A Will Eternal – Chapter 831

shadow

A Will Eternal – Chapter 831

Chapter 831: Para Ahli Bersatu!

The Giant Ghost King adalah seorang ahli strategi dan ahli yang mendalam. Itu sangat mungkin untuk dilihat dari permainan yang telah ia mainkan dengan tiga klan besar di Giant Ghost City.

Jantung berdebar ketakutan, Bai Xiaochun berbalik untuk menonton apa yang terjadi di medan perang. Lagipula, dia merasa sulit untuk percaya bahwa Raja Hantu Raksasa akan dengan senang hati menembak kakinya sendiri.

"Teman lamaku Giant Ghost adalah rubah tua yang cerdik, itu pasti …." katanya pada dirinya sendiri. Namun, dia berharap bahwa Raja Hantu Raksasa sebenarnya bisa sedikit lebih cerdik daripada biasanya. Jika tidak, Bai Xiaochun yakin bahwa dia akan berakhir kehilangan nyawanya yang kecil.

Bahkan ketika dia merenungkan hasil yang mungkin, suara dingin Raja Hantu Raksasa menggema ke daerah itu.

"Bagaimana kecepatanmu?"

Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, murid-murid gadis itu mengerut, dan wajahnya jatuh. Dalam proses menyerap kekuatan penghancur penuh dari matahari hitam Raja Hantu Raksasa, dia telah kehilangan beberapa tubuh. Meskipun dia selamat … bahkan dia tidak bisa dengan cepat menyerap semua kekuatan itu. Akibatnya, dia sekarang jauh lebih cepat dan lincah daripada sebelumnya.

Selanjutnya, dia sekarang menyebar ke dalam bentuk lautan darah, yang pada dasarnya berarti bahwa dia terkunci di tempatnya. Meskipun itu tidak akan bertahan lama, saat ini, dia tidak mampu pergi ke mana pun. Dia mungkin juga telah disegel!

Dan itu adalah rencana Raja Hantu Raksasa selama ini. Lawan ini terlalu kuat, dan sangat cepat. Terlebih lagi, asal usulnya terlalu mengerikan untuk direnungkan dalam-dalam pada saat ini. Dia telah mengetahui selama ini bahwa metode biasa tidak dapat digunakan untuk mengalahkannya, dan karena itu, dia harus mengambil sedikit risiko. Itulah sebabnya dia memanggil matahari yang membasmi dunianya. Jika matahari akhirnya menghancurkannya, maka semuanya akan baik-baik saja. Tetapi jika tidak … maka itu akan menunjukkan bahwa dia benar-benar tidak mampu mengalahkannya sendiri, dan bahwa … dia membutuhkan bantuan!

Dan kebenarannya adalah bahwa Raja Hantu Raksasa telah lama menggunakan sihir rahasia setengah dewa untuk mengirim kabar kepada Grand Heavenmaster!

Karena itu, dia hanya perlu membeli cukup waktu untuk Grand Heavenmaster untuk datang dengan bala bantuan. Jika dia bisa menjaga gadis itu terkunci di satu tempat cukup lama, itu akan memberi cukup waktu bagi sekutu-sekutunya untuk tiba dan kemudian bergabung dengannya dalam menebasnya!

Namun, semua itu hanya dua pertiga dari rencana lengkapnya.

Langkah terakhir dari rencana tersebut belum diberlakukan …. Pada titik inilah Raja Hantu Raksasa tiba-tiba mengulurkan tangan, memanggil tangan hantu raksasa lain yang membentang dari langit menuju lautan darah.

Ekspresi ganas muncul di wajah gadis itu ketika dia tiba-tiba menyadari apa yang dilakukan Raja Hantu Raksasa. Merasa terhina sekaligus marah, dia menjerit menusuk, menyebabkan lautan darah menggelegak ketika melonjak ke arah tangan hantu.

Bai Xiaochun menyaksikan semua ini terjadi, dan ketika dia mendengar apa yang dikatakan Raja Hantu Raksasa, menghela nafas lega ketika dia menyadari apa yang dia lakukan.

"Raja Hantu Raksasa benar-benar pantas mendapatkan reputasinya …." dia berpikir dengan penuh semangat. Semua orang di daerah itu juga tampaknya dipenuhi dengan harapan. Sesaat kemudian, empat sosok tiba-tiba keluar dari udara!

Yang pertama memegang kapak perang besar-besaran. Dia kekar dan tinggi, dengan aura pembunuh yang menakutkan. Dia mengenakan baju zirah hitam, dan helm dengan dua tanduk panjang melengkung yang mencuat di kedua sisi. Dia adalah tipe orang yang menyebabkan udara hancur di sekelilingnya ke mana pun dia pergi.

Dia tidak lain adalah … Raja Sembilan Kata-kata!

Sosok kedua itu seperti tumpukan daging, gemuk sampai ekstrem. Namun, itu tampaknya tidak membuatnya kurang gesit. Setiap langkah yang diambilnya menyebabkan badai angin meluap. Seolah-olah kehendak langit akan tunduk kepadanya di mana pun dia pergi, dan memberi jalan bagi perjalanannya.

Orang ini tidak lain adalah ayah Xu Shan, Roh Advent King !!

Sosok ketiga bergerak dengan kecepatan luar biasa, dan memancarkan hasrat yang menakutkan untuk melakukan pertempuran. Dia dikelilingi oleh proyeksi pedang yang tak terhitung jumlahnya yang tampaknya mampu menghancurkan dunia. Suara gemuruh bergema ke segala arah, dan di tengah-tengahnya semua adalah seorang pria paruh baya berjubah hijau panjang. Dia tampan, dan berdiri tinggi dan lurus, dengan fitur yang agak mirip dengan Gongsun Yi. Orang ini tidak lain adalah … Raja Juara Perang !!

Sosok keempat datang dari Arch-Emperor City. Dia memiliki rambut putih, dan wajah keriput, namun auranya jelas menempatkannya di garis depan empat lainnya. Dia adalah orang yang setiap perbuatan dan pikirannya dapat mengguncang Wildlands. Dia tidak lain adalah … Grand Heavenmaster !!

Di belakang Grand Heavenmaster adalah sepuluh adipati surgawi, termasuk Chen Haosong. Mereka semua memiliki ekspresi yang sangat suram saat mereka melangkah maju!

Beberapa waktu sebelumnya, mereka telah menerima pesan dari Grand Heavenmaster, dengan informasi yang menyebabkan rasa takut memenuhi seluruh hati mereka.

“Jiwa telah muncul yang diduga berasal dari luar !! Ini memiliki kekuatan penyerapan dan konsumsi yang mengerikan !! Ia memiliki basis kultivasi yang tidak diketahui yang dapat mengkonsumsi setengah dewa !! ”

Itu adalah masalah yang membuat Grand Heavenmaster merasa sangat terguncang. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa orang yang dicurigai sebagai Bai Xiaochun akan sangat kuat. Setelah menerima laporan dari Raja Hantu Raksasa, dia tidak membuang waktu untuk memanggil semua ahli yang paling kuat untuk menghadapi situasi ini!

Meskipun semua butuh waktu untuk menggambarkannya, mereka semua mulai berdatangan pada saat yang kira-kira sama bahwa Raja Hantu Raksasa sekali lagi mulai bertarung dengan gadis muda itu. Orang pertama yang mencapai tempat kejadian bukanlah Grand Heavenmaster, itu … Raja Juara Perang berjubah hijau dengan energi pedangnya yang menjulang !!

Sebuah pedang menebas di udara, menciptakan celah di mana dia melangkah. Hal pertama yang dilihatnya adalah gadis muda dalam bentuk lautan darah, terkunci di tempatnya di bawah.

"Jiwa yang tersesat, beraninya kamu menyebabkan masalah di Arch-Emperor Dynasty!" Suara Raja Perang itu sedingin es, dan ketika dia berbicara, dia mengulurkan tangan kanannya. Segera, langit di belakangnya menjadi buram, dan kemudian pedang besar berwarna hijau muncul, yang dia ambil dan tebas ke arah lautan darah!

Cahaya pedang emas muncul yang sepertinya mampu mengakhiri semua bentuk kehidupan. Siapa pun yang melihatnya akan terkejut, terlepas dari tingkat basis budidaya mereka. Bahkan para dewa. Mereka semua tahu bahwa jika mereka yang menghadapi pedang ini, mereka tidak berdaya untuk mempertahankannya, dan pasti akan binasa!

Raja Hantu Raksasa terkekeh. Meskipun wajahnya pucat karena semua pengerahan tenaga, ia segera bergabung dengan Raja Juara Perang untuk menyerang musuh.

Ekspresi gadis itu berkedip, dan dia mulai melolong dengan tajam. Lautan darah mulai melonjak ketika dua tangan berwarna darah membentang dari dalam ke arah Raja Juara Perang dan Raja Hantu Raksasa!

Suara gemuruh yang kuat memenuhi udara ketika pedang yang mengejutkan itu membuat kontak dengan tangan yang berwarna darah. Tangan itu meraihnya, tetapi kemudian hancur berkeping-keping. Namun, meskipun hancur, ia berubah!

Bai Xiaochun sangat terkejut sehingga kulit kepalanya mati rasa. Setiap kali dia menganggap gadis ini telah mencapai batasnya, dia akan melakukan sesuatu yang bahkan lebih mengejutkan daripada sebelumnya. Yang mengherankan, dia menggunakan dua tangan berwarna darah ini untuk bertarung melawan dua dewa!

“Dia menyerap matahari hitam itu, yang membuatnya lebih kuat…. Meskipun dia jatuh ke dalam jebakan, bisa jadi dia melakukannya dengan sengaja … semua untuk dapat mengkonsumsi lebih banyak energi! " Memaksa pikirannya tertata, dia meraih Nyonya Merah-Debu yang baru bangkit dan mulai melarikan diri lagi. Namun, saat itulah lolongan merobek udara, bersama dengan kapak perang hitam, yang menebas ke arah lautan darah.

Kekuatan deskripsi pertempuran-kapak itu. Bai Xiaochun bisa tahu hanya dari melihatnya bahwa ia memiliki kekuatan untuk menghancurkan langit dan memadamkan bumi. Jelas, setiap dewa yang mencoba menerima pukulan dari kapak itu akan dihancurkan dalam tubuh dan jiwa.

Namun, ketika kapak itu jatuh, gadis di lautan darah itu mengeluarkan teriakan jiwa yang gemetar, di mana lengan ketiga bangkit untuk memenuhi serangan Raja Sembilan Kata-kata !!

Tiga dewa bertarung dengan gadis muda ini !!

Namun, hal-hal belum berakhir. Pertempuran menyebabkan langit menjadi gelap dan angin menjerit, namun, saat itulah dengusan dingin merobek udara. Tanda penyegelan raksasa muncul, lebih besar bahkan dari lautan darah. Saat turun dari langit, mata gadis muda itu akhirnya … terfokus pada tatapan yang sangat serius.

Suara gemuruh bisa terdengar ketika lengan berwarna darah keempat dan kelima diregangkan untuk menghadapi tanda segel. Saat itulah Grand Heavenmaster sendiri melangkah keluar ke tempat terbuka dari dalam tanda pemeteraian!

Langit dan bumi bergetar menanggapi penampilannya. Fluktuasi yang jauh melampaui para dewa biasa meluncur keluar ketika dia mengulurkan tangan kanannya dan mendorong ke bawah, menyebabkan bayangan simbol penyegelan ajaib muncul ketika lebih dari 100.000 lapisan duplikat itu muncul!

"Hancurkan!" katanya, matanya menyipit. Kemudian dia mendorong tangannya ke bawah, dan 100.000 tanda penyegelan turun ke arah tangan-tangan yang diwarnai darah dengan kekuatan yang menumbangkan gunung, yang menguras laut.

Ketika tangan-tangan itu bertemu dengan tanda segel, tangan-tangan itu langsung hancur. Tanda segel menghancurkan mereka seperti batu menghancurkan gelas minum!

Pada titik ini, hati Bai Xiaochun mulai berdegup kencang. Untuk pertama kalinya, dia akhirnya merasakan harapan!

“Bagus, Raja Hantu Raksasa. Kekuatan licikmu menakutkan! Musuh Anda terjebak di tempat. Kemudian Raja Juara Perang dan Raja Sembilan Kata-kata menyerang dengan kekuatan penuh. Namun, kalau-kalau mereka tidak bisa menyelesaikan pekerjaan, pukulan paling mematikan diluncurkan … oleh yang terkuat dari semuanya, Grand Heavenmaster !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya