A Will Eternal – Chapter 878 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 878 | Baca Novel Online

Chapter 878: Keabadian

Bahkan setelah melihat kesedihan Gongsun Yun, Bai Xiaochun masih tidak mengatakan yang sebenarnya. Tidak mungkin dia bisa. Bagaimana mungkin dia bisa menjelaskan bahwa Gongsun Wan’er sebenarnya sudah lama terbunuh di Fallen Sword Abyss?

Akan terlalu kejam untuk memberi tahu Gongsun Yun bahwa adik perempuan yang dia lihat sesudahnya benar-benar gadis yang aneh. Bai Xiaochun tidak tahan untuk memberikan pukulan pahit seperti itu.

Sebagai gantinya, dia memberi tahu Gongsun Yun sebuah kisah di mana saudara perempuannya mengorbankan hidupnya sebagai pahlawan.

Kisah yang dia ceritakan bukan tanpa cacat, dan rupanya Gongsun Yun menyadari hal itu. Tapi dia tidak mengajukan pertanyaan lanjutan …

"Kakak, apakah itu benar-benar kamu yang kembali ke sekte …?" dia pikir. Yang benar adalah bahwa dia telah mengajukan pertanyaan yang sama pada dirinya sendiri pada banyak kesempatan, dan tidak benar-benar ingin tahu jawabannya ….

Setelah Gongsun Yun pergi, Bai Xiaochun merasa lebih buruk dari sebelumnya. Dia tidak suka merasa seperti ini. Dia suka senang dan bersenang-senang. Namun, ketika dia tumbuh dewasa, dia menyadari bahwa emosi seperti itu tidak bisa dihindari.

Seringkali di masa lalu, dia bisa mengubur perasaan seperti itu, tetapi saat ini, semua kuburan yang dia lihat menyebabkan wajah Zhou Xinqi melayang di benaknya bahkan lebih jelas dari sebelumnya, serta banyak wajah akrab lainnya. Itu adalah gambar yang tidak bisa dihilangkannya.

**

Saat ini, tidak ada patriark lain di sekte ini yang memiliki peluang lebih baik untuk menjadi dewa daripada Patriarch Spirit Stream. Dia berada di posisi yang lebih baik daripada bahkan aliran darah Patriark.

Patriarch Spirit Stream bisa merasakan kesuraman suasana Bai Xiaochun. Ketika dia memandangnya dari kejauhan, dia bisa tahu dari fluktuasi indera ilahi betapa sedihnya dia. Meskipun dia tidak mengerti Bai Xiaochun seperti halnya Li Qinghou, dia ada di sana untuk mengawasinya tumbuh menjadi orang seperti dia.

Pada titik tertentu, dia muncul di sebelah Bai Xiaochun, meskipun dia tidak memotongnya. Dia hanya berdiri di sana, melihat semua kuburan Sekte Penangkal Sungai.

Akhirnya, ketika waktunya tepat, dia berbicara dengan suara serak yang dipenuhi usia.

"Xiaochun, lihat sekeliling …. Bisakah Anda memberi tahu apa yang berbeda tentang sekte ini …? ”

Bai Xiaochun telah lama menyadari bahwa Patriarch Spirit Stream telah datang untuk berdiri di sampingnya. Namun, dia dalam mood yang terlalu buruk untuk mengatakan apa pun. Menanggapi kata-kata patriark, dia melihat sekeliling.

Sekte itu dipenuhi dengungan keributan ketika segala macam pekerjaan perbaikan sedang berlangsung. Semua orang bekerja keras. Meskipun tidak ada yang dramatis yang terjadi, pemeriksaan dekat mengungkapkan bahwa sekte dengan cepat kembali ke keadaan semula. Tidak akan lama sebelum itu dipenuhi dengan kehidupan sebanyak sebelumnya.

Adapun semua murid dari tiga sekte yang telah ditangkap, mereka adalah chip tawar penting yang dapat diserap ke dalam sekte sebagai murid baru, atau diperdagangkan dengan tiga sekte untuk mendapatkan upah.

"Apakah kamu tahu apa yang berbeda?" Patriarch Spirit Stream bertanya lagi. "Apakah kamu tahu mengapa semua murid bekerja begitu keras? Apakah Anda tahu mengapa mereka semua begitu fokus …? Karena ini bukan hanya sekte mereka. Itu rumah mereka!

“Sekte Stream Roh. Sekte Penangkal Sungai. Itu tidak masalah. Mereka sama. Nasib baik para murid adalah nasib baik sekte. Itu hal yang paling penting. Selama para murid memiliki cukup iman dan kepercayaan pada sekte, maka … sekte akan menjadi rumah mereka!

"Dan kenyataannya adalah bahwa sekte kita … adalah rumah bagi kita semua, termasuk bapa bangsa!" Patriarch Spirit Stream sudah sangat, sangat tua, dan pada kenyataannya, jika bukan karena fakta bahwa dia mengandalkan sihir rahasia khusus, dia sudah lama meninggal. Mungkin karena sihir rahasia itu, atau mungkin karena peristiwa dramatis yang telah dilihat oleh Sekte Penangkal Sungai dalam beberapa tahun terakhir, wajahnya ditutupi dengan lebih banyak kerutan daripada sebelumnya, membuatnya tampak lebih kuno.

Pada titik ini, suasana hati Bai Xiaochun berhenti tenggelam. Namun, masih ada sesuatu yang menggerogoti pikirannya. Perlahan tapi pasti, dia memandangi sang patriark.

"Patriark … bukankah kita para kultivator berlatih kultivasi sehingga kita bisa hidup selamanya? Mengapa kita harus berkelahi dan membunuh sepanjang waktu? Selama kita hidup, ada kemungkinan yang tak terbatas! Tapi begitu kita mati … lalu apa gunanya itu semua …? " Pertanyaan ini telah tersimpan jauh di dalam hati Bai Xiaochun selama bertahun-tahun, dan tidak mau pergi.

Itu adalah pertanyaan yang mendalam, dan sebagai tanggapan, Patriark Spirit Stream hanya berdiri diam di sana sejenak. Yang benar adalah dia tidak punya jawaban. Beberapa saat berlalu, dan dia tampak tumbuh sedikit lebih tua. Kemudian dia kembali menatap Bai Xiaochun, matanya hangat tetapi diwarnai dengan rasa sakit.

Itu adalah rasa sakit karena kesedihan yang dia rasakan untuk yang paling luar biasa dari semua murid Divisi Stream Roh. Lagipula, dia tahu bahwa sejak hari pertama Bai Xiaochun bergabung dengan sekte itu, dia takut mati dan bermimpi bisa hidup selamanya.

Patriarch Spirit Stream telah menyaksikan murid ini menangani dunia kultivasi brutal, namun tidak pernah melupakan mimpinya untuk hidup selamanya. Ada kemurnian dan kepolosan dalam hal yang sangat, sangat langka.

"Xiaochun …" katanya lembut. "Kamu benar. Selama kita hidup, ada kemungkinan tak terbatas. Tetapi hanya karena kita mati bukan berarti harapan dan impian kita mati bersama kita!

"Saya tidak bisa berbicara untuk orang lain, tetapi saya dapat mengatakan bahwa ketika saya melihat semua kuburan ini, saya benar-benar yakin … bahwa para murid yang meninggal dalam pertempuran melakukannya karena Dao yang ada di hati mereka!"

"Apa maksudmu Dao?" Bai Xiaochun menjawab, bingung. Dia telah ditanyai pertanyaan serupa kembali dalam percobaan pelangi oleh api di Sekte Polaritas Langit Berbintang. Dan meskipun dia tidak pernah menjawab pertanyaan itu, dia memiliki perasaan yang samar-samar bahwa Dao-nya … akan hidup selamanya.

"Kata Dao sangat dalam dan dalam," jawab sang patriark. “Tidak ada yang bisa menjelaskannya dengan sempurna…. Bagi saya, hanya dengan hidup selama bertahun-tahun, saya bisa merasakan apa artinya….

“Dao adalah fokus. Pikirkan semua pahlawan yang gugur dalam pertempuran. Apakah Anda pikir mereka tidak takut mati? Apakah Anda pikir mereka tidak ingin hidup selamanya? Mereka takut. Dan mereka memang ingin hidup selamanya! Tetapi sekte itu adalah rumah mereka, dan mereka berjuang untuk mempertahankan dan melindunginya. Mereka rela mengorbankan hidup mereka sendiri, bahkan sampai menyerah pada keinginan dan keinginan mereka sendiri. Tidak peduli betapa menyakitkannya mereka, mereka bersumpah untuk mati mempertahankan rumah mereka!

“Sedangkan aku, aku sudah lama memutuskan. Bahkan jika semua orang berhasil melarikan diri, aku akan tetap tinggal. Jika sekte kita terbakar, aku akan pergi bersamanya!

“Bukankah itu sama denganmu, Xiaochun …? Kembali dalam pertempuran di Pegunungan Luochen, mengapa Anda kembali untuk menyelamatkan sesama murid? Tidakkah kamu tahu bahwa jika kamu kembali, kamu mungkin mati?

“Apa yang akan terjadi jika, alih-alih menghadapi tiga dewa sebelumnya, itu adalah tiga dewa …? Apakah Anda akan datang untuk bertarung? Atau apakah Anda akan bertahan di kejauhan, menyaksikan kami mati, dan kemudian melarikan diri? "

Kata-kata itu melanda hati Bai Xiaochun seperti sambaran petir. Dia belum pernah memikirkan pertanyaan seperti ini sebelumnya, dan bahkan tidak yakin bagaimana menjawabnya. Yang benar adalah bahwa pada saat sekte akan datangnya malapetaka, dia tidak memikirkan apa pun. Dia hanya tidak tahan menyaksikannya dihancurkan di depannya, dan merasa dia tidak punya pilihan selain maju ke pertempuran.

Ketika dia merenungkan hal-hal ini, dia tiba-tiba dikejutkan oleh wahyu. Meskipun fokusnya dalam hidup adalah untuk hidup selamanya … ada terlalu banyak hal lain di dunia yang ia pedulikan. Dia tidak bisa begitu saja melupakan hal-hal itu, dan itu berarti bahwa, bahkan jika dia tidak menyukainya, kadang-kadang dia harus berjuang dan membunuh. Itu seperti hukum alam tentang langit dan bumi.

Ketika bahaya mengancam teman-temannya, keluarganya, sekte, atau rumahnya, maka tidak masalah seberapa besar keinginannya untuk hidup selamanya. Dia akan selalu melakukan hal yang sama!

Dia akan selalu membuat pilihan yang sama!

"Hidup dan mati…." Mengingat berapa tahun Patriarch Spirit Stream telah hidup, dan status umur panjangnya, ketika dia berbicara tentang hidup dan mati, entah bagaimana itu tampak lebih bermakna.

"Kadang-kadang, kamu mungkin hidup … namun mati untuk orang-orang tertentu ….

"Dan kadang-kadang, kamu mungkin mati, namun masih hidup …. Zhou Xinqi binasa, tapi dia hidup selamanya di hati Shangguan Tianyou! Anjing hitam itu sudah mati, tetapi ada selamanya untuk Beihan Lie!

“Lihat semua nama di kuburan ini, Xiaochun. Murid-murid ini meninggal dalam pertempuran, tetapi mulai sekarang, semua orang di Sekte Penangkal Sungai akan mengingat mereka! Siapa yang akan berani melupakan mereka !? ” Patriarch Spirit Stream berbicara dengan ketegasan yang dapat memotong kuku dan memotong besi. Kata-katanya seperti petir yang beresonansi dalam pikiran dan hati Bai Xiaochun, menyebabkan getaran yang melewatinya. Hampir seperti sebuah pintu telah dibuka di dalam dirinya, membuat pikiran dan perasaan tertentu yang dulu dikaburkan tiba-tiba menjadi sejelas siang hari.

Matanya berkedip dengan pencerahan pada implikasi mendalam dari kata-kata yang baru saja diucapkan. Dia tiba-tiba merasa seolah-olah dia mengerti arti hidup dan mati, dan juga mengerti mengapa dia selalu membuat satu pilihan tertentu. Itu karena … fokus!

Meskipun kesedihan masih ada di hatinya, semakin dia memikirkan tentang pemahaman barunya, semakin kesedihan itu menyerupai rasa hormat. Kemudian dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam ke semua kuburan! Bahkan setelah beberapa saat, dia tidak bangkit dari busurnya.

"Aku mengerti sekarang, Patriark …." dia bergumam. Dia tunduk kepada mereka yang telah mati dalam pertempuran, untuk pengorbanan mereka, untuk keberanian mereka. Dia membungkuk … ke jiwa para pahlawan sejati!

Selama sekte itu ada … maka murid-murid ini yang telah jatuh dalam pertempuran akan hidup di hati sekte, untuk selamanya!

Mereka telah mati, tetapi akan ada selamanya!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya