A Will Eternal – Chapter 834

shadow

A Will Eternal – Chapter 834

Chapter 834: The Hell-Emperor Cometh!

Semua orang yang hadir tercengang, termasuk Raja Hantu Raksasa, Raja Juara Perang, dan bahkan Raja Sembilan Kata. Meskipun mereka mengerahkan semua upaya mereka untuk melawan serangan suara, ekspresi aneh masih muncul di wajah mereka. Itu mengatakan banyak, mengingat bahwa ini adalah pertempuran mematikan di mana tidak ada yang tahu siapa yang akan keluar hidup-hidup dan siapa yang akan mati.

Semua orang merasakan tekanan luar biasa yang membebani hati mereka karena gadis kecil yang aneh itu, dan mereka semua bertanya-tanya tentang konsekuensi serius apa yang bisa terjadi tergantung pada bagaimana keadaannya.

Namun … di tengah perjuangan yang dramatis dan pahit, Bai Xiaochun muncul … berteriak dengan cara yang berlebihan saat ia merangkak di bawah cangkang kura-kura. Itu membuat semua orang terperangah.

Lidah Raja Hantu Raksasa menempel di atap mulutnya, dan rahang Roh Advent King terbuka lebar. Ada sedikit kebutuhan untuk menyebutkan betapa terkejutnya Grand Heavenmaster itu.

Semua mata tertuju pada Bai Xiaochun yang berteriak saat dia dan cangkang kura-kuranya semakin dekat dan lebih dekat dengan Raja Hantu Raksasa.

"Bai …." Raja Hantu Raksasa dimulai. Namun sebelum dia bahkan bisa memikirkan apa yang harus dikatakan, Bai Xiaochun meraih kakinya, berbalik, dan mulai menyeretnya.

Raja Hantu Raksasa sudah cukup lemah. Ketika Bai Xiaochun mulai menariknya, dia tidak melawan. Dia seperti patung di bawah mata semua yang hadir, ditarik ke tempat yang aman.

"Ow … Oww …! Aku akan mengeluarkanmu dari sini bahkan jika aku mati dalam prosesnya, ayah mertua !! Owe … Oww …! ”

Tentu saja, Bai Xiaochun terus berteriak sambil menyeret Raja Hantu Raksasa.

"Apa pun yang berhasil …." Itulah yang dipikirkan semua orang, apakah mereka berada di dalam danau suara atau di luar. Adapun gadis kecil itu, matanya kosong karena kaget. Bahkan dia tidak pernah bisa menebak bahwa Bai Xiaochun akan menggunakan metode seperti ini untuk menyeret seseorang ke tempat yang aman ….

Jika dia hanya menyelamatkan Giant Ghost King, itu mungkin bukan masalah besar. Namun, tepat ketika dia mendekati perbatasan danau suara, Roh Advent King, yang sedang menyusut dengan setiap saat yang berlalu, mengambil napas dalam-dalam dan berteriak, "Bai Hao, uh … bagaimana kalau kamu menyeret aku juga !? ”

Ekspresi kaget kosong di wajah para penonton bahkan semakin terasa, dan banyak rahang jatuh. Meskipun perasaan pahit dan tragis yang mencengkeram medan perang masih tetap ada, itu memudar.

Bai Xiaochun mengabaikan Roh Advent Raja. Mendorong ke depan dengan semua kecepatan yang dia bisa kelola, dia secara fisik melemparkan Raja Hantu Raksasa yang masih terkejut keluar dari danau suara. Nyonya Red-Dust bergegas maju dengan bersemangat untuk menangkapnya.

Melihat bahwa Raja Hantu Raksasa sekarang aman, Bai Xiaochun menghela napas lega dan bersiap untuk merangkak keluar ke tempat yang aman.

"Hei, Bai Hao. Um … kamu tidak ingat Shanshan? Dia menunggumu di Spirit Advent City! ” Ekspresi yang lebih aneh muncul di wajah para penonton. Merasa sedikit kesal, Bai Xiaochun melihat keluar dari bawah kura-kura di Spirit Advent King. Kemudian dia berpikir tentang bagaimana tidak ada yang dilakukan untuk menghalangi jalannya ke Raja Hantu Raksasa, jadi, sambil menggertakkan giginya, dia berbalik dan kembali.

Lebih banyak tangisan kesakitan terdengar ketika dia mendekati Roh Advent Raja dan kemudian meraih kakinya seperti dia memiliki Raja Hantu Raksasa. Di tengah gelombang suara yang pecah, dia menyeret Roh Advent Raja ke tepi danau dan kemudian mengusirnya.

Kutukan yang menggerutu bergema keluar dari bawah kura-kura sepanjang waktu.

“Spirit Advent King you… ow! Kamu sangat gemuk !! Tidak bisakah kamu menurunkan sedikit berat badan !? Aku hampir tidak bisa menggerakkanmu … ow! ”

Roh Advent King merasa sangat malu tentang itu semua. Namun, dia terus menyusut saat dia bergerak, sampai dia kira-kira seukuran orang biasa. Saat itulah Bai Xiaochun mengusirnya dari danau suara.

Pada titik ini, sepuluh adipati surgawi merasa sangat cemas. Basis kultivasi mereka terlalu rendah, sehingga mustahil bagi mereka untuk berbicara. Yang bisa mereka lakukan hanyalah melirik Bai Xiaochun dengan tatapan memohon. Ketika Bai Xiaochun melihat itu, hatinya melunak.

"Ah, terserahlah. Kalian semua membenciku, tapi aku pria yang murah hati. Selain itu, seperti kata pepatah, jika Anda akan menggembalakan domba, Anda mungkin juga mengumpulkan seluruh kawanan domba …. " Menghela nafas betapa pentingnya misinya, dia terus berteriak dan berteriak ketika dia merangkak ke sana kemari melalui danau suara …. Tak lama, dia telah menyeret Grand Heavenmaster tercengang dan Raja Juara Perang yang sombong dan sombong, serta Chen Haosong dan para dewa lainnya.

Semua orang menyaksikan Bai Xiaochun menyelamatkan mereka semua satu per satu. Tak lama, satu-satunya orang yang tersisa dalam wilayah 500 kilometer … adalah Raja Sembilan Kata, yang berdiri di sana dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Dia sudah sejak lama mulai mengutuk ke dalam; Namun, ia dengan cepat menyadari bahwa Bai Xiaochun tampaknya mengabaikannya dan menyelamatkan orang lain.

Meskipun dia tahu tentang semua yang terjadi antara Bai Xiaochun dan putranya, Zhou Hong, dia tidak berpikir itu akan memberinya perawatan seperti ini. Setidaknya beberapa orang seharusnya ditinggalkan untuk menemaninya ….

Pada titik ini, gadis kecil itu akan menjadi gila, dan wajahnya dipelintir amarah. Dia mungkin bisa menerima kenyataan bahwa tekniknya tidak memengaruhinya, tapi kemudian dia pergi dan menyelamatkan semua orang ….

Bahkan ketika dia mulai tenggelam dalam histeria, Grand Heavenmaster dan semua orang duduk bersila dan mulai pulih. Dengan menggunakan sihir rahasia setengah dewa, prosesnya berjalan sangat cepat. Segera, Raja Hantu Raksasa tidak terlihat lemah lagi, dan sebagian besar pulih.

Jika tidak ada yang terjadi untuk mengganggu, itu tidak akan lama sebelum semua dewa kembali pada kehebatan pertempuran puncak.

"Bai Xiaochun !!" Gadis itu berteriak. Semua orang di daerah itu menjadi kaku mendengar suaranya, dan Bai Xiaochun menggigil dengan cemas. Namun, sebelum hal lain bisa terjadi, Grand Heavenmaster, Raja Juara Perang, Raja Roh Advent, dan Raja Hantu Raksasa semuanya membuka mata mereka. Empat dewa semuanya bangkit berdiri dan melangkah maju untuk menyerang danau suara sepanjang 500 kilometer.

Sementara itu, Sembilan Kata Raja melolong di atas paru-parunya dan pergi keluar untuk bergabung dengan empat dewa lainnya dalam serangan itu.

Boom yang mengejutkan terdengar ke segala arah saat danau suara sepanjang 500 kilometer itu mulai bergetar dan runtuh. Setelah hanya sepuluh napas waktu, itu benar-benar hancur. Darah menyembur keluar dari mulut Sembilan Raja Kata saat dia terhuyung mundur, tampak tua, dan jelas terluka parah.

Begitu danau suara runtuh, Grand Heavenmaster dan para dewa lainnya menyerang dengan kekuatan penuh, melepaskan satu kemampuan ilahi demi satu. Sebagai tanggapan, gadis kecil itu menjerit, dan kumpulan darah ungu menggeliat saat mengambil bentuk manusia. Kemudian gadis itu melambaikan kedua tangannya ke udara.

Ketika dia melakukannya, langit berubah, dan suara gemuruh yang kuat bergema di mana-mana. Semua jiwa Wildlands yang bergegas ke arahnya meningkatkan kecepatan mereka secara signifikan, ratusan demi ratusan juta dari mereka semua mendekati gadis itu.

Langit redup dari semua jiwa pendendam yang melolong. Segera, ada milyaran dari mereka, berputar-putar di sekitar gadis kecil itu seperti topan!

Jiwa-jiwa segera mulai mengambil bentuk wajah, wajah yang memenuhi seluruh langit. Gadis kecil itu, matanya seram dan dipenuhi amarah dan dendam yang menyebabkan seluruh dunia bergetar.

"Tidak ada yang bisa menyelamatkanmu!" dia melolong, meminjam suara semua jiwa pendendam yang tak terhitung jumlahnya untuk berbicara. Pada saat yang sama, dia membuka mulut wajah jiwa-jiwa, dan angin hitam muncul.

Kekuatan yang mengejutkan memenuhi hembusan angin, kekuatan yang menyebabkan Grand Heavenmaster dan para dewa lainnya terlihat kaget. Bai Xiaochun juga tersentak, dan mulai mundur.

Angin itu membawa kekuatan untuk menghancurkan segala sesuatu yang ada, namun, sebelum itu bisa terjadi … desah bergema, desah kuno yang mendalam!

Sesosok muncul di dalam angin hitam yang berputar-putar. Dia mengenakan jubah hitam panjang, dan pada awalnya, tidak mungkin untuk melihat wajahnya. Dia begitu tua sehingga siapa pun yang memandangnya akan segera sampai pada kesimpulan bahwa dia baru saja keluar dari zaman kuno yang mendalam.

"Pengurus Gravitasi Kakek buyut!" Bai Xiaochun berkata, tertegun.

"Kaisar-neraka !!" seru Grand Heavenmaster dan para dewa lainnya, ekspresi rasa hormat yang mendalam di wajah mereka.

Ketika Bai Xiaochun mendengar apa yang mereka sebut gravekeeper, rahangnya jatuh.

Meskipun semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkannya, itu semua terjadi dalam momen yang paling singkat. Gravekeeper itu tampaknya ada dalam dimensi yang berbeda dari angin hitam, yang tidak memengaruhinya sama sekali. Dia melangkah maju sampai dia tepat di depan wajah besar gadis muda itu. Kemudian dia mengulurkan tangan kuno, layu, dan mendorong ke bawah.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya