A Will Eternal – Chapter 890 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 890 | Baca Novel Online

Chapter 890: Valiant!

Ini adalah pembudidaya deva ketiga yang Bai Xiaochun bunuh dalam hidupnya !!

Setiap pembunuhan terjadi lebih lancar daripada yang terakhir, dan membuat lebih banyak ketakutan ke dalam hati orang-orang yang melihatnya. Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian telah membuang umpan, tetapi Bai Xiaochun telah bertindak dengan ketegasan yang tak tertandingi, mengabaikan kemampuan ilahi yang telah mereka kirimkan terhadapnya untuk menjatuhkan Patriarch Starry River!

Tiga deva yang tersisa terkejut sampai ke inti. Namun, mereka semua adalah veteran dari banyak pertempuran, dan karenanya, tanpa ragu sedikit pun mereka menuangkan lebih banyak kekuatan ke dalam kemampuan ilahi dan teknik magis mereka. Wajah ganas yang tak terhitung banyaknya yang membentuk tinju berwarna darah Chen Hetian menjerit ganas saat tinju itu tumbuh semakin besar.

Jaring petir dari sepuluh ribu lapisan mengiris di udara saat ia menembak ke arah Bai Xiaochun, mengunci semua jalan untuk melarikan diri!

Dan papan catur kosmik tumbuh lebih korporeal dari sebelumnya. Para prajurit dan jenderal surgawi menyerang dengan kekuatan menggulingkan gunung, menguras laut.

Bai Xiaochun diserang dengan kekuatan mematikan di semua lini dan dari segala arah!

Tiga dewa harus mengakui bahwa mereka ceroboh sebelumnya. Mereka tidak pernah bisa membayangkan bahwa, sebelumnya, Bai Xiaochun sebenarnya bukan dewa, kecerobohan mereka akan menyebabkan kedua Sungai Patriak Starry dan Sungai Patriark Dao binasa. Itu merupakan pukulan berat bagi kepercayaan diri mereka.

Setelah mencapai titik ini dalam pertempuran, mereka merasa tidak punya pilihan lain selain mendorong hal-hal ekstrem. Jika mereka membunuh Bai Xiaochun dalam proses, maka paling buruk, mereka akan kehilangan prestise dalam proses menjelaskan situasinya.

Jika mereka tidak keluar di atas, maka mereka tidak hanya akan kehilangan bawahan dewa mereka, tetapi mereka juga akan kehilangan sejumlah besar wajah, belum lagi bahwa mereka harus berurusan dengan konsekuensi masa depan memiliki Bai Xiaochun hidup dan baik di Sekte Polaritas Langit Berbintang.

Lagi pula … jika mereka keluar di bagian bawah, Patriarch Steel Veins pasti akan menggunakan fakta itu untuk keuntungannya.

"Sialan !!"

"Jika kita tahu orang ini akan sangat sulit untuk ditangani … kita tidak akan datang!"

Namun, jika Anda mengendarai harimau, sulit untuk turun. Oleh karena itu, Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian tidak punya pilihan selain menggertakkan gigi mereka dan meningkatkan kekuatan serangan mereka. Karena mereka sudah melakukan beberapa pelanggaran … maka mereka benar-benar harus membunuh lawan mereka! Itulah satu-satunya cara untuk menyelesaikan situasi!

Boom yang memekakkan telinga memenuhi langit dan bumi saat Bai Xiaochun berbalik. Tidak ada waktu baginya untuk memanen jiwa Patriark Starry River dalam menghadapi serangan mematikan ini!

Meskipun dia adalah dewa Surga-Dao, lawan-lawannya adalah tiga pembudidaya di Realm pertengahan Dewa. Tidak ada ruang untuk kecerobohan. Sebuah sinar yang tegas dan menakjubkan bisa dilihat di mata Bai Xiaochun; pada saat ini, dia sama sekali tidak memikirkan tindakannya. Dia bertindak berdasarkan insting murni. Dia mengambil langkah ke depan, melambaikan tangannya untuk memanggil qi dingin, dan di dalamnya, sembilan proyeksi dingin.

Ketika sembilan proyeksi bertabrakan dengan kemampuan ilahi Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian, mereka runtuh. Namun, retakan muncul di kepalan tangan berwarna darah, jaring petir mulai terurai, dan papan catur kosmik mulai berantakan.

Itu tidak cukup untuk menghentikan serangan yang bergerak ke arahnya, namun, itu telah memperlambat mereka, memberi Bai Xiaochun waktu untuk langkah selanjutnya. Mengabur, dia melakukan gerakan mantra lain dengan kedua tangan, menyebabkan kekuatan dewa meletus.

"Memanggil Violet Qi Cauldron!" dia berteriak. Seketika, cahaya violet memenuhi langit saat kuali violet raksasa muncul. Dalam sekejap mata, itu berubah dari ilusi menjadi korporeal!

Yang benar adalah bahwa itu sebenarnya bukan kuali ungu. Itu lebih dari seratus kuali, tumpang tindih untuk membuat perisai ungu menyala.

Begitu perisai terbentuk, tinju Chen Hetian yang berwarna darah tiba, bersama dengan jala petir dan papan catur.

BOOOOOOOOOOM!

Bai Xiaochun menggigil ketika seratus kuali violetnya ambruk satu per satu, menyebabkan fluktuasi yang intens melanda gelombang. Ketika dia jatuh kembali, dia menggunakan Living Mountain Incantation, dan juga sembilan proyeksi dingin.

Lebih banyak retakan yang menutupi permukaan kepalan tangan Chen Hetian yang berwarna darah, dan salah satu jari sudah hancur berkeping-keping. Jaring petir dalam kondisi yang sama buruknya, dan hanya tersisa sekitar 7.000 lapisan. Adapun papan catur kosmik, lima tentara langit hampir sepenuhnya hancur, dan para jenderal surgawi dekat di belakang.

Namun, tiga kemampuan ilahi tampak sama mengesankannya bagi siapa pun yang mengamati pertarungan dari luar, dan tampaknya berada di ambang menghapus Bai Xiaochun dari keberadaan!

Sebelum dia menjadi dewa, dia tidak akan mampu bertahan, bahkan dengan menggambar pada setiap teknik terakhir yang dia mampu. Bahkan Fist Kaisar yang Tidak Mati tidak akan cukup untuk menyelamatkannya.

Tapi sekarang, segalanya berbeda. Mata berkedip dengan cahaya aneh, dia melemparkan tangannya pertama ke atas, lalu ke bawah.

"Waterswamp Kingdom !!"

Melolong seolah-olah dari dunia lain meletus, mengisi semua ciptaan. Pada saat yang sama, uap air bergolak, mengisi semua yang terlihat !!

Daerah yang terlibat jauh lebih besar dari apa pun yang pernah terlihat sebelumnya ketika Kerajaan Waterswamp dilepaskan. Langit menjadi redup, dan angin menjerit ketika gunung-gunung melengkung naik. Gunung-gunung segera menjadi cakar, yang tumbuh lebih besar dan lebih besar … sampai tangan besar terlihat!

Tangan bersisik hitam pekat turun ke arah kemampuan ilahi Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian, menabrak mereka, dan menyebabkan wajah para deva jatuh.

"Apa ini?!?!" mereka berteriak kaget. Sebelum mereka bisa bereaksi, tangan cakar besar menabrak kemampuan ilahi.

Tiga jari lagi di kepalan tangan berwarna darah hancur, hanya menyisakan satu jari. Bahkan telapak tangan itu benar-benar hancur !!

Suara robekan dan robekan besar-besaran dapat terdengar dari 7.000 lapisan jaring petir karena hampir semuanya hancur. Hanya 2.000 yang tersisa! Hampir delapan puluh persen pasukan di atas papan catur diubah menjadi abu, dan papan catur itu sendiri rusak parah.

Meskipun semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkannya, itu terjadi dengan sangat mendadak. Dalam sekejap mata, tangan cakar itu hilang, dan tiga kemampuan ilahi berkurang secara drastis. Meskipun tidak ada dari mereka yang benar-benar hancur, mereka secara signifikan melemah, dan ketika mereka menyerang Bai Xiaochun, dia tidak melakukan apa pun untuk menghindari mereka. Sebaliknya, dia mengulurkan tangan kanannya.

Angin besar meletus, membanting ke jari yang tersisa dari tinju berwarna darah. Ketika itu terjadi, getaran melewati Bai Xiaochun. Kemudian angin menyentuh jaring petir, dan dia menarik napas dalam-dalam, dan mundur selangkah. Terakhir, dia mendongak ketika angin menabrak papan catur dan pasukannya.

Boom besar-besaran bisa terdengar saat tinju runtuh, jala hancur, dan papan catur meledak. Darah mengalir keluar dari sudut mulut Bai Xiaochun saat dia terhuyung mundur beberapa langkah. Namun, dia tidak terluka signifikan. Dia telah menguasai Tulang Kematian, dan dengan demikian, matanya bersinar bersinar. Energinya melonjak, menyebabkan semua ciptaan bergetar ketika versi maya yang sangat besar dari wajahnya muncul di atas, dan menunduk menatap Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian dengan mengancam.

“Hanya itu yang kamu punya? Baik. Sekarang, giliranku!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya