk menyerah begitu saja.

Sambil cemberut, dia berkata, “Hao’er, dalam hal ini saya telah memilih untuk mengajarkan Anda sebuah pelajaran penting melalui tindakan saya sendiri. Memang benar bahwa jika Anda memutuskan untuk melakukannya, Anda dapat menghancurkan batu dan merobek logam! Namun, terkadang orang yang salah datang, dan Anda akhirnya akan membuang-buang waktu. ”

Bai Hao berkedip beberapa kali, tetapi akhirnya memegang lidahnya dan mengangguk sebagai jawaban.

Namun, meskipun Bai Xiaochun mengklaim bahwa sudah waktunya untuk menyerah, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk benar-benar melakukannya. Tidak ingin membuang waktu, dia memutuskan untuk berlatih bekerja dengan nyala api sembilan belas warna.

“Yah, terkadang ketika kamu ingin menyelesaikan sesuatu, kamu harus melakukannya sendiri. Jika codger lama ini terlalu keras kepala untuk membantu, maka satu-satunya pilihan saya adalah meningkatkan kemampuan sulap nyala api saya, dan mencapai terobosan basis kultivasi. Begitu saya melangkah ke Alam Dewa … maka saya dapat dengan mudah melintasi Wildlands sendiri. ” Dia menghela nafas dalam hati. Terlepas dari kenyataan bahwa api sembilan belas warna hanya bisa disulap oleh ahli nujum duniawi, faktanya adalah formula Bai Hao masih belum lengkap.

Selama beberapa hari berikutnya, Bai Xiaochun dan Bai Hao membahas nyala api yang menyulap dan nyala api sembilan belas warna, tepat di sebelah Sungai Underworld dan gravekeeper. Meskipun, sejauh yang mereka ketahui, gravekeeper mungkin belum ada di sana.

Bai Hao memiliki teorinya, dan Bai Xiaochun memiliki pengalamannya. Bekerja bersama, mereka mulai membuat kemajuan. Tidak cepat, tapi juga tidak lambat.

Sayangnya, ada daerah-daerah tertentu yang membuat mereka terhalang dan menemui jalan buntu, tidak peduli sudut pandang baru apa yang muncul.

"Ini tidak akan berhasil," kata Bai Xiaochun. “Saat menyulap nyala api delapan belas warna, aku hanya bisa membuatnya bekerja dalam kondisi 9 meter. Namun, jika saya melakukan hal yang sama dengan nyala api sembilan belas warna, maka bagi saya sepertinya hanya akan bekerja dalam keadaan 3 meter. Itulah satu-satunya cara saya dapat menemukan warna baru. Dan itu akan sangat sulit sehingga pada dasarnya tidak mungkin. ”

Bai Xiaochun menjadi frustrasi, dan Bai Hao tenggelam dalam pikirannya.

"Kalau saja ada cara untuk membuat warna-warna itu berhenti berkedip begitu cepat …." Bai Hao bergumam. "Sayangnya, itu mungkin membutuhkan banyak kekuatan dari luar." Matanya berkedip-kedip dengan cahaya augury, tetapi bahkan setelah periode waktu yang panjang, dia tidak menemukan ide baru. Bai Xiaochun juga menghancurkan otaknya, namun, itu tidak berhasil.

Tujuh hari berlalu, selama itu mereka terus terjebak di tempat yang sama. Malam itu, Bai Xiaochun akhirnya mulai mempertimbangkan untuk menyerah pada pekerjaannya dengan nyala api sembilan belas warna, dan membiarkan ide-ide datang secara alami seiring waktu. Namun, tepat pada saat itulah sang gravekeeper, yang tidak mengatakan sepatah kata pun selama minggu-minggu ini, tiba-tiba berbicara dengan suara serak.

“Kenapa kamu mencoba membuat api menyala lebih lambat? Mengapa Anda tidak mencoba membagi warna baru menjadi beberapa bagian? Dengan begitu, Anda akan memiliki lebih banyak peluang untuk melihatnya. "

Kata-katanya melanda Bai Xiaochun dan Bai Hao seperti sambaran petir. Guru dan murid magang saling menatap, mata mereka bersinar terang!

Semuanya masuk akal! Dalam upaya Bai Xiaochun untuk menyulap nyala api delapan belas warna, ia selalu bekerja dengan satu bagian dari warna baru itu. Namun, jika ada seratus bagian warna seperti itu, atau bahkan sepuluh, maka bahkan jika kerlap-kerlip itu terjadi lebih cepat, ia masih akan memiliki banyak peluang untuk beruntung dan menempel pada warna baru!

"Betul! Masuk akal! Tuan, mari kita ulang semuanya dari lima belas api berwarna ke atas. Kemudian, pada saat kita mencapai nyala api sembilan belas warna, akan ada lebih banyak warna baru untuk diolah !! ” Senang, mata Bai Hao mulai berkedip-kedip dengan lebih banyak cahaya augury. Jelas, dia sangat tersentuh.

Bai Xiaochun sama-sama bersemangat. Sepertinya ide yang sederhana, tipe yang bisa dipahami siapa pun saat pertama kali mendengarnya. Tetapi mengingat seberapa banyak lintasan yang mereka lewati, tanpa seseorang yang menunjukkannya kepada mereka, mereka mungkin telah menyia-nyiakan banyak waktu untuk melakukannya sendiri.

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam, berdiri, dan kemudian menggenggam tangan ke gravekeeper, seperti halnya Bai Hao. Namun, gravekeeper itu tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan, dan hanya melanjutkan memancing.

Saat ini, Bai Xiaochun tidak punya waktu untuk merenungkan gravekeeper. Dia terus merenungkan masalah ini saat Bai Hao melakukan janji temu. Beberapa hari kemudian, mereka menyelesaikan masalah. Itu tidak berarti bahwa Bai Xiaochun benar-benar siap untuk bekerja dengan nyala api sembilan belas warna, tetapi itu memberikan bantuan yang sangat besar untuk kemampuannya dengan nyala api delapan belas warna!

Bahkan, itu segera meningkatkan tingkat keberhasilannya. Sekarang, satu-satunya batasan utama yang dihadapinya adalah mendapatkan semua api tujuh belas warna yang ia butuhkan untuk membuat api delapan belas warna. Mulai sekarang, dia tidak akan bisa menggunakan jenis api tujuh belas warna selain lidah yang disulap oleh dirinya sendiri.

Secara umum, seluruh metode harus dimulai dari nyala lima belas warna. Namun, itu tidak selalu menjadi masalah besar bagi Bai Xiaochun. Meskipun dia baru saja memunculkan ide baru ini, dorongan yang diberikan padanya ketika bekerja dengan nyala api delapan belas warna sepadan.

Lagi pula, setiap kegagalan dengan nyala delapan belas warna berarti hilangnya sumber daya yang besar.

Beberapa kata dari gravekeeper telah menyelesaikan masalah besar bagi tim Master dan magang ini. Karena itu, setelah bertukar pandang, mereka mulai melanjutkan diskusi mereka tentang berbagai masalah mengenai nyala api sembilan belas warna, semuanya ada di depan gravekeeper.

"Ketika kamu mengambil sepuluh lidah api delapan belas warna dan menggabungkannya, fluktuasi dan ketidakstabilan membuat mereka sulit untuk bergabung bersama …."

“Tekanan yang diciptakan setelah penggabungan mereka, dan cara mereka berkontraksi, keduanya merupakan masalah besar. Apa yang harus kita lakukan? Akan sulit mengingat tingkat basis kultivasi saya saat ini …. ”

"Juga, aku bertanya-tanya apakah nyala sembilan belas warna datang dengan kesengsaraan petir …."

Segala macam pertanyaan mengalir keluar dari mulut mereka, dan setelah masing-masing, mereka akan melirik ke arah gravekeeper. Selama dia tidak mengatakan apa-apa, mereka bisa melanjutkan diskusi bersama mata pelajaran terkait.

Akhirnya, dengan sedikit ekspresi kesal sang gravekeeper menawarkan beberapa saran lagi. Setiap kali dia melakukannya, Bai Xiaochun dan Bai Hao sangat senang. Perlahan tapi pasti, semua masalah mereka diselesaikan.

Dengan bantuan gravekeeper, keterampilan Bai Xiaochun dalam menyulap api perlahan meningkat, dan pemahaman Bai Hao tentang teori-teori yang terlibat semakin mendalam. Bahkan, Bai Hao tampaknya mendapat manfaat lebih dari Bai Xiaochun. Semua yang dikatakan gravekeeper itu seperti menyerangnya seperti kilat, membuatnya lebih percaya diri, dan formulanya lebih lengkap.

Akhirnya, dia menyadari bahwa apa yang dia lakukan sangat spesifik dan unik. Formula yang ia ciptakan semuanya didasarkan pada basis kultivasi Bai Xiaochun, akal ilahi, dan pakaian yang kuat.

Di semua Wildlands, Bai Xiaochun akan menjadi satu-satunya orang yang benar-benar dapat menggunakan formula ini untuk membuat api.

Beberapa bulan lagi berlalu. Bai Xiaochun benar-benar tenggelam dalam penelitian sulap nyalanya, seperti halnya Bai Hao. Meskipun mereka masih meluangkan waktu untuk istirahat jika diperlukan, mereka bekerja sangat keras sehingga keterampilan Bai Xiaochun tumbuh secara signifikan setiap hari!

Master dan apprentice maju dengan cepat dalam waktu yang sangat singkat. Hampir mustahil untuk menggambarkan seberapa besar manfaatnya bagi mereka. Dan meskipun tidak ada ekspresi yang bisa terlihat pada wajah sang gravekeeper, jauh di dalam matanya ada kilau senyum. Dia tampaknya mengabaikan Bai Xiaochun dan Bai Hao, tetapi kenyataannya dia benar-benar lebih memperhatikan mereka daripada memancingnya.

Saat Guru dan murid magang membahas berbagai hal, tidak mungkin bagi Bai Hao untuk menyembunyikan rasa hormat dan cinta di matanya. Pada saat yang sama, juga tidak mungkin bagi Bai Xiaochun untuk menyamarkan seberapa besar ia peduli pada muridnya. Ketika gravekeeper melihat itu, senyum jauh di dalam matanya tumbuh lebih lebar.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya