A Will Eternal – Chapter 866 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 866 | Baca Novel Online

Chapter 866: Ini Bai Xiaochun!

Hampir seluruh Capai Tengah mulai bergetar karena suara itu. Banyak pembudidaya yang diperangi merasa pikiran mereka terguncang. Sebelum ada yang bisa bereaksi, Bruiser tiba-tiba menggigil, lalu melemparkan kepalanya ke belakang dan menjerit kegirangan.

Rahang Song Junwan jatuh, dan keputusasaan akan kematian yang ada di matanya digantikan oleh rasa tidak percaya. Dia tiba-tiba berbalik untuk melihat cakrawala, di mana sebuah pesawat melaju kencang di udara, dengan seseorang yang nyaris tak terlihat di geladak!

Tentu saja, medan perang dengan puluhan ribu pejuang jelas akan dipenuhi dengan tingkat kebisingan yang mengejutkan. Oleh karena itu, suara Bai Xiaochun seperti batu jatuh ke danau, yang hanya mengirim beberapa riak. Pasukan musuh tidak menganggapnya serius.

Bahkan, sekelompok beberapa ratus pembudidaya dari tiga sekte berputar dan kemudian mulai terbang menuju Bai Xiaochun untuk menghalangi jalannya. Dua dalam kelompok itu adalah pembudidaya Nascent Soul, yang mendekatinya dari dua arah yang berbeda.

Bahkan Song Junwan, setelah kegembiraan awalnya, sampai pada kesimpulan bahwa Bai Xiaochun tidak akan membuat banyak perbedaan dalam pertarungan. Selanjutnya, lima Nascent Soul penggarap yang telah mendekati, setelah jeda awal mereka, mendengus dingin dan menekan serangan. Dua dari mereka fokus pada Master Limitless, dan tiga di Song Junwan!

Karena dia menggunakan pedang darah Middle Peak, Song Junwan mampu melawan para ahli Nascent Soul. Selain itu, dia memimpin sekelompok murid Middle Peak yang mahir dalam formasi pedang yang dapat melukai siapa pun di bawah tahap Nascent Soul.

Mereka adalah kekuatan yang tangguh yang para murid musuh tahu mereka harus hancurkan sepenuhnya sebelum mereka dapat melanjutkan ke markas sekte.

Tiga ahli Nascent Soul yang menargetkan Song Junwan mendekati dengan sangat cepat. Bahkan pada kondisi puncak, murid-murid Puncak Tengah yang diperintahkan Song Junwan tidak akan bisa menghentikan mereka. Oleh karena itu, mereka hanya bisa menonton tanpa daya ketika Song Junwan … berada dalam bahaya hidup atau mati!

Tidak ada yang mampu membalikkan situasi ….

Ketika Bai Xiaochun melihat apa yang terjadi, dan menyadari bahaya kritis apa yang dialami Sekte Penangkal Sungai, dia dicengkeram kegilaan yang tak terkendali. Dengan mata merah, dia mendorong pesawat ke depan dengan kecepatan yang mulai terbakar. Kemudian, ia menabrak kelompok ratusan murid yang mengepung Song Junwan.

Boom gemuruh bergema keluar. Dari ratusan murid itu, tidak ada yang bisa mendekati Bai Xiaochun. Bahkan, karena nyala api hebat yang menyelimuti pesawat, seluruh kelompok langsung berubah menjadi abu, terbunuh dalam jiwa dan raga!

Airship melesat menembus langit seperti pedang mematikan, menghancurkan apa pun di jalurnya saat turun ke tanah.

Tidak ada yang bisa memblokirnya, atau bahkan mendekati itu. Siapa pun yang berusaha terhapus dari keberadaan! Dan kemudian … dia tiba tepat di tengah-tengah medan perang, di sebelah Blood Stream Division dan Song Junwan!

Dia bergerak begitu cepat sehingga dia tiba tepat ketika tiga ahli Jiwa yang baru lahir itu mendukung Song Junwan. Sebelum mereka benar-benar bisa melepaskan serangan mereka, suara tindik telinga menyerang telinga mereka. Dua dari mereka berada di tahap awal Nascent Soul, dan satu di tahap pertengahan. Mereka hanya punya waktu untuk menoleh, dimana mereka tidak melihat apa-apa selain gambar dari pesawat yang besar dan terbakar.

Airship sama sekali tidak melambat. Itu menabrak tiga ahli Nascent Soul, kekuatan destruktif yang bahkan tidak memungkinkan mereka untuk menangis kesakitan. Mereka diliputi oleh nyala dan kekuatan, dan berubah menjadi tidak lebih dari abu!

Dua pembudidaya yang telah berfokus pada Master Limitless batuk darah. Ekspresi ketidakpercayaan muncul di wajah mereka, dan mata mereka hampir menonjol dari tengkorak mereka ketika mereka mulai jatuh kembali.

Bai Xiaochun berjalan keluar dari puing-puing pesawat yang menyala untuk muncul di depan Song Junwan. Sambil memeluk pinggangnya, dia melambaikan tangannya, mengisolasi hampir seribu aliran kekuatan destruktif yang telah dilepaskan oleh pesawat yang hancur. Kemudian dia mengirim aliran kehancuran menabrak siapa pun di daerah yang bukan anggota Sekte Penangkal Sungai.

Bahkan dua pembudidaya Nascent Soul bisa melarikan diri, dan diselimuti oleh kematian murni.

Jeritan sengsara meletus ke medan perang ketika ribuan pembudidaya dilalap api, dan kemudian dibakar menjadi abu!

Meskipun semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkannya, itu terjadi dalam momen yang paling singkat. Hanya perlu sekejap mata untuk Bai Xiaochun untuk membunuh lima ahli Jiwa Baru Lahir, dan ribuan pembudidaya lainnya.

Itu terjadi begitu cepat sehingga tidak ada yang bisa bereaksi. Shock segera mulai menyebar di medan perang, dan tatapan yang tak terhitung bergeser untuk fokus pada Bai Xiaochun.

Setelah keheningan awal, para pembudidaya dari tiga sekte mulai terengah-engah dan menangis keras.

"Surga !! Apa yang baru saja terjadi!?"

"Sial, siapa itu?!?!"

"Dia terlihat familier …."

Sebagai pembudidaya musuh bereaksi kaget, murid-murid Sekte Penangkal Sungai mulai berteriak keras dalam kegembiraan.

“Bai Xiaochun! Ini Bai Xiaochun !! ”

“Sekte Paman Bai! Ini Sekte Paman Bai !! ”

"Bai Xiaochun !!"

Tak lama, semua orang menangis nama Bai Xiaochun. Shangguan Tianyou, Beihan Lie, Patriarch Spirit Stream, Patriarch Blood Stream, monyet, kelinci, dan banyak orang lainnya terguncang sampai ke inti.

Pakar kuat yang pernah dipilih dalam tiga sekte sekarang menjadi pilar organisasi masing-masing. Kebencian ada di mata mereka, karena di wajah mereka dan bagian tubuh lainnya … ada tanda kura-kura!

Tiga patriark dewa semua memakai kerutan, tetapi saat ini, tidak punya waktu untuk berurusan dengan Bai Xiaochun. Meskipun mereka terkejut dengan kemunculannya yang tiba-tiba di medan perang, dan kehebatan pertempurannya yang tidak biasa, mereka masih yakin … bahwa dia hanya berada di lingkaran besar dari tahap Nascent Soul.

"Abaikan dia. Begitu kita menghancurkan fondasi Sekte Penangkal Sungai, maka kita bisa membunuhnya! ” Setelah membuat keputusan bersama mereka, ketiga dewa berpaling dari Bai Xiaochun dan melanjutkan dengan rencana awal mereka.

Patriarch Starry River adalah orang yang menggunakan tangan yang mengaburkan langit untuk melepaskan kekuatan penghancur ke Streamarch Patriarch Spirit, monyet, kelinci, dan Leluhur Darah.

Patriark Sungai Dao dipenuhi dengan pedang qi, dan matanya berkilauan dengan keserakahan saat dia memandang Bruiser!

Lalu ada Sungai Patriaritas Polaritas, di bawah kakinya berkeliaran awan hitam. Di bawah serangan destruktifnya, pintu masuk utama ke Sekte Penangkal Sungai sudah berada di ambang menjadi reruntuhan!

Tiga dewa itu sudah melampaui kehendak langit, menyebabkan langit bergetar dan awan bergejolak.

Song Junwan sangat terguncang saat dia menatap Bai Xiaochun, mulutnya ternganga, tetapi tidak ada kata-kata yang keluar. Dia merasa seperti sedang bermimpi.

Ada sejuta hal yang ingin dikatakan Bai Xiaochun kepadanya, tetapi saat ini, itu adalah saat krisis serius bagi sekte itu, dan tidak ada waktu. Melambaikan tangannya, dia memanggil perisai berkilauan untuk mengelilinginya, sesuatu yang bahkan tidak bisa menembus oleh dewa. Kemudian, dia melihat ke tiga dewa yang melepaskan kekuatan destruktif yang tak terkendali ke Sekte Penangkal Sungai. Dia tahu bahwa mereka adalah kunci dari segalanya. Jika dia bisa menghancurkan mereka, gelombang pertempuran akan berbalik!

"Mereka hanya di Alam Deva awal. Beraninya mereka bersikap kasar di depan saya! " Mata Bai Xiaochun benar-benar memerah, terutama ketika dia melihat semua aliran pedang qi yang mengelilingi Sungai Patriark Dao, dan bagaimana dia berusaha keras untuk memotong Bruiser. Bai Xiaochun membuka Heavenspan Dharma Eye, mengirimkan cahaya violet keluar. Kemudian, dia kabur bergerak, bergerak lebih cepat dari kilat ke arah markas sekte itu sendiri.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya