A Will Eternal – Chapter 820 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 820 | Baca Novel Online

Chapter 820: Pertarungan Intens

Bai Xiaochun gemetar ketakutan. Jelaslah bahwa Lei Shan jauh lebih kuat daripada sebelumnya, meskipun itu jelas membutuhkan biaya yang luar biasa. Namun, terlepas dari apakah dia telah terbunuh di persimpangan sekarang, satu hal yang jelas; dia sudah mati dalam pertempuran di masa lalu.

"Bisakah orang mati … mati lagi?" pikirnya, ketakutan ketika dia melihat mayat Lei Shan. Namun, Lei Shan tidak bergerak sama sekali, sedangkan Nyonya Merah-Debu dan Gongsun Wan’er bertempur lebih sengit dari sebelumnya.

Pada titik ini, Nyonya Merah-Debu menyadari bahwa dia berhadapan dengan lawan yang tangguh, dan sedang melakukan gerakan mantra dua tangan konstan untuk mengirimkan sinar cahaya merah yang tampaknya mampu memotong udara menjadi potongan-potongan.

Teratai merah yang merupakan item magisnya berputar di sekelilingnya, sesekali mengirimkan ledakan kelopak bunga. Akibatnya, dia terus-menerus dikelilingi oleh kekuatan dewa yang bisa memusnahkan apa pun yang disentuhnya.

Namun, itu hanya sekunder. Yang paling penting adalah basis kultivasinya sendiri, yang mengirimkan tekanan yang bisa menumbuk para pembudidaya Nascent Soul seperti gunung. Baik secara fisik maupun mental, tekanan itu akan sulit ditanggung. Sebagian besar lawan yang menghadapinya kemungkinan akan dihancurkan dalam jiwa dan raga bahkan tanpa bisa melawan.

Namun, Gongsun Wan’er bukan lawan biasa. Teknik magis yang dia gunakan saat ini aneh; dia meluncurkan cincin cahaya hitam ke udara, masing-masing diisi dengan kekuatan destruktif yang tersedot pada kekuatan hidup Nyonya Merah-Debu.

Salah satu hal yang paling mengejutkan adalah kecepatan Gongsun Wan’er. Dia bergerak begitu cepat dan tak terlukiskan sehingga dia tidak lebih dari sekadar kabur yang meninggalkan serangkaian bayangan di belakang. Ketika pertempuran berlangsung, semakin banyak cincin hitam mulai menumpuk di sekitar Nyonya Merah-Debu.

Suara gemuruh bergema tanpa henti. Jelas, basis kultivasi Gongsun Wan’er tidak setingkat dewa, namun, dia sepertinya tidak merasakan tekanan sama sekali ketika melawan Nyonya Merah-Debu. Yang lebih aneh lagi adalah Bai Xiaochun hampir tidak bisa melihat Idola Dharma di balik bayangan Gongsun Wan’er. Idola Dharma menggambarkan seorang wanita dengan jubah hitam, sangat cantik, dengan pandangan sangat arogan di matanya.

Pertarungan itu sebenarnya semakin dekat dengan Bai Xiaochun, dan teknik magis yang mereka gunakan membuat daerah itu sangat berbahaya. Shockwaves meledak terus-menerus, sehingga mustahil baginya atau prajurit mana pun untuk mendekat.

Bai Xiaochun sebenarnya lebih baik daripada banyak tentara lainnya. Beberapa dari mereka dipengaruhi oleh semacam gaya gravitasi yang menyedot kekuatan hidup mereka, memutihkan rambut mereka.

Jika orang-orang di dekatnya mengalami masalah, maka ada sedikit kebutuhan untuk menyebutkan betapa buruknya keadaan untuk Nyonya Merah-Debu. Dia memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang di wajahnya, namun, tidak punya waktu untuk berbicara. Setiap bit konsentrasinya terfokus pada pertempuran.

Bai Xiaochun yang dia lawan ini jauh lebih sulit untuk dihadapi daripada yang dia perkirakan. Dia hampir tidak tampak seperti orang yang sama yang dia lawan di masa lalu. Bahkan, meskipun dia secara fisik tampak seperti Bai Xiaochun, ketika datang ke auranya, dia tampak seperti orang yang berbeda.

Dia jelas sangat berbeda dari apa pun yang diingatnya.

Kemampuan ilahi Nyonya Merah-Debu tampaknya tidak mampu menyakitinya sama sekali. Selain itu, cincin hitam cahaya yang dikirim padanya benar-benar memengaruhi mentalnya.

"Dia pasti tidak dalam tahap Nascent Soul !! ‘ dia berpikir, terkejut. Sepanjang waktu, senyum aneh bisa terlihat di wajah Gongsun Wan’er, dan matanya berkedip-kedip dengan cahaya aneh. Dia terus menerus menjilat bibirnya, seolah-olah dia berpikir tentang betapa nikmatnya Nyonya Merah-Debu, dan betapa indahnya memakannya.

Bai Xiaochun kaget dengan apa yang dilihatnya, dan mulai mundur secepat mungkin. Saat dia menyaksikan para wanita bertarung, dia menyadari bahwa Dharma Idola dari sebelumnya tidak terlihat. Dia bahkan bertanya-tanya apakah dia benar-benar telah melihat sesuatu. Sekarang, dia telah menyadari bahwa Nyonya Merah-Debu tidak akan mampu menjaga pertarungan berlangsung lama. Jantung berdebar kencang, dia mulai mempertimbangkan bagaimana meyakinkannya untuk melarikan diri.

Namun, pada saat itulah situasinya tiba-tiba berubah. Mata Nyonya Merah-Debu meletus dengan cahaya mematikan, dan tiba-tiba dia terhuyung mundur. Sebagai tanggapan, Gongsun Wan’er tersenyum, dan akan menagihnya, ketika ekspresinya tiba-tiba berkedip, dan dia mundur.

Ketika dia melakukannya, dada Nyonya Merah-Debu naik, dan matanya bersinar dengan cahaya gila. Tiba-tiba, fluktuasi deva meluncur keluar darinya dengan kekuatan dan kecepatan yang eksplosif, menyatu dengan penciptaan di sekelilingnya, membuatnya tampak seperti dia adalah penguasa semua langit dan bumi.

"Anda akan terbunuh di luar bayangan keraguan, Bai Xiaochun!" teriaknya, tampaknya dipenuhi dengan keteguhan hati yang tiba-tiba. Dengan itu, dia melakukan gerakan mantra, menyebabkan wajahnya menjadi pucat saat setetes darah keluar dari jari telunjuknya.

Darah berkilau seterang harta yang berharga, dan saat itu muncul, semua cahaya di daerah itu menjadi redup. Jelas itu bukan darah biasa. Sebenarnya, ini adalah teknik magis dari Nyonya Merah-Debu, sesuatu yang menggabungkan kekuatan basis kultivasi dan esensi hidupnya untuk membuat setetes … darah ajaib!

Itu bukan darah jiwa. Namun, darah ajaib ini mengandung unsur-unsur pencerahan Nyonya Merah-Debu mengenai Tao besar surga dan bumi. Begitu muncul di tempat terbuka, itu berubah menjadi tombak merah darah!

Sekilas, jauh lebih mengejutkan bahwa tombak yang baru saja digunakannya untuk menebas Lei Shan. Bahkan, itu bahkan menyebabkan ekspresi Gongsun Wan’er berkedip, yang menyebabkan sedikit harapan muncul di hati Bai Xiaochun. Tanpa ragu-ragu, Nyonya Merah-Debu mengangkat tombak dan kemudian meluncurkannya ke Gongsun Wan’er.

Boom Sonic bergema saat tombak menembus udara, muncul hampir seketika tepat di depan Gongsun Wan’er. Namun, Gongsun Wan’er kemudian meletus menjadi kabur, menghindar ke samping sehingga tombak itu menusuk setengah ke tanah di belakangnya.

Bai Xiaochun tersentak. Hanya dengan melihat tombak memenuhi dirinya dengan sensasi bahaya, dan dia hampir tidak percaya itu telah gagal mencapai sasarannya.

Bahkan ketika Gongsun Wan’er mundur dari tombak, Nyonya Merah-Debu melayang di udara, matanya bersinar dengan cahaya merah ketika setetes darah muncul di ujung jari tengahnya.

Itu adalah … setetes darah ajaib!

Segera berubah menjadi tombak kedua, yang ditembakkan dalam serangan. Kemudian darah muncul dari jari manis, jari kelingking, dan ibu jari. Pada akhirnya, empat tombak lagi terlempar keluar, dan meskipun Gongsun Wan’er berhasil menghindari mereka semua, mereka akhirnya menusuk ke tanah dalam setengah lingkaran kasar!

Mereka seperti barikade yang menyebabkan ekspresi Gongsun Wan’er berkedip. Tepat ketika dia tampak cenderung untuk melarikan diri, tombak keenam muncul, dan kemudian yang ketujuh … Lebih banyak tombak darah ajaib terbang keluar, menusuk ke tanah di sekitar Gongsun Wan’er sampai … mereka membentuk lingkaran lengkap!

Pada saat ini selesai, Nyonya Merah-Debu terengah-engah, dan wajahnya hampir tanpa warna apa pun. Menggunakan darah magis untuk memperkuat teknik seperti itu sangat menguras tenaga, dan bukan sesuatu yang bisa dia gunakan dalam pertarungan yang berlarut-larut.

Namun, hasilnya mengejutkan. Gongsun Wan’er jelas dalam kesulitan, dan ingin melarikan diri, tetapi begitu dia mendekati salah satu tombak, kabut hitam akan mulai bangkit darinya, hampir seolah-olah dia mulai meleleh, dan dia akan dipaksa untuk cadangan.

Para prajurit Legiun Hantu Raksasa di sekitarnya dimeriahkan, dan mulai bergerak maju untuk menawarkan bantuan, Bai Xiaochun di antara mereka.

Namun, saat itulah Gongsun Wan’er yang terperangkap melotot ke Nyonya Merah-Debu dan menjerit nyaring yang menembus pikiran semua orang yang hadir, mengisinya dengan rasa sakit.

Adapun sepuluh tombak, mereka tiba-tiba mulai retak dan pecah.

Ekspresi Nyonya Merah-Debu berkedip, namun, dia tidak tampak khawatir. Mata seperti Phoenix bersinar dengan niat membunuh, dia melakukan gerakan mantra dua tangan dan kemudian melambaikan jari-jarinya ke arah tombak!

"Hancurkan dan musnahkan!" dia berkata. Cahaya merah darah meletus dari sepuluh tombak saat mereka merobek tanah dan menembak ke arah Gongsun Wan’er. Sebelum dia bisa melakukan apa saja, mereka menikamnya, dan kemudian berputar kembali untuk serangan lain!

Dari perspektif Bai Xiaochun, itu seperti sinar merah yang tak terhitung jumlahnya membentuk jaring berwarna darah di sekitar dan melalui Gongsun Wan’er! Jelas, dia akan segera terbunuh dalam jiwa dan raga!

Pada saat yang sama, teriakan Gongsun Wan’er bergema di seluruh medan perang.

Itu adalah pemandangan yang menakutkan bagi Bai Xiaochun, dan tiba-tiba dia dikejutkan oleh betapa kuatnya Nyonya Merah-Debu. Jelas, dia akan memenangkan pertarungan ini, dan itu menyebabkan dia dan semua orang yang hadir menghela nafas lega ….

Namun, untuk beberapa alasan, Bai Xiaochun merasa seperti itu semua terlalu kejam.

"Bagaimanapun, Gongsun Wan’er tidak pernah melakukan apa pun untuk menyakitiku …."

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya