A Will Eternal – Chapter 865 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 865 | Baca Novel Online

Chapter 865: Bagaimana Berani Kamu Orang!

"Tetapi mereka memiliki tiga dewa!" Hou Yunfei berkata dengan menyesal.

"Tiga … dewa?" Tuan Dewa-Diviner menjawab, tiba-tiba tidak begitu yakin.

Namun, saat itulah Song Que berbalik dan berkata, "Selama mereka tidak berada di tahap akhir, Bai Xiaochun akan menghancurkan mereka!"

Hanya sedikit orang yang tahu betapa menakutkan dan kuatnya Bai Xiaochun di Wildlands. Bahkan, bahkan Tuan Dewa-Diviner berasumsi bahwa sebagian besar kisah yang diceritakan Bai Xiaochun kepadanya berlebihan. Tapi Song Que berbeda. Meskipun dia tidak tahu setiap detail tentang seberapa kuat Bai Xiaochun, dia punya ide yang cukup bagus.

Ayah mertuanya adalah seorang dewa, dan muridnya adalah Kaisar Neraka. Di Arch-Emperor City, dia bertarung dengan pahit dengan para dewa, dan telah membuat musuh-musuh seluruh bangsawan dan aristokrasi. Tidak hanya dia keluar dari semua itu tanpa cedera, tetapi basis budidayanya telah memanjat sepanjang waktu. Seseorang seperti itu … tidak mungkin takut pada tiga dewa kecil.

Selain itu, Song Que telah melihat Bai Xiaochun melawan Nyonya Merah-Debu. Meskipun keduanya tidak menggunakan kekuatan penuh, mengingat bahwa Song Que sendiri berada di tahap Nascent Soul, dia bisa dengan mudah mengatakan bahwa kecakapan pertempuran Bai Xiaochun melampaui tahap itu, dan membuatnya setara dengan dewa!

Setelah semua, Nyonya Merah-Debu dipilih di Wildlands, putri Raja Hantu Raksasa, dan sangat dekat dengan Realm pertengahan Dewa!

Meskipun Song Que masih tidak terlalu menyukai Bai Xiaochun, urgensi dalam suara Hou Yunfei sangat jelas. Song Que tahu apa yang harus dikatakan dan bagaimana mengatakannya, dan karena itu dengan tekad besi dia mengucapkan kata-kata kepercayaannya. Sebagai tanggapan, semua hati terguncang, dan banyak mata melebar karena rasa tidak percaya!

Bagi orang-orang ini … para dewa adalah entitas terpenting dalam semua ciptaan, orang-orang yang dapat mengguncang langit dan bumi, dan menghancurkan semua lawan!

"Itu benar," Guru Dewa-Diviner menambahkan. "Selama Bai Xiaochun sampai di sana tepat waktu, dia akan memperbaiki semuanya!" Dengan itu, ia berbalik dan berlari mengejar Song Que ke arah Sungai-Defying Sekte.

Kembali dalam formasi mantra Spirit Stream Sekte, pikiran Hou Yunfei berdering dengan kata-kata Song Que yang baru saja diucapkan. Di satu sisi, dia yakin Bai Xiaochun tidak akan melakukan apa-apa. Tetapi pada saat yang sama, dia bisa melihat bahwa Song Que sudah dalam tahap Nascent Soul, namun sepertinya tidak terganggu sama sekali oleh bagaimana Bai Xiaochun tampaknya melihat tiga deva perkasa dari Jangkauan Tengah. Namun, itu masih sulit dipercaya.

"Apakah ini nyata …?" Pikir Hou Yunfei. Saat itu kira-kira pada saat ini salah satu pembudidaya Inti Formasi tiba-tiba mulai, matanya selebar piring.

"Aku ingat sekarang! Itu … itu adalah yang legendaris … Bai Xiaochun !! Saya mendengar bahwa sejumlah ayam ekor roh hilang karena dia! "

"Surga, aku ingat sekarang juga! Itu Bai Xiaochun?!?! 10.000 Lembah Ular benar-benar kosong karena dia! "

"Dia adalah orang yang menggabungkan empat sekte besar ke dalam Sekte Penangkal Sungai! Dia adalah jiwa dan harapan Sekte Penangkal Sungai, orang nomor satu yang mereka pilih …. Dia akhirnya disandera ke Sekte Polaritas Langit Berbintang, di mana ia pergi ke Tembok Besar dan menjadi jenderal besar! Akhirnya dia hilang di Wildlands …. Bai Xiaochun! "

Seruan lebih banyak dari kejutan bisa terdengar. Tak lama, semua murid dari Sekte Stream Roh mulai berpikir tentang nama yang akrab itu, dan mengingat berbagai kisah yang telah mereka dengar tentang dia. Bagaimanapun, Bai Xiaochun masih sangat terkenal di Spirit Stream Sect.

Perbuatannya diceritakan kembali hampir seperti mitos di antara para murid baru yang berpangkat rendah.

Bahkan ketika para murid dari Sekte Stream Roh berputar kaget, Bai Xiaochun terbang di udara menuju Sekte Penangkal Sungai, bergerak dengan kecepatan luar biasa, matanya merah dan napasnya datang dengan celana compang-camping.

"Paman Li. Pemimpin Sekte Brother Penatua. Stream Spirit Patriark. Aliran Darah Patriark…. Bertahanlah, kalian semua !! Junwan. Xiaomei …. Jago berkelahi…." Wajah yang tak terhitung jumlahnya melintas di kepalanya, menyebabkan kegilaannya meningkat. Saat ini, dia sama sekali tidak memikirkan masalah hidup dan mati. Meskipun dia takut mati, dia tidak akan pernah lari untuk hidupnya ketika sekte-nya berada dalam bahaya.

Kembali ketika dia masih muda dan tidak berdaya, sekte telah melindunginya. Tapi sekarang … dia memenuhi syarat untuk melindungi sekte ini!

Karena dia tidak perlu khawatir tentang Song Que dan Master God-Diviner terluka oleh proses itu, dia mampu menambahkan teleportasi ke gerakannya, memberinya kecepatan yang lebih besar.

Boom gemuruh memenuhi udara saat dia mengandalkan teleportasi setelah teleportasi!

Hasilnya adalah kecepatan yang mengejutkan yang melampaui kemampuan para dewa biasa. Bahkan seseorang di pertengahan Deva Realm tidak akan mampu mencapainya.

Dia segera mendekati perbatasan antara Capai Bawah dan Capai Tengah, dan di atasnya … Sekte Penangkal Sungai!

Situasinya buruk di Sekte Penangkal Sungai. Cahaya teknik magis menjulang tinggi di langit, dan gemuruh gemuruh bergema jauh dan luas. Pasukan 100.000 pembudidaya dari tiga sekte lainnya sedang mendorong serangan keras dari tiga arah.

The River-Defying Sect tidak cocok. Mereka dipaksa untuk jatuh kembali berulang-ulang, mengandalkan formasi mantra mereka untuk bertahan. Bahkan tetap saja, korban meningkat.

Sekte itu sendiri seperti raksasa terluka yang hanya memiliki sedikit energi yang tersisa untuk terus berjuang!

Perisai formasi mantera yang dilemparkan oleh Dire Skybanyan sangat rusak, terus berubah, dan dipenuhi dengan retakan yang menyebar dengan cepat.

Dengan setiap retakan baru yang muncul, para murid Divisi Stream Mendalam yang memberdayakan formasi akan batuk seteguk darah. Namun, melolong, mereka tidak akan menahan apa pun untuk memperbaiki dan mempertahankan formasi.

Sayangnya, terlepas dari usaha mereka, sepertinya tameng itu tidak akan bertahan lebih lama daripada waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa.

Para murid dari Pill Stream Division sangat kelelahan sehingga mereka melayang di ambang kehancuran. Namun, mereka terus berkeliaran di medan perang baik di dalam maupun di luar formasi mantra, menyembuhkan para murid dari divisi lain, dan kadang-kadang terlibat dalam konflik mematikan sendiri.

Divisi Spirit dan Blood Stream membuatnya paling pahit dari semuanya. Mereka adalah kekuatan dari Sekte Penentang Sungai, dan menerima pukulan terberat dari serangan itu. Kurang dari tiga puluh persen dari raksasa mantra pembentukan Divisi Stream Roh masih berdiri, dan para murid yang memberi kekuatan kepada para raksasa yang tersisa dipenuhi darah.

Mata Shangguan Tianyou memerah, tetapi dia memiliki banyak pembunuhan atas namanya. Beihan Lie berada dalam kondisi yang sama; air mata mengalir dari matanya saat dia melolong dengan cara buas.

Para murid dari Divisi Stream Roh bertarung dengan kegilaan penuh. Divisi Aliran Darah berada dalam kondisi yang sama. Mayat animasi, gargoyle, dan bahkan penguasa darah, semua menderita korban!

Hanya pedang darah dari Middle Peak yang tetap kuat. Song Junwan, Master Limitless dan Xuemei memimpin pertarungan melawan musuh-musuh mereka, dan melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan sesama murid yang mereka bisa.

Song Junwan kelelahan dan terluka parah. Dia telah mengkonsumsi banyak pil obat yang disediakan oleh Pill Stream Division, namun, sudah mencapai batas kemampuannya untuk bertahan. Keputusasaan sudah mulai bersinar di matanya.

Orang-orangan sawah telah dihancurkan. Matahari hitam dan putih telah hancur, gagak di dalam mereka terbunuh. Naga tua itu terengah-engah. Hanya Bruiser yang terus bertarung dengan kejam, mematahkan lubang di garis musuh kiri dan kanan.

Dalam pertempuran Nascent Soul, River-Defying Sect telah dikalahkan di setiap belokan. Tidak dapat menahan diri saat bertempur satu lawan satu, para ahli Nascent Soul tetap dalam kelompok, dan menimbulkan banyak korban pada musuh.

Dari kejauhan, pasukan dari tiga sekte besar seperti tiga tangan besar menghancurkan ke Sekte yang menentang sungai. Jauh di langit, fluktuasi ketiga dewa menyebabkan langit dan bumi bergetar dengan keras.

"Formasi mantra mereka akan jatuh tak lama …."

“Kita tidak bisa membiarkan hal-hal itu keluar lebih lama lagi. Ada perbedaan pendapat di Starry Sky Dao Polarity Sect. Jika kita tidak segera mendapatkan kemenangan, sesuatu yang tidak terduga bisa terjadi. ”

“Pada titik ini, mengapa kita bertiga tidak menyerang saja? Kita bisa menghancurkan formasi mantra, dan kemudian … menghapus Sekte Penangkal Sungai dari peta untuk selamanya! ”

Setelah sedikit diskusi, mata mereka mulai bersinar, dan mereka menyerang! Aliran pedang qi yang merusak, tangan yang besar, dan petir hitam semuanya melesat ke arah formasi mantra!

Kecepatan serangan meninggalkan Sekte Penentang Sungai dalam keputusasaan. Ketika mereka menabrak formasi mantra Dire Skybanyan, itu bertahan hanya sesaat sebelum runtuh!

Sebagai tanggapan, tentara musuh berteriak kegirangan dan kemudian maju menyerang. Sekte Penangkal Sungai segera didorong mundur melintasi medan perang. Lebih buruk lagi, ketiga dewa menembak ke arah sekte, dengan hanya Bruiser yang menghalangi jalan mereka.

Pada titik inilah mata Leluhur Darah terbuka, dan dia langsung bertindak. Dia ditemani oleh kelinci, monyet, dan Patriark Spirit Stream! Mereka berusaha sekuat tenaga untuk membela sekte ini!

Semua orang dalam bahaya kritis!

Murid-murid Divisi Roh dan Aliran Darah didorong mundur oleh pasukan musuh, wajah mereka ditutupi dengan keputusasaan. Lima pembudidaya Jiwa Jiwa mendekat pada Song Junwan, berharap untuk menghancurkan pedang darahnya, dan kemudian membunuh dia dan Tuan Tanpa Batas!

Song Junwan tersenyum pahit saat melihat lima musuh Jiwa yang baru lahir. Master Limitless sedang batuk darah dan sulit mempertahankan diri. Pada titik ini, keduanya tahu bahwa mereka akan mati …. Namun, saat itulah suara terdengar yang menyebabkan surga bergetar dan bumi bergetar. Awan bergejolak, dan gemuruh menggelegar memenuhi seluruh medan perang.

"Berani sekali kalian !!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya