A Will Eternal – Chapter 901 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 901 | Baca Novel Online

Chapter 901: Chen Hetian

"Aku bersumpah sepanjang jalan di Wildlands bahwa aku akan membalas dendam!" Ekspresi bangga muncul di wajah Bai Xiaochun saat dia membuat keputusan. Kembali di Tembok Besar, Chen Hetian telah bertindak dengan bebas dari hukuman. Benar-benar mengabaikan betapa pentingnya Bai Xiaochun, dia mengirimnya ke labirin itu, namun itu bukan akhir dari penganiayaannya. Dia kemudian melanjutkan untuk menindas Sekte Penangkal Sungai.

“Hmmmphh! Baiklah, Chen Hetian, ini bukan saya yang mencari balas dendam, itu Anda menjadi pengganggu yang tak tertahankan. Masalahnya sudah diatur. Ketika ada yang mengganggu saya, saya akan mengeluarkannya pada Chen Hetian! " Sambil mengibas-ngibaskan lengan bajunya, dia kagum akan betapa pentingnya sosok dia sekarang.

"Saya tidak dapat menemukan Big Fatty Zhang, jadi saya akan mengambilnya pada Chen Hetian!

” Jika seseorang berpikir tentang meremehkan Sekte Penangkal Sungai, saya akan membawanya keluar pada Chen Hetian!

"Jika seseorang menatapku dengan cara yang salah, aku akan menghabisi Chen Hetian!

"Jika seseorang berkomplot melawan saya, saya akan mengambilnya pada Chen Hetian!"

Bai Xiaochun yakin bahwa dia sangat luar biasa, tidak ada yang akan benar-benar dapat memahami sepenuhnya.

Itu terutama benar ketika dia merenungkan bagaimana Chen Hetian mungkin akan menjadi gila setelah apa yang akan dia lakukan. Dia tertawa geli.

Dan kebenarannya persis seperti itulah keadaannya. Meskipun dia tidak bisa membunuh Chen Hetian, rencananya melampiaskan amarahnya padanya jika ada yang menyebabkan masalah baginya akan membuat pria itu gila.

Meskipun Chen Hetian berada di pertengahan Dewa Deva, dalam hal kecakapan pertempuran, ia tidak cocok dengan Bai Xiaochun sama sekali. Fakta bahwa Bai Xiaochun sendirian bertarung dengan lima dewa, menewaskan dua dewa dan melukai tiga lainnya, membuat Chen Hetian benar-benar dipukul dengan ketakutan.

Kalau bukan itu masalahnya, dia tidak akan pergi ke meditasi terpencil setelah kembali dari Sekte Penangkal Sungai. Dan itu sama dengan Bai Zhentian dan Li Xiandao.

Namun, Chen Hetian jelas tidak mengerti bagaimana Bai Xiaochun beroperasi …. Tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia bisa membayangkan bahwa bersembunyi tidak akan menghentikan Bai Xiaochun dari datang untuk menyebabkan masalah ….

Dengan desir lengan baju, Bai Xiaochun menembak melintasi pelangi menuju kediaman Chen Hetian.

Chen Hetian memiliki tanah luas dan mewah di selatan distrik pelangi biru. Selain itu, dia tidak tinggal di sana sendirian; dia memiliki beberapa anggota klannya di perkebunan bersamanya.

Semua deva hidup sedemikian rupa.

Di tengah-tengah perkebunan yang luas itu ada sebuah danau berisi air sebening kristal, tempat di dalamnya bermalas-malasan sekelompok ikan mas. Danau itu sebenarnya bagian dari pelangi itu sendiri, yang merupakan hal yang luar biasa di dalam dan dari dirinya sendiri.

Di sebelah danau adalah pondok kayu yang tampak biasa, yang sebenarnya merupakan tempat suci bagi Klan Chen. Dan sebagai patriark klan, dan seorang dewa, wajar saja kalau Chen Hetian tinggal di sana.

Saat Bai Xiaochun bersiul di udara, gemuruh booming bergema, dan awan bergejolak di atas. Distorsi riak menyebar ke segala arah darinya.

Segera menarik banyak perhatian dari para murid lainnya. Selain itu, karena jaraknya yang dekat dengan tempat persidangan Starry Sky Dao Polarity Superstars diadakan, banyak orang dari sana melihat ke sana juga.

"Suara apa itu?!"

"Itu … Patriark Bai?"

Dalam real Chen Clan ada banyak anggota klan yang memperhatikan gemuruh gemuruh, sangat mengejutkan mereka. Ketika mereka melihat ke atas, mereka melihat sesuatu seperti bintang jatuh meluncur ke arah mereka dengan kecepatan luar biasa. Sesaat kemudian, benda itu ada di udara di atas mereka.

Seketika, tekanan dari seorang deva membebani ke segala arah seperti kehendak langit, melemparkan basis kultivasi semua orang di bawah ke dalam kekacauan penuh.

Orang di atas itu murni dan adil, dengan ekspresi bangga di wajahnya, dan tangannya menggenggam di belakang punggungnya. Dagunya terangkat seolah-olah dia adalah pakar paling kuat di dunia. Dia tidak lain adalah … Bai Xiaochun!

Fakta bahwa begitu banyak orang memperhatikannya menyebabkan Bai Xiaochun merasa sangat senang. Mengangkat suaranya, dia berkata, "Chen Hetian, pergi ke sini dan menyapa Lord Bai!"

Dia sengaja menyatu dengan surga dan bumi dan melampaui kehendak surgawi, yang membuat suaranya meledak sangat keras. Itu hampir seperti serangan, gelombang kejut yang menyebabkan banyak wajah kultivator Chen Clan jatuh saat mereka terhuyung mundur.

Bahkan para murid oleh pengadilan Starry Sky Dao Polarity Superstars bisa mendengar kata-katanya, dan itu menyebabkan keributan.

"Penatua Bai … pergi menyebabkan masalah bagi Penatua Chen?"

"Dari nada suara Penatua Bai, sepertinya dia ingin bertarung !!" Para pembudidaya di Starry Sky Dao Polarity Sect hampir tidak bisa percaya apa yang mereka lihat, dan banyak dari mereka terbang ke udara dengan harapan bisa melihat lebih dekat. Bagaimanapun, konflik antara para deva, meskipun tidak sepenuhnya tidak pernah terjadi, jarang berkembang melewati gesekan sederhana.

Saat suara Bai Xiaochun bergema, Chen Hetian duduk bersila di kabin kayu, bermeditasi. Tiba-tiba, matanya tersentak terbuka, dan ekspresi kemarahan muncul di wajahnya.

Sebelum peristiwa di Sekte Penentang Sungai, jika ada yang melakukan sesuatu seperti ini, dia akan mendengus dingin, bergegas keluar, dan membunuh pelaku segera. Tapi sekarang, dia hanya mengertakkan gigi; setelah semua, dia tahu bahwa karena kecakapan pertempuran mengejutkan Bai Xiaochun, mereka berdua tidak pada tingkat yang sama.

Namun, fakta bahwa Chen Hetian menggigit lidahnya sebenarnya membuat Bai Xiaochun lebih jengkel. Sekali lagi, dia mengangkat suaranya dan berkata, "Apa yang terjadi, Chen Hetian? Anda seorang dewa, saya seorang dewa. Di sini saya di pintu depan Anda. Jangan bilang kamu tidak akan keluar dan menyapa? Bagaimana kurang ajar! " Dengan itu, Bai Xiaochun mengambil langkah maju yang marah, menuju ke Chen Clan dan menuju pondok kayu.

Para petani Chen Clan lainnya gemetaran di sepatu bot mereka, dan tidak berani ikut campur.

Dalam beberapa saat, kecepatan luar biasa Bai Xiaochun membuatnya mendekati kabin kayu. Bahkan, riak-riak menyebar di permukaan danau, dan bahkan ikan mas mulai gemetar ketakutan.

Pada titik ini, Chen Hetian tidak bisa menahan amarahnya lagi. Dia kabur bergerak, terbang ke udara dan melambaikan tangannya untuk mengirim angin ke Bai Xiaochun.

"Apa yang kamu lakukan, Bai Xiaochun?!?!"

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun melepaskan serangan tinju, memukul ledakan angin dan mengirim ledakan yang sangat keras ke segala arah.

Chen Hetian mendengus dan mundur beberapa langkah. Namun, ekspresi Bai Xiaochun tetap sama persis seperti sebelumnya. Tubuh kedagingannya begitu kuat sehingga tampaknya tidak perlu baginya untuk membela diri. Bahkan, dia terus maju dan bersiap untuk melepaskan serangan lain.

"Apa yang saya lakukan? Anda membawa ini pada diri Anda sendiri, Chen Hetian! Kamu tahu persis apa yang kamu lakukan! ” Dalam sekejap mata, dia tepat di depannya.

Wajah Chen Hetian adalah topeng kesedihan saat ia melakukan gerakan mantra dua tangan untuk mengirim serangan lain di Bai Xiaochun. Ledakan terdengar, dan Chen Hetian jatuh kembali lebih jauh. Namun, Bai Xiaochun tidak melambat sama sekali.

Performa Bai Xiaochun sejauh ini membuat Chen Hetian menggerutu dalam hatinya. Kemarahannya terus membara, namun, dia masih menahan diri. Saat dia mundur, dia berkata, "Patriark dewa setengah dewa itu sudah mengeluarkan perintahnya tentang Sekte Penangkal Sungai, Bai Xiaochun. Anda sudah membunuh Sungai Patriak Starry dan Sungai Patriark Dao. Untuk apa kau bertingkah seperti ini!?!? Apa yang terjadi kembali di Tembok Besar adalah kesalahpahaman! "

"Ini tidak ada hubungannya dengan Sekte Penangkal Sungai atau Tembok Besar, Chen Hetian. Jangan bodoh! ” Penuh dengan kemarahan, Bai Xiaochun memanfaatkan Hex Kematiannya, meledak ke arah Chen Hetian. Melakukan gerakan mantera dengan tangan kanannya, dia melambaikan tangan, mengirim qi dingin keluar, dan memanggil sembilan proyeksi dingin. Proyeksi segera mengelilingi Chen Hetian di semua sisi.

Wajah Chen Hetian jatuh. Dia dengan cepat melambaikan tangannya di depannya, menyebabkan perisai cahaya hitam muncul dan menghalangi sembilan proyeksi dingin. Kembali lagi, dia berteriak dengan marah, “Apa yang sebenarnya kamu lakukan, Bai Xiaochun?!?! Saya tidak bermain bodoh! Jelaskan dirimu!"

Ketika Bai Xiaochun menyadari bahwa suara Chen Hetian lebih keras daripada suaranya, dia merasa sangat tidak senang. Dengan volume yang lebih besar dari sebelumnya, dia berteriak, “Kamu pelakunya di sini, dan kamu ingin aku menjelaskan ?! Aku tidak akan pergi sebelum semuanya beres, Chen Hetian! ”

"K-kamu … KAMU !!" Chen Hetian benar-benar marah pada titik ini. Dia bisa mengatakan bahwa Bai Xiaochun tidak datang tentang Sekte Penangkal Sungai, namun, tidak bisa memikirkan apa yang mungkin terjadi. Setelah kembali ke Sekte Polaritas Langit Berbintang, Chen Hetian telah langsung melakukan meditasi terpencil, dan sejak itu tidak melakukan apa pun untuk memprovokasi Bai Xiaochun. Karena itu, ketika Bai Xiaochun memanggilnya ‘pelakunya’, itu menyebabkan kemarahannya semakin panas.

Perasaan yang aneh. Chen Hetian terbiasa menindas orang lain, tapi sekarang … dia adalah orang yang diintimidasi ….

"Bai Xiaochun!" dia mengamuk. "Ini lengkap dan intimidasi !!" Meski begitu, dia tidak tahu apa yang telah dia lakukan untuk memprovokasi Bai Xiaochun.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya