A Will Eternal – Chapter 83 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 83 | Baca Novel Online

Chapter 83: Penatua Zhou, Anda Bangkit

Zheng Yuandong bukan satu-satunya yang memperhatikan Bai Xiaochun. Semua orang dalam keributan besar, tetapi Bai Xiaochun hanya berdiri di sana seperti anggota generasi senior. Dia tidak bisa lebih menonjol dari orang lain.

Salah satu penatua di balkon tersenyum dan berkata, "Bai Xiaochun muda sudah berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan berjuang keluar dari kematian tertentu di tangan Klan Luochen. Dia pasti akan berhasil masuk sepuluh besar. Bahkan, dia mungkin memiliki peluang di lima besar. ”

“Itu benar,” kata sesepuh lainnya. “Dia tidak hanya memiliki keterampilan luar biasa dengan tanaman dan tumbuh-tumbuhan, dia juga memupuk jenis perbaikan tubuh yang mengejutkan. Saya akan mengatakan dia kuda hitam yang pasti di babak kualifikasi hari ini. "

Mendengar komentar ini menyebabkan wajah Li Qinghou dan Zheng Yuandong melayang. Bertukar pandang, mereka tertawa terbahak-bahak.

"Dia berbeda dari yang lain," kata Li Qinghou. “Dia memiliki keyakinan yang jauh lebih kuat daripada orang-orang sezamannya. Ketika saya membawanya ke sini ke sekte bertahun-tahun yang lalu, saya bertanya kepadanya mengapa dia ingin berlatih kultivasi, dan dia mengatakan itu karena dia ingin hidup selamanya. ” Dia memandang Bai Xiaochun dengan tatapan hangat. Dia akhirnya selesai menyiapkan item sihir pertahanan yang dia rencanakan untuk diberikan kepada Bai Xiaochun setelah pertandingan kualifikasi berakhir.

"Baiklah, cukup dengan pujian," kata Zheng Yuandong. “Meskipun dia adalah Junior Brother-ku, seperti yang diketahui Qinghou, dia keras kepala dan nakal. Dia masih membutuhkan banyak temperamen. Namun, dia adalah orang yang murni dan tulus yang tidak mencari pusat perhatian, yang patut dipuji. ” Terlepas dari kata-kata yang diucapkannya, semua orang bisa mengatakan bahwa mata Zheng Yuandong berkilau karena antisipasi.

Saat kelompok di balkon terus bertukar kata-kata, Bai Xiaochun berdiri di sana di samping patung itu, bangga dan menyendiri ketika dia memandang Lu Tianlei, dan favorit kerumunan orang itu adalah Shangguan Tianyou. Dalam hati, Bai Xiaochun agak khawatir.

Lu Tianlei memiliki listrik menggeliat di sekitarnya, yang membuat kulit kepala Bai Xiaochun mati rasa saat dia berpikir kembali bagaimana rasanya mengayunkan pedangnya melalui badai. Dan kemudian ada Shangguan Tianyou, dengan kekayaannya yang luar biasa dan pedang dari zaman kuno. Dia juga memiliki energi yang mengejutkan yang membuat Bai Xiaochun terengah-engah.

Sejauh yang dia tahu, keduanya sangat kuat.

Tapi kemudian dia memikirkan statusnya sendiri, dan batuk kering sebelum sekali lagi menempelkan senyum setuju ke wajahnya.

"Ada banyak pilihan untuk berkeliling," pikirnya, "yang hanya menunjukkan betapa kuatnya Spirit Stream Sect. Tapi saya seorang murid Prestise, dan Saudara Junior dari pemimpin sekte. Saya seharusnya tidak membandingkan diri saya dengan junior saya. Mereka adalah masa depan sekte ini, dan menggertak mereka akan salah. Ya. Setiap perbandingan harus menunggu sampai setelah mereka menjadi bagian dari Sekte Batin! ” Setelah membuat keputusan, dia terus berdiri di sana memandang sekeliling dengan menyetujui.

Semakin banyak orang berkerumun di lembah. Semua murid yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi sedang memecahkan buku-buku jari mereka dalam persiapan untuk pertempuran. Adapun mereka yang basis kultivasinya lebih rendah, mereka secara alami datang untuk bertindak sebagai penonton.

Di antara tiga puncak gunung di tepi selatan, ada sekitar seribu murid di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan semuanya hadir di lembah. Bai Xiaochun akrab dengan beberapa dari mereka. Namun, tidak semua adalah tipe orang yang menyukai kerumunan dan kegembiraan. Banyak yang memilih untuk berlatih kultivasi mereka secara rahasia, menunggu kesempatan seperti ini untuk akhirnya pamer.

Tak terhitung murid Sekte Luar lainnya yang tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi sedang menunggu dengan penuh semangat untuk melihat bagaimana putaran kualifikasi akan berubah. Semua orang ingin mengetahui siapa yang akan berhasil masuk dalam daftar seratus besar, dan tentu saja, sepuluh besar.

Adapun siapa yang akan menjadi tiga besar, sepertinya tidak ada banyak ketegangan tentang itu. Agaknya, tempat-tempat itu akan pergi ke Shangguan Tianyou, Lu Tianlei, dan Zhou Xinqi.

Perlahan-lahan, seribu atau lebih murid tingkat delapan menjadi tenang, seperti halnya murid-murid sekitarnya lainnya. Rasa tekanan mulai memenuhi udara, dan lambat laun, perasaan firasat akan terjadinya kekerasan.

Perasaan mencekik dan menyesakkan membebani semua orang, dan orang-orang mulai gelisah.

Bai Xiaochun terkejut menemukan bahwa dia juga menjadi gugup, meskipun dia tidak yakin mengapa. Mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak akan berpartisipasi, dia melihat sekeliling dan memaksa dirinya untuk santai.

Pada saat itulah suara Li Qinghou terdengar dari balkon di atas. “Persaingan besar antara bank selatan dan utara akan segera dimulai!

"Beberapa di antara Anda telah berlatih kultivasi Anda secara rahasia, meninggalkan tingkat kekuatan Anda yang sebenarnya tidak diketahui publik. Sekarang adalah kesempatan Anda untuk bersinar. Anda seharusnya tidak menyembunyikan rasa takut bahwa kemajuan Anda yang cepat atau nasib baik yang unik akan menjadi subjek ketamakan di antara anggota generasi senior. Kultivasi adalah masalah pribadi, dan setiap orang berhak atas rahasia mereka. Sekte Stream Roh memiliki sejarah sepuluh ribu tahun. Bukan kebetulan bahwa kami tumbuh dari sekte kecil sampai ke tingkat kemuliaan kami saat ini. Semua itu karena keberuntungan para murid kita. Apa pun nasib baik yang telah Anda peroleh adalah takdir pribadi Anda!

“Beberapa dari Anda datang untuk dipanggil Terpilih oleh orang lain. Namun, itu hanya karena bakat alami Anda. Orang yang berbakat dapat ditemukan di mana-mana di antara yang kalah. Hari ini adalah hari untuk membuktikan dirimu. Hari ini adalah hari untuk menunjukkan apakah Anda benar-benar pantas menerima gelar yang telah diberikan kepada Anda oleh orang lain. Hari ini Anda dapat membuktikan apakah Anda benar-benar pantas atau tidak … Terpilih! ” Suara Li Qinghou dalam dan dipenuhi dengan kebanggaan, dan tampaknya membentuk resonansi dengan tekanan suram yang memenuhi area tersebut. Mereka yang mendengarkan mulai terengah-engah.

Para murid yang memiliki berbagai rahasia untuk menjaga semua memandang dengan mata bersinar.

Adapun Lu Tianlei dan murid-murid terkenal lainnya, dari ekspresi di wajah mereka, mereka jelas-jelas ingin sekali bertarung.

“Seratus pesaing teratas di babak kualifikasi akan dipromosikan ke Sekte Batin. Sepuluh teratas akan mewakili bank selatan dalam kompetisi grand finale, yang hanya diadakan sekali setiap tiga puluh tahun. Kali ini, kami memiliki kesempatan untuk memastikan bahwa rekan kami di tepi utara ingat siapa kami! ” Dengan itu, Li Qinghou menjentikkan lengan bajunya, menyebabkan suara gemuruh memenuhi udara ketika kolom cahaya melonjak dari ketiga puncak gunung tepi selatan.

Semuanya bergetar hebat; seolah-olah sepasang tangan tak terlihat merobek udara di atas lembah, menyebabkan jembatan besar muncul!

Itu adalah jembatan kuno dan primitif, seperti sesuatu yang telah ditarik keluar dari zaman purba. Itu dibangun dari batu, dan ditutupi dengan simbol magis kuno yang bersinar dengan cahaya yang berkedip-kedip.

Jembatan itu sepenuhnya selebar 300 meter, dan sangat panjang sehingga tidak bisa dilirik dengan sekali pandang. Begitu megah dan agung sehingga dibandingkan dengan itu, lembah tempat mereka berada tidak lebih dari batu loncatan.

Orang berikutnya yang berbicara bukan Li Qinghou, melainkan Xu Meixiang. "Ini adalah Jembatan Stream Roh, harta berharga sekte kami. Telah dipanggil untuk bertindak sebagai jalanmu dalam percobaan ini dengan api. Setelah bel kesembilan berbunyi, semua murid di tingkat delapan Qi Kondensasi akan melangkah ke jembatan! " Xu Meixiang berdiri di sana, cantik dan muram, gaunnya berkibar tertiup angin, rambutnya melayang di sekitarnya. Dia kurang terlihat seperti wanita dan lebih seperti makhluk abadi.

“Siapa pun yang mencapai ujung jembatan pertama akan mengambil tempat pertama. Metode yang sama akan digunakan untuk menentukan siapa yang berada dalam seratus teratas, dan sepuluh besar! " Saat suara Xu Meixiang terus bergema di lembah, para murid memandang dengan penuh semangat ke jembatan di atas.

Format kompetisi ini adalah cara komprehensif untuk menguji para murid. Aturan tidak melarang pertempuran; selama tidak ada serangan mematikan yang dilakukan, semuanya diizinkan. Siapa pun yang mencapai akhir terlebih dahulu akan menjadi pemenang!

Tentu saja, akan ada hambatan di sepanjang jalan, dan bahkan keberuntungan akan berperan.

Para penonton terengah-engah saat mereka menunggu, mata berkilauan, basis kultivasi bergerak. Bai Xiaochun berdiri di sana menguap saat bel mulai berdentang.

Sekali, dua kali, tiga kali…. Empat tol, lima tol, enam….

Suara lonceng menghantam pikiran para murid, menyebabkan jantung mereka berdebar. Mereka mulai memutar basis kultivasi mereka lebih cepat dan lebih cepat ketika mereka mengumpulkan energi yang telah mereka kumpulkan.

Segera bel berbunyi tujuh kali, dan kemudian delapan …. Akhirnya, ketika lonceng kesembilan bel terdengar, suara gemuruh memenuhi udara ketika basis kultivasi semua murid tingkat delapan meledak dengan kekuatan penuh. Seperti anak panah yang terlepas dari busur, semua murid menembak ke dalam tindakan!

Lebih dari seribu orang bergerak menuju jembatan kuno. Dalam sekejap mata, semua orang berada di permukaannya, melaju kencang. Shangguan Tianyou adalah yang tercepat, berdiri di atas pedang terbangnya, seberkas cahaya hijau yang langsung memimpin!

Tepat di belakangnya adalah Lu Tianlei, dikelilingi petir yang berderak. Energinya hanya tampak tumbuh, dan kecepatannya luar biasa ketika ia berusaha untuk menutup celah antara dirinya dan Shangguan Tianyou, matanya merah, melolong.

Di tempat ketiga adalah Zhou Xinqi, sutra biru terbangnya beriak saat ia maju dengan kecepatan tinggi.

Ada beberapa orang tepat di belakang mereka, tidak ada yang terkenal. Seperti yang Li Qinghou katakan, ada murid yang telah menyembunyikan basis kultivasi mereka yang sebenarnya, menunggu hanya kesempatan ini untuk meledak dengan kekuatan penuh. Kelompok itu hampir segera keluar di depan kelompok, dan dari penampilan itu, mereka masih punya energi untuk bergerak lebih cepat.

Penonton di sekeliling para murid memandang dengan mata lebar, jantung berdebar kencang di tempat kejadian yang terbentang di depan mereka.

Namun, ketika angin bertiup dari percepatan tiba-tiba murid tingkat delapan, Bai Xiaochun dibiarkan berdiri sendirian di alun-alun.

Setelah bel kesembilan berbunyi, angin menerpa wajahnya, dan dia berkedip. Dia berdiri di sana sendirian, menatap ke arah ribuan murid berlomba, mendesah kagum.

"Teruskan semuanya!" dia berteriak. Sesaat kemudian, dia melompat bergerak, mendarat di jembatan dan berlari. Pada akhirnya, dia memutuskan bahwa dia mungkin juga berpartisipasi dalam pertandingan kualifikasi, tetapi bahwa dia bahkan tidak akan mencoba untuk masuk ke sepuluh atau seratus teratas.

"Aku dengar bank utara penuh dengan musuh. Aku akan menjadi idiot untuk mencoba bertarung dengan mereka. ” Dia bergerak dengan malas, jelas tidak memiliki keinginan atau niat untuk dipromosikan menjadi Sekte Batin. Dalam pandangannya, dia sudah menjadi murid Prestise dan Saudara Muda dari pemimpin sekte, dan karena itu tidak perlu menjadi murid Sekte Batin.

Karena itu, dia hanya menikmati pemandangan, menyemangati murid-murid lainnya. Dia membuat cukup kontras dengan pesaing lainnya.

Para penonton memandang dengan mata lebar dan ekspresi aneh.

Sementara itu, di balkon, urat-urat menonjol di wajah Li Qinghou saat dia memelototi Bai Xiaochun, merasa seperti kepalanya akan meledak.

Xu Meixiang dan penguasa puncak dari Green Crest Peak saling bertukar pandang dan kemudian tersenyum masam. Mata para tetua lainnya melebar. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa hal seperti ini akan terjadi di pertandingan kualifikasi.

Jika ada murid lain, mereka dengan cepat pergi mengajarinya pelajaran. Tapi Bai Xiaochun memiliki status khusus, sehingga yang bisa dilakukan oleh para penatua adalah memandang Li Qinghou dan Zheng Yuandong.

Zheng Yuandong merasakan sakit kepala yang datang dari kehilangan muka yang memalukan …. Bersihkan tenggorokannya, dia melirik Penatua Zhou.

"Penatua Zhou, apa pun yang terjadi selanjutnya, aku akan berpura-pura tidak melihat. Anda tahu, phoenix Anda itu sangat menderita. ”

Penatua Zhou langsung mengerti. Wajahnya semakin gelap, ia terbang ke udara menuju Bai Xiaochun.

“Bai Xiaochun,” dia meraung, “tidak ada yang bisa menyelamatkanmu hari ini! Setelah aku menanganimu, aku akan memastikan kamu mengerti persis bagaimana phoenix ku menderita !! ” Dengan itu, dia menembak ke arah jembatan seperti burung pemangsa.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya