A Will Eternal – Chapter 822 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 822 | Baca Novel Online

Chapter 822: Xiaochun Bergerak!

Itu jelas saat krisis serius, namun Bai Xiaochun mengerti bahwa jika dia mengungkapkan dirinya sekarang, itu tidak akan ada gunanya. Bukan saja dia gagal menyelamatkan Nyonya Merah-Debu, tapi dia juga kemungkinan besar akan berakhir binasa.

Namun, sangat merepotkan melihat Nyonya Merah-Debu terus didorong mundur oleh serangan Gongsun Wan’er. Nyonya Merah-Debu jelas semakin lemah dan semakin lemah, dan melayang di ambang kematian.

Saat Bai Xiaochun berjuang tentang apa yang harus dilakukan, Gongsun Wan’er terus semakin dekat dengan Nyonya Merah-Debu, dan baru saja akan meluncurkan serangan lain ketika dia tiba-tiba berhenti di tempat. Kemudian, matanya berkilauan saat dia menembak ke belakang.

Bahkan ketika dia melakukannya, Nyonya Merah-Debu yang lemah dan tertekan tiba-tiba mendongak. Wajahnya yang indah itu pucat, tetapi matanya berkilauan dengan sesuatu yang gelap, menyeramkan, dan sedingin es!

"Kamu akhirnya cukup dekat …." Nyonya Red-Dust berkata. Kemudian, lengannya terangkat ke kedua sisi saat dua gambar muncul, satu di setiap murid! Itu adalah gambar yang dilukiskan, bukan seseorang, tetapi sebuah kota !!

Itu adalah kota yang sangat cocok untuk Giant Ghost City dalam hal ukuran dan kemegahan. Itu dibangun dengan sempurna, dengan empat dinding yang menjulang tinggi dan, jika satu terlihat cukup dekat, banyak penghuni yang sibuk.

"Debu Merah …." Nyonya Red-Dust berkata. Begitu kata-kata itu keluar dari bibirnya, gemuruh memenuhi langit, dan energi yang mengejutkan muncul dari matanya.

Pada saat yang sama, udara di bawah kaki Gongsun Wan’er tiba-tiba mulai berubah. Sebuah kota seukuran ilusi muncul yang merupakan salinan persis dari kota-kota di dalam mata Nyonya Merah-Debu. Di luar kota menembak banyak rantai besi ilusi, yang langsung melilit Gongsun Wan’er ….

Wajah Gongsun Wan’er jatuh ketika dia menyadari bahwa dia terkunci di tempat dan bahkan tidak bisa berjuang. Kemudian, kota itu mulai jatuh ke tanah, menyeretnya dan rantai dengan itu.

Saat dia turun, dia … mulai menyusut !!

Dari tampilan itu, dia akan segera menjadi sangat kecil sehingga dia benar-benar muat di dalam kota, dan kemudian disegel selamanya di dalamnya! Teknik ajaib ini adalah kartu truf Nyonya Merah-Debu!

Namun, apa yang telah dilepaskan sejauh ini hanya setengah dari kartu truf; masih ada lagi yang akan terjadi sebelum kekuatan sejatinya terwujud sepenuhnya.

Kartu truf ini jauh lebih menakutkan daripada darah ajaib dari sebelumnya, dan juga harus dibayar mahal untuk Nyonya Merah-Debu. Dia harus menyia-nyiakan banyak umur panjang untuk menyalakannya, ditambah lagi, dia menggunakannya setelah terluka parah. Darah menyembur keluar dari mulutnya saat dia tampak semakin melemah. Dia hampir tidak bisa bernapas, dan bahkan terhuyung mundur. Menggigit lidahnya untuk mencoba tetap sadar, tangannya berkedip dengan gerakan mantra dua tangan saat dia bersiap untuk menyelesaikan teknik ini!

Adapun Bai Xiaochun, dia berbaring di sana, terpaku oleh perubahan tiba-tiba dalam gelombang pertempuran.

Namun, pada saat itu, Gongsun Wan’er, yang terus menyusut ketika dia jatuh ke kota, tiba-tiba tersenyum.

“Sihir rahasia hantu raksasa. Bagus. Red Dust Violet Road…. Keluar begitu saja, saya mengerti …. Itu bagus. Mari kita lihat apakah Anda memiliki sisa hidup yang cukup untuk menyelesaikannya! ” Bahkan saat dia berbicara, dia mengangkat tangannya ke udara. Ketika dia melakukannya, jari telunjuknya berubah menjadi hitam pekat, dan dia mengarahkannya pada Nyonya Merah-Debu. [1]

Tanah bergoyang dan langit mendidih ketika cincin cahaya hitam besar tiba-tiba muncul di sekitar Nyonya Merah-Debu. Seketika, Nyonya Merah-Debu mulai bergetar, dan kekuatan kehidupan mulai mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya. Itu bahkan keluar dari pori-porinya, kabut putih yang mulai melonjak menuju cincin hitam !! Dia sulit bernapas dengan benar, dan wajahnya sepucat kematian. Dia dengan cepat melakukan gerakan mantra, mengirimkan ledakan lampu merah ke cincin hitam, melemahkannya tetapi tidak menghancurkannya.

Kekuatan gravitasinya terus menarik Nyonya Merah-Debu, tidak peduli bagaimana dia berjuang atau menyerangnya. Rupanya, dia tidak bisa menghancurkannya!

Faktanya adalah dia terlalu terluka, dan telah mencapai batasnya. Menguras sangat besar untuk mulai menggunakan kartu asnya, menjatuhkan umur panjangnya ke titik di mana dia seperti lilin yang berkelap-kelip ditiup angin.

Pada titik ini, Nyonya Merah-Debu tersenyum pahit. Dia tahu bahwa dia ceroboh, dan percaya bahwa, meskipun langsung menuju ke jebakan, penambahan lebih dari 10.000 tentara dari Giant Ghost Legion akan memberinya keuntungan. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa kematian para prajurit itu benar-benar akan memberi lawannya kekuatan yang lebih mematikan!

Sebelum mengkonsumsi semua prajurit Legiun Hantu Raksasa, Gongsun Wan’er telah memiliki basis budidaya Nascent Soul. Namun, setelah itu, dia naik ke tingkat deva, membuatnya cukup kuat untuk tidak hanya mengalahkan Nyonya Merah-Debu, tetapi mencegahnya bahkan melarikan diri!

Setelah datang ke tempat ini, tidak mungkin Nyonya Merah-Debu bisa meramalkan bahwa itu akan menjadi tempat dia meninggal!

Dia berharap mengandalkan teknik Red Dust Violet Road untuk setidaknya menyegel lawannya, bahkan jika dia sendiri mati dalam proses itu. Namun, sejauh ini, dia hanya bisa menggunakan sebagian darinya.

Gaya gravitasi yang diberikan oleh cincin cahaya hitam terlalu kuat, dan menghisap kekuatan hidupnya tanpa tanda-tanda melambat. Bahkan, rambutnya sudah memutih, dan kulitnya dipenuhi keriput. Saat ini, dia benar-benar terlihat seperti wanita tua.

Kekuatan hidupnya, jiwanya, basis budidayanya, segala sesuatu tentang dirinya sekarang diambil. Visinya mulai menjadi redup, dan dia mulai terengah-engah. Dia tidak tahan untuk menyerah, namun, tidak punya pilihan untuknya; dia hanya bisa melepaskan setengah dari kartu trufnya.

"Apakah aku benar-benar akan mati seperti ini …?" dia bergumam pada dirinya sendiri. Kelopak matanya mulai bertambah berat, dan dia tahu itu hanya beberapa saat sebelum dia tidak bisa membiarkannya terbuka.

Gongsun Wan’er terus menyusut, namun, tawa ganjilnya masih memenuhi udara.

Selain itu, kesunyian memenuhi udara. Hanya ada beberapa lusin orang yang masih hidup, dan semuanya tenggelam dalam keputusasaan. Namun, dari napas Bai Xiaochun yang goyah, adalah mungkin untuk mengatakan betapa berbenturannya dia. Saat matanya tertuju pada bayangan Nyonya Merah-Debu yang menjadi tua dan jompo, dia membuat keputusan. Apakah itu untuknya, atau untuk dirinya sendiri, dia tahu bahwa dia tidak bisa hanya berbaring di sana berpura-pura mati lagi.

Bahkan jika itu akhirnya mengungkapkan identitas aslinya, dia harus melakukan sesuatu. Jika tidak, Nyonya Merah-Debu akan mati, dan Gongsun Wan’er akan dibebaskan, setelah itu dia pasti akan membantai setiap korban yang tersisa.

"Sial, sial, Sialan !!" pikirnya, matanya berubah merah. Tiba-tiba, dia melompat berdiri, berteriak di bagian atas paru-parunya, urat biru melotot di wajah dan lehernya saat dia menembak ke arah Gongsun Waner yang menyusut dengan semua kecepatan yang bisa dikerahkannya.

Tangannya mengepal, yang di sekitarnya muncul pusaran hitam. Dia memanfaatkan semua kekuatan tubuh dagingnya dan seluruh kekuatan hidupnya, menyebabkan sosok muncul di belakangnya, sosok mengenakan jubah kekaisaran dan mahkota kekaisaran, sosok yang tampak seperti entitas paragon di semua langit dan bumi!

Aura yang mendominasi muncul di sekelilingnya ketika dia melolong, melaju kencang sampai dia tepat di atas lingkaran cahaya hitam yang membuat Nyonya Merah-Debu terperangkap. Di sana … dia melepaskan serangan tinjunya !!

Ini tidak lain adalah … Tinju Kaisar yang Tak Berujung !!

Itu mengandung dua kali lipat jumlah normal kekuatan tubuh dagingnya, tingkat kekuatan gila yang menyebabkan seluruh area bergetar, dan mengirim awan di atas bergolak. Kotoran dan kerikil mulai naik ke udara dari tanah ketika pusaran besar terbentuk.

Kaisar bayangan di belakang Bai Xiaochun, dan serangan kepalan yang dilepaskan, menyebabkan keinginan yang mendominasi untuk mengisi daerah tersebut. Pada saat ini … sekarang ada sepertiga akan hadir!

"Hancurkan !!"

BOOOOOOOOOOOOM !!

Wajah Gongsun Wan’er jatuh saat suara ledakan besar meledak. Cincin hitam cahaya di sekitar Nyonya Merah-Debu sudah melemah, jadi ketika Bai Xiaochun melepaskan serangan tinju tingkat deva terhadapnya, itu segera hancur berkeping-keping dan runtuh !!

Semua kekuatan hidup yang diserapnya dari Nyonya Merah-Debu dirilis. Dalam sekejap mata, sebagian besar kembali ke dirinya, dengan sebagian besar memasuki Bai Xiaochun. Karena itu, Undying Bones karya Bai Xiaochun segera menembus hingga ke strata ketiga dari Powered Bones!

Rambut Nyonya Merah-Debu kembali ke warna hitam sebelumnya, dan kerutan menghilang dari kulitnya. Dia cantik lagi, dan matanya berkedip karena kegembiraan karena telah melewati perjuangan hidup atau mati. Tanpa ragu-ragu, dia mengulurkan tangannya dan melakukan gerakan mantra, lalu menunjuk ke kota kecil di tanah.

"Jalan Violet !!"

1. Pengingat cepat bahwa nama Nyonya Merah-Debu berasal dari garis puisi yang secara harfiah bertuliskan "Jalan Merah Debu Merah" dan mengacu pada pemandangan di sepanjang jalan yang mengarah ke ibu kota Cina. Dalam hal ini, urutan karakter dibalik untuk membaca Red Dust Violet Road. Juga, namanya yang diberikan Zimo menggunakan dua karakter untuk Violet Road.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya