A Will Eternal – Chapter 840 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 840 | Baca Novel Online

Chapter 840: Kunci Rambut Darah!

"Matahari jatuh?!?!" Mata Bai Xiaochun hampir melotot keluar dari kepalanya saat dia menyaksikan matahari terbenam dari celah menuju apa yang tersisa dari tanah Surgawi yang diproyeksikan oleh Celestial.

Tidak masalah bagaimana Celestial berusaha menghindari pukulan itu, itu tidak mungkin. Hanya butuh beberapa saat bagi matahari untuk membanting ke proyeksi!

Proyeksi itu bergetar hebat, dan segera runtuh menjadi beberapa bagian. Celestial sendiri terungkap, wajahnya pucat, darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Kali ini, tanpa ragu sedikit pun dia berbalik dan melarikan diri.

Meskipun dia tidak tahan untuk melakukannya, dia tahu bahwa rencananya telah gagal. Bahkan dia dan gadis kecil yang bekerja bersama itu tidak cocok dengan gravekeeper, yang menyebabkan kemarahan membakar hatinya.

"Sialan! Saya sudah menekannya di masa lalu. Tetapi kali ini ia menggunakan kemampuan ilahi yang dapat selamanya merusak dunia! Dia jelas … tidak akan berhenti untuk membunuhku! Apa yang membuat saya tidak sah bukan garis keturunan atau persetujuan, itu warisan? Saya sudah lama tahu itu! ” Namun, Surga tidak berani bertahan lagi.

Gravekeeper itu tampaknya tidak peduli bahwa dia sedang berusaha melarikan diri. Suara keren, dia berbicara untuk keempat kalinya.

"Paru-paru. Logam!"

Suara gemetar dunia keempat meletus ke Alam Heavenspan, dan keretakan seperti luka keempat terbuka di langit. Bahkan saat Celestial mulai berakselerasi, cahaya keemasan tumpah keluar dari celah dan … kuali emas besar turun!

Kuali memancarkan cahaya menyilaukan, bersama dengan suara gemuruh yang kuat. Tampaknya mampu mengunci segala sesuatu di udara di sekitarnya, yang membuat mustahil bagi Celestial untuk melarikan diri. Itu adalah saat yang kritis, dan sinar yang tajam muncul di mata Celestial ketika dia melakukan gerakan mantra dua tangan. Seketika, banyak mata muncul di sekelilingnya, yang semuanya berkedip, mengirimkan aliran cahaya pedang ke arah kuali.

Kekuatan kuali itu misterius dan penuh teka-teki; ketika aliran pedang qi dari Surga yang tak terhitung jumlahnya menabraknya, mereka seperti telur yang terbanting ke dalam batu besar. Mereka hancur, dan kuali emas tidak terluka sama sekali. Sesaat kemudian, kuali itu menghantam Celestial sendiri.

Sebuah ledakan besar bergema ke segala arah, dan gelombang kejut meledak. Darah menyembur keluar dari mulut Surgawi; dia langsung tampak layu, dan matanya menjadi sangat merah. Namun, dia adalah Celestial, orang yang paling kuat di dunia ini selain dari gravekeeper.

Tidak masalah bahwa kuali emas besar telah menghantamnya, semua itu menyebabkan dia batuk darah. Tanpa ragu-ragu, dia terus melaju ke kejauhan.

Semuanya terjadi begitu cepat sehingga Bai Xiaochun dan penonton lainnya tidak punya waktu untuk bereaksi. Gadis kecil itu melarikan diri, Celestial melarikan diri, dan sepertinya pertarungan sudah berakhir!

Namun, pada saat itulah, untuk pertama kalinya, cahaya dingin muncul di mata gravekeeper saat dia berbicara untuk kelima kalinya.

"Hati. Kayu!!"

Suara gemetar kelima dunia bergema. Sebagian besar gunung di Wildlands runtuh, bersama dengan semua kota yang terhubung dengannya. Pada titik ini, sama sekali tidak ada penghalang antara Wildlands dan wilayah Sungai Heavenspan!

Banyak pembudidaya telah diguncang berulang-ulang oleh apa yang terjadi, dan sekarang, banyak mulai menangis dalam ketakutan dan melarikan diri dari wilayah Tembok Besar.

Banyak gunung di wilayah Sungai Heavenspan juga runtuh, dan salah satu cabang sungai itu sendiri terhalang oleh perubahan ke tanah!

Seluruh dunia telah terluka parah, belum lagi langit, yang sekarang memiliki empat luka menganga di dalamnya, yang seperti itu akan menimbulkan ketakutan di hati siapa pun yang bisa melihat mereka.

Namun, pada saat inilah celah kelima seperti luka terbuka. Kemudian, suara retak bisa terdengar ketika pohon anggur setebal 3.000 meter mulai terkulai. Itu ditutupi dengan daun yang tak terhitung jumlahnya, dan dipagari dengan kekuatan hidup ketika menebas ke daerah di mana Tembok Besar utara pernah berdiri.

Itu bergerak dengan kecepatan yang menyilaukan, menghancurkan udara di sekitarnya, dan memenuhi dunia dengan suara gemetar yang menggetarkan bumi.

Itu adalah serangan yang benar-benar menghancurkan udara, mendarat langsung ke Surga dan memaksanya keluar ke tempat terbuka!

Lebih banyak darah disemprotkan keluar dari mulut Surgawi. Wajah pucatnya adalah topeng ketakutan dan ketakutan. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa gravekeeper akan menggunakan kemampuan ilahi yang sangat kuat ini!

"Gravekeeper, kau hantu tua !!" dia melolong marah. Dia berbalik dan berusaha melarikan diri ke arah yang berbeda, tetapi pohon anggur segera menebasnya lagi!

Bahkan Celestial terkejut dengan kecepatan bergeraknya. Tangannya melambai dalam gerakan mantra dua tangan, menyebabkan cahaya keemasan muncul di sekelilingnya, yang tidak lain adalah air Laut Heavenspan! Air dengan cepat terbentuk bersama-sama menjadi bentuk tombak besar, yang dia tusuk ke arah tanaman anggur yang masuk!

Serangan itu menyebabkan semua cahaya di dunia menjadi redup. Selanjutnya, Laut Heavenspan yang berada di kejauhan melolong ketika air di dalamnya mulai naik ke udara !!

Seluruh Laut Heavenspan menjadi baskom kosong!

Semua air telah naik ke udara, dan mulai bergerak dengan kekuatan dan kecepatan yang besar menuju bagian utara Tembok Besar. Rupanya, tombak di tangan Celestial itu adalah inti dari Laut Heavenspan; dimanapun itu menunjuk, laut akan mengikuti !!

Banyak pembudidaya di wilayah Sungai Heavenspan melihat Laut Heavenspan terbang di atas kepala, dan mulai berteriak kaget!

"Itu …."

"Air laut Heavenspan !!"

"Surga, apa yang terjadi?!?!"

Hanya para pembudidaya di utara yang dapat dengan jelas melihat apa yang terjadi. Mereka melihat Surgawi, mereka melihat tombaknya, dan mereka melihat pohon anggur besar itu!

Meskipun semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, itu terjadi dalam momen yang paling singkat. Saat Celestial menikam dengan tombaknya, air Laut Heavenspan memenuhi udara di belakangnya, berguling ke depan seperti gelombang, dengan kekuatan mengejutkan yang menentang deskripsi.

Tabrakan yang dihasilkan dengan pokok anggur mengirimkan ledakan yang mengguncang seluruh dunia. Ketika itu terjadi, lebih dari setengah tanaman anggur benar-benar hancur !!

Namun, anggur juga berhasil memotong air Laut Heavenspan menjadi dua !!

Celestial tetap di antara dua bagian, gemetar dan batuk darah. Selanjutnya, kunci rambut merah yang menggantung di dahinya terputus, dan mulai melayang ke bawah. Dia mengulurkan tangan untuk mengambilnya, tetapi sebelum dia bisa, itu menghilang, tampaknya disambar oleh orang lain.

"Tidak!!" dia berteriak marah, matanya berkedip karena kegilaan, teror, dan ketakutan.

Sumber dari semua emosi itu adalah fakta bahwa kunci rambut merah telah terputus !! Itu bukan rambut biasa. Itu adalah bulu darah yang menyelamatkan nyawa yang telah dia habiskan sepanjang hidupnya untuk berkultivasi, harta berharga yang diisi dengan kekuatan hidup yang dapat digunakan hampir seperti kehidupan kedua !!

Faktanya, pukulan yang diterimanya tadi sebenarnya sudah cukup untuk membunuhnya…. Dia telah menggunakan rambut darah di saat-saat terakhir untuk menyelamatkan hidupnya!

Seandainya dia bisa menangkap rambut sebelum hilang, dia bisa terus mengolahnya. Itu akan sangat mahal, tetapi begitu dia menyerapnya kembali ke dalam tubuhnya, dia akan bisa menggunakannya lagi.

Tapi sekarang, rambut darah yang sangat penting itu telah diambil oleh orang lain. Akibatnya, Surga dibiarkan gemetar dan marah. Sampai saat ini, dia tidak berani tinggal di Wildlands. Dipenuhi dengan frustrasi dan amarah, dia melarikan diri kembali ke Pulau Heavenspan untuk pulih.

Ketika dia melakukannya, dia melihat Tembok Besar yang runtuh dan kemudian melambaikan tangannya, mengirimkan beberapa air Laut Heavenspan mengalir keluar untuk membentuk penghalang yang melindungi tanah Heavenspan. Untuk saat ini, penghalang itu akan bertindak seperti Tembok Besar miliki, dan menciptakan mantra pembatas yang akan mencegah Wildlands masuk!

Karena dia secara pribadi telah mengatur mantra pembatas di tempat, hanya seseorang yang lebih tinggi dari setengah dewa, dengan basis kultivasi sekuat Celestial, yang bisa melewatinya!

Menghadapi pucat dan tak sedap dipandang, dia berteriak, “Gravekeeper, kamu hantu tua, kamu memenangkan babak ini. Tetapi lain kali, saya menolak untuk percaya bahwa Anda akan dapat menggunakan kemampuan ilahi itu lagi. Lain kali, aku akan menebasmu !! ”

Dengan itu, ia lenyap untuk memulai proses pemulihan yang panjang dan sulit.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya