A Will Eternal – Chapter 871 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 871 | Baca Novel Online

Chapter 871: Gelisah!

Dari ketiga dewa, satu telah terbunuh, satu lumpuh, dan satu melarikan diri. Semua pembudidaya dari keempat sekte benar-benar terpana, pikiran mereka telah terpukul oleh tsunami setelah tsunami yang mengejutkan!

Adapun para pembudidaya dari tiga sekutu sekutu, mereka gemetar putus asa, terutama yang dari Pengadilan Sungai Dao.

Karena Patriark Starry River belum terbunuh, para pembudidaya dari istananya membuatnya sedikit lebih baik. Namun, satu pernyataan dari Bai Xiaochun telah mengirim bapa bangsa mereka melarikan diri tanpa mempedulikan orang lain. Melihat dia menahan apa pun untuk melarikan diri dalam waktu tiga napas waktu memenuhi para murid dari sekte dengan sangat putus asa.

Yang terburuk … adalah para penggarap dari Pengadilan Sungai Polaritas. Patriark mereka sudah mati, yang berarti bahwa Pengadilan Sungai Polaritas ditakdirkan untuk jatuh. Bahkan, mereka mungkin bahkan tidak memenuhi syarat untuk tetap di dunia budidaya Middle Reaches.

Murid-murid itu benar-benar putus asa, mata mereka merah, tetapi anehnya, mereka tidak membenci Sekte Penangkal Sungai.

Bagaimanapun, mereka adalah penjajah, dan meskipun mereka terkejut dan bahkan takut dengan tingkat kekuatan Bai Xiaochun, mereka tidak mungkin berani membencinya. Mereka membenci … Pengadilan Sungai Starry!

Napas sekarat Sungai Patriaritas Polar telah menjadi kutukan atas Sungai Patriar Starry, dan itulah yang menyalakan kebencian di hati para pembudidaya dari Pengadilan Sungai Polaritas.

Namun, sekarang bukan saatnya untuk mencoba menghapus Starry River Court. Pengadilan Sungai Polaritas tidak punya hati untuk terus berjuang, dan sebagai gantinya, mulai melarikan diri. Pengadilan Sungai Starry dan para pembudidaya Pengadilan Sungai Dao juga dilemahkan oleh keinginan mereka untuk bertarung, dan hati mereka dihinggapi kekhawatiran dan teror.

Para leluhur semua sekte telah dialihkan, dan sekte itu sendiri dalam bahaya keruntuhan. Karena itu, mereka hanya bisa memikirkan satu hal yang harus dilakukan ….

Melarikan diri!!

Ketiga sekte itu seperti gunung yang runtuh menjadi puing-puing. Tak satu pun dari mereka yang berani melepaskan satu serangan saat mereka pergi. Mereka hanya berlari.

Song Junwan memandang Bai Xiaochun dengan sinarnya. Melihat dia menebang para dewa dengan impunitas, dan mendominasi semua ciptaan, membuatnya merasa sedikit bingung. Dia tampaknya menjadi kuat begitu cepat sehingga dia akan segera meninggalkannya jauh di belakang.

Master Limitless memiliki emosi yang sama bercampur di matanya saat dia mengingat adegan masa lalu dari Blood Stream Sect. Di sebelahnya, Xuemei yang lemah dan terluka bereaksi dengan cara yang sama. Dalam beberapa tahun terakhir, ia sering memikirkan kembali kesalahpahaman beberapa tahun terakhir, dan mendesah secara emosional.

Divisi Aliran Darah benar-benar terguncang, namun, yang lebih terguncang adalah Divisi Aliran Roh. Banyak tetua dan murid yang akrab dengan Bai Xiaochun, namun, ia telah tumbuh ke tingkat yang memenuhi hati mereka dengan takjub.

Itu terutama berlaku bagi para murid yang adalah pengikut Li Qinghou.

Shangguan Tianyou menundukkan kepalanya, pahit menggerogoti hatinya. Beihan Lie berdiri diam di sana, penuh dengan emosi yang rumit. Di markas besar sekte, kelinci, monyet, dan pakar kuat lainnya semuanya bereaksi dengan semangat dan kegembiraan.

Itu terutama berlaku untuk Pemimpin Sekte Zheng Yuandong, yang sangat bersemangat sehingga dia hampir tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri.

Bersorak segera pecah. Dan kemudian, para pembudidaya memandang sekeliling pada musuh yang melarikan diri dari tiga sekte lainnya. Pada titik ini, para sesepuh sekte mulai berteriak keras.

"Membunuh mereka!"

"Membunuh mereka semua!!!"

Para murid Sekte yang Membangkang-Sungai dengan bersemangat meneriakkan battlecries saat mereka keluar dari markas mereka untuk mengejar!

Raksasa formasi mantra Divisi Stream Roh terbentuk lagi, ratusan dari mereka, menerjang maju dengan pedang besar di tangan, melepaskan benda-benda magis untuk menyerang di Starry River Court!

Naga tinta Heavenhorn yang terluka meraung dan mulai menyerang musuh dengan kekuatan mematikan.

Divisi Aliran Darah bereaksi serupa. Patriarch Blood Stream memimpin, diikuti oleh Song Junwan dengan pedang darahnya, serta Master Limitless dan para pemimpin lainnya. Mereka tidak menahan apa pun untuk menyerang Pengadilan Sungai Dao!

Bruiser melolong, menggembleng binatang buas, mayat animasi, dan gargoyle. Seiring dengan Divisi Stream Pill dan Mendalam, mereka menyerang pasukan dari Pengadilan Sungai Polaritas.

Sekte Penentang Sungai telah menghancurkan keputusasaan mereka, dan melepaskan kekuatan mereka ke musuh!

Bai Xiaochun menghela nafas lega. Beban yang dia pikul dalam pertempuran ini sangat berat. Kesalahan sekecil apa pun, slip terkecil … bisa menyebabkan situasi paling buruk!

Lagi pula, kekuatan ketiga sekte masih berjumlah sekitar 100.000, sedangkan Sekte Penangkal Sungai telah berkurang menjadi hanya sekitar 20.000. Kesalahan langkah sekecil apa pun bisa menyebabkan Sekte Penangkal Sungai benar-benar musnah.

Tidak peduli seberapa hebat kecakapan pertempuran Bai Xiaochun, dia tidak bisa sendirian melawan pasukan 100.000!

Itulah sebabnya dia mengambil risiko besar untuk berurusan dengan ketiga dewa pada saat yang sama, dan juga alasan mengapa dia saat ini sangat kelelahan.

Alasan lain mengapa ia dapat meraih kemenangan adalah karena ketiga patriarki semuanya berasal dari sekte yang berbeda, dan memiliki perbedaan mendasar dan ketidaksepakatan. Salah satu dari mereka bisa menyalakan yang lain kapan saja.

Dengan hubungan seperti itu, mudah untuk bekerja sama ketika keadaan sedang baik. Tetapi ketika kesulitan melanda … mereka bisa dengan mudah terbelah!

Jika mereka bertiga bekerja sama sepenuhnya, tanpa ragu-ragu, maka meskipun mereka mungkin tidak bisa membunuh Bai Xiaochun, mereka pasti akan mampu melukai dia, dan kemungkinan besar menghancurkan Sekte Penentang Sungai pada akhirnya!

Jika empat raja surgawi Wildlands dan Grand Heavenmaster telah direduksi menjadi Alam Mortal-Dao Deva awal, dan kemudian bertarung dengan Bai Xiaochun, segalanya akan sangat berbeda. Mengingat seberapa baik mereka bekerja sama dan menyusun strategi, bahkan jika Bai Xiaochun telah berjuang sampai mati dengan setiap trik dalam bukunya, mereka masih akan keluar hidup-hidup.

Itu tidak akan seperti apa yang terjadi di sini, dengan satu dewa terbunuh dan dua dewa terluka, dan pasukan tempur mereka benar-benar kehilangan semangat…. Ketika Bai Xiaochun mempertimbangkan semua hal ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia keluar cukup beruntung. Mata berkedip, dia berjalan menuju pertempuran.

Dia bergabung dengan pertarungan membuat demoralisasi tiga sekte besar bahkan lebih. Mereka telah berusaha melawan sebelumnya, tetapi sekarang, mereka hanya menjatuhkan senjata mereka dan melarikan diri dengan semua kekuatan yang bisa mereka kumpulkan.

Seluruh medan perang adalah tempat kekacauan. Para pembudidaya dari tiga sekte memiliki beberapa rute untuk melarikan diri, dan para pembudidaya Sekte yang menentang sungai bekerja sama dengan baik di bawah kepemimpinan para tetua mereka, dan menyerang dengan kekuatan yang mematikan!

Bai Xiaochun fokus pada pembudidaya Nascent Soul ketiga sekte. Dia mengguncang medan perang ke mana pun dia pergi, menyelamatkan semua orang yang dia bisa, tetapi secara khusus mencari … Li Qinghou dan Hou Xiaomei.

Namun, medan pertempurannya besar, dan benar-benar kacau. Fakta bahwa dia tidak dapat menemukan mereka menyebabkan kegelisahan muncul dalam hatinya, tetapi sekitar saat itu, Bruiser datang mendekat. Dia telah menyusut ke ukuran normal, dan dengan penuh semangat membenturkan kepalanya ke kaki Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tersenyum sambil menggosok kepala Bruiser. Dia sangat merindukannya, dan ketika dia melihat bekas luka dan luka bersilangan padanya, kemarahan mulai membakar di matanya.

"Siapa yang berani melukai Bruiser-ku !?" katanya dengan gigi terkatup. "Ini … tidak akan terjawab!" Dengan itu, dia mengulurkan tangan untuk menyentuh bekas luka yang mencolok di leher Bruiser.

"Selama beberapa hari ke depan, Bruiser, kita akan mencari semua orang yang memberimu bekas luka ini, dan mereka harus menjawab kepadaku!" Bruiser melolong panjang dalam menanggapi. Namun, fakta bahwa Bai Xiaochun telah menyentuh bekas luka di lehernya mengingatkannya pada sesuatu, dan tiba-tiba matanya berkedip-kedip dengan sedih.

Bai Xiaochun memperhatikan perubahan ekspresinya, dan matanya melebar. Dia mengenal Bruiser dengan baik, dan menyadari kecepatan yang dia mampu. Bahkan para dewa dari tiga sekte besar seharusnya tidak bisa melukainya kecuali jika ada semacam penyergapan yang terlibat.

Oleh karena itu, satu-satunya penjelasan lain tentang bagaimana dia bisa terluka sedemikian rupa adalah jika dia berada di tengah-tengah menyelamatkan seseorang. Berdasarkan keadaan bekas luka, itu pasti terjadi berbulan-bulan yang lalu.

Dalam keadaan apa Bruiser bisa begitu cemas sehingga ia gagal membela diri …?

Dalam situasi apa dia akan memilih untuk tidak melarikan diri ke tempat yang aman, dan akhirnya dikepung …?

Dengan pemikiran seperti itu di benaknya, Bai Xiaochun mulai terengah-engah. Mata melebar, perasaan gelisah dari sebelumnya tiba-tiba tumbuh lebih intens!

"Bruiser, di mana Paman Li? Dan Hou Xiaomei? Dimana mereka?!?!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya