A Will Eternal – Chapter 870

shadow

A Will Eternal – Chapter 870

Chapter 870: Biarkan Pertempuran Berlanjut!

Setelah meledakkan diri, dia bisa mengirim riak kekuatan yang dihasilkan untuk menghancurkan sembilan klon dingin. Hanya sedikit orang yang memiliki tekad untuk membuat keputusan seperti itu hanya dalam waktu yang dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu. Tetapi para deva adalah tipe orang yang telah mengalami pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dan dapat bereaksi pada tingkat naluriah dalam banyak situasi.

Ketika Patriark Polarity River meledak, gelombang kejut yang dihasilkan menghancurkan domain dingin 500 kilometer dan membanjiri sembilan klon dingin. Pada saat yang sama, keilahian patriark yang baru lahir meletus dan mulai melarikan diri dengan kecepatan setinggi mungkin.

Dia takut. Lebih takut daripada sebelumnya dalam hidupnya. Selanjutnya, kebenciannya terhadap Patriarkar Sungai Starry hanya terus tumbuh lebih intens. Sejauh yang dia khawatirkan, jika bukan karena patriark yang tidak berguna itu, mereka akan bisa mencapai kemenangan. Tapi sekarang … Patriark Sungai Berbintang tidak terluka, sedangkan Patriark Sungai Polaritas telah menghancurkan tubuh kedagingannya, hanya menyisakan keilahiannya yang baru lahir.

Hatinya berdenyut dengan permusuhan dan teror, dan dia sudah mulai berharap bahwa mata ajaib Bai Xiaochun telah menguncinya sebagai gantinya ….

Ketika semua hal itu terjadi, Patriark Starry River menggunakan basis kultivasinya yang berbahaya untuk membebaskan diri dari kekuatan Heavenspan Dharma Eye milik Bai Xiaochun. Dia bisa mendengar raungan kemarahan yang datang dari Patriark Polarity River, dan kebenarannya adalah bahwa dia sama-sama marah. Tetapi pada saat yang sama, dia sangat heran. Terengah-engah, dia memandang Bai Xiaochun, seseorang yang menyerang dengan kegilaan yang tak terkendali, yang pukulannya yang menggulingkan gunung dan menguras laut telah menghancurkan tubuh daging dewa dan memaksanya untuk melarikan diri dalam bentuk keilahian yang baru lahir.

Jika hanya sekali, dia mungkin bisa menerimanya. Tetapi dengan menyimpang dari semua imajinasi, dia telah menyaksikannya untuk kedua kalinya. Menggigil, dia memilih untuk tidak mencoba membantu Patriark Polaritas Sungai, dan sebaliknya berbalik dan melarikan diri ke arah yang berlawanan.

Adegan yang baru saja diputar membuatnya terguncang dan dipenuhi dengan ketakutan, ke titik di mana dia tidak peduli sama sekali tentang reputasinya, atau fakta bahwa puluhan demi puluhan ribu pembudidaya dari tiga sekte sedang menonton.

Saat dia melarikan diri, dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa Bai Xiaochun benar-benar menakutkan, dan bahwa jika dia tidak melarikan diri, dia akan berada dalam bahaya yang mematikan.

Pemandangan Sungai Polaritas Patriark direduksi menjadi dewa yang baru lahir, dan Patriark Sungai Starry melarikan diri dalam ketakutan, menyebabkan teriakan waspada dan amarah muncul dari para pembudidaya di tanah.

Teriakan alarm datang dari Pengadilan Sungai Dao dan Pengadilan Sungai Starry, sedangkan teriakan kemarahan datang dari … Pengadilan Sungai Polaritas !!

"Kepala keluarga!!"

"Patriark Sungai Berbintang, kamu …."

Bai Xiaochun sangat terkejut. Dia berasumsi bahwa Patriarkar Sungai Starry akan langsung menyerangnya setelah membebaskan dirinya sendiri, atau setidaknya mencoba untuk menghentikannya dari mengejar patriark lainnya. Dia tidak pernah bisa menebak bahwa pria itu akan bangkit dan lari.

"Betapa tidak tahu malunya kamu, brengsek !!" Patriarki Sungai Polaritas melolong. Pada titik ini, keilahiannya yang baru lahir terasa tidak stabil, dan energi rohaninya lemah hingga mendekati kehancuran.

Salah satu dari mereka melarikan diri ke timur, dan yang lainnya ke barat. Adapun Bai Xiaochun, matanya menyala dengan niat membunuh. Seandainya Patriark Starry River mengejarnya, dia tidak akan pernah bisa menghabisi Patriarch Polarity River. Tapi sekarang mereka berdua melarikan diri, itu berarti … dia memang memiliki kesempatan untuk membunuh dewa!

Tanpa ragu dia mengabaikan Patriark Starry River, dan mengunci pandangannya ke bentuk keilahian yang baru lahir dari Patriarch Polarity River. Membunuh niat yang mendidih, dia mengangkat tangannya ke udara.

"Waterswamp !!"

Uap air meletus ke segala arah, langsung menyelimuti kedua leluhur yang melarikan diri itu.

Dari kejauhan, sepertinya semua langit dan bumi telah berubah menjadi rawa berair!

Kabut berkeliaran, dan tekanan yang mengguncang surga, yang mengguncang bumi membebani di mana-mana, memicu desah dari para pembudidaya di daerah tersebut. Di udara, Patriarch Polarity River tiba-tiba merasakan sensasi bahaya paling dekat dan paling menakutkan yang pernah dia rasakan sepanjang hidupnya !!

"Tidak!!" dia menjerit, nada memohon, memohon dalam suaranya jelas bagi semua orang untuk mendengar. Patriark Sungai Starry yang melarikan diri terkejut, tetapi dia hanya menggigit lidahnya dan fokus untuk menambah kecepatan saat dia melarikan diri.

Di bawah tatapan kaget semua orang yang hadir, mata Bai Xiaochun menyala, dan dia melemparkan tangannya ke bawah.

"Kerajaan!!"

SANGAT BAIK!

Suara yang meledak melampaui guntur surgawi. Saat Waterswamp Kingdom milik Bai Xiaochun dilepaskan, gunung melengkung melonjak ke langit. Tiba-tiba, seluruh dunia tampaknya diambil alih oleh seekor binatang buas besar yang mengejutkan yang menggunakan kekuatan penggulingan gunung, mengeringkan laut!

Langit redup sampai hampir gelap. Namun, masih mungkin untuk melihat bahwa, merentangkan dari dalam rawa berair, jelas bagi semua untuk melihat, adalah tangan cakar binatang buas!

"Itu … itu Kerajaan Waterswamp!" Mata para pembudidaya Divisi Stream Roh pergi lebar, terutama mereka yang datang dari bekas tepi utara. Apa yang mereka lihat benar-benar menentang semua harapan dan imajinasi.

Ketika tangan besar, cakar keluar dari rawa berair, pikiran menjadi kosong ketika Patriark Starry River dan Patriarch Polarity River … dikejutkan oleh cakar!

RRRRUUUUUUUUMBLE!

Bercampur dengan kecelakaan yang memekakkan telinga adalah pekikan menyedihkan Sungai Patriark Polaritas. Dia mencoba teleportasi dan teknik lain untuk mencoba menghindari tangan yang cakar itu, tetapi tidak ada yang berhasil. Dalam sekejap mata, dia tertembak!

Sebelum jeritannya dapat disuarakan sepenuhnya, mata keilahiannya yang baru lahir melebar, memandangi pandangan dunia yang terakhir. Kemudian keilahiannya yang baru lahir dihancurkan, dan bapa leluhur itu … dihapuskan dari muka semua ciptaan !! Dia telah terbunuh dalam jiwa dan raga !!

Patriark Sungai Starry masih memiliki tubuh kedagingannya, dan lebih jauh lagi, berada di ujung rawa berair. Karena itu, dia tidak terluka parah. Mengaum, dia memanggil bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya dan tubuh surgawi untuk membela diri, dan berhasil melarikan diri, batuk darah dan ketakutan, tetapi hidup.

Setelah melihat keilahian patriark yang baru lahir dihancurkan, ia ketakutan, tetapi pada saat yang sama yakin bahwa tindakannya melarikan diri dengan tegas adalah alasan utama ia melarikan diri dengan hidupnya!

Dia juga menganggap dirinya beruntung karena dia yang dipilih Bai Xiaochun untuk diikat dengan belenggu…. Jika sebaliknya, dia mungkin akan mati sekarang.

"Kamu mati, Rekan Daois, dan aku hidup …. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, Patriarch Polarity River, jangan salahkan saya karena tidak menyelamatkan Anda, salahkan diri Anda karena terlalu lemah …. " Merasa sangat beruntung, sang patriark pergi.

Bai Xiaochun melayang di sana di atas medan perang, menyaksikan patriark melarikan diri ke kejauhan. Pria itu bergerak terlalu cepat untuk mengejar ketinggalan, dan selain itu, meskipun dia tidak terlihat lelah sama sekali setelah menghancurkan dua dewa berturut-turut dan membunuh salah satu dari mereka, ia telah mengambil semua basis kultivasi dan kekuatan tubuh dagingnya untuk melakukan Itu. Dia lelah secara mental dan fisik. Meskipun mengalahkan seseorang di alam Deva awal tidak terlalu sulit, membunuh seseorang pada tingkat itu.

Lebih jauh, dia telah menggunakan Mata Dharma Heavenspan tiga kali berturut-turut untuk mengunci dewa. Itu saja memiliki qi dan darahnya dalam kekacauan, tetap berlaku hanya dengan kekuatan tubuh kedagingannya.

Yang benar adalah dia tidak mungkin melakukannya untuk keempat kalinya. Selain itu, jika Patriark Starry River telah menyerangnya, maka dia hanya akan memiliki satu kartu truf yang tersisa … Kepalan Kaisar yang Tidak Mati.

Itu akan membuatnya benar-benar dan sama sekali tidak berdaya, tanpa sisa energi yang tersisa untuk bertempur. Pada saat itu, jika Patriarch Dao River kembali, dia akan berada dalam bahaya serius.

Meskipun dia tampak agung ketika dia melayang di sana, dia sebenarnya dalam kondisi yang buruk, dan sangat lelah. Namun, ketika dia melihat ke bawah pada wajah pucat para penggarap sekte, dia menyadari bahwa ini adalah kesempatan yang baik untuk mengguncang mereka sedikit lebih. Memelototi ke kejauhan di Patriarch Starry River, dia mengayunkan lengan bajunya.

"Aku akan memberimu tiga napas waktu untuk keluar dari pandanganku, Patriark Starry River. Jika tidak, maka aku akan mengayunkan lenganku lagi … dan membuatmu menjadi abu! "

Ketika Patriark Sungai Berbintang mendengar itu, teror mencengkeram hatinya, dan pikirannya mulai berputar. Tidak menahan apa pun, ia memanfaatkan umur panjangnya untuk ledakan kecepatan lain, dan kemudian menghilang di cakrawala ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya