A Will Eternal – Chapter 818 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 818 | Baca Novel Online

Chapter 818: Itu Dia!

Salah satu alasan dia ingin melihat siapa yang menyamar adalah karena dia marah. Yang lainnya adalah karena dia khawatir. Sejauh yang dia ketahui, hanya ada dua tipe orang yang mungkin menyamar sebagai dia: entah teman, atau musuh!

Jika itu seorang teman, dia mungkin masih marah, tetapi masih perlu menentukan siapa itu, dan mengapa mereka melakukan sesuatu yang begitu bodoh. Jika orang itu masih hidup, dan pantas diselamatkan, maka dia akan menyelamatkan mereka.

Jika orang ini adalah musuh … maka dia masih ingin tahu siapa sebenarnya itu!

Selain itu, dia yakin bahwa setelah semua peningkatan roh yang diterima topengnya, itu cukup kuat bahwa seorang dewa tidak akan bisa melihatnya. Selama dia tidak tergelincir secara tidak sengaja, tidak ada yang bisa menentukan identitas aslinya.

Saat ini, dia adalah orang yang sangat penting di Wildlands. Dia adalah mantan komisioner inspeksi Arch-Emperor City, serta ahli nujum duniawi. Salah satu dari posisi itu adalah salah satu yang akan menempatkannya dalam posisi untuk menginjak-injak Wildlands di bawah kakinya.

“Aku tidak bisa pergi sendirian. Hal terbaik adalah pergi dengan Nyonya Merah-Debu dan Legiun Hantu Raksasa. Pergi bersama mereka … akan membuat kedokku tidak mungkin putus. ” Setelah membuat keputusan, dia menenangkan diri, dan kemudian pergi dengan Song Que dan Zhou Yixing, meminjam pesawat brigade surgawi Area Terbatas Sungai Bawah Dunia.

Dia tidak berhenti bahkan untuk saat ini. Area Terbatas Sungai Underworld terletak di Wildlands pusat, tidak terlalu jauh dari wilayah timur. Pada saat-saat ketika Nyonya Merah-Debu membuat persiapan terakhirnya untuk keberangkatan, ia mengirimkan pesan sopan kepadanya yang menunjukkan bahwa ia ingin mengawalnya di sepanjang jalan.

Pada awalnya, dia cenderung mengabaikannya. Namun, dia masih marah tentang apa yang terjadi antara dirinya dan Bai Hao di Inspeksi Manor, dan memutuskan bahwa ini akan menjadi kesempatan yang sempurna untuk memberinya satu atau dua pelajaran.

Sambil tersenyum dingin, dia setuju untuk bertemu. Dan dengan demikian, hanya beberapa hari kemudian, Bai Xiaochun tiba di lokasi pertemuan yang ditunjuk dengan Nyonya Merah-Debu.

Itu adalah salah satu dari banyak portal teleportasi biasa yang tersebar di seluruh Wildlands, tempat yang dijaga sepanjang tahun oleh para penggarap jiwa yang kuat. Begitu Bai Xiaochun tiba, semua orang mengenalinya, dan memberikan salam hormat.

Bai Xiaochun benar-benar tenggelam dalam pikiran tentang siapa yang menyamar, dan tidak berminat untuk mengobrol. Dia hanya menunggu di luar portal teleportasi selama beberapa waktu sampai mulai bersinar dengan cahaya yang terang. Beberapa saat kemudian, banyak tokoh mulai mengalir keluar darinya, yang tidak lain adalah para prajurit Legiun Hantu Raksasa.

Mereka semua mengangguk memberi salam setelah melihatnya, setelah itu mereka menyebar untuk menyegel daerah itu. Setelah semuanya diamankan, portal teleportasi berkedip lagi, dan lebih banyak pasukan dicurahkan untuk memperkuat perimeter. Segera, ada lebih dari 10.000 orang hadir.

Terakhir muncul adalah Nyonya Merah-Debu dan pengawal pribadinya. Begitu Bai Xiaochun menatap Nyonya Merah-Debu, dia memikirkan kembali apa yang terjadi di Inspeksi Manor, dan berdeham. Tentu saja, dia orang yang berbeda dari dia dulu. Dia sekarang adalah ahli nujum duniawi, dan karena itu, dia memandang Nyonya Merah-Debu dan memberinya senyum ramah dan mengangguk.

Dia menatapnya dengan dingin dan mendengus. Dia tahu bahwa jika dia ingin memberinya pelajaran, dia harus sabar. Selain itu, prioritas utamanya adalah menemukan Bai Xiaochun. Oleh karena itu, dia mengirim beberapa akal ilahi ke daerah itu untuk memeriksanya, dan setelah memastikan semuanya beres, terbang ke udara.

Lebih dari 10.000 anggota Giant Ghost Legion mengikutinya. Dalam keadaan normal, fakta bahwa dia mengabaikannya akan mendorong Bai Xiaochun untuk membalas tatapannya. Tapi sekarang, dia dalam situasi politik yang berbahaya. Selanjutnya, dia sangat cemas tentang masalah peniru Bai Xiaochun. Karena itu, ia hanya menahan situasi dan mengikuti para prajurit.

Tidak ada yang berbicara ketika mereka melaju di belakang Nyonya Merah-Debu. Kemarahan membakar di matanya yang indah saat ia melanjutkan, sebuah slip batu giok di tangan yang terus-menerus memberinya pembaruan dan berita. Setelah beberapa jam berlalu, dia tiba-tiba menunjuk ke kejauhan.

“Semua petunjuk menunjukkan fakta bahwa Bai Xiaochun masih di Wildlands timur. Dia terakhir terlihat di lokasi sekitar 5.000 kilometer dari Gunung Amity …. Jelas, target selanjutnya adalah gunung itu! ” Dengan itu, dia menambah kecepatan, begitu pula para prajurit suram yang dia pimpin. Mereka menjadi ribuan sinar cahaya terang yang melesat di udara dengan kecepatan tinggi.

"Zhou Zimo ini tidak bagus sama sekali dalam memimpin pasukan!" Bai Xiaochun berpikir. "Kecuali jika Bai Xiaochun penipu itu benar-benar idiot, tidak mungkin dia hanya tinggal menunggu orang-orang mengejarnya …."

Dia baru saja akan menawarkan pendapatnya tentang masalah itu ketika Nyonya Merah-Debu menatapnya dengan mata dingin.

"Penjahat Bai Xiaochun sudah berada di daerah ini selama setengah bulan," katanya. “Setiap kali dia muncul, dia bertahan di area yang sama untuk jangka waktu tertentu sebelum pergi. Jadi, apa pun yang ingin Anda katakan, simpan saja! ”

Bai Xiaochun merasa sedikit canggung. Jelas bahwa Nyonya Merah-Debu masih merenung atas peristiwa di Inspeksi Manor. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terkejut dengan apa yang baru saja dia katakan kepadanya, dan, merasa bahwa dia tidak punya pilihan lain, dia bergegas untuk berbicara dengannya lebih pribadi.

"Ada yang aneh di sini!" dia berkata. "Kenapa dia tinggal di satu tempat? Bagaimana jika dia menunggu kita? Zimo, ini terdengar seperti jebakan! ” Semakin dia memikirkannya, orang asing itu tampaknya. Berdasarkan apa yang telah dia katakan sebelumnya, dia berasumsi bahwa peniru Bai Xiaochun secara acak berkeliling melakukan kejahatan. Oleh karena itu, informasi baru ini tampak sangat membingungkan.

Nyonya Red-Dust mendengus dingin. “Tentu saja itu jebakan! Itu sebabnya saya tidak datang sendiri. Saya membawa pasukan! ”

Sekarang Bai Xiaochun mendapatkan ide yang lebih baik dari detail situasi, dia merasa semakin gugup. Sambil menarik napas dalam-dalam, ia memutuskan untuk menawarkan beberapa saran lagi, “Tunggu sebentar. Tidak, ada sesuatu yang salah. Zimo, saya sarankan Anda menahan diri. Kirim tentara untuk mengintai dulu. Atau mungkin meminta Yang Mulia raja untuk datang! "

"Diam!" Nyonya Merah-Debu berkata dengan lambaian tangan yang tidak sabar. “Tidak ada yang memintamu ikut. Anda datang sendiri! Selain itu … siapa yang tahu Bai Xiaochun lebih baik, aku atau kamu? "

Dalam hati, Bai Xiaochun memutar matanya sekitar seratus ribu kali. Dia benar-benar berharap bisa menunjukkan kepada Zhou Zimo ini bahwa tentu saja dia tidak memahami Bai Xiaochun lebih baik daripada Bai Xiaochun sendiri!

Namun, tidak mungkin dia bisa mengatakan hal seperti itu, dan dia hanya harus membiarkan api frustrasi membakar hatinya ketika Nyonya Merah-Debu terbang ke kejauhan.

Tentu saja, bukankah Nyonya Merah-Debu tidak membuat persiapan terlebih dahulu. Bahkan, dia merasa dirinya sepenuhnya dan benar-benar siap. Selanjutnya, dia membenci Bai Xiaochun jauh di dalam tulangnya, dan tidak ingin apa-apa selain membunuhnya. Saat ini, dia benar-benar yakin bahwa, bahkan jika dia memang memiliki kemampuan manusia super yang tidak diketahui, mengingat dia sendiri adalah dewa, dia pasti bisa menghancurkannya!

“Mungkin kalau dia ada di tempat lain aku bisa mengabaikannya. Tapi ini Wildlands timur! Ayahku, raja, berada tepat di tikungan di Giant Ghost City. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi … ayah akan segera datang untuk membantu saya! " Tertawa dingin di dalam, dia merasa lebih percaya diri dari sebelumnya tentang apa yang akan terjadi. Mengabaikan kata-kata peringatan Bai Xiaochun, dia melanjutkan menuju Gunung Amity.

Bai Xiaochun sudah mulai menyesali bagaimana keadaan berubah. Laporan intelijen yang dia baca sebelumnya sangat kabur, meninggalkannya sebagian besar dalam kegelapan. Tetapi sekarang setelah dia tahu lebih banyak, dia berada dalam posisi yang sangat sulit. Akhirnya, dia menjejakkan kakinya dengan frustrasi dan mengikuti Nyonya Merah-Debu, kewaspadaannya tumbuh saat ini.

"Jika sesuatu yang aneh terjadi, aku keluar dari sini …." dia berpikir dengan gugup. Saat ia melanjutkan, ia mengamati daerah itu terus-menerus, baik dengan penglihatan dan indera ilahi. Baginya, segala sesuatu di daerah itu tampak dingin dan menyeramkan, yang menyebabkan sensasi krisis segera muncul di hatinya.

"Dingin sekali…. Itu qi dingin yang sepertinya … familiar …. " Bahkan ketika dia merenungkan masalah ini, Gunung Amity muncul di depan!

Gunung Amity menampilkan lima puncak gunung yang tampak seperti tangan. Itu naik dari hutan lebat ke langit malam, menciptakan siluet telanjang yang segera mengisinya dengan perasaan firasat.

Hutan itu sangat sunyi, bahkan setelah Legiun Hantu Raksasa tiba. Adapun Bai Xiaochun, dia melihat sekeliling, kulit kepala kesemutan pada kesadaran bahwa semua pohon di hutan … layu dan mati !!

Seolah-olah semua kekuatan hidup mereka telah sepenuhnya disedot!

Nyonya Red-Dust dan Giant Ghost Legion juga memperhatikan fakta ini, dan ekspresi mereka menjadi lebih serius dari sebelumnya. Namun, mereka tidak melambat. Sebagai gantinya, mereka melesat melewati hutan menuju Gunung Amity!

Namun, sebelum mereka bisa mencapai gunung, tawa menyeramkan tiba-tiba meletus dari puncak Gunung Amity yang menjulang !!

"Hehehe…. Kalian pasti mengambil waktu kalian …. Sangat sedikit dari Anda …. Aku sebenarnya masih agak lapar…. ” Tidak mungkin mengatakan apakah suara itu milik pria atau wanita. Itu menusuk, dan hampir terdengar seperti pria, wanita, dan anak-anak semua berbicara pada saat yang sama. Bahkan ketika suara itu meletus ke tempat terbuka, sesosok muncul di puncak gunung ketiga.

Itu adalah seorang pria muda berjubah putih panjang, dengan rambut hitam mengalir. Yang mengejutkan, dia memiliki dua murid di setiap mata, dan mulutnya dipelintir dengan senyum yang aneh. Kemudian, dia menjulurkan lidahnya dan menjilat bibirnya.

Adapun fitur wajahnya, dia tampak persis seperti … Bai Xiaochun !!

Namun, begitu Bai Xiaochun melihat orang ini, pikirannya babak belur oleh tsunami yang mengejutkan! Dia bahkan menggigil, dan murid-muridnya mengerut saat dia bernapas, "Gongsun Wan’er !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya