A Will Eternal – Chapter 851

shadow

A Will Eternal – Chapter 851

Chapter 851: Mengapa Kamu Tidak Akan Menerima Ini, Song Que?

"Aku hampir menjadi deva!" Gagasan menjadi dewa entah bagaimana membuat dunia menjadi tempat yang lebih sempurna untuk Bai Xiaochun. Itu terutama benar ketika ia memikirkan fakta bahwa Sekte Polaritas Langit Berbintang Dao, sekte sumber sungai yang agung, hanya memiliki lima dewa. Salah satu dari lima dewa itu dapat dianggap sangat penting.

"Mereka semua adalah sosok yang maha kuasa yang hidup di pelangi biru." Semakin dia memikirkannya, semakin menarik rasanya. Kemudian dia teringat kembali pada waktunya di Tembok Besar, dan bagaimana dewa Chen Hetian telah dengan berani mengacaukannya. [1]

"Tunggu saja sampai aku kembali. Tidak akan lama sebelum saya menjadi dewa. Dan kemudian … hmmmphh! Sudah puluhan tahun, tapi masih belum terlambat untuk membalas dendam, Chen Hetian! ” Bai Xiaochun merasa luar biasa. Waktunya di Wildlands telah mendorongnya menuju puncak kehidupan. Pada saat ini, akan sangat sulit untuk menemukan sangat banyak yang dipilih di surga dan di bumi yang dapat menyamai dia.

"Perasaan kesepian!" Menggenggam tangannya di belakang, dia menggelengkan kepalanya dan menikmati sensasi yang indah. Kemudian dia keluar dari gua keabadiannya dan berjalan ke Song Que yang tidak sadar.

Hanya melihat Song Que menyebabkan kepalanya sakit. Setelah sedikit berpikir, dia melambaikan jarinya, mengirimkan aliran energi spiritual ke dalam dirinya. Song Que menggigil dan perlahan membuka matanya. Awalnya, ekspresinya kosong, tetapi ketika dia melihat Bai Xiaochun, dia mulai bergetar. Matanya berubah merah, dan pikirannya mulai berputar ketika dia mengingat semua yang terjadi sebelum dia pingsan.

Bai Xiaochun dengan cepat berkata, "Biarkan aku menjelaskan, Que’er, aku–"

Namun, sebelum dia bisa mengatakan apa-apa lagi, Song Que berteriak, "Kamu … kamu …!"

Memikirkannya menjadi peliharaan Bai Xiaochun adalah hal paling mengerikan yang pernah terjadi dalam hidupnya. Kemarahan dan kebencian yang dia rasakan karena itu membuatnya terhuyung-huyung di ambang benar-benar meledak.

Sakit kepala Bai Xiaochun memburuk. Melihat bahwa Song Que akan meletus, dia bergegas untuk datang dengan rencana untuk apa yang harus dilakukan. Tiba-tiba, ekspresinya berkedip. Alih-alih terlihat seperti dia mencoba memberikan penjelasan, dia tampak lebih muram, bahkan sedih. Sebelum Song Que bisa mengatakan apa-apa, dia berbicara dengan volume yang sangat besar sehingga kegilaan Song Que tertahan.

“Song Que, aku tahu kamu menolak untuk menerima ini. Tapi. Kenapa kamu tidak menerimanya !? Memang benar bahwa saya, Bai Xiaochun, telah mencapai ketinggian yang luar biasa, di Sekte Aliran Darah, Sekte Penangkal Sungai, Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit, Tembok Besar, dan di sini di Wildlands. Tetapi Anda hanya melihat saya di saat-saat terbaik saya! Apakah Anda tahu bagaimana saya sampai pada saat-saat itu? Aku akan memberitahumu. Berbuat curang! Satu-satunya alasan saya mencapai ketinggian seperti itu adalah dengan pengorbanan! " Ledakan tiba-tiba oleh Bai Xiaochun ini membuat Song Que benar-benar lengah. Dia belum pernah melihat Bai Xiaochun bertindak seperti ini sebelumnya.

“Di Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit, kalian semua meninggalkanku! Saya hanya memiliki keterampilan dan kemampuan saya sendiri untuk diandalkan. Saya memulai sebuah penginapan, dan bahkan membuat Anda dipromosikan ke distrik pelangi. Aku tidak berhutang apapun padamu saat itu!

“Di Tembok Besar, itu adalah keahlian saya dengan pil obat yang melihat saya mencapai pangkat jenderal besar. Apakah Anda pikir deva di sana benar-benar idiot? Apakah Anda pikir sekte ini penuh dengan orang bodoh? Apakah Anda pikir mereka hanya secara acak mengizinkan saya untuk menjadi jenderal besar? Tidak! Saya mendapatkan peringkat itu dengan kesuksesan saya! ” Dia mengayunkan lengan bajunya untuk menekankan kata-katanya, dan suaranya berdenting keras. Terlepas dari kenyataan bahwa Song Que melayang di ambang kegilaan, dia tidak bisa membantu tetapi diguncang oleh kata-kata Bai Xiaochun.

“Kamu melihat sendiri berapa banyak orang di Wildlands yang ingin membunuhku, kan? Apakah Anda tahu berapa banyak krisis mematikan yang saya hadapi? Semua bangsawan dan bangsawan membenciku sampai ke sumsum mereka! Aku bahkan mempertaruhkan diriku untuk menyelamatkanmu!

“Jadi bagaimana jika aku mengacak-acak rambutmu? Apa yang salah dengan itu? Saya tidak diizinkan menyentuh kepala Anda atau apa? Saya tidak memenuhi syarat? Bukan saja aku pamanmu, aku punya dewa untuk ayah mertua! Aku adalah Master of the Hell-Emperor! Aku adalah penguasa Wildlands! Anda ingin berbicara status? Aku berada di level yang sama dengan Surgawi! Siapa di luar sana yang berani berbicara dengan saya tentang kualifikasi ?! ” Pada titik ini, dia berteriak. Wajah Song Que tanpa darah, dan penghinaan dan amarahnya runtuh. Tiruan Bai Xiaochun menyebabkannya bergerak mundur, matanya merah, tetapi jantungnya berdetak kencang seperti petir.

Dia harus mengakui bahwa semua yang dikatakan Bai Xiaochun benar. Bai Xiaochun tidak berutang padanya apa pun, namun telah memberkatinya dengan keberuntungan. Dia bahkan menyelamatkannya beberapa kali. Bahkan, jika bukan karena Bai Xiaochun, Song Que akan mati, atau paling tidak, berkubang dalam kesedihan.

Penolakannya untuk menerima kebenaran sebagian besar berasal dari kesombongannya sendiri. Dan fakta bahwa dia tidak menyukai Bai Xiaochun adalah karena ketidakmampuannya sendiri untuk mengukurnya!

Adapun hal terakhir yang baru saja dikatakan Bai Xiaochun, tentang kualifikasi, benar-benar tidak ada yang bisa dikatakan Song Que dengan cara membalas. Yang bisa dia lakukan di sana adalah berdiri di sana, dadanya naik-turun.

Ketika Bai Xiaochun melihat bahwa Song Que telah ketakutan, dia menghela nafas lega. Dia benar-benar tidak punya pilihan selain mengatakan apa yang dia punya. Dan fakta bahwa itu berhasil membuatnya merasa cukup senang dengan dirinya sendiri. Namun, dia tetap memasang ekspresi muram di wajahnya.

“Kamu tidak harus menyukaiku, Song Que. Bahkan, anggap saja saya sebagai gunung yang akan Anda jungkirbalikkan suatu hari nanti! Bai Xiaochun … akan menunggumu! Tapi … sebelum kamu mendapatkan kualifikasi yang tepat, kamu akan bersikap! " Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya secara dramatis. Suaranya bergema dengan sangat mendominasi, dan bahkan, dia bahkan diam-diam melemparkan sedikit energi dari Tinju Kaisar yang Mati. Itu, ditambah dengan kata-kata aktual yang diucapkannya, membuatnya tampak seperti raja atau kaisar yang kuat, tipe yang akan dihormati semua orang.

Serangan verbal dahsyatnya menghantam benak Song Que, membuatnya mundur beberapa langkah lagi. Dengan gemetar, dia melihat Bai Xiaochun dan tiba-tiba menyadari bahwa ada sedikit rasa hormat di hatinya!

"Aku akan meninggalkan Wildlands dan kembali ke Sekte Penangkal Sungai," Bai Xiaochun melanjutkan. "Jadi, Song Que … kamu mau ikut denganku? Jika tidak, aku tidak akan memaksamu! " Mendengus dingin, dia memalingkan muka dari Song Que dan mulai melayang perlahan ke udara saat dia menunggu jawaban.

"Semua yang saya katakan harus berhasil," pikirnya. “Ai… sakit kepala! Oh, Junwan, betapa aku benar-benar peduli pada keponakan kita ini! ” Berkedip beberapa kali, dia menggosok pangkal hidungnya dan menghela nafas.

Adapun Song Que, dia berdiri di sana di tepi Sungai Underworld, emosi campur aduk bermain di matanya. Akhirnya, dia menghela nafas dan menutup matanya sejenak. Ketika dia membukanya, mereka bersinar dengan tekad.

"Cepat atau lambat, aku akan mengalahkannya!" Yang benar adalah, bahkan dia tidak percaya itu. Namun, dia terbiasa mengatakan hal-hal seperti itu, dan akan terasa terlalu aneh untuk tidak mengatakannya. Mendengus dingin, Song Que terbang ke udara setelah Bai Xiaochun.

Ketika Bai Xiaochun melihat itu, dia menghela nafas lega. Yang benar adalah bahwa dia merasa tidak enak tentang kesalahan yang dia lakukan dalam menjangkau untuk menyentuh kepala Song Que ….

“Yah, aku tidak memintanya untuk menjulurkan kepalanya ke arahku. Dia melakukannya sendiri! ” Tentu saja, dia tidak mengatakan itu dengan lantang. Jika dia melakukannya, Song Que kemungkinan akan meledak, dan dia baru saja bekerja keras untuk menenangkannya.

"Ai, dia terbang dengan mudah." Sambil menggelengkan kepalanya, dia mulai terbang ke kejauhan, Song Que di belakangnya. Mereka berdua terbang diam-diam selama beberapa waktu, menuju ke lokasi di mana bagian timur dan utara Tembok Besar pernah bertemu. Itu adalah lokasi di mana mereka akan kembali ke Sekte Penangkal Sungai. Rumah jalur mereka menuju … Deadmire!

Berdasarkan kecepatan yang mereka mampu, hanya perlu beberapa bulan bagi mereka untuk mencapainya!

Dua bulan berlalu dalam sekejap mata. Mereka tidak melihat kota apa pun, hanya pegunungan terjal dan runtuh dan hutan yang luas. Ada beberapa penggarap jiwa, dan hanya sesekali suku raksasa biadab.

Bai Xiaochun sudah mulai menghela nafas betapa lirihnya dia pergi. Hampir seolah-olah tidak ada yang peduli tentang dia ….

"Ah, terserahlah. Menjaga low profile selalu merupakan hal terbaik untuk dilakukan. ” Menghela nafas lagi, dia melihat ke arah pegunungan yang jauh. Menurut peta yang dia miliki, setelah melewati gunung-gunung itu, mereka akan berada di perbatasan Wildlands.

Namun, bahkan ketika dia sedang bersiap untuk memimpin Song Que ke arah itu, dia berhenti di tempat. Song Que, yang ekspresinya sangat muram selama dua bulan terakhir, tiba-tiba mengalihkan pandangan ke arah tertentu, pupil matanya menyempit.

Pada titik ini, mereka berdua menyadari bahwa, berdiri di sana di puncak salah satu gunung terdekat, adalah seorang wanita! Dia memiliki rambut panjang dan jubah merah, dan secantik dan seanggun yang abadi!

Dia tidak lain adalah … Nyonya Merah-Debu, Zhou Zimo!

1. Hai semuanya, bab ini berisi detail yang tidak pernah disertakan dalam deskripsi asli SSDPS. Rupanya, masing-masing dari tujuh pelangi adalah warna yang berbeda. Saya perlu kembali untuk memeriksa referensi sebelumnya untuk melihat apakah saya melewatkan sesuatu di bab-bab sebelumnya, atau apakah ini memang detail yang ditambahkan kemudian. Samar-samar saya ingat beberapa pelangi individu digambarkan memiliki warna berbeda di dalamnya. Saya akan melakukan itu di beberapa titik, mungkin setelah terjemahan selesai dan saya kembali untuk pengeditan akhir. Bagaimanapun, pelangi yang digunakan para dewa adalah pelangi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya