A Will Eternal – Chapter 848

shadow

A Will Eternal – Chapter 848

Chapter 848: Perpisahan

“Zhou Yixing telah menjadi pengikut saya selama bertahun-tahun sekarang. Karena saya akan pergi, saya harus memastikan dia dirawat.

“Dan kemudian ada Song Que. Karena aku pamannya, aku tidak punya pilihan selain membawanya bersamaku.

"Dan bagaimana dengan Raja Hantu Raksasa …?" Dia ingin pergi mengucapkan selamat tinggal kepada Raja Hantu Raksasa, tetapi pikiran tentang Nyonya Merah-Debu membuat kepalanya bengkak karena frustrasi. Setelah beberapa memikirkan masalah ini, dia menghela nafas.

"Ah, terserahlah. Aku akan melihat kekasihku lagi nanti.

“Saya membawa teror ke Wildlands yang berlangsung selama bertahun-tahun. Sekarang saatnya untuk pergi … dan tidak perlu menjadikannya acara yang khidmat. "

Sambil menggelengkan kepalanya, dia menggenggam kedua tangannya di belakang punggungnya dan merenungkan bagaimana sebenarnya itu membuatnya jauh lebih misterius untuk menghilang tanpa jejak. Menikmati kemampuannya untuk bersenang-senang dalam kesuksesannya, dia mengirim pesan ke Zhou Yixing, memberitahunya untuk datang ke Area Terbatas Sungai Dunia Bawah.

**

Zhou Yixing saat ini bersembunyi di Giant Ghost City, dan ketika ia menerima pesan itu, rahangnya turun, dan jantungnya mulai berdetak kencang. Dia tiba-tiba dipukul dengan firasat bahwa Bai Xiaochun … akan pergi.

Jelas, sekarang magang Bai Xiaochun telah menjadi Kaisar-Neraka, dia akan pulang. Dan fakta bahwa dia meminta Zhou Yixing untuk datang menemuinya sebelumnya sangat jelas.

Kegembiraan Zhou Yixing mulai membangun. Dia merasa lebih dari sebelumnya bahwa keputusannya bertahun-tahun yang lalu jelas merupakan keputusan terbaik yang pernah dibuatnya!

Dipenuhi dengan antisipasi, dia melemparkan Song Que ke dalam tas pegangnya dan kemudian bergegas ke arah Daerah Terbatas Sungai Dunia Bawah.

Sementara Bai Xiaochun menunggu Zhou Yixing, dia duduk di tepi sungai dan memikirkan kembali semua yang telah dilakukannya di Wildlands. Kemudian mulai mengenang tentang Sekte Penangkal Sungai, dan tak lama, dia merasa hatinya menariknya ke arah rumah.

Akhirnya, itu tengah malam, dan sejumlah besar kabut muncul, serta aura yang intens. The Underworld River … sekali lagi menjadi terlihat, bergolak dan berputar di sana di depan Bai Xiaochun.

Untuk pertama kalinya, Bai Xiaochun benar-benar merasakan hubungan dengan air Sungai Underworld. Dia hampir tidak bisa merasakan aura muridnya, yang kemudian mulai tumbuh semakin kuat. Sesaat kemudian, Bai Hao terwujud tepat di depannya.

Dia mengenakan mahkota kekaisaran, dan jubah kekaisaran, tetapi dalam segala hal, tampak seperti yang selalu dia miliki. Pandangan emosional bisa dilihat di matanya, serta sinar penghormatan. Begitu dia muncul di depan Bai Xiaochun, dia menggenggam tangan dan membungkuk.

"Menguasai!"

Bai Xiaochun bisa melihat bahwa perasaan muridnya terhadapnya tidak berubah hanya karena dia telah menjadi Kaisar-Neraka. Dia tidak terkejut sama sekali bahwa muridnya telah muncul, dan pada kenyataannya, akan terkejut jika dia tidak.

"Bagaimana rasanya menjadi Kaisar-Neraka?" dia bertanya, tersenyum lebar.

"Saya harus banyak belajar dari Senior Gravekeeper," Bai Hao menjawab dengan lembut. Jelas di matanya bahwa dia sudah merindukan Bai Xiaochun. "Aku masih belum bisa melepaskan kemampuan ilahi dari Sungai Dunia Bawah, dan–"

Sebelum dia bisa mengatakan hal lain, Bai Xiaochun melambaikan tangannya dengan acuh dan menyela, "Pastikan untuk merawat Pengasuh Kakek buyut dengan rasa hormat yang sama seperti Anda memperlakukan saya. Perhatikan baik-baik apa yang dia ajarkan, agar kamu bisa belajar menjadi Kaisar Neraka yang baik. Sayangnya, Guru harus pergi. Kalau tidak, saya akan memberikan beberapa kemampuan ilahi khusus saya kepada Anda. "

Dia menghela nafas, sudah menyadari betapa dia merindukan muridnya.

Bai Hao berdiri diam di sana sejenak, pikirannya dipenuhi dengan segala macam kenangan tentang hal-hal yang telah dia dan tuannya lakukan. Namun, dia tahu bahwa Tuannya berasal dari wilayah Sungai Heavenspan, dan bahwa kembali ke rumah untuk sekte-nya telah menjadi tujuannya selama ini.

“Tuan,” katanya dengan nada serius, “Anda harus berhati-hati dalam perjalanan pulang…. Wilayah Sungai Heavenspan adalah tempat yang sangat berbeda. Aku akan melakukan yang terbaik untuk menguasai kemampuan ilahi Sungai Dunia Bawah, dan tak lama, aku akan bisa mengalihkan pikiranku ke mana pun di dunia! ”

Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak. Mereka berdua mengobrol sedikit lebih banyak. Jelas, saat keberangkatan akan datang. Bai Xiaochun menghabiskan sebagian besar waktu mendesak Bai Hao untuk menjadi Kaisar Neraka yang baik. Adapun Bai Hao, dia jelas khawatir bahwa perjalanan kembali ke wilayah Sungai Heavenspan tidak akan aman, dan menawarkan banyak saran tentang apa yang harus dilakukan.

Itu seperti masa lalu ketika mereka akan mengerjakan berbagai masalah dan masalah bersama. Setelah sedikit waktu berlalu, Bai Hao tiba-tiba berkata, "Tuan, ingat Zhao Xionglin dan Liu Yong? Dan itu Chen Haosong? Mereka memperlakukan Anda dengan tidak hormat pada beberapa kesempatan. Saya pasti akan memastikan mereka menyesal!

"Dan untuk … Ibu Sekte Xu Shan, dan Sekte Ibu Chen Manyao, dan Sekte Ibu Zhou Zimo … Aku akan mengawasi mereka untukmu. Jika ada yang berani menyembunyikan niat jahat, saya akan segera mengambil tindakan!

“Magang juga akan merawat Raja Hantu Raksasa dengan baik.

“Tentang orang-orang yang dipilih seperti Zhou Hong, mereka memprovokasi Anda berulang-ulang, Tuan! Jangan khawatir, aku tidak akan membiarkan mereka lolos dari apa yang mereka lakukan! ” Bai Hao jelas sangat memperhatikan semua orang yang entah menyebabkan masalah bagi tuannya, atau yang telah memperlakukannya dengan baik.

Kebanyakan Guru lain di dunia akan mengingatkan murid-murid mereka tentang pepatah lama yang mengatakan seorang pria hebat tidak menanggung dendam kecil. Tapi Bai Xiaochun sebenarnya sangat senang dengan apa yang didengarnya, dan matanya bersinar dengan persetujuan.

“Bagus sekali. Jangan biarkan orang-orang itu lolos dengan mudah! Dan jangan lupa bahwa si codger si Sembilan Kata Raja. Pastikan untuk menemukan kesempatan untuk memberinya pukulan telak! ” Guru dan murid magang melanjutkan diskusi panjang tentang cara mengajar semua orang ini pelajaran. Pada akhirnya, Bai Xiaochun sangat senang, dan tidak bisa tidak mengagumi seberapa baik muridnya memahaminya.

“Oh benar, Tuan, saya hampir lupa. Dengan kekuatan Sungai Underworld yang aku miliki, dan dengan saran dari Senior Gravekeeper, aku sudah membuat formula untuk nyala api dua puluh dan dua puluh satu warna! ” Meskipun dia mengucapkan kata-kata itu dengan santai, kebenarannya adalah bahwa salah satu alasan dia belum menguasai kemampuan ilahi Sungai Dunia Bawah adalah karena dia telah menghabiskan begitu banyak waktu menggunakan kekuatan Sungai Dunia Bawah untuk mengerjakan formula api itu.

Dia telah menghasilkan kedua formula hanya dalam sebulan!

“Sayangnya, sepertinya api 21 warna adalah batasnya. Saya tidak yakin mengapa, dan saya pikir Anda tidak akan bisa memastikannya sampai Anda benar-benar menyulut nyala api itu. Adapun api dua puluh dua berwarna, bahkan Senior Gravekeeper tidak punya apa-apa untuk mengatakan tentang hal itu. Dua puluh dua nyala berwarna terlalu sulit bagi saya saat ini. Semoga Anda bisa memberi saya lebih banyak waktu untuk mengerjakannya. ” Bai Hao membuat gerakan menggenggam, dan slip giok muncul dari udara tipis.

Bai Xiaochun terguncang. Mempertimbangkan seberapa tinggi keahliannya dalam menyulap api, dia tahu bahwa segala sesuatunya menjadi lebih sulit seiring berjalannya waktu. Fakta bahwa Bai Hao mampu membuat dua formula ini dalam waktu yang singkat berarti bahwa dia pasti telah mengeluarkan upaya yang signifikan.

Ekspresi hangat terlihat di matanya saat dia menerima slip giok dan kemudian melihat muridnya.

"Betapa bijaksananya dirimu, Hao’er!" katanya dengan lembut.

Bai Hao sangat senang dengan kata-kata ini. Meskipun dia telah menjadi Kaisar-Neraka, di dalam hatinya, semuanya seperti sebelumnya. Sepatah kata persetujuan dari Bai Xiaochun sudah cukup untuk membuatnya sangat bahagia.

"Tuan, ini masih dini. Karena tidak ada yang mengerti nyala dua puluh warna lebih baik dari saya sekarang, mari manfaatkan kesempatan ini untuk menyatukannya. Apa yang kamu katakan?"

Setelah berpikir sebentar, Bai Xiaochun mengangguk. Di sana, di tepi Sungai Dunia Bawah, Guru dan murid magang mengerjakan nyala api terakhir mereka bersama. Semuanya berjalan sangat lancar. Lagipula, mereka sudah lama memikirkan jenis nyala api ini. Dan sekarang Bai Hao memerintahkan Sungai Dunia Bawah, dia memiliki banyak jiwa yang bisa dimilikinya.

Hanya dalam waktu beberapa hari, Bai Xiaochun berhasil menyulap nyala api dua puluh warna, yang menyebabkan cahaya terang memenuhi langit, dan tanah berguncang.

Api dua puluh warna adalah tingkat tertinggi untuk ahli nujum duniawi. Dalam Dinasti Arch-Emperor saat ini, hanya ada satu ahli nujum yang bisa menyulapnya. Dengan Bai Xiaochun dapat melakukannya, sekarang ada dua!

Jika dia mendorong melewati level ini dan menyulap nyala api dua puluh satu warna, maka dia akan menjadi seorang ahli nujum surgawi yang legendaris, yang belum pernah dilihat sebelumnya!

Menurut legenda, jika seseorang bisa menggunakan nyala api dua puluh satu warna untuk melakukan peningkatan roh pada jiwa yang baru lahir, seseorang bisa segera menerobos ke Alam Dewa. Tentu saja, itu hanya legenda. Tidak ada yang berhasil melakukannya.

Dipenuhi dengan kegembiraan, Bai Xiaochun terus bekerja dengan nyala api dua puluh satu warna.

Namun, nyala api dua puluh satu warna sangat sulit. Bahkan dengan formula dan bantuan Bai Hao, Bai Xiaochun tidak bisa melakukan apa pun selain mulai terbiasa dengan prosesnya. Keberhasilan bukanlah sesuatu yang bisa didapat dalam beberapa hari singkat.

Untuk memastikan bahwa Tuannya dapat terus bekerja dengan sulap api setelah meninggalkan Wildlands, Bai Hao menyembunyikan fakta bahwa dia menggertakkan giginya dari usaha, dan akhirnya memanggil kemampuan ilahi Sungai Dunia Bawah yang dia tahu. Dia memanggil sejumlah jiwa yang membingungkan dari dalam, yang dia berikan kepada Bai Xiaochun untuk digunakan dalam sulap api.

Bahkan Bai Xiaochun tersentak pada jumlah jiwa. Selama dia tidak gagal berkali-kali, dia pasti sudah cukup untuk akhirnya menyulap nyala api dua puluh satu warna.

Pada saat itulah Zhou Yixing akhirnya muncul.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya