A Will Eternal – Chapter 842 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 842 | Baca Novel Online

Chapter 842: Aku Tidak Benar-Benar Luar Biasa ….

Terkejut, Bai Xiaochun menerima medali perintah. Begitu menyentuh kulitnya, rasa dingin yang intens menerjangnya. Jelas, itu semacam benda berharga. Bai Xiaochun pernah mendengar tentang Deadmire sebelumnya. Bahkan ada beberapa orang yang menyebutnya Emptymire, karena itu adalah lokasi antara wilayah Heavenspan dan Wildlands yang benar-benar kosong dari semua kehidupan.

Hanya ada empat area di mana Deadmire dapat diakses, yang semuanya berada di dekat Tembok Besar. Dengan medali perintah yang sekarang dia miliki, dia bisa memasukinya, dan dengan demikian meninggalkan Wildlands. Selanjutnya, itu benar-benar akan mempercepat perjalanannya kembali ke Sekte Penangkal Sungai. Setelah semua, rencananya semula adalah untuk menyeberangi Tembok Besar, yang pada akhirnya akan mengharuskan ia melakukan perjalanan kembali ke Sekte Polaritas Langit Dao dengan perahu.

Fakta bahwa gravekeeper memperlakukannya dengan sangat baik sedang bergerak. Jelas, medali perintah itu tidak palsu; jika gravekeeper itu ingin menyingkirkannya, dia tidak perlu menggunakan perangkap untuk melakukannya.

“Kakek buyut … kau benar-benar seperti kakek buyutku sendiri…. Yah, kurasa aku akan pergi sekarang! ” Dengan itu, dia bersiap untuk pergi. Bagaimanapun, Wildlands adalah tempat yang berbahaya, dan mengingat bahwa semua orang saat ini agak terpana oleh siapa Master Bai Xiaochun, sepertinya ini adalah waktu yang tepat untuk melarikan diri.

Tentu saja, sikap Surgawi memberinya jeda. Tetapi mengingat bahwa dia adalah orang yang sangat tidak penting dalam skema besar hal-hal, tampaknya tidak mungkin bahwa orang-orang penting seperti Celestial akan memperhatikannya. Selain itu, dia tidak melakukan apa pun untuk menyinggung Celestial secara langsung.

"Jika aku menyelinap kembali dengan tenang, itu akan baik-baik saja." Meskipun dia merasa agak ragu-ragu, sekarang identitasnya telah terungkap, Wildlands jelas jauh lebih berbahaya daripada Sekte Penangkal Sungai.

Namun, tepat saat dia membuat keputusan, gravekeeper itu tiba-tiba mulai berbicara lagi. Dia berdiri di sana di tepi Sungai Underworld, tangannya menggenggam di belakang punggungnya ketika dia berkata, "Apakah kamu ingat bagaimana aku menjawabmu bertahun-tahun yang lalu ketika kamu menanyakan namaku …?"

"Hah?" Bai Xiaochun berkata, berhenti di tempatnya dan melihat ke belakang.

"Dunia ini pada dasarnya adalah makam besar, terkubur di dalamnya yang berdaulat yang dikenal sebagai Arch-Lord …. Akulah yang mengawasi makamnya. Gravekeeper itu. " Untuk suatu alasan, gravekeeper itu terlihat lebih tua dari sebelumnya ketika dia berbicara.

"Setelah kematian sultan itu, ia menutup Worldgate dan meninggalkan instruksi bahwa hanya seseorang yang mengolah warisannya sampai ke Alam Mahayana, seorang selestial, dapat membuka gerbang itu. Sampai saat itu, tidak ada yang diizinkan meninggalkan dunia ini! " Dia berbicara dengan lembut, sinar kuno di matanya seolah-olah dia sedang merenungkan masa lalu.

"Sebuah makam?" Bai Xiaochun berkata sambil terkesiap. Meskipun dia telah belajar sedikit tentang dunia dalam potongan-potongan yang tersebar sepanjang tahun, ini adalah pertama kalinya dia mendapatkan penjelasan yang begitu mendetail. Fakta bahwa dunia tempat dia tinggal sebenarnya adalah sebuah makam menyebabkan matanya melebar, dan hatinya berdebar kencang.

"Keturunannya menjadi klan kekaisaran," gravekeeper melanjutkan. "Dan itu adalah asal dari Arch-Emperors, dan juga mengapa nama sebenarnya di dunia ini adalah … Arch-Emperor Realm!" Gravekeeper itu tidak melihat Bai Xiaochun, yang membuatnya tampak seperti dia berbicara sendiri saat dia merenungkan zaman kuno.

"Kalau bukan karena peristiwa tak terduga tertentu, dunia ini seharusnya sudah lama melihat seorang kaisar yang bangkit dari Alam Demigod ke Alam Mahayana …. Sayangnya, kejadian tak terduga memang terjadi. Seorang kultivator dengan bakat spektakuler menciptakan teknik baru, sejenis sihir surgawi. Dia menempa jalur kultivasinya sendiri, dan akhirnya menumbangkan Dinasti Arch-Emperor! ” Meskipun Gravekeeper sedang berbicara dengan sangat pelan pada saat ini, Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa ada sentuhan pujian dalam suaranya ketika ia menyebutkan kultivator tertentu ini. Jelas, kultivator itu sangat spektakuler sehingga ia layak dipuji oleh gravekeeper. Selanjutnya, Bai Xiaochun tahu persis siapa dia.

“Saya tidak bisa mengganggu masalah ini. Sebenarnya, ada banyak hal yang tidak bisa saya ganggu. Lagipula aku hanya pengawas gravitasi. Saya mengawasi makam penguasa, saya cenderung ke siklus reinkarnasi, dan saya membela Worldgate. Pertama kali saya mengambil tindakan sama sekali adalah untuk memastikan bahwa klan kekaisaran tidak dimusnahkan, dan bahwa Api Joss dunia terus membakar di sini di Wildlands. Namun, harga yang saya bayar untuk campur tangan adalah waktu keberadaan saya dipotong dua.

“Kultivator yang saya sebutkan selama bertahun-tahun berusaha menemukan saya. Ketika dia melakukannya, dia meminta saya untuk membuka Worldgate. Dia tidak sah, jadi tentu saja saya menolak, tetapi saya mengatakan kepadanya metode yang tepat untuk mencapai tujuannya!

"Namun, warisan Arch-Lord tidak cocok untuknya. Dia datang kepada saya berulang kali, dan mencoba banyak cara untuk meyakinkan saya. Tetapi pada akhirnya, dia akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa satu-satunya cara untuk meninggalkan tempat ini adalah dengan membunuhku.

“Agaknya, Anda tahu siapa kultivator itu. Dia adalah Daois Heavenspan, juga dikenal sebagai … Surgawi. " Pada titik ini, gravekeeper itu berbalik dan menatap Bai Xiaochun.

Kata-kata gravekeeper sudah membuat Bai Xiaochun terhuyung-huyung dalam keheranan, namun, keheranan itu semakin intens ketika Bai Xiaochun melihat wajah gravekeeper itu.

"Kakek buyut, kamu …."

Gravekeeper itu tampak lebih tua dari sebelumnya, sedemikian rupa sehingga dia tampak seperti baru saja keluar dari kubur. Dia sangat berbeda dari sebelumnya, dan cukup memancarkan rasa lemah.

"Aku sudah sangat tua …. Saya sudah ada terlalu lama. Saya curiga bahwa ketika penguasa menciptakan saya, dia tidak berharap saya ada selama ini. Nasib asli saya adalah binasa bersama dengan pembukaan Worldgate. ” Sepertinya gravekeeper itu tidak keberatan dengan kenyataan bahwa dia semakin tua sekali.

“Aku tidak punya banyak waktu lagi, jadi aku memutuskan untuk mengambil tindakan lebih awal. Sayangnya … bahkan tidak memanggil sihir terlarang adalah aku bisa membunuhnya.

“Bertingkah seperti aku memang mengurangi waktuku lebih jauh…. Selain itu, luka yang disebabkan oleh sihir terlarang telah mendorong dunia lebih dekat ke jurang kehancuran. ” Gravekeeper menggelengkan kepalanya, penyesalan bersinar di matanya.

Pada titik ini, Bai Xiaochun merasa seperti dia mengerti segalanya. Gravekeeper itu tidak hanya menyesal telah gagal membunuh Surgawi dalam pertempuran baru-baru ini. Dia menyesal tidak melakukannya sebelumnya. Karena berbagai keterbatasan yang dia hadapi, dia telah membiarkan Surga untuk tetap hidup dan tumbuh menjadi seperti sekarang ini.

Bahkan, dia telah mengambil tindakan hari ini dengan harapan untuk menebus beberapa kesalahan di masa lalu!

“Saya tahu sejak awal bahwa saya mungkin gagal membunuhnya. Tetapi saya memutuskan untuk tetap mencoba …. Yang benar adalah, bahkan sebelum kamu datang ke Wildlands, aku sudah mulai membuat pengaturan untuk apa yang terjadi setelah aku mati. ” Gravekeeper itu menghela nafas dan menatap Bai Xiaochun.

"Penerus Kaisar Neraka?" Bai Xiaochun bertanya dengan ragu, hatinya mulai berdebar. Gravekeeper itu mengangguk, menyebabkan detak jantung Bai Xiaochun semakin meningkat. Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, jika dia tidak mampu menyatukan potongan-potongan puzzle, itu akan berarti dia benar-benar idiot. Bagaimanapun, tampak jelas bahwa gravekeeper telah memperhatikan betapa luar biasanya dia, dan bahwa dia ingin dia menerima warisannya dan menjadi Kaisar-neraka berikutnya!

Pikiran belaka untuk menjadi Kaisar-Neraka membuat Bai Xiaochun sangat bersemangat. Namun, dia berdehem dan dengan rendah hati berkata, "Um … Kakek buyut, sebenarnya aku tidak terlalu luar biasa …. Namun, saya dapat mengatakan bahwa saya siap! Uh benar. Apa yang sebenarnya harus dilakukan oleh penerus Kaisar Neraka? ”

Gravekeeper itu menatap tajam ke dalam mata Bai Xiaochun dan berkata, "Dia akan memasuki Sungai Underworld, dan menyerahkan jiwanya ke Istana Underworld. Dia akan menjaga makam sultan dan mengawasi siklus reinkarnasi. Dia akan membela Worldgate, dan menolak membukanya untuk siapa saja yang tidak sah! ”

Bai Xiaochun agak terkejut. Bagian terakhir dari apa yang dikatakan gravekeeper itu tampak menarik, tetapi ada sesuatu yang agak mengganggu tentang bagian pertama.

"Kakek buyut, apa maksudmu dengan ‘menyerahkan jiwanya ke Istana Dunia Bawah’? Jika jiwanya pergi ke Sungai Dunia Bawah, bukankah itu berarti … bahwa dia harus mati? ” Ketika dia melihat gravekeeper itu mengangguk sebagai jawaban, dia tersentak, dan wajahnya menjadi seputih seprei.

"Kakek buyut, er …. Dengar, aku benar-benar tidak terlalu luar biasa. Saya hanya orang biasa! Saya mudah gelisah, dan memiliki banyak kesalahan. Jika aku yang bertanggung jawab atas Sungai Dunia Bawah, hal-hal buruk mungkin akan terjadi. Ini terlalu besar tanggung jawab untuk anak seperti saya. Um … kenapa kamu tidak memilih orang lain? Aku akan… sampai jumpa, Kakek buyut! ” Dia mundur selangkah, tetapi sebelum dia bisa melakukan apa-apa lagi, tangan sang gravekeeper melesat ke arahnya seolah-olah ingin meraihnya.

Bai Xiaochun menjerit.

“Aku benar-benar bukan pilihan terbaik, Kakek Hebat! Kemanapun saya pergi, saya tidak sengaja menyebabkan bencana besar! Saya tidak ingin menyebabkan bencana untuk Anda! SAYA-"

"Diam! Saya tidak terlalu bodoh sehingga saya memilih Anda untuk menjadi penerus saya! ” Ternyata, apa yang telah diambil gravekeeper itu bukan Bai Xiaochun, tapi tasnya yang dipegang. Tiba-tiba, pagoda soulhoarding Bai Hao terbang ke tempat terbuka dan datang untuk beristirahat di telapak tangan gravekeeper.

"Orang yang saya pilih untuk menjadi pengganti saya bukan Anda," katanya dengan dingin, "itu Bai Hao."

"Hah?" Bai Xiaochun menjawab, tampak terpana.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya