A Will Eternal – Chapter 892 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 892 | Baca Novel Online

Chapter 892: Kejutan Aula Vena Baja

Tinju Kaisar yang Tak Mati saat ini adalah kemampuan ilahi yang paling kuat yang dimiliki Bai Xiaochun. Terutama versi kekuatan rangkap lima. Setelah semua, bahkan kembali ketika dia bukan dewa, dia masih bisa menggunakannya untuk bertarung dengan seseorang di Realm pertengahan Dewa.

Sekarang, dia berada di Alam Dewa awal, dan meskipun dia belum menstabilkan basis kultivasinya sepenuhnya, dia masih bisa menyatu dengan langit dan bumi. Lebih jauh lagi, dia adalah dewa Surga-Dao yang langka, yang dengan sendirinya menebus banyak kelemahan yang disebabkan karena tidak memiliki kesempatan untuk menstabilkan tempatnya di dalam kerajaan. Karena itu, dia baru saja melepaskan … apa yang pada dasarnya adalah serangan yang sempurna!

Dengan itu, ia sepenuhnya meledakkan tiga dewa. Tentu saja, ini bukan dewa biasa, dan mereka telah bekerja bersama. Meskipun mereka terluka parah, mereka belum mencapai titik di mana mereka tidak bisa terus berjuang. Namun, serangan mengejutkan yang baru saja mereka alami tidak hanya melukai mereka secara fisik; itu merupakan pukulan berat bagi keberanian mereka!

Fenomena drastis yang disebabkan oleh serangan kepalan tangan menyebabkan semua orang di Sekte Penangkal Sungai terguncang ke inti, terlepas dari peringkat mereka di sekte.

Gelombang kejut dari serangan itu masih menyebar, namun, semuanya belum berakhir. Bahkan ketika darah menyembur keluar dari mulut tiga dewa, dan mereka kembali ketakutan, mata Bai Xiaochun berkedip. Meskipun dia tidak terlihat berbeda dari sebelumnya, kebenarannya adalah bahwa dia telah dikuras secara signifikan dalam hal kekuatan tubuh kedagingan. Dia belum sepenuhnya dikosongkan, tetapi jauh lebih lemah.

Namun, tidak ada yang bisa membedakan itu dari ekspresi wajahnya. Dia tidak memiliki rencana khusus dalam pikirannya, namun, mengambil langkah ke depan.

Saat dia melakukannya, basis budidayanya melonjak, dan kehendaknya menguat. Wajah besar di langit di atas menjadi jelas, dan sepertinya memancarkan energi dari Kepalan Kaisar yang Tak Mati, menyebabkan tanah di bawahnya bergetar hebat. Kemudian, kaki Bai Xiaochun mendarat, dan dia menggeram, "Sekte Penangkal Sungai bukanlah jenis tempat yang dapat Anda kunjungi tanpa diundang, dan kemudian pergi tanpa izin!"

Kata-kata yang sama meraung dari mulut di langit, membuat Bai Xiaochun tampak mengesankan bagi semua orang yang menonton.

Kecuali Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian, yang matanya tiba-tiba berkilauan.

"Ada yang aneh di sini!"

“Apa gunanya begitu bertele-tele di tengah perkelahian …? Tunggu, jangan bilang padaku bahwa dia benar-benar kehabisan daya karena serangan tinju itu? ”

"Apakah dia mencoba membuat kita mundur?"

Tiga roh dewa terangkat. Tanpa ragu, mereka semua berputar di tempat, berubah menjadi kilatan cahaya yang, bukannya melarikan diri, menembak langsung ke belakang menuju Bai Xiaochun.

Energi mereka melonjak saat mereka mempersiapkan serangan yang kuat. Meskipun mereka masih berhati-hati, mereka tidak menahan diri dalam hal kematian.

Namun, di saat yang hampir bersamaan ketika mereka mulai melaju kembali ke Bai Xiaochun, dia tersenyum. Dan begitu para dewa melihat senyum itu, hati mereka tersentak di dada mereka.

"Tidak baik!"

"Sial, dia menipu kita !!"

Tiba-tiba, tanda muncul di dahi Bai Xiaochun, yang membuka ke mata ketiga. Kekuatan Heavenspan Dharma Eye-nya meletus, mengirimkan tembakan cahaya ungu ke tiga dewa.

Sebelum mereka bisa bereaksi, cahaya mengelilingi mereka, membuat mereka merasa seolah-olah tangan besar yang tak terlihat telah meraih mereka. Secara bersamaan, Bai Xiaochun melakukan gerakan mantra dengan kedua tangan dan kemudian melambaikannya di depan dirinya sendiri.

"Domain dingin!"

Suara gemuruh bisa terdengar saat udara dingin yang tak terlukiskan keluar dari Bai Xiaochun. Segala sesuatu di daerah itu mulai membeku, dan pada saat yang sama, 27 proyeksi dingin terwujud.

Masing-masing dari 27 proyeksi tampak persis seperti Bai Xiaochun, dan segera setelah muncul, mereka menerkam tiga dewa!

Dari aura pembunuh yang mengelilingi proyeksi, mudah untuk membayangkan apa yang akan terjadi jika mereka mencapai mereka. Meskipun mereka tidak akan dibunuh, mereka pasti akan menderita luka-luka tubuh kedagingan.

Sekarang bukan waktunya bagi para dewa untuk merenungkan situasi. Suara gemuruh menggelegar meletus dari Chen Hetian saat ia memanfaatkan sihir rahasia yang menyebabkan tiga celah terbuka di wajahnya. Tulang terlihat di bawah celah itu, dan setelah mereka sepenuhnya terbuka, Chen Hetian tiba-tiba diberi akses ke kekuatan yang sangat besar.

Dia berjuang keras melawan kekuatan Mata Dharma Heavenspan, dan kemudian tiba-tiba melesat ke belakang 3.000 meter, menempatkannya pada jarak yang aman dari salah satu proyeksi dingin.

Hanya dia yang tahu harga sebenarnya yang baru saja dia bayarkan untuk menghindari serangan itu. Tiga celah yang telah diiris terbuka ke wajahnya mengurangi umur panjangnya setidaknya oleh siklus enam puluh tahun, dan juga menjatuhkan basis kultivasinya sekitar setengah wilayah.

Itu menyebabkan jantungnya meneteskan darah figuratif, namun, dia tidak punya pilihan lain. Sebenarnya, dia bukan satu-satunya yang membuat keputusan yang begitu drastis dan menentukan. Bai Zhentian dan Li Xiandao sama-sama menggunakan sihir rahasia yang sama, dan membayar harga yang sangat mahal untuk mundur dari proyeksi dingin.

Sebagai hasil dari retret cepat mereka, proyeksi dingin menerkam hanya dengan udara tipis, dan kemudian memudar menjadi nol!

Meskipun mereka tampak mengesankan dan berbahaya sebelumnya, kebenarannya adalah bahwa mereka tidak didukung oleh kekuatan yang sangat besar. Itu menyebabkan ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang muncul di wajah Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian.

Namun, pada titik ini, mereka sudah tidak mau mempercayai indra mereka. Awalnya, mereka menganggap Bai Xiaochun menjadi kuat hanya dalam penampilan, itulah sebabnya mereka menyerang. Meskipun dia telah menyerang balik dengan apa yang pada dasarnya tipuan, mereka sekarang terlalu terkejut dan ragu untuk mencoba lagi.

Ancaman Kepalan Kaisar Yang Tak Berujung milik Bai Xiaochun terlalu besar, dan mereka saat ini tidak memiliki cara untuk menilai kekuatan sejatinya.

Bahkan ketika mereka ragu-ragu, Bai Xiaochun mengangkat dagunya ke atas, melambaikan lengan bajunya, dan menatap mereka dengan mata yang dingin dan mendominasi.

"Chen Hetian. Bai Eksentrik. Dan Anda, orang ketiga yang saya tidak tahu. Apakah Anda ingin bertarung, atau tidak? Jika tidak, matikan saja! ” Saat suaranya bergema seperti guntur, para penggarap Sekte Penangkal Sungai memandang dengan ekspresi kegembiraan yang mendalam.

Tiga dewa memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang di wajah mereka, dan hati mereka dipenuhi dengan kecemasan. Di satu sisi, mereka takut meningkatkan pertarungan, tetapi di sisi lain, tidak ingin mundur.

Pada saat keraguan itulah ketiga dewa tiba-tiba mendongak. Di sana, di kejauhan, awan bergejolak saat banyak sinar cahaya muncul. Dalam beberapa saat, formasi besar pasukan mulai terlihat.

Satu demi satu angka melesat ke tempat terbuka. Ribuan. Puluhan ribu. Segera, itu benar-benar 100.000 !! Tangisan teriakan memenuhi udara, membuat jelas bahwa pasukan yang mengejutkan datang.

Itu tidak lain adalah Bai Lin, Zhao Tianjiao, Patriarch Steel Veins … dan pasukan dari lima legiun!

"Siapa yang berani menyakiti salah satu jenderal utama saya!?!?"

“Aula Vena Baja berkampanye selama bertahun-tahun di Tembok Besar. Sekarang salah satu jenderal utama saya sudah kembali, siapa yang berani membuatnya sedih!?!? ”

"Kamu sudah mendorong terlalu jauh, Patriark!"

"Menguasai…"

Ketika suara-suara terdengar, para pendatang baru tiba-tiba melihat medan perang, dan mata mereka membelalak tak percaya.

Mereka yang memiliki basis kultivasi di tingkat Bai Lin atau lebih tinggi bisa merasakan fluktuasi yang tersisa yang akan dihasilkan dari kematian dewa baru lahir deva. Dan mereka yang tidak bisa merasakan hal-hal seperti itu dapat melihat tubuh daging Patriarch Starry River yang hancur, serta kepalanya yang terpenggal!

Yang lebih mengejutkan adalah keadaan Bai Xiaochun saat ini dan tiga dewa lainnya …. Bai Xiaochun melayang di sana di udara tampak benar-benar mendominasi dan sombong, menghadapi Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian, yang semuanya memiliki darah menetes ke wajah mereka, dan jelas melemah dan dalam kondisi sangat buruk.

Lebih jauh lagi, jelas bahwa ketiga dewa telah bekerja bersama … namun belum cocok untuk Bai Xiaochun!

Semua orang, termasuk Bai Lin, tersentak kaget. Yang paling terkejut adalah Patriarch Steel Veins.

"Dia membuat ketakutan tiga hati para dewa ?!" dia pikir. "Dia benar-benar melukai mereka semua !?"

Matanya berkedip sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa mendeteksi. Sebagai ahli deva yang kuat, dia bisa merasakan dengan jelas bukti kematian Patriarkhi Sungai Berbintang dan Patriarkai Sungai.

Lebih jauh lagi, dia dapat dengan mudah melihat seberapa parah luka ketiga deva itu, serta bukti bagaimana pertarungan telah berakhir!

"Mereka … hanya menggunakan sihir rahasia!?! Bai Xiaochun ini benar-benar memaksa Chen Hetian, Li Xiandao dan Bai Zhentian … untuk menggunakan sihir melarikan diri yang berbahaya!?!?!? ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya