A Will Eternal – Chapter 832

shadow

A Will Eternal – Chapter 832

Chapter 832: Pukulan Maut Kedua!

Ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun melihat banyak dewa bergabung untuk menyerang seperti ini, dan itu tidak seperti yang dia harapkan. Bagaimanapun, iklim politik di Dinasti Kaisar-Kekaisaran sangat rapuh, dan para dewa setengah mati memiliki hubungan yang lemah satu sama lain.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa mereka semua akan bergabung begitu cepat untuk menghadapi musuh asing. Bahkan, Raja Hantu Raksasa telah membayar harga yang besar hanya untuk membeli kesempatan bagi yang lain untuk mendapatkan kemenangan!

Kemudian, Raja Juara Perang dan Raja Sembilan Kata-kata bersedia untuk memainkan peran pendukung belaka, menggunakan kecakapan pertempuran mereka hanya untuk menjaga lawan mereka dalam waktu singkat. Mereka bahkan berisiko terluka untuk melakukannya. Bahkan Grand Heavenmaster, yang sudah memiliki tingkat prestise tertinggi di Wildlands, tidak ragu sama sekali untuk melepaskan pukulannya yang paling kuat untuk menebas musuh!

Meskipun pertarungan tampaknya terjadi dengan sangat cepat, jelas ada tingkat kerjasama yang tinggi antara berbagai dewa. Meskipun mereka semua memiliki tujuan yang terpisah dalam perjuangan politik mereka, ketika tiba saatnya untuk melawan orang asing, mereka semua berada di halaman yang sama !!

Bai Xiaochun sama-sama tersentuh dan bersemangat. Segala sesuatu di sekitarnya gemetar dan bergemuruh, dan ada juga pekikan gadis muda itu saat tangannya yang berwarna darah pingsan. Kemudian, tanda penyegelan turun ke lautan darah !!

Tanah bergoyang, namun efeknya tidak menyebar terlalu jauh; Grand Heavenmaster mengendalikan segalanya dengan sempurna untuk menjaga agar efeknya tetap terlokalisasi. Bahkan masih, gelombang kejut yang dihasilkan meledak hingga puluhan ribu meter, menghancurkan semua tanaman dan vegetasi di daerah tersebut.

Dalam menghadapi ledakan itu, Bai Xiaochun dan yang lainnya di dekatnya semua mundur lebih jauh. Pada saat yang sama, dia dengan gelisah menjulurkan lehernya untuk melihat apakah gadis itu telah dihancurkan atau tidak.

Bahkan ketika dia melihat ke atas, 100.000 tanda penyegelan Grand Heavenmaster menyebabkan lautan darah hancur. Namun, ketika itu terjadi, aura mengerikan meletus yang mengirim emosi Bai Xiaochun berputar !!

Wajah Grand Heavenmaster jatuh, seperti halnya wajah Raja Hantu Raksasa, Raja Juara Perang, Raja Sembilan Kata, dan sepuluh adipati surgawi!

Tanpa ragu sedikit pun, mereka semua bersiap untuk mundur. Namun, sebelum mereka bisa, suara menyeramkan dan menyeramkan menyebar yang tampaknya terdiri dari suara-suara lain yang tak terhitung jumlahnya ….

"Sayangnya, kamu tidak bisa melakukannya …" Saat suara itu terdengar, lautan darah meletus. Dalam sekejap mata, itu berubah menjadi sesuatu seperti bola darah yang tumbuh lebih besar dengan setiap saat yang berlalu. Suara gemuruh bergema keluar, mengisi Wildlands ke titik di mana sepertinya mereka akan runtuh sebagai hasilnya!

Meskipun agak jauh, darah menyembur keluar dari mulut Bai Xiaochun, dan juga dari semua orang di sekitarnya. Adapun Raja Hantu Raksasa, ia telah sangat terkuras, dan sangat lemah, sehingga ia dikirim jatuh ke belakang, darah juga menyembur keluar dari mulutnya.

Darah mengalir keluar dari mulut Raja Juara Perang dan Raja Sembilan Kata-kata, dengan Grand Heavenmaster menjadi satu-satunya yang tampaknya kurang terpengaruh. Namun, dia jelas-jelas mengalami kesulitan untuk menghadapinya, dan wajahnya berubah pucat pucat pasi.

Tapi kemudian, bola darah yang meledak tiba-tiba mulai menyusut kembali. Segera, itu adalah lautan darah lagi, dan kemudian itu setengah dari ukuran sebelumnya! Namun, itu jauh lebih kental dari sebelumnya!

Wajah gadis muda itu muncul lagi, dan dia tertawa dengan cara yang menyeramkan.

“Kasihan sekali…. Namun, saya harus menyampaikan terima kasih kepada kalian. Anda benar-benar membantu saya menyerap banyak …. Nah, Anda masih punya satu kesempatan lagi. Jika Anda tidak mengambilnya … maka saya tidak akan memiliki kelemahan sama sekali. "

Mata Bai Xiaochun hampir keluar dari tengkoraknya. Apa yang terjadi tampaknya hampir tidak bisa dipercaya.

"Empat dewa, termasuk Grand Heavenmaster … dan mereka tidak bisa membunuhnya!?!?"

Bahkan ketika pikiran Bai Xiaochun terhuyung-huyung, Raja Hantu Raksasa yang terluka memandang dengan mata bersinar. Kemudian dia mengulurkan tangan dan melambaikan jarinya pada gadis itu.

Meskipun dia tidak berbicara sepatah kata pun, Raja Juara Perang, Raja Sembilan Kata, dan bahkan Grand Heavenmaster semua tanpa ragu melepaskan kekuatan penuh dari basis budidaya mereka, menyebabkan fluktuasi dewa menyebar ketika mereka menyerang lagi ke laut darah.

Grand Heavenmaster, yang benar-benar menduduki posisi paling menonjol di antara mereka semua, tampaknya tidak memperhatikan statusnya sama sekali saat dia bergabung dengan semua orang dengan sama rata untuk mencoba membunuh musuh!

Ketika ketiga dewa itu mendekat, Raja Hantu Raksasa melambaikan jarinya. Sebagai tanggapan, sepuluh lengan berwarna darah membentang dari lautan darah. Pada saat yang sama, wajah gadis muda itu tiba-tiba berubah, menjadi agak kendur, seolah-olah pikirannya kacau.

Terengah-engah, dia melihat Raja Hantu Raksasa!

"Kamu!!"

Kedipan kosong lainnya melewati matanya, dan pemikirannya tampaknya melambat lebih jauh. Bahkan, tangan yang berwarna darah juga tampak melambat.

Ini adalah bagian ketiga dari rencana Raja Hantu Raksasa, setelah melepaskan matahari hitam !!

Matahari hitam berisi bagian dari kekuatan basis budidaya Raja Hantu Raksasa. Setelah mengkonsumsi kekuatan itu, gadis itu tidak bisa mencernanya dengan cepat, dan karena itu, Raja Hantu Raksasa dapat menggunakan teknik khusus … sesuatu yang telah diciptakan oleh generasi pertama Raja Hantu Raksasa, kemampuan ilahi yang digunakan untuk mengendalikan Mantra Hantu Raksasa!

Bai Xiaochun tidak terbiasa dengan teknik itu, tetapi Nyonya Merah-Debu yang lemah tidak. Sebenarnya, itu adalah teknik yang sama dengan yang dikatakan Raja Hantu Raksasa kepadanya yang dapat membantunya mencapai terobosan basis kultivasi !!

Sekarang, hal yang sama yang terjadi dengan Nyonya Merah-Debu terjadi pada gadis itu. Selanjutnya, Raja Hantu Raksasa melakukan kontrol yang lebih kuat; dia memengaruhi semua pikiran gadis itu!

Mata Bai Xiaochun melebar ketika dia mendapat firasat tentang apa yang terjadi. Bahkan ketika pikiran gadis muda itu dilemparkan ke dalam kekacauan, dan lengannya yang berwarna darah melambat, Raja Juara Perang, Sembilan Kata Raja, dan Grand Heavenmaster melepaskan kekuatan penuh pangkalan kultivasi mereka untuk menyerangnya, bergabung dengan sepuluh adipati surgawi ! Itu adalah serangan kartu truf yang mematikan !!

Namun … mereka bukan yang memberikan pukulan terakhir!

Dengan menggabungkan semua kemampuan ilahi dan teknik magis mereka, mereka berhasil menghancurkan lengan berwarna darah, yang runtuh kembali ke lautan darah yang mendidih. Saat itulah, tiba-tiba, segunung daging muncul di tanah di bawah laut !!

Bola daging itu berisi kekuatan setengah dewa, keras dan meledak ketika melonjak ke udara, menghancurkan tanah yang ditinggalkannya. Grand Heavenmaster dan para dewa dan dewa lainnya menyerang dari atas, dan bola daging menyerang dari bawah. Tidak ada cara bagi lautan darah untuk menghindari pukulan!

Bola daging menabrak lautan darah, menyebabkannya meledak menjadi potongan yang tak terhitung jumlahnya!

Suara gemuruh memenuhi udara ketika bola daging melesat lebih tinggi ke udara, berubah menjadi seorang pria gemuk besar yang adalah … Raja Roh Advent !!

Mata Bai Xiaochun melebar karena dia sekali lagi terguncang oleh bagaimana para dewa ini bekerja bersama.

"Kali ini dia pasti akan mati!" Bahkan ketika Bai Xiaochun memandang dengan gugup, Grand Heavenmaster dan para dewa dan dewa lainnya menyerukan pengalaman mereka sebelumnya untuk mencegah lautan darah berserakan. Sebaliknya, mereka melepaskan kekuatan yang kuat untuk menguranginya menjadi abu terbang!

Namun, bahkan ketika mereka menghancurkan darah, tiba-tiba, satu gumpalan darah berwarna ungu tiba-tiba bangkit, bergerak dengan kecepatan luar biasa sehingga tidak meninggalkan apa-apa selain bayangan. Ketika bergerak, sepertinya mungkin untuk melihat sesuatu seperti lengan di dalamnya. Beberapa saat kemudian, lengan itu lenyap, untuk digantikan oleh wajah gadis muda itu, yang dipelintir amarah!

"Kalian semua akan mati !!" pekiknya, menciptakan gelombang suara yang tak terlukiskan yang meluncur ke segala arah.

Suara itu seperti ratapan hantu, dan memenuhi seluruh area 500 kilometer, yang tampaknya memotongnya dari seluruh Wildlands seolah-olah seakan pisau tak terlihat telah memotongnya!

Dari tekanan yang memancar ke bawah, sepertinya bukan teknik magis yang berasal dari dunia ini. Langit mulai pecah, dan suara keras menyebabkan udara beriak dan memutarbalikkan!

Namun, itu bahkan bukan hal yang paling menakutkan. Saat riak-riak suara memenuhi daerah itu, banyak jiwa bayangan muncul … Tak satu pun dari mereka yang tampaknya memiliki kecerdasan, tetapi secara naluriah mereka mulai bergerak menuju area suara sepanjang 500 kilometer itu, seolah-olah itu adalah tempat suci!

Faktanya … semua jiwa di Wildlands yang tidak dikendalikan oleh pemilik atau tuan … mulai terbang ke arah yang sama !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya