A Will Eternal – Chapter 877

shadow

A Will Eternal – Chapter 877

Chapter 877: Berbagai Hal Berubah, Orang Tetap Sama

Seluruh sekte sibuk. Udara berdengung dengan percakapan ketika Patriarch Spirit Stream dan para pakar kuat lainnya memanfaatkan teknik magis peluncur gunung, pengeringan laut untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi pada empat jajaran gunung yang membentuk markas.

Divisi Pill Pill menggunakan seluruh kekuatan mereka untuk menyelamatkan Dire Skybanyan, dan juga meminta semua murid bekerja sepanjang waktu untuk meramu pil obat.

Divisi Stream Mendalam bekerja keras memperbaiki formasi mantra yang melindungi sekte, serta item magis yang tak terhitung jumlahnya yang telah dirusak oleh para murid sekte selama pertempuran.

Divisi Roh dan Aliran Darah telah memimpin dalam pertempuran yang sebenarnya, dan karena itu, banyak dari mereka pergi ke meditasi terpencil untuk pulih. Mereka yang mampu membantu dalam pekerjaan perbaikan ke sekte itu sendiri.

Ketika Bai Xiaochun menemukan Song Junwan, dia sibuk mengurus urusan Middle Peak. Meskipun dia sangat ingin menghabiskan waktu berduaan dengannya, dan berbicara tentang berbagai masalah hati, tugasnya saat ini lebih penting.

Karena status Bai Xiaochun saat ini di sekte, begitu dia muncul, para murid menatapnya dengan semangat dan pemujaan. Bahkan, cara mereka menggenggam tangan dalam sambutan resmi menyebabkan pekerjaan perbaikan melambat.

Bai Xiaochun menikmati sensasi yang indah, dan bersiap untuk pergi ketika dia menyadari bahwa dia benar-benar harus memberikan beberapa kata-kata penghiburan. Namun, sebelum dia bahkan bisa membuka mulutnya, Song Junwan memelototinya dan mengusirnya.

Dia menggosok hidungnya dengan canggung saat dia berjalan pergi. Meskipun dia cenderung menentang Song Junwan, hanya menatapnya menyebabkan dia berpikir kembali dengan bersalah atas apa yang terjadi di Wildlands dengan Nyonya Merah-Debu. Prospek apa yang bisa terjadi jika Song Junwan dan Hou Xiaomei mengetahuinya menyebabkan hatinya bergetar ketakutan.

Sejauh Hou Xiaomei pergi, Bai Xiaochun telah belajar dari Li Qinghou bahwa dia dan Ghostfang telah dibawa pergi oleh Surgawi setengah tahun yang lalu, untuk melayani sebagai penjaga khusus di Pulau Heavenspan.

Rupanya, Pulau Heavenspan sesekali merekrut penjaga khusus untuk melayani di pulau itu.

Bagi sekte-sekte di wilayah Sungai Heavenspan, setiap kultivator yang dipilih untuk posisi seperti itu dianugerahi keberuntungan. Selain itu, tidak semua orang yang awalnya direkrut akan berakhir melayani di pulau itu. Banyak dari mereka akan dikirim kembali setelah beberapa saat. Bahkan orang-orang itu akan mengalami peningkatan yang signifikan dalam basis budidaya. Adapun mereka yang tetap melayani, mereka akhirnya mendapatkan status yang sangat tinggi, dan akan diperlakukan dengan sangat hormat bahkan oleh sekte sumber sungai.

Bai Xiaochun merasa tidak nyaman tentang semua ini, meskipun dia tidak tahu persis mengapa. Untuk satu hal, berdasarkan perhitungannya, dia cukup yakin bahwa Hou Xiaomei telah diambil pada waktu yang hampir bersamaan ketika pertempuran dramatis telah dilawan balik di Wildlands.

"Atau aku hanya terlalu memikirkannya?" Setelah beberapa pemikiran, dia memutuskan bahwa hal terbaik adalah menggunakan ini sebagai alasan untuk pergi melihat Hou Xiaomei.

Bahkan ketika dia merenungkan hal-hal ini, dia kebetulan melihat Shangguan Tianyou.

Dia berdiri di tepi tebing, wajahnya bersentuhan dengan kesedihan dan kenangan, matanya agak kosong saat dia memandang ke kejauhan. Untuk beberapa alasan, dia tampak lebih tua dan lebih dewasa.

Bai Xiaochun agak terkejut melihat ekspresi seperti ini di wajah Shangguan Tianyou. Setelah berpikir sejenak, dia berjalan, dan kemudian mengikuti garis pandang Shangguan Tianyou sampai dia menyadari apa yang tampak seperti pondok kayu di hutan di bawah tebing.

Di sebelah pondok kayu … ada gundukan kuburan.

Shangguan Tianyou memegang selembar kain biru dengan erat di tangannya. Tangannya mengepal erat-erat sehingga sepertinya dia tidak akan pernah melepaskan kain itu, bahkan jika dia mati. Dan di sana dia berdiri, bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat kuburan yang jauh.

Bai Xiaochun memandangi kuburan dengan serius, dan tiba-tiba menyadari bahwa ada satu teman lama yang tidak dia lihat setelah kembali ke sekte. Dia menggigil.

"Itu kuburan Xinqi," kata Shangguan Tianyou pelan, suaranya serak dan bernada pahit. Tidak ada jejak kecemburuan dan kebenciannya sebelumnya terhadap Bai Xiaochun. Hal-hal seperti itu telah terhapus dengan berlalunya waktu, bersama dengan kepanasannya.

"Elder Sister Zhou …." Bai Xiaochun bernafas. Dia teringat kembali pada apa yang dia ingat tentang Zhou Xinqi, yang pernah menjadi murid Li Qinghou, Penatua terkenal Zhou dari Fragrant Cloud Peak…. Dia berpikir tentang bagaimana dia melompat pada kesempatan untuk membantunya memburu iblis pencuri ayam bertahun-tahun yang lalu … dan bagaimana dia mengejeknya dengan memanggilnya ‘Sekte keponakan Xinqi’.

Itu adalah kenangan yang Bai Xiaochun tidak akan pernah bisa menghapus. Napasnya tiba-tiba berubah menjadi compang-camping, dan dia mulai bergetar. Tidak ada yang akan menyebabkan hatinya terbebani lebih dari seorang teman seusianya meninggal.

Dia akan menjadi bagian abadi dari ingatannya, namun, semua yang pernah dia katakan dan lakukan sekarang hilang selamanya ….

Ketika Shangguan Tianyou melihat bagaimana Bai Xiaochun bereaksi, kesedihan di matanya semakin kuat. Shangguan Tianyou tidak yakin kapan itu terjadi, tetapi dia telah jatuh cinta dengan Zhou Xinqi, dan dia dengan dia. Namun, bahkan setelah dia meninggal, dia tidak pernah mengucapkan perasaannya dengan keras.

Sepuluh tahun yang lalu, Zhou Xinqi telah keluar dalam misi untuk sekte ketika dia bertemu dengan beberapa petani dari Pengadilan Sungai Polaritas. Perkelahian terjadi, dan dia terbunuh. Meskipun Shangguan Tianyou telah membalas dendam kematiannya, dia tidak pernah sama setelah itu.

Dia menjadi lebih tenang, dan kurang impulsif. Dia bekerja keras pada budidayanya, dan perlahan tapi pasti menjadi pembudidaya terkuat generasinya di Sekte Penangkal Sungai.

Namun, wajah Zhou Xinqi selalu ada di hatinya. Potongan biru kain yang dipegangnya di tangannya sekarang adalah hadiah darinya, dan merupakan sesuatu yang akan ia simpan bersamanya selama-lamanya.

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang, melihat makam Zhou Xinqi. Setelah beberapa saat berlalu, dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam di pinggang….

Shangguan Tianyou menutup matanya. Setelah beberapa waktu berlalu, dia membukanya lagi, dan memandang Bai Xiaochun.

"Terima kasih, Bai Xiaochun …." Dengan itu, dia berbalik dan berjalan pergi, tampak sangat suram ….

Bai Xiaochun mengawasinya pergi, lalu berdiri di sana untuk waktu yang lama melihat kuburan Zhou Xinqi, hatinya berat. Dia benar-benar tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana penampilannya bertahun-tahun yang lalu.

Dia tiba-tiba menyadari dari mana asal rambut putih di kepala Li Qinghou itu; kematian salah satu murid kesayangannya.

"Mengapa…? Mengapa kultivasi harus tentang pertempuran dan pembunuhan …? ” Itu adalah pertanyaan yang sama yang dia tanyakan pada dirinya sendiri sejak dia memasuki dunia kultivasi.

Setelah semua yang dia lihat dan alami, kamu akan berpikir dia sudah menemukan jawaban. Tapi … dia belum.

Akhirnya, dia pergi, memikirkan betapa masih banyak hal yang tidak dia mengerti. Meskipun sekte telah memenangkan kemenangan besar, ia datang dengan banyak air mata. Saat dia berjalan, dia mengirimkan indera ilahi untuk memeriksa rumah yang telah lama dia tinggalkan.

Salah satu orang pertama yang dia perhatikan adalah Beihan Lie ….

Di lokasi terpencil di sekte itu adalah kuburan besar, di mana dimakamkan jiwa heroik yang tak terhitung jumlahnya yang telah jatuh dalam pertempuran …. Di situlah Beihan Lie berdiri, di depan batu nisan yang telah diukirnya secara pribadi.

Tidak ada nama di nisan. Hanya ada ukiran…. Dari seekor anjing hitam besar.

Beihan Lie memegang guci alkohol di tangannya. Berlalunya tahun-tahun terlihat jelas di wajahnya. Rambut di pelipisnya berwarna putih, dan dia tampak jauh lebih tua. Aroma alkohol mengelilinginya ketika dia melihat kuburan, emosi campur aduk bermain di wajahnya.

Anjing hitam besar itu telah mati untuk menyelamatkan hidupnya.

Hati Bai Xiaochun sekali lagi dipenuhi dengan emosi yang kompleks. Dia tiba-tiba menyadari bahwa banyak hal telah terjadi yang dia tidak sadari. Meskipun fakta bahwa anjing hitam itu mati memenuhi hatinya dengan kesedihan, ia memutuskan untuk tidak mengganggu Beihan Lie. Sebagai gantinya, ia mengirim akal ilahi-Nya menyapu kuburan lain yang tak terhitung jumlahnya di daerah tersebut.

Beberapa nama sudah dikenal, yang lain tidak, tetapi mereka semua membuatnya gemetar.

Sekitar waktu ini saudara laki-laki Gongsun Wan’er, Gongsun Yun, kebetulan menemukan Bai Xiaochun. Gongsun Yun tampak lebih tua dari sebelumnya. Dia telah mencapai Formasi Inti, tetapi hanya tahap awal. Pada saat ini, dia bukan lagi orang terkenal yang telah kembali selama pertempuran yang dipilih antara tepi utara dan selatan dari Sekte Stream Roh.

Baik Beihan Lie dan Ghostfang sudah lama meninggalkannya. Namun, dia tidak pernah kehilangan martabatnya, atau harga dirinya karena adik perempuannya.

Meskipun saudara perempuannya menjadi sangat dingin dan jauh setelah kembali dari Fallen Sword Abyss, dan tampak sangat berbeda, fakta bahwa dia akhirnya dibawa ke Starry Sky Dao Polarity Sect membuktikan betapa luar biasanya dia. Sayangnya, dia akhirnya dipindahkan ke Wildlands, ke bagian yang tidak diketahui. Itu merupakan pukulan berat bagi Gongsun Yun, dan sumber kecemasan yang konstan.

Gongsun Yun gemetaran karena gugup, namun dia menguatkan diri, menggenggam tangan, dan berkata, "P-Patriark Bai … Anda kembali, Sir. Song Que dan Master God-Diviner juga. Um … apakah Anda punya berita tentang saudara perempuan saya? "

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan tenang, emosi kompleks berkedip di matanya saat dia melihat Gongsun Yun. Setelah ragu-ragu sejenak, dia memutuskan untuk tidak mengatakan yang sebenarnya.

"Waner meninggal dalam pertempuran di Tembok Besar … Dia memberikan hidupnya untuk menyelamatkan seorang teman …."

Gongsun Yun berdiri kaku di sana untuk waktu yang lama, air mata mengalir di matanya sebelum mereka menuangkan pipinya. Meskipun dia sudah lama curiga bahwa inilah yang terjadi, dia masih mengulurkan harapan. Tapi tidak lagi. Menggenggam tangan, dia berjalan pergi, air mata mengalir di wajahnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya