A Will Eternal – Chapter 854

shadow

A Will Eternal – Chapter 854

Chapter 854: Benarkah Itu?

Waktu berlalu ….

Kabut merah muda berlangsung selama beberapa jam. Ketika akhirnya mulai menghilang, orang pertama yang terlihat adalah Nyonya Merah-Debu.

Wajahnya memerah, dan sedikit kerutan terlihat di wajahnya. Dia tampak aneh, dengan emosi campur aduk di matanya. Setelah beberapa saat, dia melihat ke balik bahunya pada kabut merah muda yang memudar, dan kemudian menghentakkan kakinya. Itu mendorong sedikit desis tentang apa yang mungkin merupakan rasa sakit untuk keluar dari bibirnya. Kemudian, tampak agak malu, dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke kejauhan.

Nilai sebuah tongkat dupa berlalu, di mana kabut menghilang sepenuhnya, mengungkapkan … adegan kekacauan total.

Bai Xiaochun berbaring bersandar di batang pohon, menatap lesu ke langit, wajahnya sesekali berkedut.

"Sangat kasar…." gumamnya, berharap dia bisa menangis, tetapi tidak menemukan air mata untuk melakukannya. Sesaat berlalu, dan dia mulai mengumpulkan pakaiannya. “Dia pasti melakukan itu dengan sengaja! Nah, itulah yang saya dapatkan karena menjadi luar biasa. Aku tidak percaya aku benar-benar membangunkan binatang buas di dalam dirinya. Dia bahkan menggunakan pil afrodisiak untukku … ”

Pada titik ini dalam kepahitannya, dia akhirnya mulai merasa sedikit senang dengan dirinya sendiri. Kemudian dia memikirkan adegan mempesona yang baru saja dimainkan, dan hatinya benar-benar mulai berdetak sedikit lebih cepat.

"Ah, terserahlah. Saya kira itu harus dihitung sebagai penjelasan yang diminta Zhou Zimo. ” Sambil mendesah, dia mulai mengumpulkan semua barang-barangnya yang berserakan dari hutan di sekitarnya. Kemudian dia mengambil jubah baru dari tasnya yang dipegang, dan pergi.

"Pil Afrodisiak itu benar-benar terlalu berbahaya …." Ini adalah pertama kalinya ia mengalami pil afrodisiak yang telah ia ciptakan sendiri. Biasanya, dia memberikan pil itu kepada orang lain untuk dikonsumsi, tetapi setelah melakukannya sendiri, dia akhirnya mengerti betapa menakutkannya itu. Pada saat yang sama, kekagumannya pada Zhou Yixing tumbuh.

“Saya kira Yixing lebih tangguh daripada saya di bidang ini. Meskipun mengonsumsi banyak pil saat itu, dia masih mengendalikan dirinya ketika aku meletakkan binatang buas itu di depannya! ”

Setelah terbang keluar dari hutan, ia melacak Song Que, yang telah menunggu di dekatnya. Ketika Song Que melihat muka memerah, dan ekspresi masam yang dia kenakan, dia tidak yakin apa yang harus dilakukan.

Tentu saja, dia tahu itu pasti ada hubungannya dengan Nyonya Merah-Debu. Dan berdasarkan penampilan Bai Xiaochun, sepertinya tidak ada hal baik yang terjadi padanya.

Dan dengan demikian Bai Xiaochun dan Song Que terbang melalui pegunungan, semakin dekat dengan Deadmire.

Setengah bulan berlalu, dan mereka berada di tempat yang sangat terpencil. Meskipun mereka melihat kultivator jiwa sesekali, fluktuasi basis kultivasi hanya bergulir dari mereka menyebabkan orang seperti itu segera melarikan diri.

Hanya ada beberapa suku buas, yang segera turun untuk memberikan penghormatan ketika mereka melihat Bai Xiaochun dan Song Que terbang di udara.

Daerah perbatasan terpencil ini sebenarnya merupakan tempat asal kebanyakan suku liar. Song Que bahkan melihat beberapa suku yang jelas-jelas bersifat matriarkal. Para wanita dari suku itu sangat ganas dan perkasa, dan juga besar secara fisik.

Ini adalah pertama kalinya Song Que berada di tempat seperti itu dan melihat hal-hal seperti ini, dan pandangannya sering terpaku pada hal-hal menakjubkan yang dilihatnya. Adapun orang-orang liar, mereka melihat Bai Xiaochun dan Song Que hampir seperti dewa.

Tak lama, Song Que menyadari bahwa Bai Xiaochun tampaknya hilang dalam linglung sebagian besar waktu. Dalam keingintahuannya, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apa yang telah terjadi. Jelas, hanya Bai Xiaochun yang kembali dari pertarungan dengan Nyonya Merah-Debu.

"Jangan bilang dia benar-benar membunuhnya?" Pikiran belaka itu melanda dirinya dengan rasa takut, tetapi dia tidak berani mengajukan pertanyaan lebih lanjut. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah lebih berjaga-jaga jika ada dampak.

Dan dengan demikian mereka melanjutkan perjalanan, Bai Xiaochun dengan linglung, dan Song Que dalam siaga penuh. Pada satu titik ketika mereka kira-kira empat atau lima hari jauhnya dari Deadmire, Bai Xiaochun tiba-tiba berhenti di tempat. Kemudian, ekspresinya yang kosong berubah menjadi ekspresi penasaran saat dia memandang ke arah suku buas yang terletak di kaki gunung terdekat.

Itu adalah suku kecil, matriarkal. Apakah itu datang ke para pejuang di suku, atau orang-orang penting lainnya, mereka semua adalah wanita. Para lelaki itu tampak lemah, dan tampaknya hanya dipelihara untuk tujuan reproduksi.

Suku itu juga tidak terlalu padat. Ada kurang dari seratus anggota, sembilan puluh persen di antaranya adalah perempuan. Para lelaki semua tampak kurus dan lemah. Meskipun mereka bertulang besar seperti kebanyakan orang biadab, mereka tampak lesu dan letih. Sebagian besar dari mereka berkumpul di satu lokasi di tanah kesukuan, tempat mereka berbaring dengan tenang, sesekali mengobrol satu sama lain.

Agak jauh dari mereka ada setumpuk bal jerami. Bersandar di hadapan mereka adalah seorang pria yang jelas-jelas bukan orang biadab. Dia lebih terlihat seperti seorang penanam jiwa. Namun, dia mengenakan rok rumput, dan sangat lemah, sedikit lebih dari kulit dan tulang. Dia jelas tidak mandi dalam beberapa waktu, dan berbaring di sana menatap langit dengan mata lesu, tampaknya pasrah pada nasibnya.

Begitu Bai Xiaochun melihatnya, rahangnya jatuh.

"Queer, apakah ada sesuatu yang akrab dengan auranya?"

Terkejut, Song Que mengirim akal ilahi untuk memeriksa, setelah itu matanya melebar. "Master God-Diviner !!"

Song Que tersentak dalam keraguan. Meskipun Bai Xiaochun telah meminta Bai Hao untuk membantu melacak pembudidaya Heavenspan lain yang telah diteleportasi ke Wildlands, kenyataannya adalah bahwa Bai Hao baru saja berhasil sebagai Kaisar-Neraka, dan tidak dapat sepenuhnya menggunakan kekuatan Sungai Underworld. . Melacak semua kultivator itu bukanlah sesuatu yang dapat dengan mudah dia lakukan dalam waktu singkat.

"Itu benar-benar Guru Dewa-Diviner!" Bai Xiaochun berkata, tersenyum. Dia segera terbang ke suku, diikuti oleh Song Que. Dalam beberapa saat, mereka berada di udara di atas suku.

Tentu saja, orang-orang liar segera dilemparkan ke dalam hiruk-pikuk. Mereka semua bergegas menawarkan penghormatan seolah-olah untuk para dewa, termasuk banyak perempuan kekar dan agak jelek.

Itu adalah suku yang menarik dan unik, tetapi tidak butuh waktu lama bagi Bai Xiaochun untuk mengidentifikasi satu perempuan biadab sebagai pemimpin. Berdasarkan fluktuasi yang bergulir darinya, dia sebanding dengan tahap Formasi Inti.

Ketika mata Guru Dewa-Diviner yang sebelumnya lesu datang untuk berpijak pada Bai Xiaochun dan Song Que, sebuah getaran melandanya, dan matanya melebar. Tampaknya khawatir bahwa dia mungkin berhalusinasi atau bermimpi, dia menggosok matanya, lalu melihat ke belakang. Pada saat itu, dia melompat berdiri.

“Song Que! "Bai Xiaochun !!" Suaranya bergetar, dan dia jelas terlalu bersemangat untuk mengendalikan diri. Air mata mulai mengalir di pipinya ketika dia berteriak dengan suara serak. "Selamatkan aku! Selamatkan aku!!"

Orang-orang liar terkejut, dan Bai Xiaochun senang. Melambaikan tangannya, dia menyebabkan Tuan Dewa-Diviner terbang ke udara. Adapun orang-orang liar, mereka gemetar dalam penghormatan, dan tidak berani melakukan apa pun untuk menghalangi dia.

"Kamu akhirnya di sini !! Aku … aku hampir menjadi gila! Surga! Apakah ini benar-benar terjadi? Saya meramalkan beberapa waktu lalu bahwa orang-orang akan datang untuk menyelamatkan saya … Saya sudah menunggu bertahun-tahun. Saya pikir saya tidak akan bisa bertahan sampai Anda tiba di sini …. " Lebih banyak air mata kegembiraan mengalir di mata Guru Dewa-Diviner saat dia mengobrol. Dari dekat, adalah mungkin untuk melihat betapa menakutkannya ia telah menjadi, ke titik di mana tulang terlihat di mana-mana di bawah kulitnya.

Bai Xiaochun sangat terguncang oleh kondisi dimana Dewa Dewa-Diviner berada. Adapun Song Que, mengingat bahwa dia dan Guru Dewa-Diviner sama-sama dari Divisi Aliran Darah, wajahnya menjadi sangat muram. Kemudian dia berbalik ke arah orang-orang liar, dan sepertinya akan mengambil tindakan, ketika Tuan Dewa-Diviner buru-buru menghalanginya.

"Biarkan mereka…. Banyak dari mereka adalah darah saya sendiri. " Bertahun-tahun yang lalu, ketika Master God-Diviner telah diteleportasi ke Wildlands, dia telah sangat terluka sehingga basis budidayanya telah turun ke tingkat Qi Condensation. Kemudian suku matriarkal ini menangkapnya, dan sang pemimpin membentangkan mantra pembatas padanya, sehingga basis kultivasinya tidak mungkin pulih. Selanjutnya, karena dia adalah seorang kultivator, mereka memandangnya dengan sangat penting, dan menjadikannya budak reproduksi suku….

Dia telah bekerja sangat keras dalam pekerjaannya sehingga perlahan-lahan dia dikosongkan dan terdorong oleh keputusasaan. Itu diperburuk oleh fakta bahwa para wanita buas itu sangat jelek, dan sangat kasar. Pada saat yang sama, orang-orang biadab itu sangat iri padanya. Master God-Diviner kesulitan untuk tidak runtuh secara mental. Jika bukan karena fakta bahwa dia telah meramalkan bahwa seseorang akan datang dan menyelamatkannya, dia mungkin akan bunuh diri.

Dan akhirnya di sini pada hari ini dia melihat Bai Xiaochun dan Song Que lagi, keduanya jelas jauh lebih baik daripada dia.

Rahang Song Que merosot sebagai jawaban atas apa yang baru saja dikatakan oleh Tuan Dewa-Diviner, dan segera, perasaan simpati muncul di dalam dirinya. Adapun Bai Xiaochun, dia tiba-tiba menyadari bahwa dibandingkan dengan Tuan Dewa-Diviner, dia tidak terlalu buruk sama sekali. Ketika dipaksakan, tidak ada yang bisa menandingi apa yang telah ditangani oleh Dewa Dewa-Diviner ….

"Aku mengerti, Tuan Snortsnort!" Bai Xiaochun berkata. Sambil mendesah dengan belas kasih, dia menggenggam bahu kurus Tuan Dewa-Diviner.

Akhir Buku 5: Puncak Kehidupan

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya