A Will Eternal – Chapter 886

shadow

A Will Eternal – Chapter 886

Chapter 886: Api Surgawi Dua Puluh Satu Warna

Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun memutuskan bahwa dia benar-benar jenius yang langka.

"Betul. Jika mereka benar-benar sial, maka saya akan gagal setiap saat! Berbuat curang! Aku akan meledakkan mereka semua! ” Kegembiraan melonjak, ia melanjutkan dengan upaya yang lebih menyihir. Semua orang di Sekte Penangkal Sungai dimeriahkan oleh apa yang baru saja mereka lihat, dan menuangkan semua kekuatan yang mereka bisa ke dalam formasi mantra, menyebabkan retakan dengan cepat memperbaiki diri mereka sendiri.

Patriark Dao River dan Patriarch Starry River ragu-ragu, takut akan lautan api yang baru saja mereka temui.

"Sialan Bai Xiaochun itu!" Chen Hetian mengertakkan gigi dan berpikir kembali ke tungku pil yang meledak di Tembok Besar. Sambil mengerutkan kening, dia melangkah maju, muncul di depan perisai formasi mantera. Mata berkedip dengan cahaya dingin, dia mendorong tangannya ke arah perisai.

Bai Zhentian dan Li Xiandao bergabung dengannya, keduanya melangkah maju untuk menyerang formasi mantra juga.

Patriark Dao River dan Patriarch Starry River segera merasa tidak terlalu gugup, dan bergabung. Hanya perlu waktu sesingkat waktu bagi lima deva untuk secara bersamaan melepaskan serangan ke perisai pembentukan mantra.

Wajah Patriark Spirit Stream jatuh, dan kecemasan dari para murid Sekte yang menentang Sungai tumbuh. Leluhur Darah dan Bruiser keduanya terbang menuju perisai dan mendukungnya dengan semua kekuatan yang mereka bisa.

Boom terdengar. Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian semuanya berada di pertengahan Dewa Deva, jauh melebihi dibandingkan dengan dua patriark lainnya. Mereka bertiga melepaskan serangan yang menjadi tangan besar yang menekan perisai.

Formasi mantra bergetar, dan riak terdistorsi menyebar di atasnya. Lebih banyak retakan terbuka, menyebabkan banyak murid Sekte Penangkal Sungai batuk berdarah. Hanya itu yang bisa dilakukan formasi mantra untuk menghadapi serangan lima dewa, dan jelas, itu hanya akan mampu bertahan selama beberapa saat lebih lama sebelum runtuh.

Di kamar pribadinya, Bai Xiaochun hampir menjadi gila. Dia saat ini memiliki lima lidah api enam belas warna dan tiga lidah api tujuh belas warna, yang tanpa ragu dia buang keluar dari perisai.

Dengan menggunakan akal ilahi-Nya secara hati-hati, dia mengacaukan mereka semua, membuat mereka meledak.

Ledakan besar memenuhi udara saat lautan api besar menyebar. Meskipun tidak bisa dibandingkan dengan yang sebelumnya, itu masih mengejutkan. Tentu saja, Chen Hetian dan para dewa lainnya telah siap, dan mampu menghindari serangan itu.

"Hmph!" Chen Hetian mendengus. "Hanya mencoba untuk mengulur waktu, ya? Baiklah … mari kita lihat berapa banyak api yang kamu miliki! " Dia baru saja akan menekan serangan lain ketika Leluhur Darah mendorong tangannya ke bawah ke Dire Skybanyan. Bruiser melakukan hal yang sama.

Bahkan, semua binatang roh di sekte bergegas, menggunakan semua energi mereka untuk membantu pertahanan sekte!

Bahkan ketika lautan api memudar, perisai pembentukan mantra sekali lagi menyatu kembali.

Chen Hetian dan para dewa lainnya kembali bergerak, lagi-lagi menyerang formasi mantra. Namun, formasi mantra telah sangat stabil, dan Bai Xiaochun terus membuang bola api.

Kemarahan Chen Hetian meningkat, dan itu sama dengan Bai Zhentian dan Li Xiandao. Itu terutama berlaku untuk Li Xiandao, yang terkejut menyadari bahwa dia benar-benar melihat nyala api multi-warna.

Bagi Bai Xiaochun telah mengumpulkan begitu banyak jenis nyala multi-warna pada masanya di hutan belantara sangat mengejutkan, dan terbukti menjadi sakit kepala besar.

“Sial, bahkan salah satu dari lidah api multi-warna itu bisa dianggap tak ternilai. Aku tidak percaya dia begitu boros !! ”

"Bagaimana Bai Xiaochun ini mendapatkan begitu banyak nyala api multi-warna di Wildlands!?!?"

Tidak hanya para deva yang terkejut, mereka juga dijauhkan dari formasi mantera karena ledakan konstan. Akibatnya, perisai Sungai Sekte-Menentang terus tumbuh lebih kuat saat ini.

Fakta bahwa lima dewa tidak mampu meledakkan melalui perisai pembentukan mantra dari sekte Capai Tengah tunggal menyebabkan kemarahan mereka membara.

Di kamar pribadinya, Bai Xiaochun sama-sama khawatir dan penuh dengan antisipasi. Pada saat ini, dia membagi konsentrasinya antara usahanya untuk menyulap nyala api yang berwarna dua puluh satu, dan upayanya untuk memperhatikan pertempuran di luar, dan membuang api yang berwarna-warni.

Meskipun dia telah membangun tumpukan api multi-warna, mereka tidak berlari terlalu dalam. Namun, dia tidak punya cara lain untuk mengulur waktu. Dia melakukan segala yang mungkin untuk menyulap nyala api dua puluh satu warnanya, dan meskipun dia agak terganggu, dia sudah berusaha mengompresi api yang sedang dia kerjakan.

Saat menyusut, banyak warna dalam nyala berkedip-kedip gila. Bahkan ketika Bai Xiaochun menahan napas dan mencari warna tambahan, Chen Hetian dan para deva lainnya melepaskan putaran serangan pada formasi mantra.

Darah menyembur keluar dari mulut para pembudidaya Sekte Penangkal Sungai, dan banyak yang mulai menyebutkan kelemahannya. Formasi mantra jelas tidak akan bertahan lama. Berteriak, Bai Xiaochun membuang tiga lidah api delapan belas warna, dan lidah api sembilan belas warna!

Api delapan belas warna cukup mengejutkan untuk awalnya, jadi ketika meledak, panas yang hebat itu memaksa Chen Hetian dan yang lainnya untuk mundur.

"Sial," teriak Bai Zhentian. "Bagaimana orang ini bisa memiliki nyala api multi-warna yang begitu banyak!?!?"

"Turunkan formasi mantra ini!" Chen Hetian berteriak. "Bahkan jika dia memiliki lebih banyak nyala api multi-warna, dia tidak akan berani menggunakannya di dalam sekte sendiri."

"Hancurkan formasi ini!" Teriak Li Xiandao.

Tanpa ragu-ragu, ketiga deva mengecam perisai pembentukan mantra, bergabung dengan Patriark Starry River dan Patriarch Dao River.

Menantang panas yang hebat, mereka mendekat dan meluncurkan kemampuan ilahi yang kuat ke dalam perisai.

Boom terdengar saat, akhirnya, perisai itu tidak bisa tahan lagi, dan runtuh!

Darah menyembur keluar dari mulut semua pasukan Sekte Penangkal Sungai, dari murid tingkat rendah sampai ke Patriarch Spirit Stream dan Bruiser.

Saat keputusasaan memenuhi hati para pembudidaya Sekte yang Menentang Sungai, Patriark Dao River dan Patriark Starry River dengan bersemangat maju ke sekte.

Namun, pada saat itulah Bai Xiaochun menemukan warna baru di lautan api. Dia dengan cepat mengirim indera ilahi ke dalam, dan berhasil menyelesaikan … warna dua puluh satu !!

Udara supremasi pamungkas keluar dari lautan api, menyebabkan langit redup dan angin liar menendang ke atas. Kehendak lima dewa, yang telah mengambil alih dari kehendak langit, tiba-tiba didorong kembali seolah-olah oleh tangan besar.

Cahaya warna-warni meletus ke malam hari, menyebabkan wajah para deva jatuh ketika mereka merasakan perasaan yang tiba-tiba, intens dari krisis yang mematikan!

Asal-usul krisis itu adalah salah satu fasilitas meditasi terpencil Sekte-Penangkal Sungai, yang tidak lain adalah lokasi di mana Bai Xiaochun sedang menyulap api. Meskipun para dewa tidak ingin mundur, cahaya terang yang bersinar dari daerah itu memenuhi mereka dengan rasa bahaya sehingga mereka tidak punya pilihan lain.

Patriarkar Sungai Starry dan Patriark Dao Sungai sangat terguncang, dan segera mulai mundur. Pada saat itulah energi yang paling dalam dan menjengkelkan mungkin meletus.

RUUUUUUUUUUMBLE!

"Apa itu?!?!"

"Apa yang dilakukan Bai Xiaochun!?!?"

"Perasaan ini … surga! Rasanya seperti surga dan bumi akan dihancurkan !! ”

Bahkan ketika para dewa benar-benar terguncang, sesuatu seperti jaring besar muncul di langit. Tidak mungkin untuk menentukan apa yang ada di sisi lain jaring itu, tetapi Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa ini adalah segel dunia yang sama yang dia lihat selama pertempuran spektakuler di Wildlands!

Di kamar pribadinya, Bai Xiaochun terengah-engah, dan keringat yang muncul di kepalanya langsung berubah menjadi uap putih. Dia sekarang berkonsentrasi penuh, sepenuhnya fokus pada lautan api.

"Bentuk bersama, nyala api dua puluh satu !!"

RRRRUUUUUUUUMBLE!

Saat lautan api menyusut ke tangannya, energi yang kuat menyebabkan suara gemuruh yang memekakkan telinga memenuhi udara. Anehnya, tidak ada tanda-tanda kesusahan.

Proses ini berlangsung selama beberapa saat. Ketika energi bergelombang mencapai puncaknya, Bai Xiaochun menutup tangannya di sekitar lautan api.

Jantung berdebar kencang, dia mengambil beberapa napas dalam-dalam, lalu perlahan membuka jari-jarinya. Cahaya cemerlang meletus, menyebabkan langit bergetar dan tanah berguncang. Di sana di tengah tangannya … ada nyala api dua puluh satu !!

Api surgawi!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya