A Will Eternal – Chapter 827

shadow

A Will Eternal – Chapter 827

Chapter 827: Kau Pecahkan Teddy Bear-ku

Biasanya, Bai Xiaochun akan menyadari bahwa melakukan peningkatan semangat pada jiwanya yang baru lahir akan secara otomatis mengingatkan orang tentang bahaya dia dan Nyonya Red-Dust berada.

Namun, karena keadaan drastis yang dia alami, hal utama yang ada di pikirannya adalah mencari cara untuk melarikan diri. Karena itu, rencana itu bahkan tidak pernah memasuki kepalanya. Ketika dia duduk di sana dalam penyu-wajan dalam bentuk jiwa yang baru lahir, matanya tersentak terbuka, dan mereka bersinar dengan cahaya cemerlang yang eksplosif!

Mereka tampak seperti matahari bersinar di sana di dalam kamar pribadi, yang bergema dengan suara seperti gemuruh guntur.

Fluktuasi yang sangat kuat memenuhi area saat kekuatannya naik dari tahap pertengahan Nascent Soul ke tahap akhir!

Selain itu, karena dia telah pergi jauh ke peningkatan semangat sembilan belas kali lipat, dia sebenarnya sangat, sangat dekat dengan lingkaran besar.

Jika dia melakukan peningkatan semangat dua kali lipat, maka dia akan menembus ke lingkaran besar. Setelah itu … adalah peningkatan semangat dua puluh satu legendaris, yang akan membuatnya menjadi dewa!

Tentu saja, itu hanya legenda. Sampai saat ini di Arch-Emperor Dynasty, tidak ada yang pernah melakukannya. Apakah itu karena orang tidak memiliki informasi tentang bagaimana melakukannya, atau apakah ada hambatan lain, itu tidak mungkin untuk dikatakan.

Bahkan, sepanjang sejarah Dinasti Arch-Emperor, akan lebih mudah untuk menemukan bulu phoenix atau tanduk qilin daripada menemukan orang lain yang telah melakukan hal yang sama yang dimiliki Bai Xiaochun dengan melakukan peningkatan semangat sembilan belas kali lipat pada jiwa mereka yang baru lahir .

Sudah, Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa meningkatkan jiwanya yang baru lahir ke tingkat ini entah bagaimana menyebabkannya terhubung ke langit dan bumi.

"Dua puluh satu kali lipat …. Yah, mungkin itu tidak seperti legenda, di mana Anda secara otomatis menerobos. Mungkin itu hanya secara dramatis meningkatkan peluang Anda untuk menjadi dewa! " Namun, sekarang bukan saatnya untuk merenungkan masalah tersebut. Jiwanya yang baru lahir bangkit, melompat keluar dari wajan, dan kembali ke tubuh kedagingannya.

Dia mengambil tiga nafas, dan kemudian perlahan membuka matanya, lalu fluktuasi basis kultivasi yang sangat kuat meluncur keluar dari segala arah!

RUUUUUUUUMBLE !!

Tidak hanya kekuatan basis kultivasinya yang menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya bergetar, kecakapan pertempurannya juga meningkat secara dramatis. Sebelumnya, dia telah berada di pertengahan Nascent Soul stage, dan telah mampu bertarung dengan dewa. Meskipun dia mungkin tidak yakin akan kemenangan, dia setidaknya bisa bertahan untuk melarikan diri. Tapi sekarang … dia telah menerobos, dan setengah langkah ke dalam lingkaran besar. Pada saat ini, dia … pasti bisa menghancurkan siapa pun di Alam Deva awal !!

Itu karena kekuatan Heaven-Dao Nascent Soul-nya, dan juga kekuatan tak terbatas yang diberikan kepadanya oleh Codex Undying!

"Lei Shan!" dia menggeram. Sambil menarik napas dalam-dalam, ia meletakkan kura-kura-wajinya pergi dan keluar dari kamar pribadi seperti sambaran petir, meninggalkan ruangan itu di reruntuhan di belakangnya.

Pada saat dia berlari ke tempat terbuka, Lei Shan berkilauan dengan cahaya hitam saat dia melepaskan serangan tinju ke Nyonya Merah-Debu.

Darah menyembur keluar dari mulut Nyonya Merah-Debu ketika dia akhirnya kehilangan kendali atas lukanya. Segera, penglihatannya mulai redup, dan dia mengerang. Berusaha sekuat mungkin, dia sekali lagi mencoba untuk menekan lukanya. Namun, pada saat itulah Bai Xiaochun menembak ke tempat terbuka, mengangkatnya ke lengan kanannya, dan kemudian mendorong tangan kirinya ke arah Lei Shan.

"Abaikan!!" Gerakan tangannya tampak seperti gerakan biasa, tapi itu menyebabkan semua cahaya di daerah itu menjadi redup, dan angin besar menendang saat serangan kuat menyapu Lei Shan.

Mata Lei Shan berkedip dengan cahaya hitam, dan dia mencoba untuk mundur, tapi terlalu lambat. Sebelum dia bisa bergerak, angin menghantamnya.

Suara gemuruh intens mengisi langit dan bumi saat Lei Shan batuk seteguk besar darah hitam. Suara retak bergema keluar dari dalam dirinya ketika celah terbuka di sekujur tubuhnya. Bersamaan dengan itu, ia dikirim berputar mundur beberapa ratus meter sebelum mendarat keras ke tanah.

Nyonya Merah-Debu sudah agak linglung saat dia menatap Bai Xiaochun memegangnya. Dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tetapi sebelum dia bisa, darah keluar dari mulutnya dan dia jatuh pingsan.

Bai Xiaochun turun ke tanah dan dengan lembut meletakkan Nyonya Merah-Debu ke samping. Lalu dia mendongak, ekspresinya suram, aura pembunuhannya mengamuk sedemikian rupa sehingga langit terdistorsi, dan awan hitam berkeliaran di atasnya.

Aura mengerikan berdenyut darinya saat dia mulai berjalan perlahan menuju Lei Shan.

Cahaya hitam di mata Lei Shan berkedip dengan meningkatnya kecepatan. Hanya cukup waktu yang berlalu untuk membakar dupa, namun Bai Xiaochun benar-benar berbeda. Terlepas dari kenyataan bahwa Lei Shan tidak bisa mati, dia tiba-tiba merasakan rasa hormat naluriah dalam dirinya.

"Tubuh abadi?" Bai Xiaochun berkata perlahan. Kemudian dia tiba-tiba meluncurkan dirinya ke depan dengan kecepatan luar biasa, hanya menyisakan sederetan bayangan di belakangnya. Itu hampir seperti teleportasi! Dalam sekejap mata, dia tepat di depan Lei Shan, tangan kanannya bergerak maju dalam serangan tinju!

Lei Shan mengangkat kedua tangan di depan dirinya dalam pertahanan, dan untuk pertama kalinya, mengeluarkan teriakan seperti hewan yang terpojok.

Sebuah ledakan besar memenuhi area itu ketika serangan tinju Bai Xiaochun membuat kontak dengan lengan silang Lei Shan. Seketika, Lei Shan menyadari bahwa dia tidak bisa bertahan melawan pukulan ini, dan sebelum dia bahkan bisa bereaksi, mulai hancur!

Dalam sekejap mata, lengannya hancur berkeping-keping, dan dia didorong mundur ke tanah. Kemudian, sebelum dia bisa melakukan hal lain, Bai Xiaochun melangkah maju lagi, menempatkan dirinya tepat di depan Lei Shan.

"Tubuh abadi?" Bai Xiaochun mengulangi. Kemudian dia menghancurkan kaki kanannya ke kaki kiri Lei Shan. Bagi Lei Shan, rasanya seperti beratnya surga, dan itu sangat kuat sehingga kakinya segera meledak menjadi awan darah dan darah. Dan saat itulah Bai Xiaochun memenggal kepalanya!

BOOOOOOOOOOOOM!

Gore hitam meledak keluar dari Lei Shan ketika lebih dari setengah tubuhnya hancur. Sekarang, cahaya hitam di matanya sudah di ambang berkedip.

"Aku menolak untuk percaya bahwa kamu memiliki tubuh yang benar-benar abadi!" Bai Xiaochun berkata, matanya sedingin angin musim dingin. Dengan itu, dia mengepalkan tangan kanannya, melangkah maju, dan memukul Lei Shan yang basah kuyup lagi!

Langit dan bumi dipenuhi dengan suara seperti guntur yang meledak. Awan di atas bergolak keras, dan hujan bahkan mulai turun ke tanah. Adapun Lei Shan, dia berdiri di sana dengan gemetar, cahaya hitam di matanya memudar. Ketika itu terjadi, dia memandang Bai Xiaochun dan berkata, "Pemilik saya akan datang mencari Anda …."

Dengan itu, lebih banyak suara gemuruh terdengar, dan kemudian Lei Shan meledak berkeping-keping. Darah, daging, dan tulang berhamburan ke segala arah untuk mendarat di tanah.

Darah hitam segera mulai tersapu oleh hujan. Sementara itu, guntur di atas tumbuh lebih kuat, dan hujan … turun lebih keras.

Aura Bai Xiaochun perlahan tumbuh mantap saat dia melihat ke arah di mana Gongsun Wan’er masih disegel. Sesaat kemudian, dia kembali untuk mengambil Nyonya Merah-Debu yang tak sadarkan diri, lalu terbang kembali ke pesawat surgawi. Di bawah hujan yang turun, airship bergemuruh hidup, dan menjadi seberkas cahaya terang yang melesat ke kejauhan.

Sementara itu, puluhan ribu kilometer ke arah yang berbeda, ledakan teredam terdengar di lokasi di mana Nyonya Merah-Debu telah menyegel Gongsun Wan’er dengan teknik Jalan Debu Merah Violet-nya.

Gelombang kejut menyebar ke segala arah, meruntuhkan tanah saat berjalan. Pada saat yang sama, kota seukuran tangan itu tiba-tiba hancur!

Asap hitam mengepul dari sisa-sisa kota, yang dengan cepat terbentuk bersama menjadi bentuk seorang gadis muda. Sesaat kemudian, gadis itu pergi, digantikan oleh Gongsun Wan’er. Dan kemudian, dia kembali menjadi Bai Xiaochun.

"Kenapa kamu lari, sayang? Yang saya butuhkan agar rencana saya lengkap adalah agar Anda muncul. " Menutup senyum dengan mulutnya, dia kabur bergerak. Beberapa saat kemudian, dia muncul di lokasi di mana Lei Shan terbunuh!

Saat dia melayang di udara, menatap tanah, kerutan muncul di wajahnya.

“Jadi, kamu pergi dan mematahkan boneka beruangku…. Yah, kurasa aku harus mendapatkan yang baru. ”

Ketika dia melihat ke atas, matanya bersinar dengan niat membunuh misterius. Melihat ke arah Bai Xiaochun melarikan diri, dia mulai bergerak!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya