A Will Eternal – Chapter 862 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 862 | Baca Novel Online

Chapter 862: Sangat Tidak Stabil

Gerombolan murid Divisi Aliran Darah memasuki tubuh Leluhur Darah dan mulai memberi kekuatan dengan basis kultivasi mereka. Para leluhur dari Divisi Aliran Darah sedang bersiap untuk mengirim Leluhur Darah ke dalam aksi!

Di atas kepala Leluhur Darah adalah seekor kelinci, yang menatap fluktuasi deva di sisi lain dari formasi mantra.

Para murid dari Divisi Stream Roh melakukan sesuatu yang sedikit berbeda. Tergantung pada faksi sekte mana mereka berasal, mereka membentuk berbagai jenis raksasa pembentuk mantra. Pedang yang sangat besar di tangan, para raksasa bertarung dengan sengit di luar formasi mantra.

Divisi Pill Stream menawarkan dukungan tambahan, sering kali melangkah untuk membebaskan para murid dari Divisi Spirit and Blood Stream. Terakhir adalah Divisi Stream Mendalam, yang tugas utamanya adalah memastikan bahwa Dire Skybanyan terus mempertahankan perisai pembentukan mantra.

Karena sumber daya yang luas yang dimiliki Sekte Penentang Sungai, Song Junwan telah mencapai lingkaran besar Formasi Inti. Saat ini, rambutnya berantakan, dan wajahnya berlumuran darah. Dia jelas dalam kondisi yang buruk. Xuemei bertempur di sebelahnya, dan juga terluka parah. Mereka diapit oleh puluhan penjaga ketika mereka jatuh kembali ke dalam perimeter pelindung dari formasi mantra, di mana lebih banyak murid bergegas untuk membantu mereka.

“Pill Stream Division,” seseorang berteriak, “suruh orang-orang ke sini untuk merawat Sekte Bibi Song !! Cepat !! ”

Song Junwan melambaikan tangannya dengan acuh dan berkata, "Aku baik-baik saja, urus Xuemei dulu!"

Mata berkedip karena marah, dia menolak bantuan apa pun, dan bukannya duduk bersila di salah satu daun Dire Skybanyan. Saat luka-lukanya pulih, dia mengamati medan perang, dan matanya berkedip-kedip dengan putus asa.

Patriarch Limitless dari Divisi Aliran Darah menggunakan pedang yang bersinar dan berwarna darah yang menghancurkan apapun yang menghalangi jalannya. Dia sebenarnya adalah salah satu patriark yang paling kuat di seluruh Sekte Penangkal Sungai. Namun, pada saat ini, ia dikeroyok oleh total tiga leluhur Nascent Soul dari sekte lain!

Sebagian besar leluhur Nascent Soul lainnya dari River-Defying Sect berada di berbagai lokasi di medan perang, bertarung dengan sengit. Karena perisai pembentukan mantra, pertempuran itu agak menemui jalan buntu. Namun, mudah untuk membayangkan apa yang akan terjadi jika formasi mantra jatuh. Sekte Penangkal Sungai akan dihancurkan seakan-akan oleh Gunung Tai!

Sambil mendesah, Song Junwan bergumam, "Xiaochun … Aku tidak tahu apakah aku bisa bertahan cukup lama untuk bertemu denganmu lagi …"

Luka-lukanya tidak sepenuhnya disembuhkan, tapi dia adalah ahli paling kuat dari Puncak Tengah Divisi Blood Stream, dan karena itu, dia adalah satu-satunya yang bisa menggunakan pedang darah besar puncak itu. Tidak ada waktu untuk istirahat; pertarungan harus berlanjut!

Masing-masing dari lima puncak gunung Blood Stream Division di masa lalu semuanya berisi harta berharga yang kuat, dan sekarang, mereka semua digunakan dalam pertarungan. Mayat dan gargoyle animasi semuanya bertarung tanpa ampun!

Ada satu mayat animasi khusus dengan rambut hijau panjang, yang menyebabkan frustrasi khusus bagi para pembudidaya dari tiga sekte. Mayat itu memiliki kekuatan tubuh kedagingan yang mengejutkan, dan juga bisa mengendalikan mayat lainnya. Selain itu, itu didukung oleh gerombolan gargoyle.

Secara umum, gargoyle tidak cerdas. Namun, ada satu gargoyle yang cerdik di antara kelompok yang membawanya pada dirinya sendiri untuk memimpin gargoyle ke pertempuran, membuat mereka menjadi kekuatan tempur yang sangat efektif.

Adapun Divisi Stream Roh, raksasa pembentuk mantra mereka kuat, dan mendatangkan malapetaka di antara musuh ke mana pun mereka pergi. Salah satu dari mereka memiliki kemiripan dengan Shangguan Tianyou, dan yang lainnya, Beihan Lie. Mereka semua bertempur dengan keberanian dan keberanian, dan terus-menerus mengusir musuh ke belakang.

Binatang buas dari semua jenis melolong saat mereka bertarung bersama dengan Divisi Stream Roh. Salah satunya adalah naga kuno yang perkasa, yang diapit oleh burung phoenix, kadal, dan hantu.

Mungkin karena penampilan mengesankan dari Divisi Stream Roh, Pengadilan Sungai Dao mengirim tiga patriark Jiwa Baru Lahir melawan mereka, seperti pisau setajam silet yang siap untuk mengambil kepala siapa pun yang mereka temui.

Namun, pada saat mereka memulai serangan mereka, lolongan meletus dari dalam formasi mantra yang bisa mengguncang langit.

Seekor binatang buas besar muncul, panjangnya puluhan meter dan bertambah besar saat itu. Dia bergerak secepat kilat, dan memiliki lautan api di bawah kakinya. Begitu dia muncul di tempat terbuka, fluktuasi bergulir yang berbatasan dengan tingkat deva.

Para pembudidaya dari tiga sekte lainnya semuanya terkejut. Adapun ahli Nascent Soul yang baru saja bersiap untuk menyerang Divisi Stream Roh, mata mereka melebar, dan mereka berbalik untuk melarikan diri. Namun, sebelum mereka bisa, binatang buas itu menerkam mereka!

Sebuah ledakan terdengar ketika salah satu pakar Nascent Soul meledak. Jiwanya yang baru lahir terbang ke tempat terbuka, tetapi sebelum ia bisa melarikan diri, dikonsumsi oleh binatang buas. Dua pembudidaya lainnya terluka parah, dan segera mulai mundur.

Namun, sebelum mereka bisa melakukan sedikit lebih dari bergerak, aliran pedang qi, tangan besar, dan seberkas cahaya hitam melesat keluar dari tiga sekte, dan menuju ke binatang itu!

Kehendak langit memenuhi daerah: ini adalah kemampuan ilahi tingkat dewa!

Binatang itu berputar di tempat, menghindari tangan besar dan menghindari sinar cahaya hitam. Sayangnya, pedang qi menebasnya!

Darah menyembur keluar dari luka di punggungnya! Bahkan, pemeriksaan lebih dekat akan mengungkapkan bahwa dia sudah banyak luka pada dirinya, beberapa yang sudah sembuh dan rusak, tetapi yang lain masih segar. Yang paling mengejutkan dari semua adalah salah satu luka segar yang pergi dari satu sisi leher binatang itu ke sisi lain. Itu adalah luka pedang yang jelas-jelas disebabkan oleh ledakan pedang yang sama yang baru saja dilepaskan.

Jika pedang yang mengenai leher binatang itu telah bergerak lebih cepat, itu kemungkinan akan memenggalnya!

Syukurlah, binatang itu sangat cepat, dan segera kembali dengan aman dari formasi mantra. Dia menyerupai qilin dalam beberapa hal, dan memiliki mata yang besar dan menawan. Dia tidak lain adalah … Bruiser!

Ekspresi serius bisa dilihat di mata tiga dewa leluhur dari tiga sekte besar.

"Itu dia!"

"Dia persis seperti yang dijelaskan oleh mata-mata …."

“Butuh waktu kurang dari enam puluh tahun untuk mencapai tingkat dewa…. Dia adalah raja binatang paragon !! ”

"Sayang sekali dia begitu cepat. Bagaimanapun, binatang itu akan menjadi milikku! Dia akan menyerah, atau mati! "

Kembali dalam formasi mantra Sekte yang Menentang Sungai, pemimpin sekte saat ini, Zheng Yuandong dari Divisi Stream Spirit, dengan cemas mengobati luka Bruiser.

"Jangan kembali ke pertempuran, Bruiser," katanya. “Satu-satunya yang bisa kita lakukan adalah membeli waktu sekarang. Kami bahkan tidak tahu apakah Qinghou hidup atau mati, jadi jika sesuatu yang buruk terjadi padamu, apa yang akan aku katakan pada Xiaochun ?! ” Mata Zheng Yuandong berkedip dengan kesedihan saat melihat semua luka dan bekas luka yang menutupi Bruiser.

Bruiser tidak terlalu peduli dengan lukanya. Namun, ketika Zheng Yuandong membesarkan Li Qinghou dan Bai Xiaochun, dia menggigil, dan kesedihan memenuhi matanya. Luka lehernya datang ketika dia mencoba menyelamatkan Li Qinghou, upaya yang gagal, dan berakhir dengan dia menyaksikan Li Qinghou dibawa pergi ke Pengadilan Sungai Dao.

Nama Bai Xiaochun menyebabkan matanya semakin merah. Perasaan hangat muncul dalam hatinya, dan pada saat yang sama, dia ingat bagaimana Bai Xiaochun telah mempercayakan kepadanya dengan tugas membela Sekte Penangkal Sungai!

Bahkan ketika dia terengah-engah, dia melirik ketiga sekte itu dengan bermusuhan, matanya berkilauan karena kebencian dan ketakutan karena ketiga dewa.

Pertempuran itu mencapai puncaknya. Itu adalah perang pemusnahan di mana perbedaan tidak pernah bisa diselesaikan. Sementara itu, di gunung kesembilan yang tak terlihat dari Sekte Penentang Sungai, Patriarch Spirit Stream berdiri di sana dengan ekspresi pahit di wajahnya. Dia tahu bahwa ketiga dewa itu di luar kemampuannya untuk bertarung, dan bahwa satu-satunya alasan mereka bertahan saat ini adalah karena kekuatan cadangan sekte. Karena Sekte Penangkal Sungai tidak memiliki dewa, mereka harus menarik semua berhenti bahkan mengancam seseorang di Alam Dewa awal.

Jelas, mereka memanggil kekuatan cadangan mereka satu per satu, dan hanya menggunakan mereka ketika mereka benar-benar yakin bahwa mereka akan berhasil!

"Tuan, menurut Anda … bahwa keajaiban akan terjadi?" Bahkan ketika kata-kata itu meninggalkan mulut Patriarch Spirit Stream, seekor monyet muncul di belakangnya, tangan menggenggam di belakang punggungnya ketika dia melihat ke kejauhan, kebijaksanaan dan pandangan jauh ke depan berkilau di matanya.

"Pastinya!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya