A Will Eternal – Chapter 885

shadow

A Will Eternal – Chapter 885

Chapter 885: Lempar Mereka ke Luar!

"Berani sekali kalian !!" Patriark Spirit Stream berteriak, secara bersamaan menuangkan lebih banyak kekuatan ke dalam formasi mantra. Patriarch Blood Stream juga tersentak di bawah kekuatan serangan, tetapi pada saat yang sama, aura pembunuhannya meletus hebat.

“Penindasan yang komplit dan total !! Kejahatan apa yang telah dilakukan Sekte Penentang Sungai kita?!?! ”

Yang memberi tanggapan adalah Patriark Starry River. “Ketika tiba saatnya bagimu untuk dimusnahkan, kamu berani melawan! Itu adalah kejahatanmu! ”

Sang patriark merasa sangat bersemangat. Dia tidak bisa membantu tetapi berpikir tentang keadaan basah kuyup ketika dia melarikan diri dari Bai Xiaochun, dan bagaimana balas dendamnya sekarang sudah dekat.

"Pergilah ke sini dan tunjukkan wajahmu, Bai Xiaochun !!" dia berteriak.

Sambil menggertakkan giginya dengan marah, Patriark Dao River berkata, “Kamu dengarkan aku, Bai Xiaochun. Aku akan mengosongkan Sekte Penangkal Sungai-mu dengan cara yang sama persis seperti kamu mengosongkan Pengadilan Sungai Dao! ”

Pada saat yang sama, kedua patriark itu menabrak formasi mantra, menyebabkan markas Sekte Penentang Sungai bergetar hebat!

Formasi mantra besar sekte itu tampak perkasa, tetapi tidak bisa bertahan melawan serangan bertubi-tubi oleh banyak dewa. Saat itu terhuyung-huyung di ambang kehancuran, dan para murid dari Sekte Penangkal Sungai merasa putus asa mencengkeram hati mereka, sebuah suara tiba-tiba ditransmisikan ke telinga Patriarch Spirit Stream dan Patriarch Blood Stream. Itu Bai Xiaochun!

"Belikan aku waktu!"

Seketika, Patriark Spirit Stream melambaikan tangannya dan mengirim suaranya ke telinga para murid sekte.

"Semua murid, gabungkan semangatmu dengan Dire Skybanyan !!"

Teriakan memenuhi udara saat semua murid Sekte Penentang Sungai menembak ke arah skybanyan dan mengirim kekuatan basis budidaya mengalir ke dalamnya.

Ketika para murid jatuh ke tempatnya, cahaya gemilang meletus dari pohon besar, memperbaiki celah-celah di perisai pembentukan mantra.

Bukan hanya para murid berpangkat rendah yang bergabung dalam upaya ini. Penggarap Nascent Soul membantu juga, termasuk Patriark Spirit Stream. Satu-satunya yang tidak berpartisipasi adalah aliran Darah Patriark dan murid-murid Divisi Darah, yang terbang ke tubuh Leluhur Darah.

Beberapa saat kemudian, mata Leluhur Darah tersentak terbuka, dan dia melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung. Dengan Leluhur Darah terbangun, dia dan perisai berkilauan adalah garis pertahanan terakhir untuk sekte ini!

Bruiser juga ada di sana, berdiri di depan Leluhur Darah, menatap tajam ke arah lima dewa.

Chen Hetian dan para deva lainnya balas menatap dengan mata menyipit pada Sekte yang Membela Sungai. Reaksi sekte itu mengejutkan mereka, baik dari segi kecepatan reaksi, dan taktik mereka. Jelas, mereka lebih unggul dari sekte Capai Tengah lainnya!

Dengan dukungan penuh dari semua murid Sekte Penangkal-Sungai, perisai yang diciptakan oleh Dire Skybanyan adalah sesuatu yang menyebabkan bahkan Chen Hetian dan para deva lainnya berkerut.

Dan meskipun Bruiser dan Leluhur Darah bukanlah ancaman besar, mereka pasti bisa menyebabkan para dewa menunda dengan frustasi.

Namun, semua ini hanyalah gangguan kecil. Sejauh menyangkut Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian, pergantian peristiwa yang aneh ini tidak terlalu mengkhawatirkan. Meskipun sepertinya mereka sedang terburu-buru, mereka sebenarnya masih merasa sangat percaya diri.

Selanjutnya, dengan Bai Xiaochun di sekitar, mereka tahu mereka harus berhati-hati dengan jebakan yang terkait dengan pembentukan mantra. Namun, karena mereka memiliki Patriarch Starry River dan Patriarch Dao River untuk mengatasinya, mereka tidak terlalu khawatir.

Satu hal yang mereka perhatikan adalah kemungkinan upaya melarikan diri oleh Bai Xiaochun. Jika dewa seperti Bai Xiaochun melarikan diri, itu tidak akan menjadi bencana besar, tetapi dapat menyebabkan komplikasi di telepon. Namun, mereka tidak merasa bahwa hal seperti itu akan terjadi.

Pada saat ini, Bai Xiaochun duduk bersila di kamar meditasinya yang terpencil, tampaknya di ambang tangisan darah. Dia tidak bisa lebih gugup tentang apa yang terjadi di luar; dia tahu bahwa Sekte Penangkal Sungai berada dalam bahaya kritis.

Namun, dia tidak punya pilihan lain saat ini. Jika dia pergi sekarang untuk bertarung melawan lima dewa, dia tidak akan memiliki harapan untuk menang. Dan jika dia terbunuh, maka Sekte Penangkal Sungai pasti akan dimusnahkan.

Satu-satunya kesempatan … adalah untuk berhasil menyulap nyala api dua puluh satu warna. Api seorang ahli nujum surgawi akan membantunya mencapai terobosan basis kultivasi, dan akan memungkinkannya untuk melangkah ke Alam Dewa. Hanya dengan begitu dia bisa menyelesaikan krisis yang mematikan ini!

Tentu saja, ada pilihan lain …. Dia bisa melarikan diri. Jika dia melarikan diri, maka keberadaannya akan menjadi ancaman yang mungkin bisa melindungi Sekte Penangkal Sungai sampai batas tertentu.

Tapi itu bukan sesuatu yang akan dia lakukan kecuali dia tidak punya pilihan lain. Itu terlalu berisiko. Selain itu, jika perkiraannya tentang situasi itu tidak benar, itu bisa menyebabkan Sekte Penangkal Sungai dihancurkan.

"Saatnya menyulap api!" dia berkata. Dalam beberapa hari terakhir, ia telah mencoba menyulap begitu banyak api berwarna dua puluh satu sehingga ia kehilangan hitungan.

Koleksi jiwa yang sangat besar di tasnya sudah mulai menipis.

Dengan keterampilan yang telah ia bangun sebagai ahli nujum duniawi, ia mampu melakukan sulap api dalam waktu yang sangat singkat. Selain itu, semua kegagalan dalam beberapa hari terakhir telah memberinya pengalaman yang luas. Setiap saat, dia membuat kemajuan. Sekarang, dia sangat akrab dengan formula, dan prosesnya sendiri. Rangkaian kegagalannya telah memungkinkannya untuk menyelesaikan semua masalah, atau paling tidak muncul dengan teori tentang bagaimana caranya.

"Aku seharusnya bisa berhasil !!" Mata merah, dia mulai bekerja lagi. Dia tahu bahwa sekte tidak akan bisa bertahan lama, dan bisa mendengar suara gemuruh di luar.

Mengambil napas untuk menenangkan diri, dia melakukan gerakan mantra dua tangan, menyebabkan sekelompok besar jiwa menyebar di sekelilingnya. Waktunya telah tiba untuk memulai sulap!

Ketika jiwa-jiwa bergabung bersama dan lautan api muncul, dia mengambil kendali itu, mencegahnya meluas ke area yang luas. Namun, pada saat itulah booming hebat menghampirinya dari luar. Meskipun dia ingin mempertahankan fokus penuh, dia harus mengirim indera ilahi ke luar untuk melihat apa yang terjadi.

Patriark Dao River dan Patriarch Starry River telah bergabung untuk menyerang formasi mantera agung sekte ini, menyebabkan celah besar untuk membuka di perisai. Akibatnya, darah menyembur keluar dari mulut murid-murid Sekte yang menentang Sungai.

Ketika Bai Xiaochun melihat itu, ia semakin tergelincir. Lautan api tidak stabil, dan segera meluncur menuju kehancuran. Tanpa ragu sedikit pun, dia terbang ke tempat terbuka, yang menarik perhatian Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian.

Begitu mereka melihat ke atas, wajah mereka jatuh ketika mereka menyadari bahwa Bai Xiaochun memegang bola api yang memenuhi hati mereka dengan sensasi bahaya yang intens.

"Bruiser, menyingkirlah!" Bai Xiaochun berteriak. Memutar basis kultivasinya dengan kecepatan penuh, ia memanfaatkan kekuatan tubuh kedagingannya untuk melemparkan lautan api keluar di depannya. Itu langsung berubah menjadi bola api besar yang melewati salah satu celah di perisai pembentukan mantra.

"Kembali!" Chen Hetian berteriak di Sungai Leluhur dan Sungai Leluhur Dao. Pada saat yang sama, ia dan dua deva terkuat lainnya bergegas maju untuk mencoba menekan api.

Sayangnya untuk Sungai Leluhur dan Sungai Leluhur Dao, mereka bereaksi agak terlalu lambat. Suara gemuruh yang dahsyat meletus saat bola api meledak, melepaskan kekuatan yang mengguncang surga, yang menghancurkan bumi.

Dari kejauhan, adalah mungkin untuk melihat lautan api yang sangat kuat mengubah segala sesuatu di luar Sekte Penangkal Sungai menjadi abu yang menghitam!

Patriark Sungai Starry dan Patriark Dao River bergetar hebat. Darah menyembur keluar dari mulut mantan, dan ketuhanan yang baru lahir dari yang terakhir bergetar tidak stabil. Keduanya terbang mundur, tetapi didukung oleh kekuatan Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian. Kalau bukan karena bantuan itu, kedua patriark yang lemah akan terluka parah.

Mengingat ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun menggunakan bola api dengan cara ini, dan dia telah membidik dengan sangat hati-hati, serangannya cukup berhasil. Jika musuh lebih siap, itu mungkin tidak akan berhasil juga.

"Bai Xiaochun !!" Teriak Patriark Sungai Starry. Namun, bahkan saat dia melihat ke atas, Bai Xiaochun menghilang. Kembali di ruang meditasinya yang terpencil, ia dengan cemas mulai bekerja untuk menyulap api lain.

Saat ini, dia tiba-tiba merasa kurang tekanan.

“Aku benar-benar idiot. Siapa yang peduli kalau aku gagal !? Ketika saya gagal, saya bisa melemparnya keluar tepat sebelum meledak! ” Bai Xiaochun tidak bisa tidak kagum pada kecerdasannya yang cepat. Orang lain dalam situasinya harus benar-benar fokus, dan hanya akan muncul di tempat terbuka pada saat terakhir yang mulia.

Tapi dia lebih hebat dari itu. Dia tidak perlu menunggu sampai dia berhasil. Dengan setiap kegagalan, dia akan mengejutkan semua orang di luar ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya